Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Tuesday, February 21, 2012

Bukan Cinta Dongeng #Episod Akhir

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Nong Andy
Tolonglah Jadi Kekasihku [#1][Akhir]
Kesinambungan: Bukan Cinta Dongeng [#1][#2][#3]




Aku tersua lagi dengannya. Pedih sekali hatiku melihatnya. Alangkah tersiksanya kerana bersua dengannya lagi. Rasanya aku lebih rela tidak berjumpa dengannya lagi. Walaupun jauh didasar hatiku, aku sedar yang aku amat merinduinya. Aku fikir perasaan ini tentulah rindu sebab saban hari hanya dia yang selalu ku ingati. Membayangkan wajahnya. Membayangkan gelak ketawanya, riak marahnya, kemanjaan dan lagak romantiknya. Memikirkan apakah yang di lakukannya sekarang? Dan bila bersemuka dengannya aku lebih tersiksa sebab aku terpaksa menekan perasaanku dalam-dalam agar dia tidak dapat membaca perasaanku. Kalaulah dia tahu yang aku merinduinya, mungkin dia akan merasa jijik padaku sebagaimana Aryani yang telah ditinggalkannya. Ketika aku hendak keluar makan tiba-tiba aku bertembung dengannya. Dadaku berdebar kencang. Aku jadi tidak keruan. Aku ingin lari sejauh-jauhnya.

“Rika.. benarkah kau begitu rimas melihatku?” Suaranya kedengaran geram. Aku separuh ternganga hairan. Penuh tanda tanya. Mengapakah dia berkata begitu padaku?

“Aku lihat kau amat tersiksa bila terpandangku.. Adakah kehadiranku terlalu menyusahkanmu? Aku amat membencikan? Hingga kau merasa sangat sakit hati melihatku?” sambungnya lagi dengan nada sedikit marah. Wajahnya masam mencuka.

“Aku.. bukan begitu. Aku cuma tidak tahu caranya menghadapimu.. aku..aku..” suara ku perlahan dan tersekat-sekat. Aku kehilangan kata-kata. Mata Aril tajam meratah tiap inci wajahku. Dia kelihatan marah. Rupa marahnya amat menakutkan.

“Bolehkah kau setidak-tidaknya menganggapkan aku seperti dulu? Sebagai kawanmu?”

“Kawan? Tapi kau tidak percaya lelaki dan perempuan boleh menjadi kawan.. dan kau bukanlah kawanku. Kau adalah majikanku..kita hanya ada hubungan ini saja” Aku benar-benar tidak bermaksud mengucapkan kata-kata itu. Aku sebenarnya ingin memberitahunya yang aku tidak mahu menjadi kawannya seperti dulu. Aku sebenarnya mahu kami mencuba sekali lagi. Mencuba hubungan kasih yang dulunya aku tidak mahu percayainya. Akulah yang penakut. Kalah sebelum bertempur. Akulah yang pengecut dan takut untuk memperjuangkan cinta kasihku. Mendengar kata-kataku, ku lihat dia seakan tersingung.

“Oh.. Ya! Aku lupa.. Nampaknya kau benar-benar ingin menjauhkan diri sejauh mungkin dariku. kalau begitu baiklah. Aku tidak akan menganggumu lagi.. kita tak akan mungkin menjadi kawan sampai bila-bila..” Dia beredar dengan muka marah yang masam. Nampaknya dia semakin membenciku. Aku kesal. Tapi aku langsung tidak menghalangnya. Semua kata-kata pengakuan hanya bergema dalam hatiku saja. Airmataku mengalir dengan laju. Aku cuba menahan airmata dan meluru ke bilik air. Membiarkan airmataku berderaian di bilik air. Tiada sedu sedan hanya airmata yang tak henti mengalir. Aku cuba mengesat tapi semakin ku kesat semakin banyak yang mengalir keluar. Aku ingin berbaik dengannya. Tapi kenapa keadaan menjadi sebaliknya. Semakin buruk! Bodohnya aku! Aku sepatutnya memberitahunya yang aku amat merindukannya! Bodoh.. kenapa aku tak terkata-kata? Setelah bertenang aku keluar dari bilik air dan aku tersua lagi dengan Aril. Aku sedikit tertegun tapi sebelum aku sempat berbuat apa-apa dia menjelingku dengan wajah yang marah dan berlalu dengan langkah yang laju. Aku hanya berdaya memandang belakangnya dengan hati yang pedih sekali.

Sehabis masa kerja aku cepat-cepat memecut pulang ke rumah dan berkurung di dalam bilik mengimbas semula kata-kata antara aku dan Aril. Rishan kehairanan melihat aku yang bermuka muram dan bergegas masuk ke bilik lalu menguncikan diri di dalam. Dia mengetuk pintu bebarapa kali tetapi aku beralasan yang aku penat.

“Kakak sakit ke?” tanyanya dari luar.

“Tak.. kakak penat je!” Dalihku sambil mengawal tangisanku. Sekitar jam 7.00 malam barulah aku keluar dari bilik untuk membersihkan diri. Selesai mandi aku segera ke ruang tamu mendapatkan Rishan. Aku tak ada mood untuk masak.

“Kakak sakit kepala.. Kau beli nasi bungkus saja malam ni o.k?” tanyaku pada Rishan yang kusyuk menonton tv.

“Baik… dah makan ubat? Kakak rehatlah.. Aku belikan nasi bungkus untuk kakak sekali ok.. Nasi goreng kampung?” tanya Rishan prihatin. Aku sekadar mengangguk. Rishan bangun dan mengambil kunci kereta kemudian keluar. Namun selang beberapa saat kemudian dia masuk kembali.

“Kak!” Panggilnya dengan suara sedikit termengah.
“Emn?”
“Keluar sekarang..” Aku kehairanan sambil berkerut memandangnya.
“Keluar? Ke mana? Kenapa ni?” Dia menunjuk ke luar lantas menarik tanganku. Mahu tak mahu aku ikutkan saja. Di tepi pagar ku lihat kereta Aril tersadai. Berderau darahku melihatnya. Samar-samar aku melihat kelibat Aril di dalam kenderaannya.

“Kau keluar sajalah.. kakak akan pergi tengok sekejap” Rishan mengangguk dan beredar. Aku mengunci rumah dan melangkah perlahan ke arah kenderaannya. Melihat aku melangkah ke arahnya, Aril segera keluar dari keretanya. Kami kemudiannya hanya berpandangan tanpa sepatah kata buat seketika. Memandang wajahnya yang tenang tanpa riak membuat ku tenang. Dia tidak kelihatan marah, benci, tertekan atau sebaliknya. Dia kelihatan tenang memandangku tanpa kata. Aku tidak tahu apakah yang sedang difikirkannya. Tetapi aku lega melihatnya begitu.

“Mari kita keluar..” ujarnya setelah agak lama kami hanya berpandangan. Dia mendekat dan menarik tanganku. Aku tidak membantah. Masuk ke dalam keretanya tanpa soal. Curi-curi memandangnya sambil cuba menyembunyikan rasa rinduku dalam-dalam. Kenderaan meluncur entah ke mana. Sepanjang jalan kami berdua diam saja. Entah kenapa. Tapi aku berasa tenang dan selesa sekalipun kami tidak berbual. Akhirnya kami berhenti di Tanjung Aru.

Dia memandang medan selera dan kemudian memandangku. Mungkin aku juga sudah mulai pandai membaca fikirannya sepertimana dia membaca fikiranku. Aku tahu dia mengajak ku makan dan tanpa bantahan aku turut keluar, mengekorinya menuju ke medan selera. Kami duduk dan memesan makanan. Langsung tidak menyentuh sedikitpun hal-hal tadi tengah hari atau hal-hal sebelumnya yang menjadi tajuk perselisihan antara aku dan dia. Aril diam sambil memandangku ketika menunggu pesanan. Aku turut diam membiarkan dia memandangku sepuas hatinya. Aku menikmati sepenuhnya saat-saat senyap dan sunyi ketika bersamanya. Tanpa rasa tertekan, resah atau sebagainya. Apabila makanan sampai kami makan dengan senyap hinggalah dia mula bersuara.

“Sedap?” Tanyanya padaku. Aku mengangguk sambil tersenyum ala kadar.

“Aku paling suka makan ayam kicap yang kau masak tempoh hari.. lain kali bolehkah aku datang makan lagi?” Aku tersenyum. Aku juga paling suka makan ayam masak kicap. Nampaknya selera kami sama. ‘Kami memang berjodoh’ fikirku sambil tersenyum dalam hati. Aku tahu walaupun aku menyembunyikan senyuman itu dalam hatiku tapi sinar mataku yang berseri ini telah pun di baca oleh Aril yang memandangku dari tadi.

“Ya.. mungkin boleh”

Selesai makan kami singgah di gerai-gerai yang menjual kerepek dan buah. Aril membelikanku sebungkus jambu batu potong. Kemudian kami berjalan beriringan ke tepi pantai. Masih ramai orang di kawasan pantai itu biarpun telah malam. Pantai Tanjung Aru memang tidak pernah sepi dari kunjungan. Lampu-lampu neon menerangi sebahagian pantai. Angin sepoi-sepoi begitu nyaman terasa. Tiba-tiba Aril mengambil tanganku dan mengengam jari jemariku sambil melangkah santai di sisiku. Aku memandangnya sekilas dan melihat senyuman nipis di bibirnya. Bagaimanapun aku tidak membantah. Cuaca sungguh baik, bintang-bintang bertaburan di dada langit mengelilingi sang bulan yang bercahaya. Terasa seolah-olah Aril sedang memakbulkan hasratku untuk bersama si kekasih, berpegangan tangan menyusuri pantai dengan perasaan romantik seperti ini. Tanpa sedar aku melentokkan kepalaku di bahunya. Selepas berjalan satu pusingan kami kembali ke kereta. Aku mengikut saja ke mana Aril membawaku pergi. Merelakan hatiku hanyut dengan rasa tenang yang begitu indah bersamanya. Kami kemudiannya berhenti di Panggung wayang GSC. Aku menahan senyum bila melihat dia beratur membeli tiket wayang. Dia membeli popcorn sebelum kami masuk ke panggung wayang. Ia umpama temujanji yang ku idam-idamkan. Aku terlupa yang sebelum ini kami telah perang dingin.

“Besok aku outstation ke China mungkin selama sebulan.. kalau urusan boleh dipercepatkan aku akan kembali dalam masa sebulan..” kata Aril sebaik saja kami keluar dari pawagam habis menonton wayang. Aku memandangnya dengan wajah sedikit terkejut. Jadi kerana inilah dia tiba-tiba mengajakku keluar?

“Aku selalu terfikir, mungkin hidupmu okey tanpaku.. tapi Rika, adakah hidupku okey tanpamu? Jawapannya sama sekali tidak.. Hidupku tidak bermakna tanpamu..” sambungnya lagi. Dia menatapku. Kata-kata manis yang begitu menyentuh hatiku. Benarkah begitu bermaknanya aku baginya?

“Hidupku juga tidak okey lepas bergaduh denganmu.. Maafkan aku!” ujarku ikhlas. Aril mengganguk. Dia seakan berpuas hati mendengar kata-kataku.

“Ya.. aku juga! Maafkan aku.. Aku tahu semua ni terlalu mendadak buatmu. Ia juga terlalu mendadak buatku.. hidupku kelam kabut. Semuanya berlaku serentak.. Saat aku jatuh cinta padamu tiba-tiba saja aku terpaksa memikul tangggungjawab syarikat. Aku ingin kau selalu ada di sisiku.. tapi keadaanku tidak mengizinkan. Tapi lega rasanya dapat melihat senyumanmu semula” Dia kemudiannya tiba-tiba menarik ku rapat kepadanya. Aku terkejut dan gugup. Dia merapatkan kepalanya dengan kepalaku hingga rambut kami bercantum.

“Mari.. Kita belum pernah bergambar bersama.. senyum!” Dia menghalakan lenser camera telefon bimbitnya dan mengambil gambar bersama. Aku tidak sempat bersedia tapi mujurlah rupaku tidak terkejut sangat dalam gambar itu. Macam biasa dia tetap kelihatan kacak dengan senyuman menawannya.

“Baik.. aku akan simpan gambar ini dan lihatnya selalu sepanjang berada di China.” Dia kemudiannya menarik begku. Mencari-cari sesuatu.

“Kenapa?” tanyaku hairan.
“Mana telefon bimbitmu?”
“Kenapa?” tanyaku tapi memberikan juga telefon bimbitku padanya. Dia segera mengambil gambarnya sendiri mengunakan telefon bimbitku. Aku tertegun tapi kemudiannya tertawa lucu. Dia menyerahkan telefon bimbit itu kepadaku.

“Kau juga mesti selalu renung gambarku.. macam ni adilkan?” katanya sambil mencuit hidungku lantas ketawa. Aku mengosok hidungku yang di cuitnya dan mengelengkan kepala kelucuan. Tapi ya.. mengapa tidak. Walaupun aku dapat mengingati wajahnya dengan jelas dalam kotak ingatanku tapi kan lebih baik jika ada gambarnya dalam telefon bimbitku. Akan ku tunggu dia kembali kepangkuanku. Rasanya aku sanggup merempuh apa jua rintangan selepas ini. Rasanya aku yakin yang kami memang saling mencintai. Rasanya aku sanggup merampas tunangan orang ini biarpun akan bermusuhan dengan si Arisya yang jelita itu!

“Aku akan panggil namamu sambil merenung gambar ini. Bagaimana? Itu cukup adil?” tanyaku sambil ketawa kecil, Aril turut tertawa. Dia mengangguk.

“Aku berjanji aku akan dengar panggilanmu setiap kali kau panggil namaku.. asalkan kau renung gambarku sungguh-sungguh! Dan katakan kau rindukanku..” Kata-katanya membuatkan aku mencebik. Itu adalah satu janji bodoh yang tidak boleh dipercayai.. Dia ketawa melihat riaksiku.

“Kau tak percaya?” tanyanya sambil mengangkat keningnya padaku. Aku menjeling sambil tersenyum sinis. Tak masuk akal! Dia tiba-tiba mengambil tanganku dan menarik gengaman tanganku ke dadanya. Seolah-olah dia mahu aku merasakan degupan jantungnya. Tatapan matanya lembut hingga aku tidak dapat mengalihkan pandanganku darinya.

“Kalau kau rasa tiba-tiba saja kau rindukan aku.. dan teringin melihatku. Jadi yakinlah ketika itu aku sebenarnya sedang merindukanmu. Kita tentunya ada telipati.. jadi setiap kali kau merindukanku dan serulah namaku.. percayalah ketika itu juga aku sedang merindukanmu.. got it?” Dia memberikan teorinya dengan bersungguh-sungguh. Geli hatiku kerana kami sedang berbual tentang topik ‘rindu’ dan telipati antara kami berdua. Nampaknya kami memang tengah ‘angau’ dilamun cinta. Aku ketawa sendiri di dalam hati. Tapi tak mengapalah.. Aku ingin menikmati perasaan manis dan bahagia ini sepuas-puasnya. Sebab besok dan hari-hari berikutnya aku akan berjauhan darinya.

“Rika…”
“Emn..?”
“Aku ingin dengar..”

Aku mendongak memandangnya. Dia menatapku bersungguh-sungguh. Tatapan yang ku rasakan penuh perasaan kasih sayang. Pandangan yang tak akan ku lupakan buat selama-lamanya. Sinaran matanya yang seolah-olah mengatakan ‘Aku mencintaimu’.

“Eemn..?”
“Rika.. biarlah aku dengar sekali..”
“Apa?” tanyaku sambil terus menatapnya. Dia kelihatan serius. Wajahnya mendekat. Begitu dekat. Aku menunduk sedikit. Aril terlalu rapat hingga aku boleh rasakan hembusan nafasnya di pipiku. Dadaku berdebar kuat sekali. Dup! Dap! Dup! Dap! Sudah…! Jangan buat jantungku pecah!

“Biarlah aku dengarnya sekali..Rika” Suaranya perlahan tetapi begitu dekat. Aku jadi tidak menentu. Pipiku terasa panas. Apa yang dia mahukan?

“Dengar..? Dengar apa?”
“Kau tahu apa yang aku ingin dengar..” katanya dengan yakin. Dengar? Apa yang ingin dia dengar? Bunyi jantungku yang kuat ini? Aku tarik nafas panjang. Cuba bertenang. Dia tersenyum melihat riaksiku. Dia menjauh sedikit, memberi ruang padaku untuk bernafas. Senyumannya yang nakal seolah-olah mengejekku ‘ Takut ya?’

“Er.. kau ingin dengar.. I love you ?” Tekaku sambil memberanikan diri menentang matanya. Dia senyum lebar dan mengangguk.

“In malay please..”

Aku tertunduk malu. Segannya aku mahu mengatakannya. Tapi mengapa tidak. Aku yakin aku memang in love dengan lelaki ini. Biar berjuta alasan ku nafikan hakikat itu. Aku tak boleh menipu diri lagi.

“Aril.. Aku cintaimu..” ucapku perlahan. Meremang bulu romaku menyebutnya. Geli… ha ha! Dia senyum lebar.. berpuas hati! Melihat senyumannya aku seakan disiram rasa bahagia. Sungguh indahnya perasaan cinta ini.. Aku sedikit pun tidak kekok padanya!

“Sekali lagi… ucapkannya sekali lagi” Aku ketawa dan menumbuk dadanya dengan tanganku yang masih berada dalam gengamannya. Dia turut ketawa. Dia kemudiannya merangkul bahuku dan kami duduk merenung bintang-bintang yang bertaburan di dada langit sambil sesekali berpandangan sesama sendiri. Melupakan seketika hari esok yang akan entah bagaimanakah akan kami lalui. Yang pasti malam ini perasaanku dan perasaannya adalah sama. So in love! Sepanjang malam Aril menceritakan semuanya. Tentang Fiona.. tentang Aryani dan kisah perjanjian keluarganya untuk menjodohkannya dengan Arisya. Aku mendengar ceritanya satu persatu dengan tenang. Aku tahu jalan yang ku pilih ini penuh dengan liku-liku dan onak duri. Aku tidak yakin boleh melangkah dengan berani.. Tapi asalkan tangan Aril mengengam ku erat. Asalkan dia memimpinku tanganku dengan kuat.. Aku pasti boleh mengharunginya. Itulah janjiku pada Aril.

-Tamat-

14 comments

February 21, 2012 at 10:11 PM

yipieee...! kita dah baca. best... endingnya best. huhuhuhu... kalau jodoh tak ke manakan? part jumpa pastu dorang argue tu rasa tacing... aduh...

ps: sweet tahu... ;p

February 21, 2012 at 10:48 PM

Cik Bidadari,

:)

euuwwww! geli lah baca ending tu hehehe!

byk part yg aku x puas hati. tapi dah x pndai nak adjust hehehe..

ah.. lega! akhirnya habis juga kisah panjang ni hehe :)

February 21, 2012 at 11:49 PM

sebenarnya sangat susah nak buat happy ending..good job NA...

February 22, 2012 at 12:01 AM

happy ending jugak walaupun hubungan dorang ni sebenarnya samar-samar dari segi mendapat restu.. hehe..


ahh..aku terlalu berpikir jauh, mengharap mereka bahagia hingga ke jinjang pelamin walaupun aku pasti mereka menghadapinya dengan sukar..




best.. dorang ni sweet.. :)

February 22, 2012 at 1:08 AM

ah... happy yang ending.. heheh.

semoga Aril dan Rika tabah menghadapi liku-liku yang mendatang.. =)

Anonymous
February 22, 2012 at 2:43 AM

akhir nya !

Terima kasih untuk ini . dengan mudah , cerita ini antara cerita bersiri yang aku baca tanpa tinggal . =)



-HEROICzero

February 22, 2012 at 4:34 AM

terbaik..
cerita bersiri yang aku khatam sepenuhnya..

*tunggu siri yang lain pula* =)

February 22, 2012 at 1:45 PM

@EL MARIACHI

:)

haha.. :) thanks bang Bro!

February 22, 2012 at 1:54 PM

@marcella

marcella,
kisah mereka tamat di episod ini saja dlm S7W :)
kisah seterusnya aku simpan jadi azimat hehehe.. sebab ia memang telenovela ahahaha!

terima kasih sudi baca n komen :)

February 22, 2012 at 1:55 PM

@reenapple

reenaple :)

haha.. penat tunggu habis? hehe.. thanks sudi baca :)

February 22, 2012 at 1:56 PM

@Anonymous

HeroicZero,

wah.. tak sangka :)

tq..tq.. dah khatam akhirnya :)

February 22, 2012 at 1:57 PM

@APi

Api,

terima kasih :)

February 23, 2012 at 7:14 AM

Nong Andy..aku suggest ko buat novel je..buat novel!

February 23, 2012 at 8:59 PM

Lady Windsor,

:)

hehe.. itu sangat berat.

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...