Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Wednesday, March 28, 2012

Malam Yang Panjang

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips


Risa berguling-guling di atas katilnya. Sekejap ke kanan, sekejap lagi ke kiri. Kemudian matanya memandang jam yang setia di dinding. Pandangan hampa bila jarum jam yang hampir ke angka 12 tengah malam. Keresahannya semakin mengigit perasaan. 

Tik.. tak.. tik.. tak..

Detik demi detik terasa begitu lambat berlalu. Malam yang panjang dan membuat Risa resah. Dia ingin sekali melelapkan mata... Tetapi risau kalau tidurnya akan kembali gundah lagi. Sayup-sayup malam, Risa terdengar sesuatu. Risa bingkas dari katilnya. Dari celahan langsir dia menjengguk ke cermin tingkap biliknya, Pandangannya terpaku. Ada seseorang sedang mengangkat sesuatu yang kelihatannya sangat berat. Sambil menoleh ke kiri-kanan, orang itu kemudiannya meletakkan barang yang dibawanya tadi di belakang bangunan lama yang terbiar. Orang itu cepat-cepat berlalu. Risa tersentap. Barang yang dibuang tadi bergerak-gerak. Risa dengan pantas berlari-lari anak turun ke bawah. Menuju ke situ.

Kedengaran jelas suara tangisan. Teresak-esak. Tersedu-sedu. Dalam samar-samar malam Risa melihat seorang budak lelaki yang cacat menangis di sebalik dinding bangunan. Di celah-celah sampah sarap di tepi longkang yang berbau hanyir. Busuk! Berbau darah! Kaki budak lelaki yang berumur sekitar 8 tahun itu cacat. \'Budak itu kudung dan bukan hanya kakinya yang kudung. Salah satu tangannya juga kudung. Dan sebelah lagi ada, tetapi kelihatannya longlai... lumpuh!\' Risa menajamkan pandangannya lagi agar lebih jelas. Sekalipun bau busuk semakin mencucuk-cucuk deria baunya hampir membuatnya muntah dia nekad. Sesekali Risa menutup hidungnya. Menghela nafas dari mulut supaya dia tidak tersiksa oleh bau yang boleh membuatnya pitam. Risa kembali menajamkan pandangan melihat wajah budak lelaki itu. Mukanya herot dan matanya kelihatan hampir buta. \'Kasihan sungguh!!\' Suara tangisannya sungguh menyayat hati.

“Tolong.. tolong saya” Rintih budak itu. 
“Kenapa kamu di sini?” Hati Risa tersayat pilu. Siapakah yang meninggalkan budak cacat ini di lorong belakang bangunan yang terbiar ini.
“Saya.. saya telah di buang..”
“Di buang? Siapa yang buang kamu?”

Dengan tangan kudungnya sampai ke siku, dia menunjuk ke suatu arah. Risa membuang pandangannya ke arah yang ditunjukan oleh budak cacat itu. Sebuah pintu berwarna merah. Ketika itu seorang perempuan berbaju putih keluar dari pintu merah itu. Dia membawa sebuah baldi berwarna hitam ke tepi longkang dan mencurahkan cecair hitam yang mengeluarkan bau busuk dan hanyir. Perempuan itu kemudiannya masuk kembali tetapi membiarkan pintu itu terbuka sedikit. 

“Siapa perempuan tu..?” Tanya Risa masih memakukan pandangannya ke arah pintu berwarna merah itu. Senyap. Tiada jawapan. Risa memandang ke bawah, ke arah budak itu. \'Hilang!\' Budak cacat yang kudung kaki dan tanggannya itu ghaib! Risa terkejut. Budak kudung itu tidak mungkin boleh pergi ke mana-mana dengan begitu pantas. Sungguh! Tidak sampai sepuluh saat! Matanya melilau ke sekeliling tapi langsung tiada. Budak itu benar-benar ghaib macam magik! Meremang bulu roma Risa irama jantungnya mulai kedengaran laju.

***

Menyusuri longkang berbau busuk yang memualkan. Dengan perlahan Risa melangkah ke arah pintu berwarna merah itu. Risa mengintai di sebalik pintu yang sedikit terbuka. Melihat seorang doctor dengan beberapa orang pembantu sedang sibuk dengan sesuatu. Entah dari mana keberaniannya datang. Dia menguak daun pintu dengan berhati-hati; terjengket-jengket curi masuk dan bersembunyi di sebalik sebuah almari barang di ruangan itu. Terdapat pintu bilik air tidak jauh dari almari. Risa bimbang jika ada yang menuju ke bilik air, mereka mungkin akan menyedari kehadirannya di sini. 

'Aarghhh lega. Tapi tidak ada sesiapa menyedari kehadiranku. Mereka terlalu sibuk...' Rupanya tempat itu adalah sebuah klinik. Ada seorang perempuan yang sedang berbaring; dengan kedua kelangkang kakinya dibuka lebar. Doktor mengambil satu alat. Dan memasukkan ke celah kelangkang perempuan tadi. Perempuan itu menjerit-jerit kesakitan. Peluh dingin keluar dari dahinya. Darah merah mengalir disedut oleh satu hos dan tumpah ke dalam baldi berwarna hitam.

“Ah… Ahhhhhhhhhhh!” Jeritan perempuan itu begitu membingitkan telinga. Ngeri.. Titis-titis darah yang tercurah ke dalam baldi banyak sekali; merah kehitaman. Tangan doktor menyeluk ke celah kangkang perempuan itu dan kedengaran sekali lagi suara kesakitan yang mengerikan terus kedengaran. Gumpalan daging dicabut keluar dan dicampakkan ke dalam baldi sekali lagi. Selesai. Perempuan itu kelihatannya longlai. Dia bangun lesu dan melangkah perlahan menuju ke satu arah. Risa panik. 'Perempuan itu mahu ke marikah?' Perempuan itu semakin mendekat, semakin dekat dan berhenti di depannya. Menatapnya tajam menerung Risa. Wajahnya pucat dan berpeluh. Bibirnya bergetar dan ada sisa-sisa air mata. Risa terpegun kaku. 

“Lihatlah apa yang telah kita lakukan!” Tiba-tiba perempuan itu berbicara terus padanya.


“Aku?” Jawab Risa terkejut. Perempuan itu tersenyum sinis. Dia hulurkan kedua belah tangannya kepada Risa. Tangan yang berlumuran darah. Segumpal daging bergerak-gerak di telapak tangannya; mengeliat seolah-olah bernyawa.

“ Apa itu?” Pekik Risa ketakutan.
“Kau tanya aku apa?” Tempik perempuan itu marah. 

Budak cacat yang ditemuinya di tempat longgokan sampah tadi tiba-tiba berada di sisi perempuan itu. Budak cacat itu bersuara. 'Tahukah kau betapa sakitnya bila besi dari tangan doctor itu melumat tubuhku..? Lihatlah aku. Cacat.. kudung.. berwajah herot! Kau bunuh aku.'

“TIDAK!!!!!!!” Dengan tidak semena-mena wajah perempuan itu mulai Risa kenali.. bibirnya.. matanya.. hidungnya. Sungguh dia kenal benar. Perempuan itu adalah dia. Wajahnya sendiri. 

“Bukan aku!! Bukan….!” Jeritan bergema. Risa tersedu-sedan di atas katilnya. Malam yang panjang itu menghantui hidupnya. Mimpinya semakin aneh hari demi hari saban waktu. 

Risa akhirnya teringat betapa sakitnya ketika besi-besi itu masuk ke dalam tubuhnya dan berputar-putar lalu melumat daging yang sedang berdenyut, bernyawa dalam rahimnya. Risa ingat semuanya!!! Risa bertempik. Dia sudah berusaha untuk melupakan segala-galanya. Dia sudah buang ingatan itu jauh sekali. 'Aku tidak akan jadi perempuan itu lagi. Tidak lagi...'

***

P/S: Saya hantar kispen setelah diberi tunjuk ajar oleh bos S7W, moga kisah ini jadi tauladan buat kita semua :)

9 comments

March 28, 2012 at 9:53 PM

yeah. aku dah lama baca kispen ni. thriller misteri... nice... aku suka keseluruhan jalan ceritanya. bahasanya matang berbanding kispen2 yang pernah dihasilkan oleh beliau...

ps: apa kata try novel...? skang byk publisher...

March 28, 2012 at 9:53 PM

<----- BS

ps: cenggana aku lupa nak off akaun ni plak? hahahaha....

March 29, 2012 at 12:36 AM

yeahh.tauladan dan pengajaran.

March 29, 2012 at 1:09 AM

Fuhhh...sangat mengesankan..alangkah baiknya kalau remaja atau wanita yang pernah buat abortion baca kispen ini...Nong Andy kalau dikisahkan sedikit lagi kesengsaraan Risa...aku rasa lagi berkesan..ok sekadar pandangan.
Kispen yg menarik!

March 29, 2012 at 1:27 AM

ini ini power..
terima kasih untuk cerita sebegini..
ibu jari ke atas untuk kamu.. =)

March 29, 2012 at 1:50 AM

best

March 29, 2012 at 8:30 AM

kes pengguguran bayi.. sakitnye.. tp tetap dilakukan semata2 untuk kenikmatan hanya lima minit cume.. huhuhu.. 5 minit je ke ek? x pasti lak..

March 30, 2012 at 6:55 PM

kak na, cerita ni bagus..:D

March 31, 2012 at 9:14 PM

Cik Bidadari,

:) thanks sebab dah touch up karya ni.. sekarang idea tengah kering n jarang online :(

*******

stalker hebat,

tq sudi baca :)

********

Lady Windsor,

idea yg menarik tapi perlukan lebih penghayatan utk dptkan kesan yg lebih mendalam :)
lain kali akan cuba perbaiki.. tq sudi baca n komen :)

*******

Api,
:) ini kispen yg telah di touch up oleh cik bIdadari. yg asal lebih serabut :)

Ini percubaan pertama buat kispen cengini--> sebelum ni asik tulis kisah cinta jer hehe..

**********

Bigbrother,
Thanks Bro :)

*********

LadyBird,
:) terima kasih sudi baca n komen. Ada yg insaf tapi ramai yg biasa2 jer.. xde kesan pon :p

*******

TH,

Thanks dear :)

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...