Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Monday, June 11, 2012

Persis Mutiara EP1

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips
...banggunan sama je klassik dari dulu tak berubah...


Persis Mutiara [ #1 - #To Date ]


SILA DATANG DAN BUAT PEMERIKSAAN XRAY DI KLINIK CAWANGAN KAMI DI KAMPUS.

Selesai membaca surat tawaran tersebut aku bagaikan ingin melompat melompat dan melompat kegembiraan. Akhirnya, setelah aku gagal berulang ulang ulang kali aku di terima masuk ke pusat pengajian tinggi tersebut.

Bagai bernyanyi pula beburung dan unggas pagi itu dalam kord D major...kord yang paling ceria. Entah apakah yang mengusik hatiku lantas aku pun menyanyi sama melagukan sebuah lagu yang indah. Matahari terbit di celah celah sekumpulan awan.Aku menyelusuri jalan jalan yang basah dek siraman hujan pagi. Perutku mula berkeroncong. Lantas ku singgah sahaja mana yang sempat untuk mengisi perutku ini sebelum aku ke tempat yang aku tuju . Aku melihat jam di tanganku baru pukul 8 pagi. Namun kerana terlalu teruja aku sampai awal sebelum klinik di buka.Aku hanya duduk di restoran yang terletak di hadapan klinik.

Kulihat ada sebuah kereta masuk ke perkarangan tempat letak kereta.seorang gadis di hadapan. Ku fikir tentulah doktor atau pun pembantu klinik yang datang. Namun yang keluar dari kereta tersebut ialah seorang gadis. Aku lihat begitu susah payah dia mengaturkan langkahnya. Sakitkah dia. Namun kereta itu berlalu meninggalkannya. Melihatnya keseorangan seperti perlukan bantuan aku lantas menghampiri gadis tersebut.

"Adik...boleh saya tolong apa apa ke?"Aku menawarkan bantuan.Namun gadis itu hanya tersenyum. Manis.Apakah kau hanya mampu senyum sahaja?Tiadakah atau di manakah lunak merdunya suaramu seperti ayunya wajahmu?Atau mungkin kau tak mahu di ganggu. Aku pun mendiamkan diri. Tak sampai lima minit begitu aku tak sabar lantas bertanya lagi.

"Adik kerja kat sini ke...?"Tanyaku sambil menghadiahkan senyuman tawar.Gadis comel itu hanya senyum. Aku kesal. Aku rasa seperti diriku hilang harga diri atau ghaib pula dari pandangan dia. Mungkin menyedari yang aku amat tidak selesa bila diperlakukan begitu olehnya. Dia lantas mengambil sehelai kertas dan menulis sesuatu. Selepas itu dia memberinya padaku.

"Maaf...saya tidak boleh bercakap...saya ada masalah pertuturan...dan saya juga tak boleh berjalan seperti orang lain...sejak saya kecil saya di jangkiti Polio...sebab itulah awak nampak saya seperti susah nak melangkah...tapi saya sudah biasa...terimakasih kerana ambil berat..."

Lantas aku pun terkedu dan menelan kesat air di kerongkong aku. Namun aku menghadiahkan senyuman padanya.Senyuman yang kelat dan tawar. Menyesal sungguh aku menghujani pertanyaan padanya.

" Saya Lukman...Maaf saya tak tahu...apa nama adik?" aku melihat dia tersenyum lagi. Gadis semanis ini tidak mampu bertutur dengan baik rupanya.

"Nammma syyaya Naaabilla Illaaani..." dengan susah payah dia cuba menuturkan namanya dengan tangannya dan suaranya yang tenggelam timbul...Namun aku rasa keindahan suaranya.Mendamaikan hatiku.Melenyapkan segala keraguan.

Ya Nabila Ilani....Indah namanya persis orangnya. Cantik. Ayu. Senyumannya manis. Kulit putih cerah.Rambutnya lurus paras bahu. Tubuhnya kecil sahaja.Gaya pakaiannya berbaju kurung dan memakai sepatu yang flat. Namun kelembutannya. Redup sinar matanya membuat aku terus jatuh hati pandang pertama. Tiada sebab aku ingin mahu menafikan satu rasa pada gadis manis ini. Namun aku harus berhati hati lantaran dia terlalu istimewa. Aku akan pastikan yang aku tidak mengambil kesempatan ke atasnya.

Aku dan Nabilla rupanya satu pengajian. Kami berdua mengambil kursus luar kampus dan sejak hari itu aku sering menemaninya ke mana mana. Aku bagaikan tidak mahu berenggang lagi darinya. Malah sering juga aku di berinya tumpang dalam kereta mewah oleh pemandunya. Aku pun sudah berjanji untuk menjaga Nabila dengan abang Umar.

"Eloklah kau tolong tengokkan dia abang pun risau juga ..Iyalah dengan keadaannya macam tu. mana tahu ada orang berniat tak baik dengan dia.Tambahan pula kaum keluarganya berada di luar negeri. Dia hanya tinggal dengan neneknya di sini."begitu jelas abang Umar bila aku bertanya tentang Nabila darinya.

Suatu hari setelah habis kelas aku mengajak Nabila ke sebuah komplek beli belah. Setelah aku menghubungi abang Umar supaya mengambil Nabila di situ. Maka aku dan Nabila pun bersiar siar di tasik berhampiran dengan kompleks beli belah tersebut. Pada saat itu aku rasa akulah insan yang sangat bertuah kerana dapat teman seistimewa Nabila. Walau kadang kadang dalam perbualan aku sukar menangkap apa maksud kata katanya. Namun aku tak menganggap itu satu masalah. Nabila seorang yang kuat semangat. Dia selalu tersenyum ceria. Dia tak pernah kesal apa yang terjadi pada dirinya. Dia sering berkata Allah itu adil.Allah tidak pernah menyiksa setiap hamba hambaNya.

Aku dan Nabila singgah di sebuah kedai yang menjual video dan kaset. Aku memerhati sahaja. Rupanya Nabila pun suka mendengar lagu dan muzik. Lantas dia menarik tanganku ke satu bahagian rak kaset. Nabila mengambil satu cd dan di hulurkan padaku. FRANZ SCHUBERT - SERENADE. Aku menerimanya dengan senang hati....Namun sempat juga bertanya pada diri aku sendiri. Apa mampukah telinga dan dada aku aku layan lagu lagu klassik ? Dengan hanya memikirkan sahaja aku mula pening dan pitam seketika. Selama ini aku hanya melayan lagu rock Alternatif sahaja. Macam lagu PEARL JAM atau NIRVANA.

"Ahhaa...Nabila suka lagu Instrumental ye?"

"Yaaa...saaayaya suka dengar laaguu niii..." lantas menunjukkan aku cd cd Instrumental kegemarannya. "Ambil ni saaaya hadiahkan buat aaawakkk..."

"Hemmm...terima kasih Nabila....kenapa Nabila suka dengar lagu macam ni?"

"memannng...dari kecil lagi saaayyaaa dengarrr muzik muzik macam ni..."

Sekembalinya aku dari kuliah malam itu aku terus memasang lagu cd tersebut...Belum lama aku tertidur juga juga dengan irama nya.

Apa yang aku alami dengan Nabila amat susah untuk aku gambarkan...Persis mutiara ia sangat bernilai dan kadang kadang tak terungkap dengan kata kata...Cinta ? Ya mungkin perasaan ini cinta...Namun ianya amat suci persis mutiara.

BERSAMBUNG....

3 comments

June 11, 2012 at 10:38 PM

cepat berikan aku sambungannya

June 12, 2012 at 8:42 AM

TQ baca NA...

June 14, 2012 at 3:25 PM

alah..sambung pulak. Lepas kispen tema mggu depan baru dapat baca sambungannya kan.. :)

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...