Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, March 10, 2012

Bebas

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips

"Sampai bila kau nak macam ni , bodoh ?!! Kau ni memang lelaki tak guna !!! Bangsat !!!"

"Macam mana apa ? Tiba-tiba je nak naik angin ."

"Macam ni lah ! Macam niiiii !!! " 

Sofia menunding jarinya tepat ke muka Hilman . Sengaja mencabar kesabaran lelaki perengus itu . Sofia tahu memang menjadi satu kepantangan besar bagi Hilman bila seseorang menunding jari kemukanya . Perbuatan itu biadap dan tidak boleh diterima . Selalunya jika diperlakukan sebegitu sudah pasti buku lima Hilman hinggap pada muka si perlaku tidak mengira jantina dan itu adalah satu balasan yang wajib diberikan . Sedangkan Sofia, isterinya sendiri juga pernah diberikan satu tumbukan hikmat pada pipi gebu wanita itu . Tetapi , itu dahulu . Kini Hilman tidak lagi mengasari Sofia . Baginya itu adalah satu perbuatan yang sia-sia . Biarpun Sofia selalu mengherdik dan menghina Hilman , Hilman hanya berdiam diri . Kadang-kala memberikan senyuman yang manis pada isterinya membuatkan Sofia naik berang .

"Hey , bodoh ! Kau ni hidup pun tak gunalah . Setiap hari tengok muka kau buat aku naik benci . Benci tahu tak ? Meluat ?"

Sofia membuat aksi seperti hendak muntah . Kemudian menjerit sekuat hati dan terus memaki Hilman . Tetapi segala sumpahannya ibarat masuk ke telinga kiri , keluar ke telinga kanan . Hilman cuma berdiri tegak menghadap Sofia . Merenung wajah wanita yang dikasihinya itu . Wajah yang dahulu pernah dibelai  manja . bibir merah itu ... Ah , dahulu tidak pernah putus dengan kata-kata cinta . Mata berwarna hazel itu pernah menatapnya dengan penuh makna . Kini ... Semuanya hilang sekelip mata dan Hilman tahu untuk mendapatkan semua itu kembali adalah suatu yang mustahil . Tetapi Hilman tidak pernah menyalahkan Sofia .

"Hey , aku cakap dengan tunggul ke ha ?!! Kalau aku cakap dengan anjing pun dia faham tahu ? Kau tu manusia . Tapi tak pernah faham apa yang aku cakap ke ? Oh , So kau ni babi ? Atau lebih hina dari babi ?"

"Cakaplah apa yang kau mahu . Aku tak pernah ambil hati ."

Kata Hilman tenang lalu berjalan ke luar koridor . Sebatang Winston dinyalakannya . Dia tidak mahu merokok di hadapan Sofia . Dia tahu Sofia amat benci dengan asap rokok . 

"Hey , anak haram . Tak payah nak buat-buat hormat aku lah . Setakat nak hisap rokok di luar konon nak jaga hati aku ingat aku terharu ke ? NEVER !"

"Sayang . Kau boleh tolong diam kejap ? Aku risau kau letih membebel ."

"Sayang ? Aku jijik dengar panggilan tu jantan tak guna . Kau jangan bersayang-sayang dengan aku . Sayang kau tu boleh bawak pergi mati ok ? Kau tu lelaki takde perasaan . Kau tu tak patut dilahirkan atas bumi ni sebagai manusia . Lebih bagus jadi binatang !"

Hilman rasa tercabar . Tiba-tiba dirasakan darahnya panas mendidih . Barangkali Sofia sudah melampaui batas . Tetapi dia cuba menenangkan dirinya . Mengharap supaya Sofia tidak meneruskan kelancangan mulutnya . Tangannya dikepal kuat , menggigil kemarahan .

"Binatang pun rasanya lebih mulia . Kau jadi najis binatang saja lah . Yang memberakkan kau itu sudah pastinya binatang . Oops , terpanggil ibu kau binatang ."

"Kurang ajar !!! "

Hilman berjalan laju ke arah Sofia lalu mengangkat tangannya tinggi dan bila-bila masa sahaja tapak tangan kasar yang luas itu boleh dihayun ke muka Sofia. Tetapi , Sofia berlagak tenang . Malah memandang tepat ke mata Hilman . Mereka merenung sesama sendiri . Lama membisu . Tanpa disedari dalam naik turun dada Hilman , perlahan-lahan dia menurunkan tangannya . Air mata lelaki menitis dihadapan wanita yang masih memandang Hilman yang perlahan-lahan turun bercangkung memeluk kaki . Mata Sofia berkaca . Tetapi ditahan . Ego . Sedangkan Hilman sudah menangis teresak-esak . Hati Sofia sakit bagai direntap kuat melihat lelaki itu menangis . Sofia bersimpuh dihadapan Hilman , memandang lelaki yang semakin kuat raungannya .

"Kenapa kau tak pukul aku ?"

"Sia-sia Sofia . Kau tak akan merasai sakitnya ."

"Hati aku sakit . Sakit sangat , Hilman ."

"Maafkan aku ...Tapi aku terpaksa melakukannya . Aku banyak dosa dengan kau . Aku abaikan kau . Biarlah aku menebusnya . Kali ini saja ."

"Kalau kau ingin menebusnya bukan dengan cara ini . Kau buat aku lebih terseksa . Aku pedih lihat kau . Lebih sakit lagi melihat diri aku sendiri ."

"Apa yang perlu aku buat Sofia ?"

Lama mereka diam . Air mata yang ditahan dari tadi mengalir deras . Hilman menggigit-gigit kukunya menanti jawapan dari Sofia . Dalam getaran bibir itu Sofia menjawab ...

"Lepaskan aku ."

Hilman menangis malah esakannya lebih kuat . Dia merayu-rayu agar Sofia menarik balik kata-katanya . Sofia hanya diam kaku . Membiarkan lelaki itu menangis hingga kering air matanya .

"Kalau kau betul sayangkan aku . Lepaskan aku . Jangan seksa aku lagi."

Hilman tunduk . Perlahan-lahan sendunya reda . Lama dia berfikir akhirnya dia mengangguk . Hilman berdiri lemah lalu berjalan ke dapur . Sofia hanya berdiam diri melihat tingkahlaku Hilman . Beberapa minit kemudian Hilman berjalan keluar dari dapur bersama tukul besi di tangannya yang digenggam kemas . Hilman berdiri menghadap Sofia , menatap wajah permaisurinya . Sofia tersenyum .

"Terima kasih , sayang."

Tangannya menyentuh lembut wajah Hilman bagaikan angin yang menyapa pipi yang berkumis itu . Sentuhan terakhir yang tidak terasa . 

Hilman mengangkat penukul besi itu tinggi lalu terus menghentam lantai rumahnya berkali-kali hingga pecah . Di bawah serpihan simen yang pecah itu terlihat wajah perempuan yang tersenyum nipis . Sofia Bebas

7 comments

March 10, 2012 at 1:32 PM

erk... sofia tu hantukah???@_@

March 10, 2012 at 3:04 PM

siapa sofia ni...musykil..

March 10, 2012 at 11:34 PM

wow!ini hebat!cmne la leh ade idea hebat cenggini...kagum!

March 10, 2012 at 11:42 PM

Reen : yes :)

Lady : Isteri yang tersiksa di waktu hidup dan mati kepada pendera yang menyesali perbuatannya. Tetapi sudah terlambat

Suha : Terimas :)

March 11, 2012 at 1:23 AM

power power..
semadikanlah Sofia dengan sebaiknya agar dia aman dan tenang di sana.. =)

March 11, 2012 at 1:17 PM

terngaga!!

wah.. sofia tu hantu? dlm lantai?
(sedang cuba membayangkan dgn lebih baik)

Anonymous
March 12, 2012 at 11:16 AM

?? titibe mot tak paham ??

"apa yg ko tak paham?" otak mot tanya

"sofia dah mati ke? apa yg buat dia amrah sangat kat hilman?" hati mot garu dagu

"ko tak baca ke? kan dia kata hilman tu kaki pukul sebab baran" otak mot tunjuk pandai

"pastu napa dia tukulkan simen tu. dia bunuh sofia pastu tanam kat situ ke?" hati mot soal lain plak

"malas la nak layan ko. pi tanya sparrow" otak mot teruskan keje. makan.

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...