Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Thursday, June 28, 2012

Kerana Seorang Lelaki #8

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Kerana Seorang Lelaki [ #1 - To Date ]

Aku asyik bermain dengan sapu tangan Zufar. Aku hidunya. Wangi. Aku tak pernah mencium haruman seperti ini. Agaknya Zufar suka benda yang pelik-pelik kot. Sapu tangan pun jenama yang aku tak tahu. Wangian pulak aku tak pernah bau. Aneh. Aku menunggu lagi. Aku bersiar-siar di taman itu. Taman Citra Kasih. Sejuknya. Aku terketar-ketar dek bayu malam yang menyentuh kulitku. Aku berpaling ke arah jalan raya.

Zufar! Akhirnya Zufar datang. Aku berlari anak ke arah Zufar. Dari jauh aku terlihat senyuman terukir di bibir Zufar. Manis. Zufar melambai-lambai ke arah ku. Hanya jalan raya yang luas sahaja yang menjarakkan kami.

Zufar berlari ke arahku. Agak laju dek kerana terlewat agaknya. Tiba-tiba..
Zufar!!!!!!!!!!!!!!
Aku menjerit dengan begitu kuat sekali. Ya Allah, ujian apakah ini? Zufar dirempuh oleh sebuah kereta lalu tercampak ke seberang jalan. Aku berlari ke arah Zufar sambil air mata bercucuran dari kelopak mataku. Ya Allah, Zufar!

"Zufar, Kirana ni! Zufar, bukak mata awak! Zufar! Zufar!".
"Tolonggg!".

Aku menjerit meminta bantuan. Orang ramai tapi semuanya terdiam dek kerana terkejut. Salah seorang daripada mereka menelefon ambulans. Zufar dikejarkan ke hospital. Aku menelefon Lina untuk menemani aku.

Aku teresak-esak di bahu Lina. "Sabar Kirana. InsyaAllah Zufar selamat".
"Aku.. aku nak telefon mak dia".

Selang beberapa lama kemudian, ibu dan ayah Zufar. Sungguh aku tidak pernah berjumpa dengan mereka namun Zufar ada ceritakan kepada aku dan menunjukkan gambar mereka. Ibu Zufar melangkah ke arahku dan memelukku. Aku tergamam. "Sabarlah nak.. kita sama-sama doakan Zufar ye Kirana". Tenang ibu Zufar berbicara.Ayah Zufar hanya tersenyum hambar. Kami tidak putus-putus berdoa untuk keselamatan Zufar.

"Zufar seorang anak yang baik". Tiba-tiba ibu Zufar memulakan bicara. "Dia tak pernah membantah cakap ibu bapa. Kadang-kadang pula terlalu naif dan pendiam. Tapi sejak dia mendaftar di kolej, dia agak periang. Mak cik tak tahu apa yang digirangkannya. Dia selalu bercerita pasal Kirana pada mak cik padahal sebelum ni tak pernah dia kongsikan apa-apa dengan mak cik". Diam.

"Petang tadi mak cik telefon dia. Katanya dia ada sesuatu nak bincangkan dengan mak cik. Bila sampai ke rumah, dia cakap hatinya sakit. Mak cik risau jugak tapi sebenarnya dia bergurau. Katanya hatinya sakit cinta. Dia malu-malu untuk bercerita pada mak cik namun diluahkan juga. Bahagia wajah dia. Kata Zufar, gadis tersebut nama Kirana. Dia siap tempah sapu tangan dengan nama Zufar dan Kirana".

"Yang ini ke mak cik?". Aku menunjukkan sapu tangan tersebut. "Yang inilah. Pada mulanya mak cik tak faham jugak. Katanya ZKAZ tu untuk Zufar Kirana Airin Zayan".
"Sebelum keluar tadi, dia cakap dia nak luahkan perasaan dia pada Kirana. Mak cik tak kisah asalkan dia bahagia memandangkan dialah satu-satunya anak mak cik.Zufar ada jugak cakap katanya selepas dia luahkan apa yang dia rasa pada Kirana dan jika Kirana tak marah, dia nak bawa Kirana jumpa mak cik dan pak cik malam ni jugak. Mak cik tak sabar nak jumpa Kirana. Tak sangka kita akan berjumpa dalam keadaan begini". Aku menangis lagi.

"Er..ayah Encik Zufar?". Doktor itu bertanya. "Ya, saya ayah Zufar? Bagaimana dengan anak saya doktor?". Doktor itu menepuk lembut bahu ayah Zufar. "Pihak kami memohon maaf, Zufar terlalu kritikal ketika dibawa kemari. Encik Zufar tak dapat diselamatkan. Maaf sekali lagi". Doktor itu berlalu. Aku rebah. Aku tak kuat.

Cukuplah dengan kehilangan abang Ziqri. Kenapa Zufar juga harus pergi meninggalkan aku. Aku mula menyalahkan takdir. Kenapa kami berjumpa dan berpisah dengan cara begini. Aku terus menangis dan menangis.

Zufar,saya..saya..saya sayang awak". Ibu Zufar memelukku erat. Air matanya juga menitis namun masih kelihatan tenang.

"Sabarlah Kirana".
"Bagaimana mak cik boleh tenang saat anak kesayangan mak cik dah tinggalkan mak cik??", aku menyoal keras. "Kirana, ajal dan maut di tangan Allah sayang. Mak cik sedih Kirana. Hati ibu mana yang tak sedih bila perkara macam ni berlaku. Apatah lagi anak kesayangannya?Namun takdir Allah tak dapat kita lawan nak. Dari Allah kita datang, kepada Allah jua kita akan kembali Kirana sayang".

Kata-kata ibu Zufar sedikit sebanyak meredakan kesedihanku. "Tapi..saya tak..".
"Sudahlah nak, jangan salahkan takdir Allah". Aku menangis dan terus menangis. Zufar.. aku tak sempat nak cakap yang aku sayang kau.. Aku tak sempat.. Aku menyesal.. Aku tak sempat..

Hak Cipta: Cik Teddy
-Bersambung-

2 comments

June 29, 2012 at 2:42 PM

ini tidak adil tidak adil bagikuuu...


**mood: tacing --'

June 29, 2012 at 10:18 PM

T_T

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...