Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Tuesday, June 19, 2012

Obsessi

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips

“If only looking at you will kill you, dah lama aku buat kat kau.” Arisya merenung tajam lelaki yang duduk tidak jauh di hadapannya. Ah… menyampahnya dia terhadap lelaki yang dikenalinya sebagai Amir. Terlalu annoying mungkin dengan lelaki nama Amir itu.

“Sya!” Sergahan Aida benar-benar mengugat jantung Arisya. 
“Eeeeiiii… kau ni. Nasib baik aku tak ada sakit jantung tahu. Sengal kau ni.” Marah Arisya pada Aida. Aida hanya tersengih mendengar bebelan kawannya.

“Aku perasan dari jauh, kau tengah renung Amir itu. Why? Kau rasa nak bunuh dia?” usik Aida. Arisya tersenyum. Tangannya kembali melekat di keyboard laptopnya. Malas untuk melayan Aida.

Aida tersenyum melihat gelagat Arisya. Dia tahu betapa Arisya itu tidak menyukai Amir. Atas sebab mengapa, dia tidak tahu. Dia pernah juga tanya Arisya, hundreds of time rasanya, mengapa Arisya itu terlalu menyampah dengan Amir. Dari namanya, gerak gerinya, dan semua yang berkaitan dengan Amir, Arisya turut menyampah.

“Dia dah ada depan kau, boleh lah kau terus pergi bunuh dia sekarang. Tak apa, aku jadi saksi kepuasan kau. Aku tahu kau dah lama punya keinginan nak bunuh Amir tu.” Arisya mencebik. Dia jelak dengan nama itu.
“Malas aku, nanti tak pepasal aku dihadapkan ke mahkamah di atas kesalahan membunuh seseorang yang aku tak suka.” Arisya membalas dengan selamba. Aida tersenyum.

Arisya melirikkan lagi ke arah Amir. Ah, rasa menyampah itu makin membuak-buak dalam dirinya. Ah… kalaulah dengan melihat Amir itu mampu membunuhnya, sudah lama dia lakukannya. Ah… rasanya, kalau Amir lenyap dari dunia ini, rasanya hatinya akan tenang. Hidupnya akan tenang. Masa silamnya akan tenang dan aman tanpa kehadiran lelaki bernama Amir itu.

Dia tidak tahu mengapa dirinya yang harus menjadi mangsa kepada kisah-kisah lelaki yang bernama Amir itu. Dari semester 1 lagi seingatnya. Dari saat dia mengenali kawannya, Marina. Marina selalu ceritakan tentang Amir itu setiap kali mereka terserempak. Well, sebenarnya, Marina cuma ceritakan bagaimana dia berkecil hati dengan bekas roomatenya yang kini kekasih Amir. Bagaimana Marina dan bekas roomatenya pernah bergaduh disebabkan bekas roommate Marina menyangkakan Marina pernah punya perasaan pada Amir. Ya… ketika itu, bekas roommate Marina punya perasaan pada Amir itu. Dari situlah dia mengetahui tentang Amir walaupun dia tidak pernah melihat wajah Amir. Dan tanpa disangka, rupa-rupanya Amir yang selalu diceritakan itu adalah lelaki yang sama kelas dengannya ketika semester pertama. Ah… kebetulan betul. Dari situ dia mengenali Amir.

Pernah juga dia terserempak Amir dengan bekas roommate Marina ketika semester 1 di kafe. Banyak kali juga. Andaian Arisya ketika, roommate Marina dan Amir itu ada hubungan in a relationship berdasarkan kisah-kisah tentang Amir yang didengarnya dari Marina, Namun, ketika disoal kepada Amir ketika hujung semester pertama, Amir mengatakan dia tiada awek di university ini. Entah, Arisya ketika itu bukannya kisah pun tentang hal Amir. Dia bukannya suka jaga tepi kain orang pun.

Dan dia juga tidak tahu tahu takdirkah atau kebetulan. Sem 2, 3, 4 dan 5, dia punya kokurikulum yang sama dengan Amir. Mengapa? Nasib baik dia dan Amir tidak berada dalam group yang sama. Amir group A, dia group B. Jadi, dia boleh mengelak dari bertemu Amir. Tapi Arisya lupa, dia dan Amir coursemate. Fakulti sama. Dan setiap kali bertemu dengan Marina, atau seorang lagi kawannya, sah-sah kisah tentang Amir akan dibangkitkan. Ah… tak ada manusia lain kah?

Masih lagi dia ingat, ketika perkhemahan kokurikulum ketika semester 3, dia dan Amir ditakdirkan satu kumpulan. Hah, tika itu, mahu saja dia meminta ditukarkan kepada kumpulan perkhemahan lain. Fikirannya ketika itu, kenapa Amir tidak satu kumpulan dengan roommate Marina. Yaa… roommate Marina itu satu kelas kokurikulum yang sama dengannya. Ah… dia tahan saja bila melihat Amir dengan roommate Marina itu selalu bersama-sama ketika waktu perkhemahan. Yaa… dia masih ingat lagi tentang kisah-kisah tentang Amir yang pernah disampaikan oleh Marina. Oh, ketika itu juga dia mengetahui Amir dan roommate Marina berpacaran. Mungkin baru sahaja declare mungkin. Entah, Arisya malas untuk ambil tahu. Dia tidak berminat.

Dan semester 4, entah bagaimana dia menjadi AJK bawahan Amir yang ketika itu menjadi pengarah projek untuk satu program anjuran university. Ah… dia berjumpa lagi dengan Amir. Kali ini lagi teruk. Entah mengapa, dari program itu, dia akhirnya dapat menyedari Amir punya Dark Side. Perkataan DISASTER yang disebut oleh Amir itu masih kekal dalam ingatannya sampai saat ini.

Dan sangkaanya, jika dia tidak berjumpa dengan Marina atau kawannya, dia tidak perlu lagi mendengar kisah tentang Amir lagi, namun ia masih berterusan. Selepas program itu, dia masih lagi diperdengarkan kisah-kisah tentang Amir. Seperti biasa, ia adalah negative. Ah… dia selalu sahaja diperdengarkan kisah tentang Amir. Dan semuanya negative. 

Ah… Arisya penat. Otaknya sudah tidak mampu untuk menghadam kisah tentang Amir. Sampaikan satu saat, dia rasa, dia obsess dengan lelaki bernama Amir itu. Pernah satu saat itu, dia rasakan dia mungkin sebenarnya sudah jatuh cinta dengan lelaki bernama Amir. Ah… gilakah ini. Jatuh cinta dengan lelaki yang bukan tastenya. Jatuh cinta dengan lelaki yang dia selalu diperdengarkan kisah-kisah tentang lelaki itu.
Dan sekarang, setiap kali dia nampak Amir dari jauh, dia mahu larikan diri. Entah, bilamasa lihat Amir, dengar tentang Amir, semualah tentang Amir buatkan dia rasa jengkel. Terlampau. Mungkin dia lukakan Amir dengan perangainya yang pretending tidak mengenali Amir ketika mereka face to face, tapi itu sebenarnya lagi baik. Banyak juga dia terasa dengan Amir. Ah… kalau mahu diceritakan tentang itu, rasanya, satu cerpen ini tidak mencukupi. Mungkin harus cipta satu novel.

“Ke sebab kau ada hati dengan dia? Sebab itu kau tak nak bunuh dia. Ce citer. Jangan risau. Aku tak bagitahu sesiapa.” Usik Aida lagi. 

Arisya menoleh. Lamunanya terhenti. Imbasan-imbasan tentang Amir bermain dalam kepalanya. Arisya menarik nafas.

“Ha’ah…. Aku ada hati dengan dia. Kau tak tahu ke? Dah lama aku ada hati dengan dia, kalau ikut hati aku yang jahat iini, dah lama aku nak confess feeling aku kat dia. Tapi aku tahu dia akan reject aku. Yeela… aku mana cantik kalau nak dibandingkan dengan aweknya.” Aida ketawa mendengar ayat Arisya.
“Kau ni sengal la. Macam lah aku tak tahu kau tu. Bila tak suka seseorang dari awal, jangan harap akan suka sampai bebila kan?” Aida faham perangai kawannya itu. Arisya tersenyum.
“Kau tak pernah dengar ke, benci terlampau, akan buatkan rasa benci itu bertukar menjadi rasa cinta tahu.” Arisya berkata dengan selamba. Aida ketawa lagi.
“Yeela... kalau kau nak ada hati dengan seseorang pun, please pick someone else. Amir tu tak sesuai dengan kau.”
“Asal pulak?” Arisya hairan.
“Yeela… dengan kisah-kisah tentang dia yang aku pernah dengar, dia tak sesuai dengan kau. Kau dan dia dari dunia yang berbeza. Korang tak layak antara satu sama lain.” Arisya mengangguuk tanda faham. Dia tahu itu. Dia dan Amir itu dua dunia yang berbeza. 
“Dahlah, jom pergi kelas. Sat lagi lambat lak.” Arisya mengangguk sambil menutup laptopnya. Aida keluar dari libraru dahulu meninggalkan Arisya keseorangan. Dia pandang lagi Amir itu, ah, hatinya kecewa memandang Amir. Terlalu.

Arisya mengeluh. Betullah, kalau dia bagitahu kawannya yang dia sebenarnya sudah jatuh cinta dengan Amir itu, tak akan pernah ada orang percaya. Amir itu bukan citarasanya. Dia tidak menyukai Amir. Itu yang kawan-kawannya tahu. Rasa menyampah terhadap lelaki itu tidak mampu membuatkan kawan-kawannya percaya, dia sebenarnya sudah jatuh hati dengan Amir. Ah… takdirkah ini.

“Aku harap aku tak pernah kenal kau. Tak pernah tahu tentang kau.” Arisya berkata sendirian sebelum berjalan keluar dari library itu.

#sekarang boleh kata ini kisah benar. =D

Hak Cipta: reenapple

3 comments

June 19, 2012 at 10:07 PM

aku faham

aku tau ni kisah benar

cume name laki tu ubah skit

pempuan juga

wakaka

#syah, mekasih kasi aku cite utk bace mlm y bosan ni

June 19, 2012 at 10:52 PM

aish, berat ni.. dari benci jadi suka..


terlalu sangat dimomokkan dengan kisah negatif, Arisya boleh menilai sendiri Amir tu macam mana..


semoga kisah benar ni bisa jadi happy ending pada empunya tuan kisah benar :)

June 20, 2012 at 10:04 PM

:)

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...