Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, June 16, 2012

Kenangan Di Puncak #Episod 14

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Kenangan Di Puncak [ #1 - #To Date ]


"hai nikita"
"hai awak,eii awak ni,selalu panggil saya nikita,saya bukan nikita la"
 "alaa,saya suka panggil awak nikita,tak salah kan?"
 "salah tu tak la,tapi nikita tu kan comel,saya pulak tak comel"
 "amboi cik nikita kita ni,merendah dirinya dia,hey awak kelas sampai pukul berapa esok?"
 "esok sampai pukul 12,why?"
 "ok cantek,sudikah cik nikita temankan saya makan tengah hari esok?"
 "hahaha,kelakar la awk ni,emm boleh kot, lagipun sebelum ni sy pernah cakap one day saya akan keluar dengan awak,so mybe tomorrow is the best day for me to fullfil my promise"


"wow,thats great,so kita nak makan dekat mana esok,ada cadangan?"

 "dekat cafe Plaza Satelit B(PSB),ada berani??hihihi"

 "alamak cik nikita,ramainya orang kat situ,awak tak kisah menjadi bahan gosip kalau kita makan dekat situ?"



"hey bahan gosip??never mind,saya saja nak uji awak,hihihi"

 "eh uji saya?ujian apakah ini?"

 "eh tak2,takde pape"


begitulah serba sedikit chat yang terjadi diantara kedua mereka di laman sosial ciptaan seorang yang berbangsa yahudi. aneh bukan dunia ini, baru sekejap tadi, aku ditimpa kekecewaan yang sungguh celaka,tapi sekejap saja selepas itu,tuhan turunkan pula bunga-bunga cinta supaya aku boleh tidur dengan lena pada malam ini. hal berkaitan gadis berjilbab yang berlangsung hangat di kedai makan tadi sudah mula hilang dalam pekat malam. ternyata penangan nikita willy begitu kuat sehinggakan hati yang hancur tadi sudah mula bercantum kembali. aku tidak tau apa jampi atau bomoh mana yang kau jumpa wahai nikita. dengan hanya chatting saja pon kau sudah mampu mengembalikan senyum manis di bibir ini yang hilang entah ke mana ketika bersama gadis berjilbab tadi.

aku berbaring di atas tilam,memandang ke arah siling. hanya ada dua ekor cicak yang sedang memadu kasih.aku hanya tersenyum simpul. tiba-tiba, aku rasakan ada hentakan di pergelangan kaki kiriku. terlihat satu kelibat raksasa sedang memandang tepat ke arah aku.


"ko pehal senyum2 macam kambing ni?"kudi menegur melihat tindak tanduk aku yang tersengih sorang-sorang.



"takde pape,kudi tutup lampu"



lampu kini sudah ditutup. hanya cahaya dari skrin laptop kudi yang menerangi bilik. aku mencapai handset aku dan alarm disetkan. aku harus tidur awal pada malam ini, kerana ada perkara penting yang bakal berlaku esok. aku akan memulakan hidup baru, bersama dengan orang baru, sambil memakai jersi baru(yang last tu tipu).bak kata budak-budak muda sekarang ni,move on ke ape tah,yeah aku perlu move on,lupakan kekecewaan lampau itu,dan bina kebahagiaan baru,dan aku hampir pasti orang itu tidak bukan ialah....nikita willy.



"hye nikita,saya tunggu dekat cafe angsana k?"

"hye,ha okok,kejap lagi saya sampai,sabar tau"



ringkas saja perbualan aku bersama nikita di telefon pada tengah hari itu. ya mungkin korang merasa pelik,di awalnya berjanji mahu berjumpa di Plaza Satelit B(PSB),tetapi mengapa nama cafe Angsana pula yang naik ini? yup aku menukar plan di saat akhir. mujur nikita tidak membantah aku menukar venue date pertama itu malah menerima saja dengan hati yang terbuka. mungkin dia juga sedar, bertemu dengan aku itu jauh lebih mustahak dari makan di PSB sebenarnya,cewahh. sebenarnya,aku cuma mahukan sebuah tempat yang tidak terlalu ramai manusia, sebuah tempat yang aku rasakan selesa untuk berbicara dan juga makan pada masa yang sama. PSB aku rasakan terlalu bingit, tidak sesuai untuk aku memulakan sebuah perhubungan yang baru disitu. pasti ramai mata-mata yang akan memerhati segala tindak tanduk di situ,menambahkan lagi ketidakselesaan aku. dan menjelang petang, pasti gosip mengenai aku akan tersebar secara meluas,dan kita boleh nampak,pengaruh negatif yang dibawa oleh rancangan Melodi.



"jom kita amek makanan"

 "jom awak"



ringkas ajakan aku kepada nikita willy sebaik saja dia melabuhkan diri di atas kerusi berwarna oren itu. mata aku terpaut pada dirinya yang cukup ringkas pada hari ini. tiada solekan tebal,tiada kaler rambut yang terlalu blonde,dan tiada baju yang seksi sehingga menampakkan apa yang sepatutnya hanya dilihat oleh sang suami. walaupun dia belum bertudung,tapi aku yakin satu hari nanti dia akan bertudung,bukan untuk aku,kerana aku pon belum pasti apakah aku ditakdirkan bersama dengan dia nanti, tetapi biarlah dia bertudung, sebagai bekalan untuk dia ketika menghadap Tuhan yang Maha Esa nanti.



"hey sikit je awak makan,takde selera ke?"

 "yup,kurang selera la awak"

 "kenapa ni awak,ada masalah ke?masalah ngan gf la ni kan,pelik tau tengok orang yang cukup petah dekat chat boleh jadi monyok camni"



"hahaha,nampak monyok ke?takde la awak,saya ok je,yeah ada masalah sikit semalam?"

 "owh really,taknak share dengan pemain sinetron macam saya ni ke?hihihi"



aku ketawa besar mendengar kata-kata dari nikita willy itu. ternyata,dia pon sudah mula menerima aku memanggilnya dengan nama nikita. aku menceritakan segala apa yang terjadi diantara aku dan gadis berjilbab. kau lihat wahai gadis berjilbab,betapa besarnya pengaruh kau terhadap aku, tengok la,ketika aku duduk dengan gf baru aku pon, nama kau masih lagi meniti di bibir aku, tapi kau tak nampak itu semua,yang kau nampak lelaki tu. apalah nasib badan.



"wow tragisnya kisah awk ni,macam sinetron jugak,hihihi"reaksi nikita sebaik saja aku habis berbicara pasal gadis berjilbab.



"emm,btw do you know her?"

 "who,gadis berjilbab?tak kenal,saya jarang kenal orang,orang yang selalu kenal sy,hihihi"

 "amboi,tiru ayat orang,cepuk kang"
 "hihihi,awk tu la,selalu sangat guna ayat tu,tau la blogger,bajet femes letewww"



aku ketawa berdekah-berdekah. alahai nikita,kau memang pandai mengambil hati aku kan. kalau aku tau tadi,tak payah aku makan,tengok telatah kau ni pon da cukup buat aku kenyang da,tapi nanti bila kau balik,aku lapar la semula. perbualan aku bersama dia berlarutan sehingga ke jam dua. kalau boleh,aku mau lanjutkan sehingga ke jam 4,tapi cafe tempat aku melepak ni di sebelahnya surau, apa kata mereka nanti melihat aku masih belum menunaikan solat zuhur sedangkan waktu zuhur sudah lama berlalu?jadi menamatkan perbualan aku dan kini aku sedang berjalan berdua bersama nikita di luar cafe.



"so,macamana dengan date pertama kita tadi?"

"hey date ke tadi,just makan tengah hari je kan,btw not bad la,bez lepak dengan awk"

 "so awk free tak malam ni?"






Hak Cipta: pepol
- Bersambung -

2 comments

June 16, 2012 at 10:19 PM

NW tu pandai cakap B.Melayu..

June 17, 2012 at 2:13 PM

terbayang2 di ruangan mata wajah nikita pelakon indonesia yg cute2 comel tu..

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...