Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Wednesday, June 27, 2012

Kerana Seorang Lelaki #7

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Kerana Seorang Lelaki [ #1 - To Date ]


Pagi. Lenanya tidur. Hmm.. hari ni aku ada discussion dengan Zufar. Last discussion untuk siapkan projek. Seperti biasa aku mengenakan T-shirt, seluar jeans, gelang tengkorak yang Zufar tak suka. Katanya macam black metal. Ah! Ada aku kisah? Hidup aku bukan hidup dia. Aku selak diari aku. Banyaknya nama Zufar di dalamnya. Apa nak jadi dengan aku. Diari aku dipenuhi dengan kutukan aku pada Zufar. Bila aku nak minta maaf pada Zufar? Sempat ke tidak agaknya.

Di kolej. Aduh, ujian sungguh. Pagi-pagi macam ni dah nampak muka Zufar. Jodohkah? Aku tersenyum untuk menutup debar di hati. Apa aku nak cakap pada Zufar? Selepas kejadian semalam, aku jadi serba tidak kena.

Malu, yang teramat. Aku tarik nafas sedalam-dalamnya. Menyampahnya aku dengan Zufar! Kenapa dia masih cool selepas kejadian semalam? Aku mengeluh.

"Hai Kirana. Sihat?".
"Er..sihat, thanks". Entah kenapa aku terlalu sopan la pula.
"Awak nampak comel dengan T-shirt ungu ni tapi..".
"Aku tahu jeans dengan gelang tengkorak ni kan?".
"Er.. maaf kalau awak tak suka saya tegur awak tapi awak kawan saya dan saya rasa saya patut nasihat awak.Lagipun saya rasa saya dah..". 
"Hai Rin. Eh, Zufar pun ada kat sini? Rin, jom temankan aku makan boleh?". Tiba-tiba Lina muncul. Zufar tidak sempat menghabiskan ayatnya. Entah apa yang Zufar nak cakapkan. Potong la Lina ni.Ngomel aku dalam hati.
"Zufar, aku pergi breakfast dengan Lina dulu ok? Nanti kita jumpa".
"Ok Kirana". Zufar membalas lemah.

Di perpustakaan. Lega. Akhirnya selesai juga tugasan kami. Tiba-tiba Zufar bersuara.

"Er Kirana, saya ada sesuatu nak cakap dengan awak tapi sebelum tu saya nak tanya awak sesuatu boleh?". Sopan saja Zufar memulakan bicaranya.
"Hmm..tanyalah". Jawabku bersahaja.
"Kenapa saya rasa awak tak bahagia. Semacam ada sesuatu yamg awak pendam. Dari mata awak, saya nampak kedukaan yang dalam. Awak nak berkongsi dengan saya? Saya boleh jadi pendengar yang baik". Aku mula serba salah. Bagaimana Zufar mampu membaca gelodak hatiku?

"Er.. saya takde apa-apa. Mungkin penat je kot. Awak tak perlu risau la". Aku cuba menahan sebak di dada. Soalan Zufar membuatkan aku mengenang kembali duka masa silamku. Namun aku tak dapat menahan air mata itu daripada mengalir. Sungguh, aku selesa ketika bersama dengan Zufar. Ibarat, aku adalah diriku yang sebenar. Payah benar untuk aku berpura-pura di hadapan Zufar. Aku mula menangis namun Zufar kelihatan bersahaja saja. Dia menghulurkan sapu tangannya kepadaku. Aku mengambilnya.

"Terima kasih". Tiba-tiba telefon bimbit Zufar berdering. Serius wajah Zufar bercakap dengan orang di sana.
"Kirana, saya nak jumpa awak malam ni boleh? Dekat tempat biasa kita discuss. Boleh?", muka Zufar penuh pengharapan. "Er..ok. Malam ni pukul 8.30".

Hmm.. nak pakai baju apa ek? Letih memerah otak. Aku buka almari. Kebiasaannya, semua baju t-shirt aku disangkut di luar almari. Senang untuk aku pilih. Arghh! Apa ni? Aku sendiri terkejut dengan koleksi lama baju-bajuku. Semuanya agak feminin. Hmm.. bosannya. Tapi lama tak pakai, rindu. Akhirnya aku mengenakan dress hadiah abang Ziqri pada hari lahir aku yang ke 18. Gabungan warna ungu dan putih. Kegemaranku. Aku lihat diriku di cermin. Ayunya. Tak mahu.Lalu aku tambahkan cardigan putih untuk menutup sedikit dress tersebut. Aku bawa bersama sapu tangan Zufar. Pada sapu tangan tersebut ada tulisan ZKAZ. Jenama apalah yang Zufar gunakan, aku tak pernah dengar.

Aku tiba di restoran tersebut agak awal. Hmm.. mana Zufar ni? Aku termalu sendiri. Kenapa semua orang memerhati ke arah aku? Apa yang tak kena agaknya?Aku jadi tak senang. Semua orang dah sewel agaknya. Ngomel aku sendirian. Aku mula bosan. Ternanti-nanti kehadiran Zufar. Tiba-tiba telefonku berdering.

"Hello? Zufar, kau dekat mana?".
"Maaf Kirana,saya lambat sikit".
"Zufar,aku tak rasa nak makan. Aku tunggu kau dekat taman ok?".
"Oh ok Kirana,jumpa nanti". Aku matikan telefon. 



Hak Cipta: Cik Teddy
-Bersambung-

2 comments

June 27, 2012 at 9:31 PM

comelnya cite nie weyh.

hhaha^^

next.

June 27, 2012 at 11:38 PM

haiiiii...

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...