Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Tuesday, June 26, 2012

Kerana Seorang Lelaki #6

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Kerana Seorang Lelaki [ #1 - To Date ]



Ah.. letihnya hari ni. Hmm... bosan. Kalau la abang masih ada. Lapar la.

"Adik..dah balik?". Tiba-tiba terdengar satu suara. Abang Ziqri!
"Abang Ziqri? Abang ke tu? Abang kat mane..", sahutku pula.Diam.Hanya angin sepoi-sepoi bahasa dari luar yang terasa. Nyaman. Aku melangkah ke tingkat atas. Bilik abang Ziqri. Aku duduk di atas katilnya.
"Adik rindu abang..", rintihku sendirian. Dalam kesunyian itu, aku menangis lagi.

somebody told me
that you had a boyfriend
who looks like a girlfriend

Aku dikejutkan oleh nada lagu The Killers. Siapa pula yang call malam-malam ni?. Ah! Dah pagi rupanya.
"Hello?"
"Assalamualaikum Kirana". Sopan tutur katanya.
"Kirana?".
"Yela, awak Kirana kan?". Soalnya lagi.

Siapa pulak yang panggil aku Kirana ni. Aku tatap semula nombor yang tertera. Oh, budak bajet rupanya.

"Ha Zufar, ade ape call aku pagi-pagi ni?".
"Saya cuma nak ingatkan awak yang kita ada discussion nanti".
"Oh, aku tahu la. For your information, aku tak pernah ponteng discussion. I'm professional ok". Sengaja aku berkata begitu. Angkuh.

"Oh ok. Saya suka orang macam awak", balas Zufar. Aisehman, dia cool. Langsung tiada nada mencemuh. Di kolej. Aku bergegas ke perpustakaan seperti yang dijanjikan. Tergopoh-gapah. Aku tak suka lewat.

"Aduh..sakitnya". Habis buku-buku aku jatuh bertaburan.
"Er..sorry awak". Dia lagi!
"Biar saya tolong awak". Aku cuma merenung Zufar. Lagi aku tengok lagi aku menyampah.

Kami sama-sama mencari bahan untuk assignment. Sekali-sekala kami saling menjeling. Kekok dengan keadaan yang saling berhadapan begitu. Duduk bersebelahan? Takkan aku lakukan!

"Ok la aku rasa untuk hari ini dah cukup kot. Kerja kita pun dah hampir selesai. Lagipun dateline lagi seminggu kan?  Well, aku suka kerja dengan kau. Cepat dan mudah".

"Yeke Kirana? Baguslah kalau macam tu. Lain kali kita buat tugasan sama-sama nak?".
"Lol.. kenapa muka kau excited sangat? Meluat aku tengok".

"Eh yeke? Tapi saya memang rasa seronok dapat bekerjasama dengan awak. Macam awak cakap, kerja pun jadi mudah."

"Yelah tu.. ok la aku nak balik. Jumpa kau lusa".
"Er.. awak nak ke mana lepas ni?". Tanya Zufar.
"Aku nak keluar dengan kawan-kawan aku la. Takkan nak lepak dengan kau je sehari suntuk". Jawabku kasar.
"Kawan lelaki ke perempuan?".
"Hmm..lelaki. Kawan jamming. Apesal kau sibuk sangat nak tahu?".
"Er..saje je. Awak jaga diri tau! Saya risau".
"Lantak kau la". Aku mendengus.

Sibuk je si Zufar ni nak ambil tahu pasal aku. Ah! Jantungku berdegup kencang. Kenapa ya?. Aku berjalan sendirian menuju ke tempat jamming. Terasa seperti ada yang mengekoriku. Seram. Aku memberanikan diri. Terus melangkah.Makin laju. Aku berpaling ke belakang. Tiada apa di situ. Cuma aku dan bayang-bayang. Aku teruskan langkah. Walaupun penat aku tetap penuhi permintaan Emir untuk jamming malam itu. Sejak bila aku berperangai seperti ini.Ah! Aku tak peduli asalkan aku dapat kurangkan tekanan di jiwa.

"Hello sayang. Apa khabar sayang malam ni? Hmm..cantik. Mengancam". Emir mula mengayat.
"Lagu apa malam ni? Cepatlah aku penat. Aku nak balik rehat pulak ni". Aku mengeluh.
"Ala.. sayang tidur kat sini pun takpe. Emir tak kisah. Aiman pun tak kisah. Hahaha.." Emir dan dua lagi rakannya ketawa. Wajah mereka menakutkan bak drakula. Malam itu kami jamming lagu screamo. Lagu Alesana dan macam-macam lagi. Semuanya lagu yang merosakkan jiwa. Aku puas!

"Ok la Mir, aku nak balik.Jumpa korang lain kali". Aku meminta diri untuk pulang. Emir menghalang.
"Nanti la dulu sayang.. kita lepak-lepak dulu ok?". Emir memujuk.
"Seriously, aku tak suka kau panggil aku sayang. After all, I'm not your girlfriend!". Aku mula tegas.
"Wei, rileks la beb. Apesal nak naik berang pulak? Kau datang join kiteorang kan? Ikut cara kiteorang la.

Aku cuba untuk keluar dari tempat itu tetapi dihalang. Emir memberanikan diri memegang tanganku. Aku mula meronta namun gagal.

"Wei korang,kau nak join aku tak?", tanya Emir pada rakan-rakannya.
"Wei, kau nak buat apa hah?".
"Takde pape.. kita cuma nak manja-manja dengan cik Kirana yang lawa ni je".

Aku meronta apabila Emir cuba untuk memelukku. Aku menjerit meminta tolong. Sakit. Emir menggenggam pergelangan tanganku dengan kuat.

"Hoi! Lepaskan dia!". Zufar! Kau datang. Aku mengambil peluang itu untuk meloloskan diri daripada Emir. Aku berlari ke arah Zufar.

"Awak tak apa-apa?".
"Er..saya ok". Tanpa sedar aku memeluk Zufar dek kerana terlalu gementar. Aku merenggangkan diri dari Zufar. Aku hampir lupa bahawa itu adalah Zufar.

"Wah..menarik! Ada hero datang selamatkan cik Kirana kita la geng!". Mereka ketawa lagi. Emir dan rakan-rakannya mula menunjukkan reaksi untuk menyerang Zufar. Zufar hanya tersenyum sinis. Tiba-tiba beberapa anggota polis sampai.

"Kami polis! Jangan lari". Emir dan rakan-rakannya yang terperanjat tidak sempat melarikan diri. Mereka ditangkap. Aku bingung. Aku bertanya pada Zufar.

"Macam mana Zufar boleh ada kat sini? Polis? Macam mana polis boleh muncul tiba-tiba? Kenapa pulak diorang kena tangkap?", bertalu-talu soalan diajukan pada Zufar.

"Mereka tu semua terlibat dengan dadah. Saya informer polis. Now, you must keep it as a secret. Promise me".

"Er..ok". Aku gagap. Gementar. Takut. Terkejut. Semuanya aku rasa.

Zufar menghantarku pulang. "Er Zufar.. terima kasih dan aku nak minta maaf".
"Maaf? Kenapa pulak?".
"Aku.. aku ". Aku malu.
"Aku mintak maaf sebab aku peluk kau tadi. Aku tak sengaja. Aku takut.

"Ouh.. saya faham. Kalau saya jadi awak pun, saya akan macam tu jugak".
"Kau tak marah? Kau kan pentingkan soal batas dalam perhubungan".

"Takpe awak tak sengaja cuma lain kali jangan cuba nak ambil kesempatan pulak". Zufar tersengih. Ah! Kau poyo Zufar.
"Ok la Zufar. Selamat malam. Assalamualaikum". Pertama kali aku ucap salam pada Zufar. Zufar membalasnya beserta senyuman yang ikhlas. 'Take care Kirana' Mesej dari Zufar sejurus aku masuk ke dalam rumah. Aku malu sendirian. Bagaimana aku nak menghadapi hari esok? Bertemu dengan Zufar?  Bagaimana nanti?


Hak Cipta: Cik Teddy
-Bersambung-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...