Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Monday, June 25, 2012

Kerana Seorang Lelaki #5

11:07:00 PM | | | Best Blogger Tips
Kerana Seorang Lelaki [ #1 - To Date ]



"Rin..Rin! Ya Allah Rin! Kenapa dengan kau ni Rin?". Soal Lina cemas apabila melihat aku dalam keadaan lemah. Dengan mata yang bengkak.

"Kenapa ni Rin? Cakaplah. Mana abang Ziqri kau?", soal Lina lagi. Aku tiada kudrat untuk membalas pertanyaan Lina.

"Abang dah tinggalkan aku. Aku sorang-sorang. Aku nak ikut abang..".
"Kau cakap apa ni Rin? Aku tak faham la."
"Abang Ziqri? Abang Ziqri? Abang Ziqri!!". Lina terkejut.

Hari ini masuk hari ketiga majlis tahlil diadakan dirumahku. Semuanya diuruskan oleh peguam keluarga kami. Aku hanya diam. Berkurung di dalam bilik. Menangisi pemergian abang. Lemahnya aku.

"Rin,aku tumpang simpati kat kau. Tapi kau janganlah sampai macam ni Rin. Kau kena teruskan kehidupan kau. Aku tak boleh tengok kawan aku macam ni!". Tegas Lina. Aku cuma diam.

"Aku..aku nak ikut abang..abang..", rintihku lagi. Lina terdiam. Susah bercakap dengan orang seperti aku agaknya.

Hampir dua bulan aku tidak hadir ke kolej. Teman-teman sibuk bertanyakan aku.Hanya Lina yang selalu temankan aku di rumah. Pagi. Aku penat menangisi abang. Abang takkan kembali lagi. Jiwa memberontak!

"Rin? Kau ke ni?", soal Lina apabila melihat aku segar semula. Namun bukan itu yang dihairankannya. Cara aku berpakaian.
"Kau ni nak pergi jamming ke gig? Sejak bila kau.".
"Aku dah siap!Jom ke kolej". Potong aku.

Di kolej, semua memandang aku dengan pandangan yang berbeza berbanding hari-hari lain. Masing-masing berbisik antara satu sama lain. Ada yang menunjukkan ekspresi wajah yang aneh.

"Ouch,maaf. Saya tak sengaja. Awak ok? Maafkan saya sekali lagi". Sungguh-sungguh suara jejaka itu.
Aku mula berang. "Lain kali jalan pakai mata! Buta ke?",marah aku.
"Maafkan saya..saya..".
"Ah, sudahlah.. tepi sikit aku nak lalu!". Kasar.
"Rin, kau ok ke ni?", Lina menyoal dengan wajah yang pelik. Aku tak menjawab.
"Lina, mana pulak buku kat tangan aku tadi?".
"Er.. aku tak tahu. Tercicir kat mana-mana kot.".

Tiba-tiba terdengar satu suara dari belakang. "Awak yang berT-shirt hitam, seluar hitam, beg sandang ungu, bergelang tangan tengkorak? Er.. awak yang kat depan tu! Buku awak ni". Dia lagi! Menyampah.

"Terima kasih!".
"Er saya..Zufar Zayan." Aku berlalu pergi tanpa mempedulikannya.
"Awak, nanti kita akan jumpa lagi tau! Saya tunggu awak kat kantin!". Laung Zufar.

Gila ke apa budak ni? Ada nak jumpa aku kat kantin. Langsung takde motif! Aku bermonolog sendiri.

"Hai Kirana. Baru sekarang saya jumpa awak. Wow! Awak nampak lain la", tegur Prof Farhat.
"Hm..ada apa Prof?. Aku tak suka prof yang sorang ni. Miang.
"Memandangkan awak dah lama tak hadir ke kolej, awak membantutkan tugasan awak. Untuk tugasan berpasangan kali ni saya terpaksa letakkan awak dengan orang lain. Lina dah ada pasangannya".

"Siapa? Saya tak kisah pun asalkan kerja saya selesai".
"Dia budak baru dalam kelas kita, Zufar".
"Zufar Zayan?", soalku untuk kepastian.
"Ha..baguslah awak dah kenal. Awak boleh bincang dengan Zufar selepas ni. Saya dah terangkan semuanya. Nanti dia akan bagitau awak. Ok?."
"Hmm..ok jer". Jawabku lemah.

Hampeh betul! Patut la cakap nak jumpa aku kat kantin. Menyampah.
"Hai". Aku menyapa. Kekok untuk menegur. Tak selesa.
"Assalamualaikum. Seronok dapat berkenalan dengan awak".Manis senyumannya.
"Awak nak minum apa?". Pertanyaannya mematikan lamunanku.
"Apa saje kau minum,aku ok je".
"Pagi-pagi camni kita minum teh tarik nak?", tanyanya lagi.
"Kan aku dah cakap aku ikut je." Zufar berlalu pergi memesan sarapan. Kembali bersama sandwich yang dibungkus dan dua gelas teh tarik.

"Awak nak?". Zufar mempelawa aku sandwichnya.
"Kau makanlah, aku dah kenyang. Cepat sikit. Aku nak kau terangkan semuanya tentang tugasan kita".

Seleranya dia makan. Ishh, ada cebisan sayur la kat bibir dia. Aku ketawa sendiri. Macam kambing!

"Kenapa awak ketawa? Ada apa-apa kat muka saya?". Soal Zufar sambil meraba wajahnya.
"Kau makan gelojoh. Sayur kat bibir kau tu. Comot!".
"Tadi awak suruh saya makan cepat-cepat.".
"Yelah salah aku. Dah cepat!". Arahku lagi.

Perbincangan kami berjalan dengan lancar tanpa gangguan. Aku suka caranya. Ideanya. Bernas.

"Ok, jumpa awak lagi esok. Hmm.. kat library pulak ok? Selesa sikit. "Zufar memberi cadangan.
"Jumpa esok. Jangan lupa bawa bahan yang kita perlu". Jawabku pula.
"Ok, awak pun.. Er awak, macam mana saya nak contact awak?". Banyak songeh la mamat ni.
"Bak sini nombor kau. Aku miss call."
"Ok, assalamualaikum. Adios". Katanya dengan senyuman manis.

Bajet la mamat ni. Menyampah aku!
"Zufar Zayan.Hmm..pemurah yang cantik". Pelik la nama kau Zufar. Aku tersenyum sendiri.



Hak Cipta: Cik Teddy
-Bersambung-

1 comment

June 26, 2012 at 12:58 AM

hmmm.not bad.

nak lagi.hehe^^

**zufar zayan nama kau memang pelik.pestime aku dengar.peace ;)

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...