Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Monday, February 20, 2012

Bukan Cinta Dongeng #Episod 3

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Nong Andy


Petang itu aku menghubungi Aril. Aku mahu tahu semua cerita tentang mereka. Biarlah aku dengar apakah cerita sebenarnya. Tapi malangnya Aril tidak senang. Dia sibuk dan tidak dapat berjumpa denganku. Aku hampa dan resah. Keesokannya aku dikejutkan lagi bila Suzie menarikku ke mejanya. Di suruhnya aku bertenang mendengar ceritanya.

“Apa dia?” Tanyaku tidak sabar.

“Semalam teman lelaki aku ajak aku makan di promenade hotel. Aku terserempak dengan Encik Aril. Dia juga tengah makan malam dengan seorang gadis cantik. Rasanya aku kenal gadis tu.. macam.. siapa eh! Lupa pula..” Aku terkejut. Aril menolak ketika aku mengajaknya keluar sebab dia ada temujanji dengan gadis lain? Katanya dia sibuk. Urusan kerja kah?

“Siapa?” 

“Emn..ya! tu…model sambilan, anak pemilik hotel Avenue tu!” Aku macam mahu pengsan. Jadi benarlah dia mula berbaik dengan Arisya semula seperti kata Akila.

“Arisya!”

“Ah ya.. Arisya namanya kan! Cantik betul perempuan tu.. lebih cantik dari dalam majalah.. memukau! Eh.. Rika kau ok?” Tanya Suzie bila melihat mukaku pucat.

“Entah.. aku tak tahu” Kataku terus terang. Aku berlalu ke mejaku. Suzie hanya mampu mengeleng perlahan memandangku. Sepanjang hari kerjaku terganggu. Aku cuba sedaya upaya menumpukan perhatian pada kerja tapi gagal. Hanya Suzie saja yang faham keadaanku. Mujurlah aku boleh meluahkan serba sedikit rasa tertekanku pada Suzie. Walaupun kami bukan rapat sangat selama ini tapi aku lega sebab Suzie bersedia menjadi pendengarku. Kalau dulu semua masalah seperti ini akan ku kongsikan dengan Shila. Tapi kini aku dan Shila sudah tidak mungkin berhubung lagi setelah apa yang terjadi antara kami. Aku lega bila sampai waktu pulang. Lega sebab aku tak perlu menahan perasaan. Aku boleh berkeluh kesah di bilikku sambil memeluk bantal peluk. Sms yang ku hantar pada Aril tidak berjawab. Aku mengajaknya berjumpa lagi. Hanya dalam jam 11 malam baru Aril menelefonku. Dia meminta maaf kerana tidak menyedari ada mesej dariku. Dia kononnya sibuk meeting dan kemudian dengan jamuan keluarga di rumah keluarganya. Sebelum sempat aku bercakap lebih lanjut kedengaran suara ayahnya memanggilnya. Akhirnya apa yang ingin ku katakan tersekat begitu saja. Aku agak terkilan. Semua hal yang diceritakan oleh Akila tentang Aril, Arisya, Fiona dan Aryani mula berlegar-legar difikiranku. Begitu juga cerita Suzie terjumpa Aril bersama Arisya makan di promenade hotel. Sebelum ini Aril menegaskan hubungannya dengan Arisya hanyalah setakat kawan. Tapi cerita dari Akila jauh berbeza. Malah mereka sebenarnya telah ditunangkan dari kecil. Dadaku tidak henti-henti berdebar mengingatkan Aril dan misteri kisah silamnya. Benarkah aku juga akan senasib dengan Aryani? Sampai masanya aku juga akan di pinggirkan olehnya. Bila teringat Aril semakin jarang meluangkan masanya untukku, aku mula merasakan yang aku sebenarnya telah mulai dipinggirkan. Mulanya Aril selalu juga menelefon tidak kira siang atau malam. Ada ketikanya kami bergayut ditelefon satu jam lamanya hanya berbual kosong. Tapi sekarang amat jarang. Hanya sms good nite saja yang masih lagi tidak dilupakannya. Malah Aril belum pernah bercadang memperkenalkan aku kepada ahli keluarganya. Aku hanyalah setakat kekasihnya. Aku belum lagi menjadi calon isterinya! Kata-kata manis yang dia mahu menjadi ‘kekasih halalku’ hanyalah setakat kata-kata manis. Kata-kata manis seorang lelaki yang amat takut untuk ku percayai, kini benar-benar hampir menjadi kenyataan. Aku benar-benar berharap ia bukan sekadar kata manis. Aku amat berharap Aril ikhlas memaksudkan kata-katanya itu padaku…

***

Telefonku berbunyi. Aku tahu ia tone mesej masuk. Aku segera melihat mesej siapa yang masuk. Dadaku berdebar kuat bila skrin telefonku menunjukkan ia mesej dari Aril. Akhirnya dia menghubungiku.


‘Sorry sayang.. sangat sibuk sekarang. Aril akan cuba carikan masa untuk jumpa denganmu. Miss u so much’ Aku benar-benar ingin percaya yang dia sangat sibuk. Tapi sampaikan tidak ada masa menelefon? Hanya mesej? Aku hanya mahu mendengar suaranya walau untuk setengah minit. Atau mungkin untuk 15 saat! tapi dia tidak ada masa walau hanya 15 saat untukku? Jadi perlukah aku terus berharap yang Aril benar-benar bersunggguh padaku. Apatah lagi setelah begitu banyak cerita yang tidak enak tentangnya. Tiba-tiba saja setitis airmataku menitik. Aku terkejut! Rupanya aku sedang bersedih kerananya. Airmata ini gugur kerananya? Jadi benarlah aku cintakannya? Aku menarik nafas berat dan bertekad dalam hati. Aku tak boleh hanyut oleh perasaan. Aku sedia maklum semua ini mungkin akan berlaku. Sebab menjadi kekasih Aril bagaikan satu mimpi. Jadi sebelum aku lebih jauh bermimpi. Sudah tiba masanya untuk aku bangun dan sedar diri. Aku tidak mahu disakiti lagi. Kali ini tidak ada siapa yang dapat menyelamatkan aku jika aku patah hati lagi.. Aku tak boleh patah hati! Aku harus kuat.. Aku mesti tabah! Aku adalah seorang yang tabah!

Akhirnya aku dan Aril bertemu juga setelah berhari-hari aku mengajaknya bertemu empat mata. Dia kelihatan gembira melihatku. Aku? Aku memang gembira kerana akhirnya aku berpeluang bercakap dengannya. Lagipun aku ada persoalan yang teramat ku ketahui jawapannya.

“Kenapa?” Tanyanya memandangku dengan mengerutkan dahinya.
"Hah?” Aku hairan kenapa dia menyoalku begitu.

“Kau kelihatan gelisah.. seolah-olah kau tidak gembira melihatku” jawabnya sambil matanya terus memandangku. Oh.. aku terlupa yang dia ini amat pandai membaca reaksiku. Atau mungkinkah expresi mukaku yang terlalu mudah dibaca?

“Sudah tentu aku gembira.. Cuma aku ada sedikit persoalan. Aku harap kau tak kisah kalau aku membangkitkannya.” Wajahnya penuh rasa tanda tanya.

“Oh..? apa dia?” 
“Benarkah kau ditunangkan dengan Arisya sejak kecil lagi?” serta merta wajah Aril berubah pucat. Pertama kali aku lihat dia kelihatan gugup. Jadi benarlah kata-kata Akila itu? Aku berharap Aril akan menafikannya. Malang sekali dia mengganguk.

“Sebenarnya bukan ditunangkan. Cuma ibu bapa kami telah berjanji akan menjodohkan kami apabila dewasa supaya hubungan kedua-dua keluarga menjadi lebih erat” samalah tu! Getusku cuma dalam hati. Penjelasannya hanya menyakitkan hatiku.

“Tapi sebelum ini kau kata dia hanya kawan.. tak akan lebih dari itu!” Nadaku kurang senang. Aku benar-benar terganggu dengan kenyataan yang telah disahkannya sendiri itu. Aku benar-benar berhadapan dengan masalah besar jika semua cerita Akila itu benar. Aku sedang bercinta dengan tunangan orang? Dan dia bukan saja tunangan sebarangan orang.. Dia adalah tunangan gadis dari keluarga yang berpengaruh dan terkenal dalam masyarakat. Aku benar-benar cari penyakit!

“Aku cuma belum bersedia memberitahu hal yang sebenar kepadamu. Siapa yang memberitahu tentang ini kepadamu? Kakak ku?” Aku mengangguk mengiakannya. Dia mengeluh. Wajahnya tegang.

“Kenapa mengeluh? Aku juga tahu tentang Fiona dan Aryani.. malah aku tahu kau bersama Arisya pada hari aku mengajakmu keluar.. ya! Tentulah Arisya lebih penting sebab dia adalah tunangmu.. kan lebih baik kau berterus terang hari itu. Amat menyakitkan hati kerana aku tahu hal itu dari orang lain..” Aril tersentak. 

"Ah.. Rika, Maafkan aku.. Tapi ia bukan seperti yang kau fikirkan. Aku dan Arisya hari itu adalah hal yang tidak dapat di elakkan. Aku hanya mohon kau percaya padaku. Aku belum bersedia bercerita tentang Fiona ataupun Aryani.. Lagipun kisah tentang mereka tidak penting buatku. Aku cuma mahu kau yakin padaku. Percaya padaku..” pintanya sambil menatapku. Tapi entah kenapa aku tidak ingin mempercayainya. Dengan pelbagai misteri tentang dirinya yang tidak ku ketahui, bagaimana aku hendak mempercayainya? Kisah Fiona dan Aryani tidak penting buatnya? Tapi kisah mereka sangat penting buatku. Aku tidak kenali lelaki ini langsung!! Aku sangka aku telah kenalinya dengan baik tapi rupanya tidak. Sungguh menakutkan! Bagaimana aku boleh percaya yang aku cintainya? Mencintai lelaki yang langsung tidak dapat ku duga hati budinya. Aku benar-benar bodoh! Aku tidak akan diperbodohkan lagi seperti Herwan dan Shila memperbodohkanku! Aku menahan rasa marah. Dia kelihatan mengeluh lagi.

“Kau tidak percaya padaku.. Aku tahu!” 

Kali ini aku pula yang mengeluh. Dia tahu benar apa yang ku fikirkan. Seolah-olah apa yang kurasakan tertulis di dahi ku. Jadi dengan mudahnya dia membaca perasaanku dan apa yang ku fikirkan.

“Kau malah tidak yakin padaku…” Ujarnya lagi hingga aku mengigit bibirku sendiri kerana apa yang dikatakannya memang benar.

“Entahlah Aril.. Tentang Arisya.. tentang sikapmu sendiri.. Aku tidak kenali siapa kau yang sebenarnya. Adakalanya aku rasa aku kenal siapa kau tapi adakalanya aku langsung tidak tahu. Aku tak tahu apa yang harus aku percaya. Aku memang tak yakin dengan hubungan kita. Lagipun kita memang dari awalnya tidak sepadan. Bukan saja dari segi taraf.. malah dari semua segi. Malah kau jauh lebih muda dariku! Bersamamu bermakna aku akan bermusuhan dengan ahli keluargamu.. dengan ramai orang.” aku melepaskan apa yang berbuku dalam hatiku selama ini.

“Rika.. aku tidak pernah kisah semua itu.. Aku tidak kisah tentang perbezaan usia kita. Cuma 3 tahun.. apa yang jauh berbeza? Taraf kedudukan? Semua itu milik keluargaku. Bukan kepunyaanku.. Kenapa kau ciptakan banyak alasan untuk tidak mempercayaiku? Atau sebenarnya kau tidak pernah jatuh cinta padaku? Sebenarnya hanya aku yang beranggapan kau membalas cintaku?” Nadanya kali ini agak keras. Tapi apa yang dikatakannya itu ada benarnya. Aku sendiri keliru. Benarkah aku jatuh cinta padanya? Rasanya aku telah jatuh cinta padanya. Tapi benarkah? Aku paling takut jatuh cinta pada orang sepertinya. Jatuh cinta dengan lelaki sepertinya seolah-olah akan terluka bila-bila masa saja. Aku ada firasat seperti itu. Mungkin masih belum terlambat untuk aku menarik balik perasaanku padanya. Aku masih boleh nafikan perasaan ini? Aku diam. Benar-benar kehilangan kata-kata. Bungkam! Aril bangun dengan wajah yang muram.

“Mungkin aku hanya bertepuk sebelah tangan selama ini. Kau fikir aku tidak sedar? Kau sangka aku tidak tahu.. sejak kau bersamaku.. Kau kelihatan tertekan. Kau tidak gembira.. kau kelihatan pelik. Kau seakan-akan bukan Rika yang ku kenali dulu. Kau seolah-olah terpaksa menjadi kekasihku.. Hanya kerana aku banyak berbudi? Semua ini mungkin salahku sendiri.. mungkin aku harus sedar yang kau sedang rebound..” Dia berpaling membelakangku, menyembunyikan wajahnya. Ada benarnya kata-katanya itu. Aku selesa bila dia ada di sisiku sebagai kawanku. Tapi semuanya berubah bila dia bertukar menjadi kekasih. 

“Kau terlalu sibuk..Aril! kau terlalu banyak tanggunjawab.. kau adalah harapan keluargamu. Kau pewaris empayar keluargamu. Kau berkedudukan dalam masyarakat dan kau seharusnya berpasangan dengan pasangan yang setaraf denganmu. Bukan denganku! Gadis biasa yang entah apa-apa.. Dan aku.. Aku cuma mahukan lelaki yang biasa.. yang selalu ada untukku.. yang boleh memegang tanganku sambil berjalan-jalan window shopping atau menonton wayang kegemaranku bersamanya. Lelaki yang punya waktu untuk mengengam tanganku sambil melihat matahari terbenam di tepi pantai. Aku cuma mahukan hubungan yang ringkas tanpa perlu bertempur dengan orang tuamu, adik beradikmu.. mahupun dengan Arisya! Tapi kau tidak punya waktu walau 15 saat pun untuk menelefonku! Aku hanya perempuan biasa Aril! Aku mahukan kisah cinta yang biasa.. Bukannya kisah Cinderella..” Jelas wajahnya kelihatan terluka. Entah kenapa wajahnya yang kelihatan terluka itu benar-benar membuatku turut terluka. Pedih rasanya melihat reaksinya sebegitu. Seolah-olah aku sedang menghancurkan hatinya. Tapi kemudian dia bersuara..

“Baiklah.. Aku faham. Mungkin benar katamu. Kita memang tidak serasi bersama. Aku hanya menyusahkanmu.. Maafkan aku kerana aku tak boleh menjadi kekasih yang baik, yang boleh meluangkan banyak masa bersamamu.. Maaflah kerana aku adalah anak orang kaya yang membencikan.. Bukan lelaki biasa seperti yang kau harapkan. Maafkan aku! ” Dia beredar. Aku ingin menahannya. Tapi entah kenapa mulutku seakan terkunci. Akhirnya aku pulang dengan deraian airmata. Aku menangis sungguh-sungguh. Aku sangka aku telah bersedia untuk semua ini. Aku fikir aku boleh mengawal perasaanku. Tapi tidak! Hatiku pilu seakan dihiris-hiris rasanya. Sedangkan akulah yang membangkitkan persoalan ini pada Aril. Sekarang bagaimana? Dengan kata-kata terakhirnya tadi tentulah hubungan kami sudah berakhir. Macam mana aku hendak menghadapinya untuk hari-hari berikutnya?

Ternyata hari-hari seterusnya begitu sukar. Selepas hari itu Aril juga tidak menghubungiku. Mesej good nite pun tidak ada. Berkali-kali aku merenung telefon bimbitku. Tapi langsung tidak ada pangilan atau mesej dari Aril. Nampaknya dia benar-benar bertekad berpisah denganku. Aku cuba menyakinkan diriku yang sebenarnya aku tidaklah mencintai Aril sebegitu dalam. Lagipun hubungan kami bukannya lama sangat. Aku yakinkan diri apa yang ku rasa ini bukannya cinta. Dia tidak sebegitu penting dalam hatiku. Aril hanya lelaki yang singgah untuk menenangkan hatiku di saat aku terluka. Aku tentunya belum jatuh cinta padanya!! Kami baru ditahap permulaan. Aku tentunya boleh mengatasi perasaan ini dengan baik. Ia mudah saja ditangani! Aku perlu sibuk dan lupakan semuanya dengan cepat. Aku berjanji pada diri sendiri akan melepaskan Aril dengan rela hati. Rasanya aku telah melepaskannya pergi. Aku telah lupakan yang aku pernah percaya yang dia cintaiku dan aku turut menyintainya. Aku yakin aku bukanlah jatuh cinta padanya. Aku yakin.. dan yakin.. dan terus menyakinkan diriku!

Tapi semua itu hanyalah fikiranku sahaja. Kata hatiku adalah sebaliknya. Aku cuba berpura-pura tabah dan kuat tapi bila di dalam bilik keseorangan aku menangis tak henti-henti. Sukarnya menipu perasaan sendiri. Semakin aku cuba melupakan Aril semakin kuat ingatanku kepadanya! Adakalanya aku menyesal dengan apa yang telah ku katakan padanya. Aku tak mahu lelaki biasa. Aku mahukan Aril! Aku mahu percayakannya. Biar beribu gadis lain yang cantik jelita datang merayu cintanya, aku ingin percaya yang Aril hanya cintakan aku seorang. Aku menyesal bergaduh dengannya. Aku teringin memohon maaf dan memujuknya kembali menyukaiku. Tak mengapa kalau pun aku kekok berhadapan dengannya. Tak kisahlah kalau pun aku tak biasa mendengar kata-kata manisnya, serta rasa geli lucu melihatnya lemah lembut dan mesra manja padaku. Aku tak kisah.. Tak mengapa kalau aku terpaksa bertempur dengan seluruh dunia ini untuk bersamanya. Aku mahukan lelaki itu!! Aku mahukan Aril..

“Rika.. Rika..” Suzie mengejutkanku. Aku cepat-cepat mengesat airmata yang bertakung di bibir mataku.
“Oh! Apa dia?” 
“Kau okey?”

Aku mengangguk. Hanya Suzie yang tahu kisahku. Buat masa ini Suzie adalah kawanku yang paling rapat.

“Tadi aku terdengar perbualan Jenny dan Maria..”
“Apa yang kau terdengar?”
“Kisah tentang Aryani..” Aku tersentak. Aku memang teringin hendak tahu tentang gadis itu. Apakah kesudahannya. Kasihannya gadis itu dipermainkan oleh Aril. Benarkah Aril sebegitu kejam? Benarkah Aril pernah cintai gadis itu dan kini dia melupakannya? Aril pernah bersungguh memikat Aryani.. seperti mana Aril cuba memenangi hatiku sebelum ini? Kata-kata manis yang sampai saat ini yang telah menjerat perasaanku. Benarkah ia hanya setakat kata-kata manis.. Aril?

"Mereka baru juga tahu kisah ini. Aryani tu sepupu Nurul. Nurul yang memberitahu mereka tentang hubungan Aryani dengan bos!”

“Jadi apa kisahnya?” Tanyaku kurang sabar.

“Sebenarnya Aryani bersama dengan encik Aril hanya kerana dia anak orang kaya.. anak orang berada.. Dia sanggup buat apa saja demi encik Aril. Encik Aril sangat sayangkan Aryani. Encik Aril percaya Aryani iklas cintakan dirinya bukan kerana dia anak orang kaya. Tapi akhirnya encik Aril mendapat tahu yang Aryani hanya memperalatkannya saja. Dia tahu yang Aryani sukakan dia sebab dia anak orang kaya. Lagipun Encik Aril memang jenis yang suka manjakan kekasih. Tak hairanlah apa jua yang dihajatkan oleh Aryani cuba dipenuhinya. Jadi tentulah Aryani ambil kesempatan. Malangnya bila Aryani di tawarkan wang yang banyak untuk memutuskan hubungan dengan encik Aril oleh keluarga Encik Aril. Dia telah ambil wang itu dan meninggalkan encik Aril macam orang gila. Encik Aril berusaha dan memujuk Aryani agar kembali padanya, tapi Aryani kata ‘berikan wang yang lebih banyak jadi aku sanggup kembali jadi milikmu’ Encik Aril benar-benar terpukul dengan kata-kata itu lalu berhenti dan berputus asa pada cinta. Sukar baginya percaya akan cinta sejati perempuan. Tapi entah kenapa, sekarang Aryani masih mencari jalan untuk memohon maaf dengan encik Aril, khabarnya Aryani sebenarnya, telah benar-benar jatuh cinta dengan encik Aril sebab tu dia masih mengejar-gejar bos kita tu, cuma encik Aril saja yang sudah tidak mahu percayakannya lagi..” Mendengar cerita Suzie membuat aku terdiam lama. Akulah yang selalu buruk sangka dengan Aril. Sedangkan ada sebab tertentu kenapa Aril meninggalkan Aryani. Aku menyesal kerana tidak mempercayainya. Tapi nampaknya nasi sudah menjadi bubur. Perlukah aku menagih semula cinta Aril padaku? Bukankah aku tiada bezanya dengan Aryani yang kini terkejar-kejarkan Aril.

“Terima kasih Suzie.. kerana menceritakanya padaku.” Suzie tersenyum dan mengganguk padaku. Kami meneruskan kerja masing-masing.

Telah dua minggu Aril tidak menghubungiku. Malah ketika tersua di pejabat wajahnya tenang saja. Hanya aku yang curi-curi memandangnya. Dia sedikitpun kelihatan tidak kisah padaku. Aku hampa. Begitu mudah Aril mengawal perasaannya. Begitu mudah dia melepaskan aku! Begitu mudah dia mengucapkan kata cinta padaku dan sebegitu mudah dia melupakan aku. Mungkin baginya aku seperti Aryani juga. Tidak boleh dipercayai.. Ya! aku memang tidak boleh dipercayai.. aku akui! Aku terlalu rapuh.. cintaku padanya sangat rapuh. Aku sendiri selalu ragu yang aku benar-benar cintai dia atau sebaliknya. Aku memang tidak boleh diharap. Memang tepat tindakan Aril. Kenangan antara kami berdua memang bukannya banyak sangat tapi ia bukanlah seperti tiada apa-apa buatku. Tapi benarkah tiada apa-apa buatnya? Hatiku terasa amat sakit bila teringat hal itu kerana keadaanku adalah sebaliknya. Terlalu sukar untukku mengawal perasaanku. Kalau aku tidak cintakannya kenapa aku terasa amat sengsara melupakan lelaki itu?

-Bersambung-

9 comments

February 20, 2012 at 9:57 PM

amboi... bestnya citer ni... sakitnya hati bila tahu kebenaran... kekadang, bila terlepas cakap mudah tak nak undur balik? hahahaha... kalaulah cinta kisahnya semudah menulis kan?

ps: aarghhh mcm nak baca ending... tapi auw.... tahan... esokkan? weeeeeeeee

February 20, 2012 at 10:49 PM

sangat sedih citer ini...putus tak bisa di sambung kusut tak terhurai...

February 20, 2012 at 11:01 PM

abg bro asyik nyanyi jek..
kekeke..

terlepas bicara memang buruk padahnya..
namun kalau disimpan lagi merana..
harapkan pengakhiran yang sempurna..
tapi sampai bila mengharap saja..

*menanti sambungan*

February 21, 2012 at 12:26 AM

mencik3... nak edit citer last... ter plak.... mencik3...

February 21, 2012 at 8:13 AM

Rika.... cepat pujuk Aril...

February 21, 2012 at 3:09 PM

Aku akan baca kispan ini malam ini...supaya ada penghayatan dan feeling lebih2.. Boleh kan NA.

February 21, 2012 at 3:59 PM

alahai rika & aril ni...





haish..




sambung.... :)

Anonymous
February 21, 2012 at 5:32 PM

aku mengharapkan Rika berani ke depan , dan berlagak seperti masih cool , dan menawarkan utk Aril kembali pada nya .

ah , seronok !


berhenti jadi gadis yang lemah dan sedih .



-HEROICzero

February 21, 2012 at 9:28 PM

Cik Bidadari,

kisah cinta kalau xde halangan rintanga x best hehehe.. nak juga buat rintangan bagai kan..(sila muntah) hehehe..

* oh.. belum baca yer? ingatkan tukang publish dah baca ending hehehe..

**********

Abg Bro,
kalau kusut kita potong jer. biar tumbuh rambut baru hehehe..
*tengah try edit Maiza Amira :)

********

Api,
pengakhiran sempurna? oh.. xde yg sempurna. mungkin hanya tanda tanya hehe..

*********

reenaple,
si rika tu x boleh pakai. bagus suh Aril cari aweks lain :p

******

Lady Windsor,
haha.. ya aku pon slalu mcm tu. nak baca kispen kena waktu yg lapang. x best kalo tima curi tulang kat opis. lunch time pon x senang, ada jer yg ajak borak hehehe..

*********

Marcella,

jgn risau. dah nak habis.. ah! lega!!

********

HeroicZero,
er..er.. gadis berani? oh.. nanti ku ajar si Rika kungfu! eh.. ada kaitan ke? hehehe...

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...