Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Friday, March 30, 2012

Peluang Kedua

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips
IU



Tahun 2002.
-adik-
“Mama, ampunkan segala dosa adik. Ya, ma?” aku memohon keampunan sebelum kami melangkah masuk ke Masjidil Haram. Mama memandangku pelik. “Adik, adik tak ada dosa dengan mama. Mama dah ampunkan segala dosa adik.”

Aku tersenyum. Kami sama-sama melangkah masuk ke Masjidil Haram.

“Mama, walau apa pun jadi dengan adik. Jangan bawa adik keluar dari sini, ya ma?” Aku sebak memandang Kaabah sejurus saja masuk.

Mama hanya diam.
Sejurus selesai mengerjakan solat Maghrib. Mama mula membaca al-Quran. Aku baring di pangku mama.

“Adik, adik sakit ke?” Mama memandang wajahku.

Aku geleng. “Tak, adik tak sakit. Cuma, kaki dan tangan adik sejuk sangat.” Aku separa berbisik.
Mama menggenggam tanganku. “Adik, sejuknya! Macam ais.” Mama cuba memanaskan tanganku dengan tangannya. “Adik, nak balik hotel?”

Aku geleng lagi. “Mama, adik nak tidur sekejap. Kejap lagi masuk waktu Isyak, mama kejutkan adik, eh?”
Azan Isyak berkumandang. Mama mengejutkan aku. “Adik bangun sayang. Dah masuk waktu Isyak.”
Aku menggagahkan diri untuk solat Isyak. Mungkin ini adalah solat terakhir aku.
Setiap pergerakan aku mula lemah.

Ya Allah, sesungguhnya, sujudku, matiku, hidupku hanya untukMu. Jika ini yang terakhir, ku mohon terimalah amalan ku ini. Air mata mula bergenang.

Dan, selepas sujud yang terakhir, aku tak bangun lagi.

***

-mama-
Selepas usai salam, mama terus menerpa ke arah anaknya yang masih sujud, dan tidak bangun. Segera dia membaringkan anaknya yang kini tidak sedarkan diri.

“Adik, adik anak mama. Bangun, sayang. Jangan buat mama takut macam ni.” Mama berbisik. Takut. Takut, setakut-takutnya.

Orang ramai mula mengerumuni anaknya itu. Ada yang mengazankan. Ada yang memeriksa nadi. Ada yang mula membaca yaasin. Ada yang memanggil ambulans.

“Mam, we should bring your daughter to the hospital. I already called the ambulance.” Salah seorang jemaah menyentuh bahu mama. Mama menggeleng sambil memangku kepala anaknya. “No, she said don’t take her out of here. She’s okay. She will be alright.”

“Kak, degupan nadi anak akak ni dah lemah sangat, kak. Kena bawa ke hospital ni, kak.” Jemaah dari Malaysia memujuk. Mama masih menggeleng. Dicapainya al-Quran. Mula mengaji.
“Mam! Your daughter….. She’s not breathing and her hearbeat stops!” Kata seorang jemaah separuh menjerit setelah, memeriksa sekali lagi nadi dan nafas anaknya itu.

Lagi kuat mama memeluk anaknya sambil berdoa.

“Anak, jangan macam ni. Kalau masa budak ni dah sampai, redhakan dia pergi di tempat suci. Di dalam sujud. Di hadapan Kaabah.”

Keadaan agak huru-hara.
Mama menangis. Tidak putus-putus berdoa. Mama tidak percaya bahawa anaknya akan meninggalkannya dahulu. Tidak. Adik tak tinggalkan mama, kan? Adik takkan tinggalkan. Mama. Ya Allah, tolonglah, ya Allah. Aku tak sanggup kehilangan anak aku ni. aku sanggup lakukan apa sahaja untuk anak aku ini hidup semula.

Doa tulus seorang ibu sememangnya punyai kuasa yang menakjubkan.
Datang 3 orang wanita memakai purdah dan berpakaian serba putih. Memegang kepala, badan dan kaki anaknya. Mengangkat dan membacakan doa.

***
Aku tersedar. Di pangkuan 3 orang wanita.
Ya Allah, aku hidup lagi?
“Mama…”

***

Tahun 2012.
Ya, aku bagaikan diberi peluang kedua untuk meneruskan kehidupan. Siapa sangka, selepas kejadian itu. Arwah mama yang pergi dahulu sebelum aku.
Rahsia Allah tak siapa yang tahu.
Aku hanya pasrah dan redha.

4 comments

March 30, 2012 at 11:42 PM

Stiap kejadian yang belaku ada hikamhanya. ALLAH itu maha penyayang.

March 31, 2012 at 1:24 AM

Kuasa Allah. Tiada siapa yang mampu melawannya.

March 31, 2012 at 1:50 AM

apa saja atas semua urusan Nya..kita tak tahu apa...Wallahualam...

March 31, 2012 at 9:15 PM

Pernah dah Baca ni.. Maha besar Allah.

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...