Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Wednesday, February 29, 2012

Mr. Wrong #Episod Akhir

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Nong Andy


Badanku letih. Aku tak larat nak mengulangkaji pelajaran. Penat berkerja sambilan di Clarence homegrill sebuah western food restaurant. Ramai pula pelangan. Mengigil kakiku kerana penat terkejar-kejar ke hulu ke hilir melayan kerenah pelangan yang pelbagai itu. Semua ni salah Rafie.. kalau dia tak kalahkan pointer ku semua ni tak perlu aku lalui. Selama ni aku hanya buat kerja sampingan mudah di rumah-kupas kulit bawang putih untuk kilang pembuat sos. Tapi bayaran yuran bertambah sebab aku hilang kelayakan 25% diskaun yuran pengajian.. jadi aku terpaksa kerja keras untuk dapatkan duit extra. Aku tak mahu susahkan Mak!

“Ranie.. Ranie..” Shira kejutkan aku. Aku menguap berkali-kali.
“Kenapa?” Tanyaku tanpa memandangnya. Rasa mengantuk sangat.
“Kenapa kau selalu mengantuk dan letih sekarang?”
“Er.. aku letih tak cukup tidur. Aku buat kerja sambilan..” sahutku sambil menguap lagi.

“Kalau macam ni teruk lah.. macam mana kau nak belajar? Asyik letih je..” ah! Betul tu.. kalau pelajaran aku merosot sebab terlalu banyak buat kerja sambilan semesta depan aku tentu kalah lagi oleh Rafie! Ini tak boleh jadi.. Aku bingkas dan pergi ke bilik air. Membasuh muka ku.

“O.k.. dah segar. Jom kita sambung buat revision..” Ujarku bersemangat. Shira tersenyum. Aku tak akan kalah dengan mudah! Aku tak akan kalah pada si budak kaya itu!!

Tapi bila balik rumah aku terpaksa menyiapkan pula bawang-bawang yang sedia untuk di kupas. Aku mengeluh! Demi wang.. aku akan habiskan malam ini juga!

***

“Gedebuk” macam nangka busuk aku jatuh. Mataku berpinar-pinar. Kedengaran suara orang riuh rendah samar-samar. Aku tak larat membuka mata. Dunia terasa berpusing-pusing. Aku seperti di awang-awangan. Bila aku membuka mata aku sudah berada di bilik yang berwarna serba putih. Surga? Oh.. tidak! Melihat tanganku di cucuk hos kecil dan air tergantung menitis setitik demi setitik dari kantung jernih itu menyedarkan aku yang aku berada di hospital. Tapi nampaknya aku berada di wad persendirian.

“ Eh.. Ranie! Kau dah sedar..” shira masuk dengan senyum lebar.
“ Aku pengsan ke?” Soalku walaupun aku sudah tahu yang aku pengsan.
“Aku di Hospital mana ni..?”
“SMC.. Rafie yang angkat kau tadi! Dia terus bawa kau ke mari..” Jawab Shira sambil sengih lagi.
“Rafie tu aku tengok.. risau sangat tadi… Macam nak nangis pun ada!” Dup! Jantung aku tiba-tiba berdebar aneh. Jadi Rafie yang angkat aku? Dia tak benci aku? Dia risau? Dia…
“Dia mana? Aku nak ucapkan terima kasih..”
“Dia dah balik.. dia suruh aku teman kau!” aku mengeluh. Aku tak mahu kalah pada Rafie.. tapi kenapa dia pula yang hantar aku ke sini. Malulah aku terpengsan depan dia.. Ah! Ini semua dia punya pasal!! Benci!!
“Kau rehatlah.. ya! Kami dah bagitau keluarga kau.. nanti Rafie bawa mereka datang” Kata Shira padaku. 

Aku tertegun. Dia bawa mereka datang? Gulp!

***

Semesta berikutnya aku hampa lagi. Rafie tetap di atas. Aku tetap di tangga ke dua. Airmataku meluncur laju. Sakit sungguh hatiku. Letih sungguh aku buat kerja sambilan untuk menampung kos pengajian. Mak pula kerap jatuh sakit. Kesian dengan Acik adik lelakiku.. dia menawarkan diri berhenti sekolah supaya dapat menampung kos pengajianku. Tak mungkin aku mengorbankan Acik untuk diri sendiri. Tak apa.. hanya tinggal 2 semesta lagi sebelum kami gred. Aku akan bertahan!
“Nah.. jangan macam ni..” Aku mendongak.

Sapu tangan itu ku sambar. “Puas hati kau..!” Kataku sambil mengesat airmata.
“Tak.. aku tak puas hati” Jawab Rafie tenang.
Aku tentang dia dengan wajah sakit hati.
“Masih tak puas hati lagi permainkan nasib orang miskin?” Kataku dengan nada tajam.
Rafie tarik nafas berat. Dia tatap aku dengan pandangan lembut.
“Kalau kau terima cintaku.. baru aku puas hati” kata-kata Rafie buat aku terpana.

***

Aku berfikir-fikir. Terbayang-bayang wajah Rafie dan kata-katanya itu macam keset yang di rewind berkali-kali. Jadi Rafie bersungguh-sungguh mahu aku membalas cintanya? Erm.. tiba-tiba aku tersenyum simpul. Kalau begitu lebih baik aku terima cintanya.. jadi mungkin aku tak perlu susah payah hidup susah! Aku akan pergunakan dia… Dia kan anak orang kaya!

“Rafie… Aku akan terima cintamu!” Rafie terkejut. Dia kelihatan gugup.
“Aku akan terima cintamu dengan satu syarat!” kataku lagi.
“Syarat? Syarat apa?”
“Kau mesti tolong biayai pengajian aku…” kataku selamba.
“Hah?”
“Kau nak ke tak nak?” Tanyaku angkuh. Mentang-mentang dia sukakan aku! Aku mula la ambil kesempatan. Tapi aku rasa ini jalan paling mudah..
“Kau akan jadi girlfriend aku kalau aku biayai pangajian kau?” Tanyanya lagi minta kepastian.
“Erm.. ya!” Aku angguk yakin.
“Kau ni sebenarnya jualkan cinta kau dengan aku ke?” Tanyanya jengkel. Gulp! Rafie terasa pula. Aku tersengih-sengih macam kerang busuk.
“Er.. bukan macam tu. Kau kan kaya.. banyak duit. Takan kau nak berkira sangat dengan kekasih.. kau cintakan aku ke tak ni?” Wajahnya muram.
“Baik.. aku akan biayai yuran pengajian kau…” Aku senyum lebar. Yes!
“Jadi.. mulai sekarang aku akan jadi girlfriend kau dengan rasminya.. jom kita belajar sama-sama!” Ajak ku sambil tarik dia ke kelas.

***

Kami sudah dalam semesta terakhir. Walaupun aku sudah tidak perlu kerja sambilan untuk membayar yuran pengajian tapi nampaknya aku masih tak boleh kalahkan pointer CGPA Rafie. Aku memang kecewa. Tetapi tak apalah sebab sejak jadi kekasihnya, hidupku tidak lagi seteruk dulu. Kami sudah boleh menyimpan sedikit wang untuk masa depan adik-adik yang lain. Rafie selalu datang ke rumah dan bawa macam-macam hadiah. Rumah kami sudah ada tv.. ada sofa. Semua Rafie yang belikan. Mudah sungguh kalau ada boyfriend orang kaya ni.. aku patut cari boyfriend kaya dari dulu lagi!

“Habis belajar ni kau nak buat apa?” tanya Rafie padaku. Aku senyum simpul. Tak lama lagi kami akan konvo. Tak sangka akhirnya aku akan dapat apa yang aku impikan.
“Mestilah cari kerja.. lepas tu cari duit banyak-banyak untuk kasi sekolah adik-adik yang lain” Kataku yakin. Rancangan itu sudah aku set lama dulu!
“Jadi.. impian kau dah tercapai..” Katanya dengan nada sayu.
Aku memandangnya hairan.
“Kenapa kau macam sedih pula?” Dia menarik nafas berat.
“Aku.. nak berpisah dengan kau!” Aku tersentap! Tidak percaya..
“Tapi kenapa?”
“Sebab impian kau sudah tercapai.. dan kau tidak perlukan aku lagi.

Aku tahu kau bukan benar-benar cintakan aku.. kau cuma mahu bantuan kewangan untuk masalah yuran pangajian. Aku tak mahu orang yang tidak cintakan aku… jadi kita berpisah saja!” Aku ternganga.
“Tapi.. tapi..”
“Sudah Ranie.. aku tak mahu dengar apa-apa! Lagi pun orang tuaku sudah tetapkan jodohku! Dia sudah tunangkan aku dengan gadis pilihannya.. jadi selamat tinggal!” Rafie pergi.

Setitis demi setitis jatuh berjuraian. Aku terpana. Mengesat air hangat yang mengalir di pipiku dengan rasa terkejut. Aku sedang menangis? Aku pandang telapak tanganku yang basah dek airmata! Menahan rasa sebak yang membuatku tersedu sedan…

***
Selepas hari convocation aku tidak pernah melihat Rafie lagi. Aku mula sedar yang aku telah jatuh cinta dengan Rafie. Selama ini aku angggapkan yang aku hanya pergunakan dia untuk kepentinganku saja. Tapi setelah menjadi ‘kekasihnya’ sepanjang 2 semesta terakhir. Mr. wrong itu mula menjadi mr. right untuk ku. Aku teringat kata-katanya ketika aku tanyakan kenapa dia sukakan aku..

“Kau ingat tak… dulu ada seorang budak lelaki kena buli oleh sekumpulan budak samseng.. Kau telah selamatkan budak tu.. kau dengan baju tekwando telah membelasah ke tiga-tiga pembuli tu.. sebenarnya budak yang kau selamatkan tu adalah aku..” Aku terlompong mendengar jawapan Rafie. Rupanya budak kecil yang pernah aku tolong ketika aku berumur 11 tahun itu adalah Rafie?

“Tapi kenapa dulu kau kecil sangat? Macam budak darjah satu..” Tanyaku sambil mendongaknya yang kini tinggi lampai. Rafie tertawa.

“Yalah.. dulu aku ketot jer.. tapi sekarang kenapa kau pula yang ketot!” Dia ketuk kepalaku. Aku rasa tercabar lantas menunjuk kan kakiku.

“Awas.. kaki pendek ku ini boleh sampai ke muka mu tahu!” Gertak ku. Rafie ketawa dan memohon ampun padaku. Sedar-sedar saja aku ketawa sendiri mengingatkan kenangan itu. Akhirnya hatiku di balut sayu dan sebak. Airmata segera ku tahan. Apa pun Rafie dan aku sudah berpisah. Aku kena terima hakikat itu dan melangkah ke depan dengan tabah!

***

Aku gembira. Pakcik Wan kata ada kerja kosong di syarikatnya. Sesuai dengan kelulusan aku. Dia suruh aku datang temuduga.

“Ranie.. selamat datang dan menjadi ahli keluarga syarikat kami” Pakcik Wan mengalu-galukan kedatanganku. Temuduga itu setakat untuk cukupkan syarat prosedur saja.
“Terima Kasih Pakcik..” Ujarku ceria.
“Jadi.. esok dah mula kerja?” Aku mengangguk yakin. Pakcik Wan tersenyum gembira melihat anggukanku.
“Sebenarnya Ranie.. Pakcik ada sesuatu nak bincang dengan Ranie..” aku terkejut. Apa pula hal yang pakcik wan nak bincangkan dengan aku.
“Macam ni.. Pakcik berkenan sungguh dengan Ranie.. sudah puas pakcik fikir fikir.. pakcik buat keputusan nak lamar Ranie.. jadi..”
“Hah!? Tapi pakcik.. saya terlalu muda untuk pakcik. Walaupun saya mirip macam bekas kekasih pakcik.. tapi saya tak boleh terima cinta pakcik..” Kataku dengan nada takut. Aku Kalut. Pakcik Wan ketawa berdekah-dekah.
“Pakcik memang berkenan dengan Ranie.. Tapi bukan untuk pakcik! Tapi untuk anak pakcik lah..” Jelasnya sambil menyambung ketawanya. Aku jadi malu bercampur lega.
“Er.. itu.. Saya tak boleh putuskannya sekarang. Lagipun saya tak kenal anak pakcik.. lagi pun hal macam ni kena jumpa bincang dengan mak saya juga..” Jawabku perlahan.
“Jadi.. macam mana.. Pakcik akan jumpa mak kamu.. hari ni pun boleh..” Aku terkejut lagi. Kenapa pakcik wan ni macam asyik tergesa-gesa saja.(Sebenarnya penulis yang tergesa-gesa nak habiskan cerita)
“er..er.. “
“Bawa pakcik jumpa mak kamu ya..” Lambat-lambat aku mengangguk setelah di desak oleh Pakcik Wan.

***

“Apa?” Lagi kejutan. Rupanya Pakcik Wan bekas kekasih Mak? Mak angguk.
“Kami tak ada jodoh.. mak pun tak sangka yang kami akan berjumpa lagi.. Jadi terpulanglah pada kau 

Ranie. Sama ada nak terima atau tidak lamaran Pakcik Wan kamu itu..” Aku termanggu. Terbayang wajah Rafie. Hatiku sebenarnya masih pada Rafie.. Tapi Tak mungkin lagi antara aku dengan Rafie sebab dia telah pun di jodohkan oleh orang tuanya. Tentu jodohnya itu gadis kaya yang setaraf dengannya. Bukan gadis miskin macam aku. Aku mengeluh…

“Baiklah mak.. kita terima saja pinangan tu!” kataku memutuskan. Mak senyum lebar. Dia segera memaklumkan pakcik Wan.
“Pakcik wan kau cakap esok dia nak kau berkenalan dengan anaknya..” aku angguk tanpa perasaan. Aku akan redah saja suratan takdir ini. Esoknya aku pakai cantik-cantik. Bukannya aku teringin sangat memikat bakal suamiku itu. Cumanya biarlah aku yakin dengan diri sendiri. Mudah-mudahan dia seorang yang penyayang dan boleh bertolak ansur. Doaku dalam hati. Dengan dada sedikit berdebar aku mengetuk pintu bilik pejabat di mana kononnya bakal suamiku itu berada.

“Masuk…” pintu terkuak.
“Ranie? Apa kau buat sini..?” Rafie duduk di meja itu sambil memandangku dengan pandangan bingung.
“er.. aku.. aku..” Sebenarnya aku terkejut. Rafie adalah tunang aku ke? Dia anak pakcik Wan?
“Baik kau keluar.. kejap lagi tunang aku sampai. Aku tak mahu buat kecoh di sini..”katanya menghalauku. 

Aku tiba-tiba di serbu rasa marah.

“Oh..! Jadi kau memang dah tak mahukan aku lagi la?” tanyaku dengan nada marah. Geramnya!!
“Bukan.. tapi kau yang tak pernah cintakan aku. Kau datang ni buat apa? Kalau nak tagih balik cintaku.. ia sudah terlambat..” Katanya lagi. Aku bertambah marah.
“Jadi.. aku sudah terlambat! Tapi.. tapi.. pernah tak aku cakap yang aku tak cintakan kau!” kataku separuh menjerit! Rafie terdiam. Bibirku bergetar menahan sebak.Airmata gugur dengan laju!
Rafie mendekat. Airmataku di kesatnya.
“Jadi kau sebenarnya cintakan aku?” Tanyanya perlahan. Suaranya lembut. Aku mendongak. Memandangnya dengan airmata yang masih berlinangan. Aku mengangguk!
“Aku.. aku sangat sayangkan kau!” kataku.
“Sayang saja?”Desaknya.
“Kau ni!” Ketus ku marah tapi sebenarnya malu.
“Tak cintakan aku?”Desaknya lagi.
“Mestilah aku cintakan kau!!” Marahku.
“Kata cinta tapi marah-marah..” marah Rafie kembali.

Aku memuncungkan mulut.
Menahan rasa malu. Tapi dia senyum.

“Baiklah.. kalau macam tu mari kita jumpa ayah..”
“Hah?” Dia tarik tanganku.
“Tunggu.. tunggu..” tapi Rafie tidak peduli. Dia terus tarik aku hingga aku berlari-lari anak mengikut rentak langkahnya.
“Cepat.. ikut aku!” Rafie tarik aku ke bilik ayahnya. Tanpa mengetuk, pintu bilik Pakcik Wan di rempuhnya.
“Ayah.. Rafie taknak bertunang dengan gadis pilihan ayah tu. Rafie nak gadis pilihan Rafie.. maafkan Rafie ayah…” Rafie gengam tanganku erat. Sebelum sempat Pakcik Wan berkata apa-apa.Dia bersuara lagi.
“Ayah.. kenalkan ini Ranie.. pilihan hati Rafie. Tolonglah terima dia.. Rafie tak boleh hidup tanpa dia..” Aku dan pakcik Wan berpandangan. Nampaknya Rafie masih tak tahu yang akulah tunangnya.
“Oh.. begitu ya?” Akhirnya Pakcik Wan bersuara. Aku menahan senyum.
“Ya Ayah.. harap ayah putuskan pertunangan Rafie dengan gadis tu..” Kata Rafie lagi dengan yakin.
“Emn.. baiklah kalau begitu. Jadi Ranie.. macam mana? Rafie nak putus tunang dengan kau..” Pakcik Wan pandang aku sambil menahan senyum.
“What?” Rafie pandang aku dengan Pakcik wan silih berganti. Aku tak dapat menahan ketawa.
“Ayah cakap.. Kau betul ke nak putus tunang dengan Ranie? Sebab Ranie adalah tunang pilihan ayah..”
Rafie menepuk dahinya dan jatuh terduduk. Dia kemudiannya pandang aku dan ketawa. Aku angkat bahu dan turut ketawa.. jadi akhirnya aku dah jadi tunang si Mr. Wrong tu…

-Tamat-



Tuesday, February 28, 2012

I Love You Cikgu

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips
Iffah Afeefah


Malam ini sunyi rasa. Tangan masih mengetuk keyboard netbook. Jarinya tak pernah letih. Entah kenapa jari laju menari di atas huruf-huruf yang sentiasa setia di situ. Kedengaran pintu ditolak perlahan.

"Oi, laju menaip. Tak nak tidur ke?" Terperanjat Aimie. Dia memberikan senyuman kepada Suhaily. Teman serumahnya.

"Belum mengantuk. Jari ringan nak menaip hari ni. Baru balik? Cik abang mana?" Suhaily sengih.

"Dia yang hantar tadi. Baru je," Aimie tersenyum tumpang bahagia.

"Dah pergi tidurlah. Lewatkan ni? Sibuk berjalan," Aimie membebel. Lagak seorang kakak. Tugasnya sebagai guru tak menghalang minatnya mengarang. Cerita pendek sentiasa dekat di hatinya.

xxxxx

"Cikgu, nah surat untuk cikgu," Terkejut dengan sergahan itu Aimie segera berpaling. Boboi aka Khairul sedang tersengih-sengih.

"Eh Khairul, kamu tak ada kelas ke?" Geram Aimie melihat kanak-kanak itu. Umur 12 tahun tapi macam orang dewasa.

"Ada. Tapi saya pergi toilet tadi. Dah jumpa cikgu kat sini," Masih tersengih.

"Dah pergi masuk kelas. Oh ya, siapa bagi surat ni? Kamu?" Boboi segera menggeleng.

"Ada abang tu yang bagi. Dia suruh sampaikan je," Aimie berkerut.

"Tak apalah, nanti cikgu check. Kamu pergi kelas cepat," Boboi terus berlari ke arah kelasnya.

xxxxx

Hai cikgu!
Ops lupa. Assalamualaikum cikgu Aimie.
Kekok pulak tulis surat macam ni.
Yelah zaman sekarang orang guna MukaBuku.
Tapi sebab cikgu tak nak approve friends kat MukaBuku terpaksa saya guna cara kuno ni.
Harap cikgu tak kisah.
Hehe cikgu busy eh?
Tengah mengajar?
Saya nak kawan dengan cikgu je.
Maaf saya kalau ganggu.
Esok nantikan surat dari saya lagi ya.
Selamat berkenalan cikgu Aimie.

Ps: I love you, cikgu!

Aimie terkedu. Tulisan begitu kemas. Tak kan budak-budak yang menulisnya. Siap ada ungkapan cinta. Memang sangat berani.

"Mie, tak ada kelas? Pukul 9.10 dah ni," Ustazah Sunah menegur.

"Eh ada-ada. Lupa pulak saya ustazah," Kelam kabut Aimie melipat semula surat cinta itu. Ustazah Sunah hanya menggeleng.

xxxxx

"Elly, awak nak keluar ke?" Aimie menegur Suhaily yang baru selesai mandi.

"Er aah. Nak keluar. Barang kahwin tak cukup lagi. Kenapa?" Suhaily pelik.

"Ni bungkuskan saya makanan. Lapar. Malas pulak nak keluar hujung minggu macam ni,"

"Oh okey je. Tapi lambat sikit. Nanti awak mesejlah nak makan apa. Jangan menghadap benda tu je," Suhaily memuncungkan mulut ke arah netbook teman serumahnya. Aimie ketawa.

"Ala macam tak biasa,"

"Dah biasalah saya tegur. Keluarlah cuci mata. Tengok dunia luar. Mana tahu ada yang melekat," Aimie menelan air liur. Inilah bab paling dia tak suka. Lelaki, cinta, kahwin.

"Dia dah mula dah," Aimie lari masuk ke dapur. Suhaily menggelengkan kepala. Gelagat teman serumahnya memang betul-betul memeningkan.

xxxxx

Tangannya laju menaip url mukabuku. Dia tertanya-tanya siapakah gerangan yang menulis surat cinta dua hari lepas. Semalam puas dia menanti. Namun, boboi tak muncul membawa warkah untukya. Sungguh misteri.

"Aku terpengaruh dengan surat cinta tu kenapa? Adoi!" Keluhnya.

"Mencintai aku dengan seadanya, mencintai aku bukan kerana rupa, dalam waktu sedu, dalam waktu hiba, ku harapkan dia rela..." Ringtone memanggil Aimie mengangkat segera.

"Hello assalamualaikum," Aimie malas sungguh nak melihat nama yang tertera. Sudah menjadi tabiatnya.

"Waalaikumsalam. Cikgu ni boboi," Aimie terkedu.

"Boboi? Boboi mana pulak," Blur.

"Boboi anak murid kesayangan cikgulah," Ketawa berdekah-dekah. Aimie mula sedar. Inilah boboi satu dalam seribu tu.

"Lah, boboi kelas 6 Cerdas tu kan? Kenapa call cikgu ni?" Boboi mengekek ketawa. Boboi panggilan secara tak sengaja sejak menonton maharajalawak. Bermula dengan gurauan akhirnya melekat panggilan Boboi untuk anak muridnya.

"Abang tu pesan kat cikgu. Dia tak ada kat sini. Minggu depan dia bagi surat lagi,"

"Abang mana Khairul? Surat apa pulak?" Sengaja dia pura-pura tak ingat. Malu sekiranya 'abang' itu tahu hal sebenarnya.

"Abang yang bagi surat tulah. Cikgu, saya nak datang rumah cikgu boleh?" Tekak terasa berpasir.

"Ai kamu nak datang buat apa? Cikgu tak ada kat rumah,"

"Tipu. Saya nampak kereta cikgu," Mati aku!

"Cikgu keluar dengan kereta kawan. Okeylah boboi. Kita jumpa kat sekolah je ye. Bye," Panggilan segera dimatikan. Risau kantoi dengan anak murid sendiri.

"Siapa gerangan 'abang' tu," Teringat surat yang misteri. Aimie segera melihat MukaBuku untuk mencari siapakah lelaki yang bergelar 'abang'.

xxxxx

"Tahniah, awak sangat cantik," Mereka berpelukan.

"Apa pulak? Saya biasa je. Ni mak andam yang mekapkan. Ikutkan hati tak nak letak apa-apa," Tangan sibuk mengelap muka. Tak selesa dengan tepekan yang pelik di muka.

"Tak sangka awak kahwin jugak akhirnya," Aimie tersengih mendengar. Siapa sangka lelaki misteri itu berjaya mencuri hatinya dengan hanya sekeping surat.

"Elly, awak dah makan belum? Suami mana?" Aimie terlupa menjemput rakan serumahnya satu ketika dulu untuk makan.

"Ada tu tengah borak dengan your hubby. Siapa sangka rupanya jodoh awak dengan dia. Saya tumpang gembira,"

"Cinta tak kenal siapa Elly. Cinta hadir tanpa saya duga. Ingatkan saya akan menjadi penghuni setia rumah sewa kita tu," Keduanya ketawa.

"Eh borak apa ni? Jomlah makan," Suami Elly mencelah. Pantas Uzair mencapai tangan isterinya. Aimie tersenyum malu. Uzair yang sebenarnya guru sekolah itu. Tak sangka sebenarnya cinta mereka bertaut atas pertolongan kanak-kanak berumur 10 tahun.

"Ala, saja nak borak dengan pengantin. Jom Uzair, Aimie. Makan sekali,"

"Tak apalah. Kenyang lagi ni," Uzair menolak sopan.

"Ala, dia kenyang tengok muka isteri dia. Jangan ganggulah yang," Usikan Wan berjaya buat Uzair dan Aimie tersipu malu.

Xxxxx
Aimie letih. Sudah seminggu mereka bergelar suami isteri. Namun baru semalam dia dan Uzair mengemas rumah baru. Uzair sememangnya sudah membeli rumah. Hanya tinggal dihuni bersama suri bertuah. Dialah suri itu. Aimie terpandangkan satu kertas kecil di meja kerja suaminya.

“Eh nota apa ni? Tadi macam tak ada,” Omel sendirian.

“Hah?” Mulut ternganga dan segera mengukir senyuman.

Abang keluar kejap.
Ps: I love you, cikgu

Aimie tersenyum sendirian.

xxxxx

Inbox MukaBuku

Sender: Khairul

Amboi cikgu! Sejak berduet dengan abang. Lupa terus adik boboi.

Reply:

Eh mana ada lupa boboi. Awakkan anak murid cikgu dunia akhirat. Terima kasih boboi. =)

Reply:
Ada. Yalah saya jugak yang keseorangan.

Reply:
Adik cikgu ada. Nak? Kecik-kecik dah gatal Khairul ni=P

Reply:
Belajar dari abang Uzairlah. Nak-nak!

Reply:
Oh ikut perangai 'abang' ye. Nanti dah besar baru fikir ye Khairul.

Reply:
Merajuk. Cikgu pun dah kahwin. Tinggallah saya je yang bujang.

Reply:
Eh budak. Awak tu darjah 6 baru. UPSR pun tak lepas lagi. T_T

Reply:
Kalau saya dah besar cikgu nak kahwin dengan saya tak?

"Apa bendalah anak murid aku sorang ni. Bahaya-bahaya," Aimie mengomel sendiri.

Reply:
Cikgu mestilah tak boleh kahwin dengan awak. Cikgukan dah kahwin =P

"Mie, dah masak belum? Abang dah lapar ni," Uzair separa menjerit dari ruang tamu.

"Baik!" Segera dia mengelik butang pangkah. Risau suaminya terbaca. Nanti lain pula ceritanya.

xxxxx

"Ya Allah panjangkanlah jodoh kami agar kami dapat bersama mengecap nikmat dunia dan mengejar cintamu hingga ke akhirat sana," Uzair menamatkan doa. Aimie tersenyum. Solat berjemaah menenangkan jiwa mereka. Terima kasih ya Tuhan.

"Abang nak baca Quran kejap. Mie nak baca sekali?" Uzair kekok.

"Kejap lagi. Abang bacalah dulu," Aimie ternampak nota kecil di atas meja solek. Uzair sedang khusyuk membaca al Quran. Segera dia mencapai nota itu. Pelik.

Jom solat.
Ps: Cikgu Uzair sayang cikgu Aimie sangat-sangat=)

Aimie tersenyum membaca nota cinta itu. Sudah menjadi tabiat suaminya. Suka menulis pesan dan kata-kata cinta dalam kertas. Sebab suaminya memang pemalu. Malu untuk luahkan rasa secara bersemuka. Aimie bersyukur. Walaupun pelik ia tetap romantik.

"Terima kasih boboi. Tanpa kamu, cikgu takkan bahagia sebegini," Aimie melafazkan dalam hati. Setelah itu, dia mencapai al-Quran. Malam itu dipenuhi suara merdu pasangan bahagia.


Monday, February 27, 2012

Mr. Wrong #Episod 1

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Nong Andy


“Mak kenapa?” tanyaku sambil pandang Risa-adikku yang sedang mengurut pinggang Emak. Emak tersengih padaku. Risa angkat bahu.
“Er.. Mak nak angkut carpet yang di buang oleh majikan mak tu.. mak nampak macam ringan je. Tapi bila mak cuba angkat.. tiba-tiba mak dengar ada bunyi.. krak…” Dengan sengihan lagi mak cerita.
“Mak ni…” Kataku dengan nada risau.
“Ye..ye.. mak tahu. Mak tak patut cuba angkat carpet tu.. Tapi carpet tu nampak masih cantik..” Terang mak lagi. Keluarga kami memang miskin. Tentulah carpet yang dah lusuh pun bagi mak masih cantik. Benda percuma macam tu mak tak akan lepas tangan. Aku masak dengan sikap mak, adakala aku pun macam tu juga. Hidup kami susah dan kerana itu apa saja peluang kami tak akan lepaskan. Jadi aku faham kenapa mak buat macam tu. Aku tengok tikar getah kami yang sudah koyak rabak. Kalau mak bawa carpet tu tentu cantik sikit ruang tamu merangkap tempat tidur kami itu.
“Tapi mak… tengoklah! Sekarang mak dah terseliuh pinggang..” Marahku dengan nada perlahan.
“Ala.. sikit je.. seminggu dua ni baiklah tu! Lagipun bila pinggang mak terseliuh, anak majikan mak dapat tahu dia suruh pemandunya hantar mak. Jadi mak suruhlah Pak Sudin tu angkut sekali carpet tu.. ada kat belakang tu.. nanti bolehlah suruh Acik bentang di sini. Ha.. sekarang mak nak kau tolong mak.. Risa! Ambil kertas tu..” Risa buat apa yang di suruh. Sekeping kertas di berikan padaku.
“Itu peta ke rumah tempat kerja sambilan mak! Kerja ni penting untuk kita tau! Jadi sementara ni kau yang akan ganti mak buat kerja di rumah tu..sampai mak sembuh. Tuan rumah tu dah di beritahu..” Aku terlompong mendengar penjelasan Mak. Tapi tentulah aku akan buat seperti yang di suruh.

***

Hujung minggu itu seperti yang di suruh, berpandukan peta yang di berikan oleh mak, aku berjalan kaki ke rumah itu. Tiba-tiba seorang pakcik tergesa-gesa melanggarku. Dia dan aku hampir sama-sama tersungkur tetapi tangan kananku sempat berpaut pada sebatang tiang elektrik. Dengan tangkas aku turut memaut lengan pakcik itu supaya dia tidak terguling ke jalan raya. Fuh.. mujur sebab ketika itu sebuah kereta di pandu laju hampir saja menyambar tubuh pakcik itu. Kalau tidak.. tak berani aku nak bayangkan.
“Pakcik tak apa-apa ke?” Tanyaku.
“Eh.. maaf! Pakcik nak cepat sebenarnya. Terima kasih sebab tarik pakcik tadi kalau tidak mungkin pakcik dah terguling di jalan raya dan di gilis kereta” Kata Pakcik itu dengan penuh rasa syukur.
“Baguslah kalau pakcik tak apa-apa. Kalau begitu saya pergi dulu ya..” Aku minta diri.
“Er.. Nak. Anak siapa nama? Pakcik tengok anak ni kuat orangnya. Mudah saja kamu tarik pakcik tadi” aku ketawa kecil mendengar pujian pakcik tu. kuat? Yelah tu..
“Er.. saya nama Ranie. Saya ni ada belajar tekwando pakcik.. jadi tadi tu spontan je tu …” jawabku malu-malu.
“O…Ranie.. pandai tekwando rupanya. Patutlah tangkas.. bagus!”
“Er.. Pakcik. Saya kena pergi sekarang ye..” sekali lagi aku minta diri.“ Baik..baik..” Kami berpisah dan aku kembali merujuk peta. Akhirnya sampai juga aku ke alamat yang mak lukiskan. Mataku hampir terbeliak. Rumah yang di maksudkan tak macam rumah pun. Aku rasa aku nak sebutnya sebagai mansion! Besar dan mewah.. patutlah mak kata kerja sampingan di sini penting. Sebab melihat rumah ni saja aku pasti gaji yang mak dapat tentu lebih lumayan dari tempat-tempat lain.
“Pon….” Aku terlompat kerana terkejut. Bunyi hon kereta sport warna merah itu buat jantungku hampir terjatuh dari tangkainya. Er.. jantung ada tangkai ke? Cis.. mentang-mentang orang kaya, kereta mewah.. belagak lah tu! Suka suki je nak hon-hon orang. Tapi memang salah aku pun, aku yang berdiri di tengah jalan raya kerana terpegun melihat Mansion itu. Aku segera ke tepi. Cermin kereta sport itu gelap saja. Tak nampak makluk di dalamnya. Pintu pagar yang memisahkan Mansion itu dari jalan keluar terbuka dengan sendirinya dan nampaknya kereta sport warna merah itu masuk ke halaman mansion yang mewah itu. Gulp! Penghuni Mansion itu rupanya.

Aku terpegun. Pemuda yang keluar dari dalam kereta sport itu amat ku kenali. Rafie? Dia duduk di meja belakangku saja. Kami belajar di kolej yang sama. Kenapa aku yang miskin dan papa kedana ni boleh belajar di kolej yang sama? Sebab.. walaupun kami miskin sampai nak beli beras pun kena budget-budget, tapi Mak nak aku sekolah tinggi dan boleh dapat kerja gaji besar kelak! Jadi biar pun mak kena sara kami 5 beradik seorang diri dan biarpun kami terpaksa ikat perut.. mak tetap nak sekolahkan aku di kolej terbaik tu!

***

“Ranie.. Ini senarai tugas kamu. Kalau ada apa-apa yang kamu tak faham rujuk saja dengan kakak ye?” Aku lapor diri dengan ketua pembantu di mansion itu. Aku baca baik-baik senarai itu. Semuanya sama seperti yang mak sudah beritahu. Aku naik ke tingkat atas menuju ke arah bilik yang perlu aku bersihkan. Sebaik saja pintu bilik tidur itu ku buka mataku macam nak tercabut keluar-terbeliak. Bilik itu sangat besar malah lebih besar dari rumahku. Mulutku terganga kerana kagum. Aku membuka bilik mandinya.. ya tuhan! Ini bilik mandi ke? Jakuzi yang besar dan ada 2 biji kerusi santai dan meja kecil. Ruang yang begitu luas seolah-olah aku berada di SPA yang mewah. Setelah puas mengkagumi bilik itu aku mula berkerja. Membersihkan apa yang patut walaupun semuanya kelihatan memang sedia bersih. Tapi itu adalah tugasku. Jadi aku bersihkan sajalah.. lap dan mop semuanya. Kemas dan susun majalah dan buku yang kelihatannya tidak di letakkan dengan kemas.
“Eh…? Kau… Ranie? Kenapa kau di sini..” Rafie terkejut melihat aku membersihkan bilik itu. Jadi ini bilik Rafie? Aku buat muka selamba.
“Aku sedang berkerja..” kataku sambil meneruskan kerjaku. Aku sempat melirik senyuman Rafie.
“Oh… kau pekerja ganti tu..” Aku mengangguk tanpa memandangnya.

“Sungguh tak sangka..” Dia berlalu. Aku lega. Rafie memang duduk di meja belakangku. Dia seorang yang menjengkelkan! Sungguh… perangainya kebudak-budakan! Dia selalu menguis-guis kaki kerusi ku. Bila aku menoleh kepadanya dia berpura-pura memandang ke arah lain. Kadangkala dia menendang kerusi ku kemudiannya cepat-cepat keluar. Mujurlah aku selalu bersabar. Kalau tidak mungkin aku akan karate dia hingga patah liuk. Sabar… itu je yang aku selalu ingatkan pada diri sendiri!
“Sudahlah tu.. semuanya dah bersih. Mari sini aku nak minta tolong..” Rafie tiba-tiba datang menyuruhku berhenti. Aku akur.
“Apa dia..?”
“Ini.. aku tak pandai buat. Tolong?” dia tunjuk kerja rumah yang di berikan pensyarah kami, kepadaku.
“Eh.. aku datang sini untuk buat kerja.. bukan datang untuk tolong kamu siapkan tugasan kolej” marahku. Lupa yang dia ni anak majikanku.
“Ala.. sama je tu. Aku akan bayar lebih.. o.k?” dengar perkataan bayar aku terus setuju.
“Oh.. yang ini? Ni mudah saja.. mari.. biar aku tunjuk.. bla..bla..bla..” Dia sesekali mengangguk tapi dalam kebanyakan masa dia asyik merenung ke mukaku. Menatap ke mataku. Rimas dan resah cuba ku tahan demi wang bayaran yang di janjikan.

***

“Hai Ranie…” Rafie menyapa dengan mesra. Aku tersentak. Beberapa pelajar lain serta merta menumpukan perhatian pada aku dan Rafie. Aku jadi kekok.
“Er.. Hai!” Aku cepat-cepat duduk ke mejaku.
“Ranie.. kau tinggal di mana? Lain kali biar aku datang jemput kau.. kita pergi kolej sama-sama. Macam?” Tawar Rafie. Aku pandang dia dengan sejuta rasa hairan.
“Er.. tak apa lah. Aku sudah biasa jalan kaki..” tolakku.
“Kenapa kau ni sombong sangat?” Tanya Rafie buat aku tersedak.
“Er.. mana ada..” Rafie menjeling. Tapi aku peduli apa!
“Habis tu kenapa kau tak nak?”
“Er…”
“Ah.. sudahlah!” Rafie merajuk macam budak darjah satu. Menyampah betul!
“Ch.. anak manja. Sikit-sikit merajuk..” Gerutuku. Rafie berpaling. Dia tatap ku dengan wajah marah.
“Hei.. aku dengar tau!” Aku mencebik dan menjelirkan lidah padanya. Aduh.. sudahnya aku pun jadi macam budak-budak kerana dia. Rafie membeliakkan matanya padaku.
“Kau…!”
Mujurlah Sir Suif, pensyarah kami telah masuk ke dalam kelas. Serta merta kami yang hampir bertekak bertukar serius menghadap ke hadapan.

***

Minggu berikutnya aku kembali ke mansion mewah itu lagi. Rafie mengekor ke mana saja aku berkerja. Dia berbual-bual tentang kolej.. tentang kelas Pianonya dan tentang Marisa yang meluahkan perasaan padanya. Aku hanya mendengar tanpa kata. Rafie terhengih-hengih hendak berkawan denganku. Mulanya aku malas nak berkawan dengan dia sebab dia bukan jenis yang aku suka berkawan. Tapi aku layankan saja sebab dia selalu bagi aku duit. Dan… duit memang penting untuk aku. Setiap kali aku tolong dia buat tugasan yang pensyarah kami beri, aku akan dapat habuan yang boleh buat aku tersenyum lebar.
“Aku paling suka dengan kau..” Ucapku pada Rafie ketika menerima huluran not seratus dari tangannya. Senyumanku lebar dan mataku bercahaya. Malam ni aku boleh beli ayam panggang untuk makan malam kami sekeluarga. Rasanya setahun sekali pun kami tak merasa makan ayam panggang. Setiap kali melalui pasar malam aku hanya boleh meneguk air liur melihat ayam panggang yang di jual di situ.
“Kau bukan paling suka aku.. tapi kau paling suka itu..” Rafie tunjuk ke arah not seratus yang sudah pun masuk ke dalam poket seluarku. Aku tersengih malu.
“Aku balik dulu..” kataku ingin beredar. Kerja ku sudah selesai.
“Aku hantar kau pulang?” tawar Rafie.
“Tak payah.. aku boleh pulang sendiri.”

***

“Kenapa kau tak datang ke rumah lagi?” Rafie bertanya sebaik saja aku duduk di mejaku.
“Mak aku dah sembuh.. kan dia dah datang berkerja..” jawabku selamba.
“Ala.. kau datang sajalah. Aku nak kau tolong ajar aku beberapa subjek aku yang lemah.. kuiz aku markah penuh tau lepas belajar dengan kau.. Aku akan bayar!” Mataku bersinar bila Rafie sebut bayar.
“Er.. kalau macam tu boleh la..” Cepat-cepat aku setuju.
“Hem.. mata duitan!” perlinya sambil ketawa. Aku pandang dia dengan pandangan menyampah. Tapi Dia terus ketawa.
“Jadi nanti kau datang ya..”
“Ya.. aku akan datang!” Selagi boleh dapat bayaran aku akan datang. Aku senyum lebar. Dan seperti yang aku janjikan aku pergi ke Mansion mewahnya. Kami belajar bersama. Bulan demi bulan berlalu Kami makin rapat sebab bukan saja selalu jumpa di kelas tapi juga di rumahnya.
“Ranie.. aku nak cakap sesuatu ni..”
“Emn.. cakap lah!” Kataku sambil sibuk menyalin nota.
“Hei.. tengok la sini..”
Aku berhenti menulis dan menatapnya.
“Ha.. ada apa?”
“Aku nak cakap ni..”
“Yelah.. cakap lah!” Marahku. Geram.
“Aku.. aku suka kau!” Luah Rafie sambil tunggu riaksiku dengan muka kecut.
“Apa? Kau suka aku?” Dia angguk masih dengan muka kecut. Seolah-olah risau akan jawapanku.
“Jadi girlfriend aku nak?” Tanyanya lagi. Mengharap. Aku hempus nafas berat. This is so wrong…. He is Mr.Wrong!! Tak mungkin…
“Tak nak..” Ucapku perlahan.
“Tapi kenapa?”
“Aku masih belajar.. aku nak habiskan pelajaran aku baik-baik. Dapatkan kerja yang gaji tinggi dan cari duit banyak-banyak..” Balasku tenang. Memang.. itu keutamaanku.
“Kau ni terlampau suka duit..”
“Siapa tak suka duit?” tanyaku sambil menjuihkan bibirku. Itu kenyataan.
“Kalau kau suka sangat duit.. aku boleh bagi kau!” Aku mencebik lagi. Bagi anak orang kaya macam dia memang la mudah nak bagi duit. Nak buang duit. Dia tak tahu betapa peritnya nak cari duit! Anak ‘spoiled’ macam dia ni buat aku rasa nak muntah jer!
“Ha.. baguslah tu! Bagi aku duit.. Kau ingat itu duit kau ke? Jangan lupa itu duit mak bapak kau.. suka-suka saja nak bagi aku duit. Kau tak tahu pun betapa susahnya cari duit..” Ketusku dengan geram. Mukanya berubah. Rasa terhina.
“Kalau kau tak nak terima cinta aku pun.. tak payah lah kau hina aku macam tu!” Bentaknya marah. Dia bangun dan pergi dengan hentakan kaki yang kuat. Kecut juga perutku melihatnya marah buat pertama kali. Tapi baik juga macam tu.. Aku sedikit pun tidak kesal.
Lepas dari hari itu dia buat tak layan padaku. Aku pun tak berani nak datang ke Mansionnya lagi. Di Kelas pun dia tak tegur aku. Lantaklah!
“Eh.. pakcik! Apa pakcik buat di sini?”Tegurku bila terpandang pakcik dulu itu. Aku masih cam benar dengan pakcik tu. Dia memandangku sambil cuba mengingat.
“Anak ni siapa?” Tanyanya ragu-ragu.
“Er.. saya Ranie.. Pakcik pernah terlanggar saya dulu. Ingat tak..”
“Oh.. oya.. Anak yang pandai Tekwando tu kan..”
“Ya..ya..” Sahutku sambil ketawa. Rupanya dia ingat yang itu saja. Kami kemudiannya berbual-bual mesra. Sungguh cepat rasanya kami serasi. Pakcik tu gelar dirinya Pakcik Wan saja.
“Bila pakcik tengok kamu ni pakcik teringat bekas kekasih pakcik dulu..” Ceritanya tanpa di pinta. Aku diam mendengar dengan penuh minat.
“Matanya macam kau ni jugalah… bulat besar ha ha..” aku turut ketawa.
“Mana dia sekarang pakcik..”
“Entahlah nak.. pakcik pun tak tahu dia di mana sekarang. Dia di kahwinkan dengan lelaki kaya oleh orang tuanya. Tapi khabarnya lelaki tu brangkap sebab kena tipu.. lepas tu Pakcik tak tahu lagi khabar dia” Cerita Pakcik itu dengan muka sedih.
“Kesian dia kan pakcik” Pakcik Wan mengangguk. Dia terus menceritakan kisah-kisah tentang bekas kekasihnya itu. Kami terus bebual-bual hingga terlupa masa.
“Er.. Ranie.. pakcik dah lambat ni. Ni kad pakcik.. kalau ada apa-apa boleh cari pakcik. Pakcik pergi dulu ya..” pakcik Wan mendail telefonnya dan meminta seseorang datang mengambilnya. Aku terpegun melihat kad yang di berinya. Pakcik itu kelihatan macam orang biasa tapi rupanya seorang ketua pengarah sebuah syarikat besar.

***

Aku perasan Rafie sedang merenungku dari jauh. Aku balas renungannya. Dia kemudiannya membuang pandang. Aku tersenyum. Menang!
“Kau dah tak rapat lagi dengan Rafie kenapa?” tanya Shira kawan sekelas yang dari dulu cuba mengorek rasia hubunganku dengan Rafie.
“Takde apa..” Aku malas menjawab. Shira mencebik hampa. Tak dapat korek apa-apa. Aku perhatikan Rafie semakin hari semakin berubah. Sikapnya berubah pendiam dan serius. Dia jarang bercakap sekali pun dengan kawan-kawan lelaki di kolej. Aku fikir sebab hinaan ku dulu itu telah memberi tamparan hebat padanya. Dia nampaknya serius belajar setiapkali aku melihatnya. Sedikit pun dia tak menoleh ke arahku!
“Hei.. Ranie.. kau dah tengok papan keputusan! Dah keluar tau..” Beritahu Shira.
“Oh.. yeke? Jom kita pergi tengok..” Aku dah biasa dapat nombor satu dalam kelas. Tak ada siapa boleh kalahkan pointer CGPA ku. Yelah.. aku perlukan semua tu untuk kekalkan diskaun bayaran pengajian. Sebab kalau jadi pelajar terbaik dalam kelas boleh dapat 25% diskaun yuran pengajian. Itu sangat besar ertinya buat aku!
“Aku tak percaya!” wajahku pucat. Namaku jatuh tempat kedua? Tidak!!
“Wah.. Rafie! Mendadak sungguh! Semua subjek dia pulun straight A? Ranie.. tak sangka kau boleh kalah!” Jeritan shira menambahkan lagi kesakitan hatiku! Terbayang renungan Rafie tadi. Cis.. patutlah dia renung aku macam tu! Aku kecewa.. pelajaran aku tidak merosot! Tapi keputusan dialah yang meningkat secara mendadak! Sungguh tidak ku duga!
Aku melilau mencari kelibat Rafie. Dia sedang duduk dalam kereta mewahnya sambil membaca sesuatu. Aku tahu dia menunggu kelas seterusnya. Aku mengetuk cermin. Dia mendongak dan kemudiannya menurunkan cermin kenderaannya.
“Tahniah!!” Ucapku sambil menghulurkan tangan padanya. Dia senyum angkuh!
“Thanks! Thanks so much..” balasnya tanpa menyambut huluran tanganku. Aku menarik semula tanganku! Cis!cis!cis…!
“Nampaknya kau memang tak perlukan bantuan aku lagi untuk baiki markah..” kataku perlahan. Sebenarnya sakit hati sebab aku telah kehilangan diskaun 25% yuran pengajian.
“Kau sudah banyak tolong aku.. Kalau bukan sebab kau cabar aku dengan kata-kata hinaan kau itu aku mungkin tak boleh kalahkan kau.. well! Thanks!” katanya dengan nada yang semakin sombong.
“Baik.. Tapi itu tidak akan bertahan lama sebab semesta depan aku akan kalahkan kau!!” Cabarku dengan nada geram.
“Okey.. we’ll see..” Aku segera angkat kaki. Benci!!

Alcatraz Serenade In D Minor

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips

Dengan cuti yang masih berbaki dalam semester terakhir pengajianku di kota Seattle ini aku membuat keputusan mahu melawati negara Land Of The Free Home Of The Brave sebelum aku pulang ke tanah air. Ukuran waktu yang hampir hampir tiga tahun amat terlalu lama untuk aku di sini. Aku rindukan keluarga dan masakan ibu di kampung halamanku.Ahhh...bila terbayang gulai timun masak tempoyak dan pucuk betik masak taucu masakan ibu tercinta cukup melelehkan air liurku. Apa lagi sambal petai ...Owhhh...

Aku membuat keputusan untuk ke kota epik San Francisco dan melawat pulau yang juga di mana menjadi lokasi penjara kuno salah satu tempat lawatan bersejarah di Amerika. Alcatraz.

Alcatraz . Suatu masa dulu hanyalah tempat terletaknya rumah api untuk kapal kapal mencari laluan ke dermaga San Francisco juga dia hubungkan dengan dua sungai iaitu Sungai San Joaquin dan sungai Sacramento yang mengalir dari tanah tinggi pergunungan Sierra Nevada. Juga tempat ini telah dimajukan oleh pihak berkuasa tentera Amerika membangunkan untuk meletakkan banduan dan juga kemudahan tentera. Sehingga itu pulau ini telah diberi taraf Kawasan Rekreasi Negara Golden Gate. Dan mula membuka kawasan untuk pelawat seperti aku seperti mana perkhimatan feri yang banyak pada tahun 2008.

Dan kota San Francisco? Tentunya ia adalah sebuah kota unik dan antik di tengah pembangunan pesat benua Amerika. Orang seperti aku yang mengkagumi seni bentuk arkitekture tak mungkin melepaskan peluang untuk melihat sendiri keindahan bangunan bangunan lama dan juga kemasyhoran jambatan jambatan gantung yang mencabar minda manusia di sekitar kota San Francisco.

Setibanya aku di pulau itu aku terus melangkah keluar dari feri aku di sapa oleh seseorang bila aku berhenti menyalakan rokok murah peneman setia aku.

"Hello...Whats your name senor? What song would you like me to play?A broken hearted maybe?

Soal seorang penyanyi jalanan berbangsa Sepanyol aku rasa. Dan di gitar kapoknya tertulis EL MARIACHI.

"Why do you say like that? Do I looked that obvious...Hahaha..." aku ketawa kerana keramahan penyanyi jalanan tersebut.

"You know that in this city hold a lot of it. Every heart kept in prison here.They waiting too long and they dont even want to go out no more...So, what is the song?"

Aku tak menjawap pertanyaannya cuma tersenyum. Aku tahu dia hanya inginkan beberapa keping note kertas atau syiling dari aku.

"Play any songs you like..." tiba tiba aku bersuara. Aku memang perlukan hiburan sebelum meninggalkan negeri Amerika ini.Mujur segala makan minum aku di tanggung oleh syarikat aku bekerja. Jikalau tidak aku hanya mampu mengangan angankan untuk menjejakkkan kaki mahupun berjalan di serata ceruk negeri Amerika ini.

"Okay... I play and you sing it..."
"Are you serious?I cant think of any songs right now..."

"Well sing it from your heart...I just pluck the melody for you...You can sing it in your own language..." Dia terus memetik gitar dengan alunan lagu klassik .

"Hey...is that Franz Schubert Serenade?"tanyaku
"Whoaa..you really got taste and knowledge in music senor..." balasnya hampir terkejut.
"Okey...here goes nothing..."

Di iringi petikan gitarnya aku melagukan puisi yang ku cipta spontan itu dan ramai pelawat di situ berhenti memalingkan muka mereka ke arah kami dan menghampiri kami berdua.


Dan seterusnya aku kira inilah monolog yang paling panjang aku pernah tuliskan menjadi lirik lagu....


Cintaku bangunlah...

sudah lama kau dalam keadaan begini
kenapa kau tidak menjawap panggilanku
cinta...

Nestapa
lama kau tunggu aku sedar dari lenaku
lama kau nanti jawapanku
ku tinggalkan kau dulu
setelah kau isikan segenap ruang hatimu dengan kehadiranku

Cinta
aku mendengar setiap rintihan jiwamu
aku dalam dirimu
mana bisa aku tidak mengambil pusing apa di dalam fikiranku

Ahhh Nestapa
kenapa kau penjarakan aku dalam hatimu?
bebaskan aku...

Cintaku
ya demi kebahagiaan orang yang aku sayang
aku rela ...
aku rela kau terpenjara dalam kegelapan
aku rela kau ketandusan di sana
aku tak mampu lagi menjulang mu cinta
seluruh kudratku hampir musnah keranamu cinta

Nestapa
aku di sini hampir mati
aku di sini kau biarkan
aku kau lupakan cinta...

Cinta
kau tahu sebahagian dari cintamu ada dalam hatinya
namun ia sudah hampir terpadam
yang ada hanyalah aku
yang tidak lagi bermakna
aku lah yang kau rasa kini...

Nestapa
Aku tidak mahu tersedar dari lena
kerana hakikatnya
cinta...
kau sudah lama mati
cuma kau hanya hidup dalam hatiku
dan dalam hatinya

Cinta
aku rela mati
kuburkanlah aku
aku tak mahu lagi menyiksa dua jiwa dan perasaan manusia

Nestapa
jika kau mahu mati
aku pun tidak mahu hidup lagi

Selamat tinggal Nestapa
Aku cinta padamu
ke akhir hayatku...

Selamat tinggal Cinta
Aku juga cinta padamu
ke akhir hayatku..."


"Nice...Really nice words combined with songs as it touched the heart...What it is called again my friend?"

"Ahhh...You name it...Its your songs though..?"

"The song name?I havent got any .It is so just in my mind when you ask me to sing. Heemmm...Anyway I guess I name it Alcatraz Serenade..."

"Very nice..Alcatraz it is..."

Saturday, February 25, 2012

Tragis Muka Buku

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips

Seperti biasa Suman memulakan rutin hariannya sebagai seorang lelaki bujang. Celik sahaja dari tidur yang lena, dia akan terus duduk menghadap komputer riba tanpa membersihkan diri mahupun bersarapan. Tahi mata kering dibiarkan melekat di celah mata tanpa ada rasa ingin mengesatnya. Dia memulakan aktiviti hariannya dengan melayari laman muka buku dan selalunya aktiviti itu akan terus berlanjutan hingga ke tengah pagi esok. Laman muka buku bagaikan satu dadah yang ditagih tanpa di cas kos pada setiap dos yang diambil. Barangkali, dia lebih suka berada di dunia maya dari menghadap dunia realiti yang padanya hanya membuatkan tamadun manusia lebih korup. Hakikatnya, dia sendiri telah mengheret dirinya ke lembah gelap bersama-sama falsafah sampahnya.

Suman memulakan operasi 'menjala' di mana ikannya adalah gadis-gadis di dalam laman sosial. Setiap perempuan yang menarik perhatiannya akan dihantar 'friend request' dan selalunya Suman akan diterima. Semuanya gara-gara gambar yang digunakan oleh Suman bukanlah gambarnya yang sebenar. Dia telah mencuri gambar dari akaun album seorang lelaki yang tidak dikenalinya. Yang pasti, wajah lelaki itu tampan. Jika dibandingkan dengan Suman umpama gagak dengan merak. Bagai langit dan bumi. 

Suman rancak melayan gadis-gadis yang menggedik di 'wall' sambil ligat mencari mangsa-mangsa baru. Tiba-tiba dia tertarik dengan gambar seorang gadis yang menggunakan nama Yanti Awang. Biarpun namanya tidak komersial malah kekampungan tetapi wajahnya cantik berbanding mangsanya yang lain. Sesuatu tentang gadis itu menarik perhatian Suman. Bak kata pepatah, dari mata turun ke hati. Tanpa berfikir panjang Suman mengalihkan kursor pada butang 'poke' lalu mengklik.

"Oke, sekarang kita sandar dan rileks. Confirm dia layan punya ni. Sap kok lu."

Suman menyalakan Dunhillnya. Dia bersandar dan menunggu reaksi Yanti Awang. Belum sempat Suman menghisap pam kedua, 'poke' nya dibalas oleh Yanti. Dalam hatinya tergetus rasa bangga. Dia bangga kerana dia berjaya tanpa berusaha lebih kali ini. Suman cuba untuk tidak kelihatan seperti gelojoh. Dia membalas 'poke' yang diberi oleh Yanti. Kemudian Yanti membuat perkara yang sama. Suman tidak mahu mengalah dan begitu juga Yanti. Mereka terus berbalas. Selepas beberapa 'poke' kemudian, Yanti mengalah. Suman menerima permintaan sebagai kawan oleh Yanti. Suman melompat kegirangan, gembira kerana Yanti menyerah diri. Suman klik butang approve. Tiba-tiba kotak 'chat' Suman berbunyi. Pesanan dari Yanti.

Yanti : Dah puas 'poke' saya?
Suman : Haha. Awak marah ke? Sorry lah. Saya nak kenal dengan awak je.
Yanti :  Awak nak kenal ke? Tapi saya tak suka berkenalan dengan orang dalam fb
Suman : Habis tu? Awak nak jumpa?
Yanti : Yup. Boleh jumpa saya hari ini? 
Suman : Ok. Awak nak jumpa dekat mana?
Yanti : Dekat rumah awak la. Bagi alamat biar saya datang ok :) ?

"Wow, biar betul minah ni. Daring betul. Baru 1st time kenal dah ajak dating. Nak datang rumah pulak tu. Kalau aku mintak benda lain pun silap-silap dia bagi. hehe", Hati Suman berbisik jahat menghasutnya. Suman mula memikirkan perancangan nakal.

Suman : Serious? Boleh je. Tapi ada satu syarat lah. 
Yanti : Apa dia?
Suman : Awak kena bagi saya 'poke' awak. Bolehkan :) ??
Yanti : Ok :). Kita main 'poke' sama-sama ye awak?

Suman terkedu. Dia tak sangka Yanti begitu senang memberi jawapan. Suman merasakan dirinya begitu bertuah. Dia bakal hilang perawan tanpa perlu membayar pelacur di Brickfield. Tambahan pula, Yanti yang bakal dilobos itu bukan sebarang perempuan. Cantik bagaikan puteri. Suman laju menaip alamat rumahnya. 

Yanti : Ok. Saya otw sekarang :) . Tunggu yee.

Suman keluar selepas perbualannya bersama Yanti tamat lalu berlari ke 7-eleven berdekatan untuk membeli kondom. Kemudian berlari pulang. Kotak kondom yang dibeli dicampak ke tepi. Suman tergocoh-gocoh  ke bilik air untuk mandi. Dia tidak mahu Yanti kesayangannya membau badannya yang tengik. Selesai mandi, Suman hanya mengenakan boxer. Beberapa minit kemudian, pintu rumahnya diketuk. Hati Suman berdebar-debar. Suman berlari ke pintu. Tombol pintu dipulas lalu pintu dibuka pantas.

"I POKE YOU !! HAHAHAHA !!! "

"Aaaarrrggghhhhh !!! "

Mimpi indah Suman bertukar ngeri. Suman menekup kedua-dua matanya. Pedih yang tak terbendung bila matanya ditusuk dengan pisau. Darah mengalir laju, tidak tersekat. Suman mengerang kesakitan. Pandangannya gelap. Hanya telinga yang memainkan peranan di saat itu untuk mengenal pasti situasi yang berlaku secara mengejut. Suman hanya mendengar suara perempuan ketawa terbahak-bahak. Dia pasti perempuan yang sedang terhibur melihatnya terseksa itu adalah Yanti. Suman mengundur ke belakang. Kakinya menggeletar kuat.

"Apa yang kau buat ni perempuan gila ?!! "

"Eh? Bukan awak kata nak main poke-poke? Saya tengah main la ni. Hihihihihihihih ~ I POKE YOU !! I POKE YOU !! "

"Aaaaarrrggghhhh !!! "

Suman terduduk apabila dirasakan tikaman bertubi-tubi pada dada dan perutnya. Dia lemah. Tidak berdaya untuk berlawan tanpa penglihatannya. Suara Yanti yang tergelak berdekit-dekit menakutkannya. Seolah permainan kejam itu sangat menghiburkan Yanti. 

"Tolong... tolonggg jangan apa-apakan aku...", Sumam merayu.
"Takut yee da kalah? Meh sini tangan tu. Biasa tangan ni 'poke-poke; orang yee."

Yanti menggigit kuku Suman. Suman menjerit sekuat hati apabila dirasakan kukunya satu-satu dicabut oleh Yanti. Suman tidak mampu untuk melawan. Tangannya menggigil. Seluruh badan terketar-ketar. 

"Haa ~ Lepas ni awak nak main poke-poke lagi tak? Hihihiii ~"

Yanti bercangkung di hadapan Suman sambil bermain-main pisau di mukanya. Suman diam membisu. Dia sudah lemah akibat kehilangan darah. Yanti terus mendesak Suman untuk menjawab. Hanya kedengaran nafas Suman yang tersekat-sekat. 

"Humph!! Taknak jawab ye? Fine! Kita block awak terus!"
Zasss !!!

Darah memercik dari leher Suman. Suman mati serta-merta. Yanti merasakan hari itu hari yang paling menyeronokkan bersama rakan yang baru ditemuinya dalam laman sosial muka buku.

Friday, February 24, 2012

Yang Tidak Terluah

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips


“Perasaan cinta tu seperti sampah. Bila dah dibuang tak boleh direcycle balik.” Ayat Ikhwan pada Alia masih terngiang-ngiang di telinganya. Yaa… Alia punya perasaan pada Ikhwan. Ikhwan yang dikenali sejak kecil. Teman sepermainannya sejak kecil. Kawan baiknya yang berkongsi kisah suka dan duka. Yang sentiasa ada bilamasa dia menangis mengingatkan ayahnya yang tiada di dunia ini. Ikhwan tahu menenangkan hatinya.

Yaa… Alia tahu dia bukannya cantik. Dia tidak pandai bergaya seperti perempuan-perempuan yang cuba menawan hati Ikhwan. Dia tahu dia tidak layak dengan Ikhwan yang punya rupa. Dia tidak layak dengan Ikhwan dengan yang dari keluarga berada. Dia hanyalah anak orang gaji. Ibunya bekerja dengan keluarga Ikhwan setelah kematian ayahnya. Dan keluarga Ikhwan melayannya seperti anak sendiri. Mungkin disebabkan tiada anak perempuan di dalam keluarga Ikhwan. Dan sekarang, walaupun ibunya telah berhenti bekerja dengan keluarga Ikhwan, hubungan mereka masih rapat. Ibu Ikhwan selalu bertandang ke rumah mereka. Menanyakan khabar dan sebagainya.

Dan bilamasa Alia berhasrat untuk luahkan perasaanya pada Ikhwan, dia dikejutkan dengan berita Ikhwan berkasih dengan roomatenya, Nazirah. Ah… hancur perasaan Alia. Mana mungkin dia tidak tahu bahawasanya lelaki yang dimaksudkan oleh Nazirah adalah Ikhwan. Yang diceritakan kisah romantic mereka pada Alia. Bagaimana Wan yang selalu disebut oleh Nazirah adalah Ikhwan yang dikenalinya. Bagaiman dia tidak tahu tentang itu. Hatinya bagai dihiris dengan pisau yang tajam. Mana mungkin lelaki yang bertahun-tahun dia simpan perasaan akhirnya jatuh ke tangan Nazirah. Nazirah yang baru dikenali mereka setahun di university.

Dan selepas 4 tahun mereka menyulam kasih, Alia dikhabarkan pula dengan berita perpisahan mereka. Ikhwan menceritakan tentang kecurangan Nazirah. Betapa dia kecewa dengan Nazirah yang punya 2 teman lelaki yang istimewa dalam masa yang sama. Nazirah minta diberi peluang kedua namun Ikhwan bukan bodoh. Dilepaskann Nazirah walau berjuta-juta kali Nazirah merayu. Dan Alia pernah meminta Ikhwan menerima Nazirah kembali namun Ikhwan menolak. Alia tahu perangai Ikhwan, bila keputusan sudah diambil, tidak akan berpaling lagi. Dan itulah kali pertama dan terakhir Alia melihat air mata Ikhwan jatuh.

Dan sehingga sekarang Ikhwan masih membujangkan diri. Betapa ramai perempuan yang ingin menwan hatinya, tapi ditolaknya. Perempuan-perempuan di tempat kerjanya bukannya tidak cantik, namun Ikhwan masih membutakan hatinya. Melayan semua perempuan itu dengan sama rata. Dan Alia masih menyimpan perasaanya pada Ikhwan.

Yaa… Alia masih simpan perasaan itu. Perasaan pada Ikhwan. Dan perasaan itu tidak pernah diberitahunya. Pernah dia berhasrat untuk diberitahu tentang perasaan itu namun dibatalkan setelah Ikhwan melontarkan ayat itu. “Perasaan cinta itu ibarat sampah. Bila dah dibuang tak boleh direcycle balik”. Yaa… Ikhwan berkata sebegitu setelah Alia menanyakan tentang cinta pada Ikhwan dan jawapan itu yang diterimanya. Tahulah dia, bahawasanya Ikhwan tidak punya lagi perasaan untuk jatuh cinta. Dia serik dipermainkan Nazirah. Dia serik dengan perempuan-perempuan yang hanya memandang rupa dan kekayaanya. Dia fobia dengan perempuan tapi tidak dengan Alia.

“Alia,” Arif memanggil isterinya. “Jauh mengelamun,” Arif berkata lagi dengan senyuman. “Tak ada apa-apa lah awak. Saja tengah fikir nama yang sesuai nak bagi kat anak Ikhwan,” Alia berkata dengan senyuman. Arif hanya tersenyum memandang isteri yang baru dinikahinya 3 bulan yang lepas. “Anak kita bila pula?” Arif bergurau dengan isterinya. “Awak ni,” kata Alia sambil merenung manja suaminya. Arif hanya mampu tersenyum. Perkenalan setahun yang lepas ketika majlis perkahwinan Ikhwan dan Maisarah, sepupunya membawa kebahagian kepadanya.

Yaa… Ikhwan telah menamatkan jodohnya dengan Maisarah. Teman sekerja Alia. Alia tersenyum mengingatkan betapa Ikhwan dan Maisarah akan memulakan perang mulut mereka setiap kali bersua. Dan Alia tidak tahu bagaiman 2 insan yang berbeza pendapat, perangai dan citarasa boleh jatuh cinta. Mungkin takdir namanya. Dan dia gembira Ikhwan telah bertemu jodohnya. Walaupun bukan dengan Alia, dia tetap gembira untuk sahabat baiknya. Mungkin pada permulaanya dia kecewa tapi dia tahu setiap yang berlaku ada hikmahnya dan mungkin dia telah jumpa hikmah itu.

Dan jauh di sudut hati Alia, dia bertuah tidak diluahkan perasaan itu pada Ikhwan. Dia bersyukur perasaan itu tidak pernah terluah.

Thursday, February 23, 2012

I Hate Love Story

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips
Iffah Afeefah


“Wei, korang ni asyik lepak dalam bilik je. Tak bosan ke?” Meera melihat ke luar tingkap.
“Tak,” Hampir serentak keduanya menjawab. Meera mendengus geram. Dia kebosanan.
“Jomlah keluar. Tengok wayang ke apa ke,” Dia berusaha lagi.
“Tak naklah. Kitorang dah melekat tengok Secret Garden ni,” Z menjawab. Nama sebenarnya Zahirah.
“Ala Z. Aku tak layan cerita cinta bagai. Bosan tau,” Meera geram. Lantas dia bersiap. Dia nekad keluar sendirian. Z dan Wani terus leka dengan cerita itu.

***

“Lep kau ada mana?” Haire memerhati sekeliling.
“Alamak Ri. Aku ada kerja tetiba. Kena fly kelantan,” Alif ujar dengan nada bersalah.
“Tak apalah. Aku dah ada kat sini. Tahulah aku nak buat apa,”
“Sorry Ri. Aku balik kita outing sama. Janji!” Alif memutuskan talian. Tergesa-gesa bunyinya. Haire mengeluh.
“Apa aku nak buat ni?” Dia terus mendapatkan kerusi. Letih pula berdiri.
“Eh saya punya tempat ni,”
“Alamak, saya dah duduk. Nak buat macam mana?” Haire sengih.
“Bangun jelah balik. Lagipun saya perempuan,” Haire tersenyum. Dia terus bangun.
“Ambillah. Saya bukan apa, cuma tak suka bergaduh dengan orang perempuan. Tak berbaloi,” Sinis berkata.
“Apa awak kata?” Geramnya memuncak.
“Haire, saya Haire,” Sengaja dia memperkenalkan diri.
“Tak ada hati nak berkenalan dengan lelaki macam ni. Sakit hati!” Dia segera bangun.
“Eh tadi kata nak duduk cik…” Haire memintas.
“Asyikin. Puan Asyikin,” Dia berlalu. Haire tersenyum penuh makna. Langkah Asyikin diperhatikan. Hati terasa sesuatu. Tak pernah berdebar sebegini laju. Dia mengekori perempuan itu seharian.

***

“Rimas!” Meera membentak.
“Eh kenapa kau ni?”
“Rimas dengan mamat sekor tu. Kelmarin asyik ikut aku. Sampai aku layan wayang pun dia ikut. Hari ni dia sibuk kat kampus kita,”
“Eh dia ada kat kampus? Dia siapa?” Wani pelik.
“Entah. Selama ni tak pernah nampak pun,” Meera menjawab.
“Kalau tak suka kau ignore je. Biasalah buaya,” Z mencelah.
“Masalahnya aku dah tipu dia. Tapi dia tetap ikut aku,”
“Tipu apa?” Wani bertanya.
“Aku kata nama aku Asyikin. Puan Asyikin,” Ketawa serentak.
“Kau ni betullah. Kalau dia nak berkenalan pun apa salahnya,”
“Z, aku tak teringin mamat macam tu. Lagipun tak minat cinta-cinta ni,” Meera mengeluh.
“Ala kau jangan cakap je. Tup tup esok memang betul kau jadi puan. Puan Meera Asyikin. Baru kau tahu langit tinggi rendah,” Z bercakap ala ahli falsafah pula. Meera ketawa.
“Mustahil okey,” Wani hanya tersenyum. Mungkin betul kata Z tu.

***

“Ira, meh tolong abang,”
“Kenapa?” Meera melaung saja. Malas rasanya nak bangun.
“Ala, Ayin menangis. Nak susu agaknya,” Haire berjalan ke depan.
“Buatkan je susu botol untuk dia,”
“Amboi, anak kita mana boleh minum susu tepung ni. Sakit perut dia nanti,” Haire tak mahu mengalah. Meera masih leka.
“Ira! Cepatlah. Kesian Ayin,” Meera menekan button pause.
“Ira tengah tengok cerita ni. Alahai anak mama ni,” Ayin bertukar tangan.
“Cerita apa Ira tengok tu? Sampai tak nak berganjak. Dua jam dah abang balik tau,”
“Eh dah lama rupanya abang balik,” Sengih.
“Ira mana nak sedar. Duduk tengok cerita korea 24 jam,” Nada rajuk.
“Ala mana ada 24 jam. Nak solat, masak, kemas rumah lagi, jaga Ayin,” Leternya.
“Abang tahu. Tapi kalau dah anak nangis tak perasan. Susahlah macam ni sayang oi,” Haire geram.
“Okey, nanti Ira letak buaian Ayin kat sebelah. Senang nak dengar,” Ketawa Meera.
“Abang serius ni,” Meera mengangkat keningnya.
“Apa pulak abang ni? Apa salahnya nak tengok cerita?”
“Abang tak kata salah. Tapi dah terlebih fanatik pun susah jugak. Kesian abang tengok Ayin ni,” Haire meraup wajahnya. Sesal kemudian memang tak berguna.
“Abang, Ira jaga dia. Ira tak lupa tanggungjawab pun. Cuma tadi part best. Tu sayang nak pause,”
“Memanglah cerita cinta best. Lagi-lagi korea ni. Tapi ingat, awak bukan anak dara lagi. Awak ada suami, anak. Jangan terlalu seronok tengok sampai anak lapar pun tak nak peduli. Abang suka jugak cerita korea. Cuma nak awak beringat,” Ceramah bermula.
“Habis siapa yang pujuk Ira sukakan cerita cinta? Siapa yang asyik ajak tengok masa memula kahwin dulu? Siapa???” Meera terus berlalu dan mengunci bilik.

***

Buat isteriku yang sedang merajuk,
Sayangku Meera, surat ini bukanlah bertujuan untuk mengeruhkan keadaan. Sayang, sebagai suami abang rasa tak salah kalau abang tegur kesalahan sayang kan? Tapi abang jugak minta maaf sebab puncanya dari abang. Abang salah.

Mula-mula abang bagi hantaran cd korea. Abang ingat lagi 5 drama sekaligus. Family abang geleng kepala je masa abang berkeras suruh letak kat dulang hantaran. Kesian sayang malu dengan tetamu yang datang. Sebab tak pernah dibuat orang.

Lepas kita sah suami isteri abang paksa sayang tengok cerita cinta sampai tengah malam. Walaupun abang tahu Ira tengah mengantuk sangat masa tu. Abang jugak beli TV LCD dan Astro Beyond sebab Channel lebih banyak dari biasa.

Abang kadang biarkan sayang tertidur kat sofa sebab nak tunggu ending cerita cinta tu. Maafkan abang sayang. Memang salah abang. Ira, jangan merajuk lama-lama abang rinduuuu…

Yang menanti di luar pintu,
Suamimu tercinta

Meera tertawa senang. Segera pintu dibuka. Bahagia milik mereka selamanya. Benarlah kata orang kalau benci jangan melampau nanti akhirnya jatuh suka. Meera yang dahulunya selalu mengatakan "I hate love story" bertukar kepada Meera yang fanatik dengan love story.

Wednesday, February 22, 2012

My Life Would Suck Without You

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips


Jane merenung 1phone yang kini miliknya. Iphone itu dulu milik Jiman. Di hadiahkan kepadanya. Lelaki bermulut manis yang sudah buat dia ‘tersekat’ selama 9 tahun. Lelaki yang tidak kaya.. tidak juga hensem tapi punya mulut semanis madu.. yang romantis dan selalu tahu bagaimana cara melembutkan hatinya. Lelaki yang tak banyak keistimewaannya. Lelaki biasa sebenarnya.

Iphone itu berbunyi lagi. Jane tidak mahu memperdulikannya. Biarlah.. dia mahu menamatkan segalanya di sini. Dia mahu menamatkan hubungan cinta 9 tahun ini. Hubungan yang tak akan ada pernah happy ending. Semuanya terlalu complicated.. soal hati yang membuatnya letih!

Dia kenali Jiman ketika dia baru berusia sekitar 23 tahun. Dari seorang gadis yang ‘nerd’ dia bertukar jadi gadis yang menawan. Semuanya sebab Jiman. Bila ada kekasih, gadis akan bertukar menjadi cantik.. Jane juga macam tu. Mula-mula dia hanya bermain api.. tapi kini jane terbakar oleh api cinta itu sendiri.

“ I want you.. I wanna be with you.. I want grow old with you.. you the only one I want in my live.. pls back for good..Pls D..”

Sms dari Jiman. Bohonglah kalau jane tidak tersentuh. Tipulah kalau Jane tidak terharu. Tapi dia kuatkan hati. Dia tahu Jiman bermulut manis! Dia tahu Jiman paling pandai guna ayat-ayat power! Dia mahu move on.. dia mahu bertemu dan jatuh cinta pada lelaki lain! Tapi… itu kemahuannya. Bukan kata hatinya. Bagaimana dia mampu jatuh cinta pada yang lain sedangkan hatinya masih in love pada Jiman? Jane mengeluh… teringat Sean. Kalaulah dia boleh jatuh hati pada Sean. Jane tahu Sean tergila-gilakannya. Jane tahu dia hanya perlu kata ‘ya’ pada Sean dan Jane akan dapat teman hidup! Tapi.. bukan Sean yang Jane mahu.. bukan Sean yang Jane cinta. Hanya Jiman.. Jiman yang tidak seberapa itu.. Jiman si lelaki melayu yang tidak seagama dengannya!

Sepanjang percintaan mereka berdua. Ada banyak pasang surutnya. Malah sudah banyak kali mereka putus hubungan. Tapi biasanya hanya bertahan paling lama 5 hari dan kemudiannya mereka bermula semula. Bukan tak ada perempuan lain yang datang menghampiri Jiman. Ramai.. dan seringkali buat Jane meminta putus hubungan. Jane tahu dia dan Jiman tidak ada masa depan bersama. Jane tahu hubungan mereka tak akan ke mana-mana. Tapi… Jiman masih juga mahukan dia. Dan peliknya Jane sendiri telah ‘stuck’ dengan Jiman. Sekuat manapun dia menolak Jiman tapi cinta Jiman sudah bernyawa dalam nadinya. Cinta Jiman bernafas dalam setiap helaan udara yang di sedutnya. Mengapakah demikian peliknya cinta ini…?

Sekali lagi Jane mengeluh.. letih memikirkan kehidupannya. Dia menjenguk ke luar rumah. Sebuah kereta proton Waja yang di kenalinya tersadai di tepi jalan. Jane memandang Jam dinding. Sudah jam 1 pagi. Jane keraskan hati.. Biarlah! Biarlah Jiman macam si bodoh menunggunya di situ. Tapi jane tak senang duduk. Terharu dengan kecekalan hati Jiman terhadapnya… kalaulah Jiman tidak memujuknya. Kalaulah Jiman terus saja pergi kepada gadis lain.. Jane tahu! Itu amat menyakitkan hatinya.. Itu akan buatnya terpukul.. tapi sekurang-kurangnya Jane boleh move on. Sekurang-kurangnya kesakitan itu akan membuat dia bangkit dan membina hidup baru!

Jane Ingat Shana. Gadis kacukan Kadazan Pakistan itu. Cantik.. kerja bagus, gaji besar.. full pakage, paling penting dia sudi jadi suri hidup Jiman. Alangkah baiknya kalau Jiman terima saja Gadis tu dulu dan lukakan hati Jane! Memang Jane akan jadi gila sebentar.. mungkin tidak benar-benar sebentar.. mungkin jane akan merana 2-3 bulan. Atau 2-3 tahun.. tapi sekurang-kurangnya kisah Jane-Jiman akan tamat. Dan akhirnya Jane bebas dari sumpahan cinta Jiman lalu membina hidup baru. Jane akan membuka pintu hatinya pada orang baru.. berkahwin dan happy ever after! Tapi.. bukan itu yang terjadi! Jiman memilih Jane.. yang tidak akan menerima pinangannya! Yang tidak akan pernah sanggup melukai hati ayahnya.. Memilih Jane yang tidak pernah berjanji akan sehidup semati dengannya. Bodohnya Jiman!! Dan lebih bodoh lagi Jane.. membiarkan dirinya menerima Jiman sekalipun tahu yang dia tidak akan berkahwin dengan lelaki itu. Bolehkah mereka bercinta hingga ke tua? Hingga beruban.. tapi cinta memang terlalu rumit dan menjadikan orang-orang yang terbuta kerana cinta menjadi bodoh!

“Are you okey? Kau nampak teruk!” Teguran Mimie membuat Jane kembali ke alam nyata. Assistantnya itu menunjukan wajah risau. Jane memaksa diri tersenyum. Senyuman pahit dan perit. Matanya bergelang hitam. Dia tidak boleh tidur semalam. Semuanya pasal Jiman yang menunggu dalam kereta di luar rumahnya.

“Okey… aku cuma mengantuk!”

“Jom.. dah masa lunch. Kita nak makan kat mana?” ajak mimie. Dia tak mahu Jane terus hanyut oleh perasaan. Sudah puas dia menghiburkannya. Tapi benarlah.. berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Mimie kesian pada Jane. Banyak kali mimie cuba mempengaruhi Jane agar dia ‘langgar batu’ saja! biar saja Jiman masuk meminang. Belum cuba belum tahu.. mana tahu Ayah Jane lembut hati dan tidak menentang. Tapi.. bukan itu persoalannya. Ia soal agama. Jane tak boleh menukar agamanya hanya kerana cinta. Dia sayangkan agamanya seperti Jiman sayangkan agamanya. Jane bukan alim.. Dia tidak pergi church setiap hujung minggu. Tapi bukan bermakna dia boleh menukar agamanya sesuka hati. Tidak!!

Mimie pernah berdoa dalam hati.. semoga Jane terbuka hati pada agamanya. Mungkin doa Mimie itu tidak cukup iklas.. doa mimie terlalu selfish, dia berdoa begitu hanya kerana mahu Jane bersatu dengan Jiman. Bukan kerana agama itu sendiri! Jadi doa itu tidak di makbulkan tuhan. Mimie tahu.. dia sedar itu. Tapi dia sayangkan Jane.. dia mahu yang terbaik untuk Jane. Dia berharap jane juga ada kisah cinta happy ending! Adakala Mimie berhadap Jane jatuh cinta saja dengan lelaki lain.. lelaki yang seagama dengannya. Biarlah Jiman dan Jane berpisah jika itu boleh menamatkan jalan cerita cinta mereka yang telah lama tergantung itu!

“Eh…” Jane terkedu. Mimie sama. Sebuah kad warna biru di selitkan di celah wifer cermin depan. Jane ambil kad itu. Sekali pandang saja dia tahu itu kad dari Jiman.
“Dari siapa? Dari Man ke?” tanya Mimie. Jane angguk.
“Wow.. romantiknya..” Kata Mimie sambil tersengih.
“Huh! Tak Tik baru la ni..” ujar Jane lantas meraka masuk ke dalam kereta. Di rumah Jane buka kad itu. Terdapat 10 senarai yang Jiman buat. 10 senarai yang dia ingin buat bersama Jane.. semuanya hebat-hebat dan menyentuh hati. Semuanya membuat Jane merindui Jiman.. dan untuk ke berapa kalinya Jane teringin menerima cadangan mimie- ‘langgar batu’ saja!

Esoknya Mimie cuba mengorek isi kandungan kad itu. Tapi Jane hanya ceritakannya secara ringkas… Kata Jane, dia tak mahu termakan kata-kata manis Jiman lagi. Jane akan pulangkan Iphone pemberian Jiman itu. Jane akan keluarkan RM20K yang Jiman simpan di ASBnya itu. RM20K yang Jiman sediakan untuk meminang jane! Bila masa saja jane kata Yes! Jiman akan hantar pinangan. Tapi Jane sudah bertekad, Jane akan buat Jiman putus asa. Jane tak akan terpedaya pada jiman Lagi. Biar semuanya berakhir di sini saja! Mimie hanya tersenyum mendengarnya.. ya! Itu kata-kata Jane hari ini. Tapi Mimie tahu.. Esok atau lusa.. Jane akan balik dengan Jiman. Cerita cinta Jane –Jiman tak akan habis macam tu saja!

Jane sms Jiman. Katanya nak kembalikan Iphone. Nak ambil balik barang-barang Jane yang ada pada Jiman. Tapi Jiman reply dia.

“D.. pls! my life would suck without you.. I don’t mind stuck with you forever!”

Airmata Jane bergenang. Mimie pura-pura tidak nampak. Dia berpura-pura sibuk buat kerja sekalipun dia tahu Jane sudah merah muka menahan tangis. Hati Jane berbisik “ my life would suck without you too.. but there r never happy ending between us..” Namun Jane sudah tidak berdaya menahan dirinya. Kalaupun dia akan stuck forever dengan Jiman. Kalau apa pun yang terjadi pada masa depan.. biarlah dia nikmati cinta ini sepuas hati. Kalaupun dia akan sakit hati suatu hari nanti.. biarlah dia merasai kebahagiaan ini untuk masa ini! Saat ini.. dan Jane mahu menghargai cinta yang di milikinya ini. Sekalipun cinta ini bagai api yang membakar dirinya sendiri!

Tuesday, February 21, 2012

Bukan Cinta Dongeng #Episod Akhir

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Nong Andy
Tolonglah Jadi Kekasihku [#1][Akhir]
Kesinambungan: Bukan Cinta Dongeng [#1][#2][#3]




Aku tersua lagi dengannya. Pedih sekali hatiku melihatnya. Alangkah tersiksanya kerana bersua dengannya lagi. Rasanya aku lebih rela tidak berjumpa dengannya lagi. Walaupun jauh didasar hatiku, aku sedar yang aku amat merinduinya. Aku fikir perasaan ini tentulah rindu sebab saban hari hanya dia yang selalu ku ingati. Membayangkan wajahnya. Membayangkan gelak ketawanya, riak marahnya, kemanjaan dan lagak romantiknya. Memikirkan apakah yang di lakukannya sekarang? Dan bila bersemuka dengannya aku lebih tersiksa sebab aku terpaksa menekan perasaanku dalam-dalam agar dia tidak dapat membaca perasaanku. Kalaulah dia tahu yang aku merinduinya, mungkin dia akan merasa jijik padaku sebagaimana Aryani yang telah ditinggalkannya. Ketika aku hendak keluar makan tiba-tiba aku bertembung dengannya. Dadaku berdebar kencang. Aku jadi tidak keruan. Aku ingin lari sejauh-jauhnya.

“Rika.. benarkah kau begitu rimas melihatku?” Suaranya kedengaran geram. Aku separuh ternganga hairan. Penuh tanda tanya. Mengapakah dia berkata begitu padaku?

“Aku lihat kau amat tersiksa bila terpandangku.. Adakah kehadiranku terlalu menyusahkanmu? Aku amat membencikan? Hingga kau merasa sangat sakit hati melihatku?” sambungnya lagi dengan nada sedikit marah. Wajahnya masam mencuka.

“Aku.. bukan begitu. Aku cuma tidak tahu caranya menghadapimu.. aku..aku..” suara ku perlahan dan tersekat-sekat. Aku kehilangan kata-kata. Mata Aril tajam meratah tiap inci wajahku. Dia kelihatan marah. Rupa marahnya amat menakutkan.

“Bolehkah kau setidak-tidaknya menganggapkan aku seperti dulu? Sebagai kawanmu?”

“Kawan? Tapi kau tidak percaya lelaki dan perempuan boleh menjadi kawan.. dan kau bukanlah kawanku. Kau adalah majikanku..kita hanya ada hubungan ini saja” Aku benar-benar tidak bermaksud mengucapkan kata-kata itu. Aku sebenarnya ingin memberitahunya yang aku tidak mahu menjadi kawannya seperti dulu. Aku sebenarnya mahu kami mencuba sekali lagi. Mencuba hubungan kasih yang dulunya aku tidak mahu percayainya. Akulah yang penakut. Kalah sebelum bertempur. Akulah yang pengecut dan takut untuk memperjuangkan cinta kasihku. Mendengar kata-kataku, ku lihat dia seakan tersingung.

“Oh.. Ya! Aku lupa.. Nampaknya kau benar-benar ingin menjauhkan diri sejauh mungkin dariku. kalau begitu baiklah. Aku tidak akan menganggumu lagi.. kita tak akan mungkin menjadi kawan sampai bila-bila..” Dia beredar dengan muka marah yang masam. Nampaknya dia semakin membenciku. Aku kesal. Tapi aku langsung tidak menghalangnya. Semua kata-kata pengakuan hanya bergema dalam hatiku saja. Airmataku mengalir dengan laju. Aku cuba menahan airmata dan meluru ke bilik air. Membiarkan airmataku berderaian di bilik air. Tiada sedu sedan hanya airmata yang tak henti mengalir. Aku cuba mengesat tapi semakin ku kesat semakin banyak yang mengalir keluar. Aku ingin berbaik dengannya. Tapi kenapa keadaan menjadi sebaliknya. Semakin buruk! Bodohnya aku! Aku sepatutnya memberitahunya yang aku amat merindukannya! Bodoh.. kenapa aku tak terkata-kata? Setelah bertenang aku keluar dari bilik air dan aku tersua lagi dengan Aril. Aku sedikit tertegun tapi sebelum aku sempat berbuat apa-apa dia menjelingku dengan wajah yang marah dan berlalu dengan langkah yang laju. Aku hanya berdaya memandang belakangnya dengan hati yang pedih sekali.

Sehabis masa kerja aku cepat-cepat memecut pulang ke rumah dan berkurung di dalam bilik mengimbas semula kata-kata antara aku dan Aril. Rishan kehairanan melihat aku yang bermuka muram dan bergegas masuk ke bilik lalu menguncikan diri di dalam. Dia mengetuk pintu bebarapa kali tetapi aku beralasan yang aku penat.

“Kakak sakit ke?” tanyanya dari luar.

“Tak.. kakak penat je!” Dalihku sambil mengawal tangisanku. Sekitar jam 7.00 malam barulah aku keluar dari bilik untuk membersihkan diri. Selesai mandi aku segera ke ruang tamu mendapatkan Rishan. Aku tak ada mood untuk masak.

“Kakak sakit kepala.. Kau beli nasi bungkus saja malam ni o.k?” tanyaku pada Rishan yang kusyuk menonton tv.

“Baik… dah makan ubat? Kakak rehatlah.. Aku belikan nasi bungkus untuk kakak sekali ok.. Nasi goreng kampung?” tanya Rishan prihatin. Aku sekadar mengangguk. Rishan bangun dan mengambil kunci kereta kemudian keluar. Namun selang beberapa saat kemudian dia masuk kembali.

“Kak!” Panggilnya dengan suara sedikit termengah.
“Emn?”
“Keluar sekarang..” Aku kehairanan sambil berkerut memandangnya.
“Keluar? Ke mana? Kenapa ni?” Dia menunjuk ke luar lantas menarik tanganku. Mahu tak mahu aku ikutkan saja. Di tepi pagar ku lihat kereta Aril tersadai. Berderau darahku melihatnya. Samar-samar aku melihat kelibat Aril di dalam kenderaannya.

“Kau keluar sajalah.. kakak akan pergi tengok sekejap” Rishan mengangguk dan beredar. Aku mengunci rumah dan melangkah perlahan ke arah kenderaannya. Melihat aku melangkah ke arahnya, Aril segera keluar dari keretanya. Kami kemudiannya hanya berpandangan tanpa sepatah kata buat seketika. Memandang wajahnya yang tenang tanpa riak membuat ku tenang. Dia tidak kelihatan marah, benci, tertekan atau sebaliknya. Dia kelihatan tenang memandangku tanpa kata. Aku tidak tahu apakah yang sedang difikirkannya. Tetapi aku lega melihatnya begitu.

“Mari kita keluar..” ujarnya setelah agak lama kami hanya berpandangan. Dia mendekat dan menarik tanganku. Aku tidak membantah. Masuk ke dalam keretanya tanpa soal. Curi-curi memandangnya sambil cuba menyembunyikan rasa rinduku dalam-dalam. Kenderaan meluncur entah ke mana. Sepanjang jalan kami berdua diam saja. Entah kenapa. Tapi aku berasa tenang dan selesa sekalipun kami tidak berbual. Akhirnya kami berhenti di Tanjung Aru.

Dia memandang medan selera dan kemudian memandangku. Mungkin aku juga sudah mulai pandai membaca fikirannya sepertimana dia membaca fikiranku. Aku tahu dia mengajak ku makan dan tanpa bantahan aku turut keluar, mengekorinya menuju ke medan selera. Kami duduk dan memesan makanan. Langsung tidak menyentuh sedikitpun hal-hal tadi tengah hari atau hal-hal sebelumnya yang menjadi tajuk perselisihan antara aku dan dia. Aril diam sambil memandangku ketika menunggu pesanan. Aku turut diam membiarkan dia memandangku sepuas hatinya. Aku menikmati sepenuhnya saat-saat senyap dan sunyi ketika bersamanya. Tanpa rasa tertekan, resah atau sebagainya. Apabila makanan sampai kami makan dengan senyap hinggalah dia mula bersuara.

“Sedap?” Tanyanya padaku. Aku mengangguk sambil tersenyum ala kadar.

“Aku paling suka makan ayam kicap yang kau masak tempoh hari.. lain kali bolehkah aku datang makan lagi?” Aku tersenyum. Aku juga paling suka makan ayam masak kicap. Nampaknya selera kami sama. ‘Kami memang berjodoh’ fikirku sambil tersenyum dalam hati. Aku tahu walaupun aku menyembunyikan senyuman itu dalam hatiku tapi sinar mataku yang berseri ini telah pun di baca oleh Aril yang memandangku dari tadi.

“Ya.. mungkin boleh”

Selesai makan kami singgah di gerai-gerai yang menjual kerepek dan buah. Aril membelikanku sebungkus jambu batu potong. Kemudian kami berjalan beriringan ke tepi pantai. Masih ramai orang di kawasan pantai itu biarpun telah malam. Pantai Tanjung Aru memang tidak pernah sepi dari kunjungan. Lampu-lampu neon menerangi sebahagian pantai. Angin sepoi-sepoi begitu nyaman terasa. Tiba-tiba Aril mengambil tanganku dan mengengam jari jemariku sambil melangkah santai di sisiku. Aku memandangnya sekilas dan melihat senyuman nipis di bibirnya. Bagaimanapun aku tidak membantah. Cuaca sungguh baik, bintang-bintang bertaburan di dada langit mengelilingi sang bulan yang bercahaya. Terasa seolah-olah Aril sedang memakbulkan hasratku untuk bersama si kekasih, berpegangan tangan menyusuri pantai dengan perasaan romantik seperti ini. Tanpa sedar aku melentokkan kepalaku di bahunya. Selepas berjalan satu pusingan kami kembali ke kereta. Aku mengikut saja ke mana Aril membawaku pergi. Merelakan hatiku hanyut dengan rasa tenang yang begitu indah bersamanya. Kami kemudiannya berhenti di Panggung wayang GSC. Aku menahan senyum bila melihat dia beratur membeli tiket wayang. Dia membeli popcorn sebelum kami masuk ke panggung wayang. Ia umpama temujanji yang ku idam-idamkan. Aku terlupa yang sebelum ini kami telah perang dingin.

“Besok aku outstation ke China mungkin selama sebulan.. kalau urusan boleh dipercepatkan aku akan kembali dalam masa sebulan..” kata Aril sebaik saja kami keluar dari pawagam habis menonton wayang. Aku memandangnya dengan wajah sedikit terkejut. Jadi kerana inilah dia tiba-tiba mengajakku keluar?

“Aku selalu terfikir, mungkin hidupmu okey tanpaku.. tapi Rika, adakah hidupku okey tanpamu? Jawapannya sama sekali tidak.. Hidupku tidak bermakna tanpamu..” sambungnya lagi. Dia menatapku. Kata-kata manis yang begitu menyentuh hatiku. Benarkah begitu bermaknanya aku baginya?

“Hidupku juga tidak okey lepas bergaduh denganmu.. Maafkan aku!” ujarku ikhlas. Aril mengganguk. Dia seakan berpuas hati mendengar kata-kataku.

“Ya.. aku juga! Maafkan aku.. Aku tahu semua ni terlalu mendadak buatmu. Ia juga terlalu mendadak buatku.. hidupku kelam kabut. Semuanya berlaku serentak.. Saat aku jatuh cinta padamu tiba-tiba saja aku terpaksa memikul tangggungjawab syarikat. Aku ingin kau selalu ada di sisiku.. tapi keadaanku tidak mengizinkan. Tapi lega rasanya dapat melihat senyumanmu semula” Dia kemudiannya tiba-tiba menarik ku rapat kepadanya. Aku terkejut dan gugup. Dia merapatkan kepalanya dengan kepalaku hingga rambut kami bercantum.

“Mari.. Kita belum pernah bergambar bersama.. senyum!” Dia menghalakan lenser camera telefon bimbitnya dan mengambil gambar bersama. Aku tidak sempat bersedia tapi mujurlah rupaku tidak terkejut sangat dalam gambar itu. Macam biasa dia tetap kelihatan kacak dengan senyuman menawannya.

“Baik.. aku akan simpan gambar ini dan lihatnya selalu sepanjang berada di China.” Dia kemudiannya menarik begku. Mencari-cari sesuatu.

“Kenapa?” tanyaku hairan.
“Mana telefon bimbitmu?”
“Kenapa?” tanyaku tapi memberikan juga telefon bimbitku padanya. Dia segera mengambil gambarnya sendiri mengunakan telefon bimbitku. Aku tertegun tapi kemudiannya tertawa lucu. Dia menyerahkan telefon bimbit itu kepadaku.

“Kau juga mesti selalu renung gambarku.. macam ni adilkan?” katanya sambil mencuit hidungku lantas ketawa. Aku mengosok hidungku yang di cuitnya dan mengelengkan kepala kelucuan. Tapi ya.. mengapa tidak. Walaupun aku dapat mengingati wajahnya dengan jelas dalam kotak ingatanku tapi kan lebih baik jika ada gambarnya dalam telefon bimbitku. Akan ku tunggu dia kembali kepangkuanku. Rasanya aku sanggup merempuh apa jua rintangan selepas ini. Rasanya aku yakin yang kami memang saling mencintai. Rasanya aku sanggup merampas tunangan orang ini biarpun akan bermusuhan dengan si Arisya yang jelita itu!

“Aku akan panggil namamu sambil merenung gambar ini. Bagaimana? Itu cukup adil?” tanyaku sambil ketawa kecil, Aril turut tertawa. Dia mengangguk.

“Aku berjanji aku akan dengar panggilanmu setiap kali kau panggil namaku.. asalkan kau renung gambarku sungguh-sungguh! Dan katakan kau rindukanku..” Kata-katanya membuatkan aku mencebik. Itu adalah satu janji bodoh yang tidak boleh dipercayai.. Dia ketawa melihat riaksiku.

“Kau tak percaya?” tanyanya sambil mengangkat keningnya padaku. Aku menjeling sambil tersenyum sinis. Tak masuk akal! Dia tiba-tiba mengambil tanganku dan menarik gengaman tanganku ke dadanya. Seolah-olah dia mahu aku merasakan degupan jantungnya. Tatapan matanya lembut hingga aku tidak dapat mengalihkan pandanganku darinya.

“Kalau kau rasa tiba-tiba saja kau rindukan aku.. dan teringin melihatku. Jadi yakinlah ketika itu aku sebenarnya sedang merindukanmu. Kita tentunya ada telipati.. jadi setiap kali kau merindukanku dan serulah namaku.. percayalah ketika itu juga aku sedang merindukanmu.. got it?” Dia memberikan teorinya dengan bersungguh-sungguh. Geli hatiku kerana kami sedang berbual tentang topik ‘rindu’ dan telipati antara kami berdua. Nampaknya kami memang tengah ‘angau’ dilamun cinta. Aku ketawa sendiri di dalam hati. Tapi tak mengapalah.. Aku ingin menikmati perasaan manis dan bahagia ini sepuas-puasnya. Sebab besok dan hari-hari berikutnya aku akan berjauhan darinya.

“Rika…”
“Emn..?”
“Aku ingin dengar..”

Aku mendongak memandangnya. Dia menatapku bersungguh-sungguh. Tatapan yang ku rasakan penuh perasaan kasih sayang. Pandangan yang tak akan ku lupakan buat selama-lamanya. Sinaran matanya yang seolah-olah mengatakan ‘Aku mencintaimu’.

“Eemn..?”
“Rika.. biarlah aku dengar sekali..”
“Apa?” tanyaku sambil terus menatapnya. Dia kelihatan serius. Wajahnya mendekat. Begitu dekat. Aku menunduk sedikit. Aril terlalu rapat hingga aku boleh rasakan hembusan nafasnya di pipiku. Dadaku berdebar kuat sekali. Dup! Dap! Dup! Dap! Sudah…! Jangan buat jantungku pecah!

“Biarlah aku dengarnya sekali..Rika” Suaranya perlahan tetapi begitu dekat. Aku jadi tidak menentu. Pipiku terasa panas. Apa yang dia mahukan?

“Dengar..? Dengar apa?”
“Kau tahu apa yang aku ingin dengar..” katanya dengan yakin. Dengar? Apa yang ingin dia dengar? Bunyi jantungku yang kuat ini? Aku tarik nafas panjang. Cuba bertenang. Dia tersenyum melihat riaksiku. Dia menjauh sedikit, memberi ruang padaku untuk bernafas. Senyumannya yang nakal seolah-olah mengejekku ‘ Takut ya?’

“Er.. kau ingin dengar.. I love you ?” Tekaku sambil memberanikan diri menentang matanya. Dia senyum lebar dan mengangguk.

“In malay please..”

Aku tertunduk malu. Segannya aku mahu mengatakannya. Tapi mengapa tidak. Aku yakin aku memang in love dengan lelaki ini. Biar berjuta alasan ku nafikan hakikat itu. Aku tak boleh menipu diri lagi.

“Aril.. Aku cintaimu..” ucapku perlahan. Meremang bulu romaku menyebutnya. Geli… ha ha! Dia senyum lebar.. berpuas hati! Melihat senyumannya aku seakan disiram rasa bahagia. Sungguh indahnya perasaan cinta ini.. Aku sedikit pun tidak kekok padanya!

“Sekali lagi… ucapkannya sekali lagi” Aku ketawa dan menumbuk dadanya dengan tanganku yang masih berada dalam gengamannya. Dia turut ketawa. Dia kemudiannya merangkul bahuku dan kami duduk merenung bintang-bintang yang bertaburan di dada langit sambil sesekali berpandangan sesama sendiri. Melupakan seketika hari esok yang akan entah bagaimanakah akan kami lalui. Yang pasti malam ini perasaanku dan perasaannya adalah sama. So in love! Sepanjang malam Aril menceritakan semuanya. Tentang Fiona.. tentang Aryani dan kisah perjanjian keluarganya untuk menjodohkannya dengan Arisya. Aku mendengar ceritanya satu persatu dengan tenang. Aku tahu jalan yang ku pilih ini penuh dengan liku-liku dan onak duri. Aku tidak yakin boleh melangkah dengan berani.. Tapi asalkan tangan Aril mengengam ku erat. Asalkan dia memimpinku tanganku dengan kuat.. Aku pasti boleh mengharunginya. Itulah janjiku pada Aril.

-Tamat-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...