Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Monday, June 25, 2012

Persis Mutiara EP2

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips

Persis Mutiara [ #1 - #To Date ]


"Aku bapa Nabila...pemandu aku cakap kau kerja di sini. Aku mahu tahu sudah sejauh mana hubungan kau dengan Nabila? "Seorang lelaki segak berumur lewat 50'an mengunjungi aku di kantor. Aku mengajaknya ke restoran berhampiran tempat kerja aku.


"Ooh kami baru berkawan Encik...."Jawapku ringkas.

"Dato...Dato Shukri..." Pintas orang tua itu.

Ohhh...Namanya Shukri..Maksudnya bersyukur...tapi tak nampak macam bersyukur pun. Getusku dalam hati.

"Hemmm..macam inilah siapa nama kau tadi? Imran?Amran?"

"Lukman...Dato..."Ringkas lagi jawapanku

"Ya Lukman...Aku rasa elok kau cari kawan lain sahaja. Sebab kalau kau nak cari calon isteri pun mesti ikut pilihan orang tua betul tak? Dan aku sebagai orang tua Nabila semestinya tidak akan memilih kau sebagai ahli keluarga aku. Kau tahu walaupun Nabila tak sempurna macam gadis sebayanya tapi dia permata di dalam keluarga kami. Dan aku tidak pernah menuduh kau mahu mengambil kesempatan ke atas Nabila. Namun walau begitu aku tak akan memperjudikan nasib Nabila jika dia rapat dengan kau dan kau sendiri tahu kau tak boleh rapat dengan Nabila bukan? Atas dasar cinta? Walaupun kau berdua masih belum sampai ke tahap itu namun aku sudah boleh mengagak tingkah laku Nabila yang riang tak seperti biasa. Aku hanya mahu yang terbaik untuk Nabila. Satu satunya anak perempuan aku. Aku harap kau faham. Dengan kerja kau sekarang ni kau tanya diri kau sendiri...Mampukah kau untuk bersama Nabila?"

"Awak kerja apa?" tanya Dato Shukri lagi.

"Saya kerja di Survey Research Malaysia."Jawapku walau dia sendiri cari aku di situ.

"Jawatan...?" Tanyanya lagi.

"Cleaner..."Jawapku agak teragak agak.

"Cleaner????Pencuci?"Tanya Dato Shukri. Ada unsur unsur menghina di situ.

"Data Cleaner..."Jawapku lagi. Bukan niat aku nak tunjuk kurang sopan ...Tapi hati yang perlu aku jaga hati Nabila. Bukan hati si tua ni.

"Kau tahu Ikhwan...kalau kau jual tanah kau dan kebun pisang kau kat kampung itu sekalipun itu tak akan mampu membeli kereta Mercedes mewah aku ni. Nah ambillah ini duit upah kerana kau menjaga Nabila selama ni. Dua ribu ...Aku rasa cukup bukan...? Aku harap kau jangan berjumpa dengan Nabila lagi. Aku akan bawa dia ke UK untuk buat rawatan dan pembedahan. Kalau aku dapat tahu kau jumpa Nabila lagi. Siap kau..." Tegas Dato Shukri berkata kata sebentar tadi unsur menghina sekarang ada unsur ugutan pula.

Huhhhh...bongkak sombong...Walaupun kau sering terlupa nama aku tapi sekurang kurangnya kau menggunakan Bahasa Malaysia standard dan tidak menggunakan bahasa rojak macam orang kaya yang lain.Aku berbicara sendiri.

Duit sudah berada dalam genggaman namun permintaan ayah Nabila untuk aku tidak bertemu lagi amat payah bagi aku. Memang sebagai orang tua Nabila dia berhak memilih dengan siapa Nabila berkawan. Dan walaupun tak terucap dengan kata kata bahawa aku menyayangi dan menyintai Nabila namun kami akan melewati tahap itu juga. Tindakan Dato Shukri adalah amat rasional dan profesional sekali . Dia tidak mahu hubungan kami pergi jauh dan tidak dapat di kawal lagi mungkin.

BERSAMBUNG LAGI....

3 comments

June 26, 2012 at 12:52 AM

alaaaaa.

awat pendek pendek noe haa??


**keja data cleaner pon mcm best gak an.

June 26, 2012 at 8:17 AM

aaahhh..pernah keja data cleaner dulu kekeke...

June 27, 2012 at 9:32 PM

serius?

**mencabar tak kerja tue abg bro?

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...