Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Wednesday, February 15, 2012

Bukan Cinta Dongeng #Episod 1

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
-: Kesinambungan Tolonglah Jadi Kekasihku :--



Segala-galanya mula berubah. Dulunya Aril hanyalah kawan kerjaku. Kini dia telah jadi kekasihku. Dulu Aril hanya pekerja biasa tapi kini dia telah jadi ketua pengarah muda yang disegani oleh semua staff. Rasanya aku bagaikan cinderella. Percintaan kisah dongeng yang berakhir bahagia. Dia si putera kacak yang kaya dan aku gadis biasa yang entah apa-apa! Dulu aku tidak kisah apa dan siapa sebenarnya Aril. Tapi kini aku amat kisah sekali. Aku ingin tahu semuanya tentang dia. Aku mahu mengenali dia lebih dalam. Tapi sejak menjadi pengarah urusan Aril tidak lapang seperti dulu. Dia jarang berada di pejabat. Ada saja meeting di mana-mana. Ada saja projek yang perlu di uruskan. Dia senantiasa sibuk. Malah dia kerap outstation untuk menguruskan hal-hal syarikat. Membiasakan diri sebagai kekasihnya amat membuatku resah gelisah dan ragu-ragu. Betulkah tindakanku menjadi kekasihnya? Benarkah percintaan ini? Dan yang paling penting benarkah perasaan cinta ini? Aku selalu memikirkan soalan itu. Benarkah aku cintakan Aril? ataukah aku hanya menjadikannya sandaran kerana masalah perasaanku selepas patah hati pada Herwan. Benarkah cinta Aril padaku? Bersediakah aku melalui kisah cinta yang lebih sukar bersama Aril memandangkan dia bukan dari golongan yang sepatutnya ku dampingi. Dia golongan berada, golongan berkedudukan. Aku pula? Bagaimana sang pipit hendak terbang bersama engang? Aku resah memikirkan hal itu. Adakalanya aku menyesal membiarkan perasaan cintaku tumbuh subur buatnya. Sepatutnya awal-awal lagi aku menafikan semua perasaan ini. Seharusnya aku sedar diri dan menguruskan perasaan ini baik-baik. Kini amat sukar untuk aku berpatah balik. Mempercayai Aril mencintaiku membuatkan aku berangan-angan tinggi. Aku takut kalau anganku terlalu tinggi, sakit sekali kalau terjatuh nanti! 

Aku sudah biasa melayan Aril seperti seorang kawan dan bila kini dia bertukar sebagai kekasih aku menjadi kekok. Aku sudah biasa mendengar sindiran tajamnya. Aku sudah biasa mendengar kata-kata perli darinya. Aku terbiasa bila dia bersikap acuh tak acuh padaku. Tapi bila dia bersikap lembut seperti seorang kekasih. Aku rasa ia amat aneh. Dadaku berdebar dan bergetar resah. Perasaan yang pelik untuk difahami. Perasaan yang terlalu pelik yang tidak pernah ku hadapi ketika aku bersama Herwan. Benar-benar membuatku tak tentu arah. Adakalanya aku malu dan gugup takkala dia merenungku. Wajahku jadi merah padam. Aril mentertawakanku dan caranya ketawa itu membuatkanku bertambah malu. Aku merasa lebih selesa ketika kami hanyalah kawan biasa. Kini aku asyik berfikir patut atau tidak segala tingkahku di depannya. Aku seolah-olah bukan diriku lagi. Aku tidak boleh berlagak seperti biasa. Semuanya serba tidak kena. Menjadi kekasihnya seperti menjadi satu tekanan buatku. Apatah lagi setelah tahu dia adalah pewaris empayar keluarganya. Dia bukan Aril si lelaki biasa yang ku sangkakan! Aku pernah tanyakan Aril, mengapa dia cintakan aku dan jawapannya….

“Entahlah.. bila masanya aku mencintaimu. Cuma pada suatu hari aku sedar yang aku asyik memikirkanmu. Aku amat ambil kisah tentangmu.. Aku mula sedar yang aku mencintaimu kerana aku mula merasakan kau begitu penting buatku.. Aku tidak tahu mengapa aku mencintaimu.. entahlah! Aku tak pandai menjelaskannya.. yang aku tahu dan yakini, ini adalah perasaan cinta.. Jadi sejak hari itu aku ingin terus berada di sisi mu..” Itulah jawapan Aril. Ketika itu aku termanggu. 

Jawapan itu mengecewakanku. Jadi tidak ada apa yang istimewa padaku yang membuatnya jatuh cinta! Dia hanya merasakan dia ambil berat tentangku jadi dia menganggapkan itu adalah cinta! Bolehkah aku berpegang dengan alasan yang serapuh itu untuk yakin tentang perasaannya padaku? Tapi bila aku memikirkannya semula.. Aku bukanlah gadis yang istimewa. Hanyalah seorang gadis yang cukup biasa. Mengapa pula aku berharap Aril melihat keistimewaanku sedangkan tidak ada apa yang istimewa padaku. Argh.. stupid me!

“Mungkin kerana aku telah menjagamu ketika kau sakit? Kau terharu kerana aku telah menjagamu masa tu?” Teka ku menduga. Aril ketawa.

“Tidak.. bukan kerana itu.. mungkin perasaan itu sudah lama ada, sebelum kes aku dengan Herwan berentam di parking lot lagi. Sebelum kau sedar hubungan Shila dengan Herwan.. Tapi ku kira ketika itu aku sendiri tidak sedar akan perasaanku sendiri..” jelas Aril. Aku agak terkejut dan tertarik dengan kata-katanya. Benar-benar ingin tahu hal selanjutnya.

“Kau.. kau simpati padaku? Kau kasihan kerana melihat aku dipermainkan oleh Shila dan Herwan?” Teka ku lagi. Aril angkat bahu.

“Aku memang kasihan tapi juga merasakan kau adalah gadis bodoh ketika itu. Kasihan ada. Geram pun ada. Tapi entahlah.. sebab kau gadis bodoh yang mudah diperalatkan jadi aku ambil kisah dengan apa yang Herwan buat padamu..” Aku agak terguris sebab dikatakan gadis bodoh. Kejamnya Aril! Tapi aku sedia maklum mulutnya yang memang macam tu. Aku kan dah lali kata-kata kejam darinya seperti itu.

"Kenapa? Kau marah sebab aku kata kau gadis bodoh?” Tanya Aril seakan-akan membaca fikiranku. Dia ketawa kecil. Aku hanya memuncungkan bibirku. Pura-pura merajuk. Dia segera mencuit hidungku. Aku tidak sempat mengelak. Hanya mampu menjeling tajam tanda protes.

“Baiklah.. aku takkan gunakan istilah gadis bodoh.. emn.. gadis naif.. boleh? Kau terlalu naif jadi mudah diperalatkan. Kau terlalu jujur dan tidak mahu berprasangka pada orang yang kau cintai. Atau sebenarnya kau buta kerana cinta. Entahlah! Ia adalah kelebihanmu dan kelemahan yang akan dipergunakan orang. Kau gembira hanya dengan begitu saja tanpa banyak persoalan. Matamu bersinar gembira dan bahagia ketika itu. Benarlah kata orang gadis yang dilamun cinta akan kelihatan amat cantik sekali. Kau kelihatan sungguh cantik dan menarik ketika itu. Mungkin kerana hatimu sungguh bahagia. Kebahagiaan yang kau rasai itu terpancar di wajahmu. Kau seolah-olah bersinar. ‘Sinaran’ yang sangat indah terpancar dari senyumanmu.. berseri-seri. Begitu menarik perhatian…Mungkin ‘sinaran cintamu’ yang memukau perhatianku…” Dia berhenti sebentar sambil merenungku dengan senyuman. Seakan-akan membayangkan ‘sinaran’ yang dilihatnya ketika itu. Benarkah aku sangat ‘bersinar’ ketika itu? Aku menunggu kata-katanya tanpa rasa ingin mencelah, ingin membayangkan kata-katanya itu. Kemudian dia kembali menyambung..

“Dan lagi, tidak kira alasan apa yang diberikan oleh Herwan kau menerimanya dengan penuh pengertian. Apa jua kesalahan Herwan kau dengan mudahnya memaafkan. Kau tidak kisah walau Herwan memberi beribu alasan padamu dan kau hanya menerimanya bulat-bulat tanpa prasangka. Pada mulanya aku kasihan.. sungguh menyakitkan hati kerana cintamu yang besar itu hanya mainan buat Herwan. Aku geram dan cemburu pada Herwan..”

“Cemburu?” tanyaku mencelah ingin tahu. Aril mengangguk sambil tersenyum kecil lagi. Dia memandangku sekilas dan meneruskan kata-kata.

“Yalah.. Cemburu kerana dia dicintai oleh seseorang dengan setulus iklas tapi amat geram sekali sebab dia tidak menghargai cinta itu. Kalaulah aku orangnya! kalau ada seseorang mencintaiku sedalam-dalamnya.. seperti kau mencintai Herwan ketika itu. Aku tentu tidak akan sebodoh Herwan! Dia memang tak tahu bersyukur..” Nadanya geram. Seolah-olah dia masih marah pada Herwan Aku tersenyum kecil melihat gelagatnya. Jadi adakah cintaku pada Herwan yang menarik perhatiannya?

“Mulanya aku memang anggapkan yang aku kasihan padamu.. aku rasa aku perlu lindungimu.. aku harus sedarkan kau yang Herwan tidak layak dapat cinta sebesar itu. Kerana aku tahu topeng sebenar Herwan, jadi aku rasa bertanggungjawab membangunkanmu dari mimpi! Tapi bila kau break dengan Herwan aku rasa kejam pula, Kau yang dulunya penuh senyuman.. yang mekar bagai bunga yang sedang harum berkembang.. bertukar jadi pemurung yang berendam airmata.. Aku simpati! Kasihan.. Sakit hatiku melihat keadaanmu! aku cuba menceriakanmu semula but then, I stucked with you. Dari saat aku memberikan sapu tangan untuk mengesat airmatamu.. Aku sudah pun terjebak masuk ke duniamu. Mula selalu memikirkan semua hal tentangmu. Mengambil kira semua hal tentang kamu! Aku malah setuju saja bila kau minta tolong aku hantar kau pulang dan pergi kerja. Aku lega kau selamat.. setiap hari selamat di depan mataku. Aku jadi tidak sanggup melihat kau menangis.. Aku sedih bila melihat kau menangis kerana Herwan, jadi aku berusaha cuba mengalihkan perhatianmu.. Tapi adakalanya aku bersikap tidak peduli sebab aku sedang menyakinkan diriku yang kau hanyalah gadis biasa yang tidak istimewa… Aku yakin aku tidak cintakan mu. Aku menyakinkan diri apa yang kurasai itu bukan cinta. Aku yakin aku hanya kasihan padamu. Aku hanya ambil berat. Tapi bila Puan Tina kata Kak Akila datang ke office mencarimu. Aku risau! Aku jadi tak tentu arah. Aku sakit ketika itu tapi aku risau Kakak akan bertindak keterlaluan padamu... walaupun mungkin akan jatuh pengsan tapi aku tetap mahu datang ke office untuk menghalangnya! ” Aku mendengar cerita Aril dengan perasaan sukar percaya. Sebab risau kakaknya bertindak macam-macam padaku jadi dia sanggup datang ke pejabat walau pun dalam keadaan sakit semata-mata keranaku? Sungguh aku terharu mendengarnya! Aril menatapku lama sebelum menghela nafas panjang dan melepaskannya perlahan kemudian menyambung bicara.

“Lama kemudian aku asyik berfikir. Kenapa semuanya begitu mudah bagiku bila bersamamu? Begitu mudah aku membiarkan kau menguasai kehidupanku.. menguasai keputusanku? Aku tidak menganggapmu gadis istimewa… Aku menafikan yang kau penting buatku. Tapi semakin hari semakin aku terjebak ke duniamu. Tiga minggu aku sibuk kerana mengantikan tugasan ayah.. sepanjang tempoh itu aku selalu memikirkanmu.. Mengapakah aku asyik memikirkanmu jika aku tidak mencintaimu? Ah..akhirnya aku faham, tidak perlukan apa-apa syarat untuk jatuh cintakan?” Tanya Aril padaku. Aku hanya terkebil-kebil memandangnya. Aku tidak tahu bagaimana menjawab Aril. Kata-katanya munasabah juga. Dia asyik fikirkan aku sebab dia sudah jatuh cinta padaku? Aku tidak perlu menjadi gadis yang istimewa.. Dia tetap jatuh cinta padaku tanpa syarat? Aku tersenyum kerana telah menjawab soalannya dalam hatiku. Aril tiba-tiba turut tersenyum.

“Aku paling gembira bila aku boleh membaca perasaanmu Rika..” Ujarnya tiba-tiba. Aku tertegun. Senyuman nakalnya membuatku malu.

“Apa?” Kataku dengan nada menafikan. Aril hanya tersenyum.
“Apa yang sedang bermain dalam fikiranku! Cakap! Aku tak percaya kau boleh membacanya!” Kataku mencabarnya.
“ Aku tahu kau percaya yang aku mencintaimu! Betul? Sinar matamu ketika tersenyum tadi seolah bercerita tentang perasaan lega dan gembira dengan penjelasanku. Betulkan?” Walau pun kata-katanya itu amat tepat. Tapi aku menafikannya.
“ Salah sama sekali! aku senyum sebab aku hanyalah gadis biasa yang ‘naif’ kononnya tetapi dengan mudahnya memperalatkanmu, jadi kuli menghantarku pergi kerja setiap hari. Itu saja!” Kataku mereka-reka cerita sambil ketawa penuh kemenangan.
“Suka hati kaulah.. Tapi yang penting kau dah balas cintaku, Kan..? dan kau percaya yang aku sungguh-sungguh padamu..” Katanya dengan senyuman lembut. Aku tergugup melihat renungannya. Dia ketawa melihat aku tergugup. Aku turut tertawa dan mencubit lengannya.
“Aduh!” ujarnya tapi dia tidak mengelak. Malah menangkap tanganku lantas mengengamnya dengan erat. Aku terkedu. Senyuman Aril benar-benar membuat jantungku berdegup lebih kencang dari biasa. Aku cuba berlagak biasa tapi wajahku terasa panas. Mungkin telah merona merah. Kekok dengan situasi itu aku segera menumbuknya dengan tangan yang satu lagi. Dia mengaduh.
“Padan muka!”

Kami ketawa bersama. Dadaku terasa ringan. Saat itu aku langsung tidak rasa tertekan bersamanya. Aku gembira dan seronok di sisinya. 

“Jadi kau juga telah mengekoriku berjumpa dengan kawanku, doktor gigi itu? Kau fikir aku akan bercinta dengannya?” Ungkitku ingin tahu kisah itu. Teringat yang aku telah ternampak kelibatnya dari jauh pada hari itu. Aril ketawa.

“Ya! Betul.. aku sangka dia adalah lelaki istimewa buatmu. Mulanya aku tak faham kenapa aku mengekorimu. Hari tu aku sebenarnya ingin ajakmu keluar makan. Tapi terdengar kau menyambut telefon dan ingin keluar makan dengan seseorang. Aku benar-benar ingin tahu siapa orangnya. Aku tak boleh tahan diri nak tahu.. sebab tu aku ikut kau dari belakang. Malam tu aku asyik memarahi diri sendiri kerana betapa bodohnya tindakanku mengekorimu.. Tapi akhirnya semua itu buatku tambah yakin yang aku benar-benar punya sesuatu perasaan yang kuat padamu.. Aku belajar menerimanya.. belajar mengakuinya.. letih bergelut dengan perasaan lebih baik kalau aku rebut hatimu agar kau terus kekal di sisiku.. ” Aku terkedu. Rupanya Aril telah banyak melalui pelbagai peringkat perasaan sebelum memutuskan menyuarakan isi hatinya padaku. Dia telah bergelut dengan perasaannya sendiri sebelum memutuskan yang dia benar-benar telah jatuh cinta padaku. Tapi aku? Hanya kerana aku rindu tidak melihatnya.. hanya kerana aku cemburu melihatnya bersama Arisya.. aku dengan mudahnya percaya yang aku telah mencintainya! Mudahnya aku yakin yang aku telah jatuh cinta padanya sedangkan selama ini aku hanya anggapkannya sebagai kawan baikku. Aku mula berfikir, benarkah aku bersungguh-sungguh cintakan lelaki kacak dan anak orang kaya ini? Ataukah aku hanya terhutang budi padanya? Ataukah kerana dia kacak dan kaya malah melayanku dengan baik jadi aku memutuskan menerima cintanya? Ataukah aku mahu diriku di sayangi ketika ini.. ketika hati dan perasaanku masih belum sembuh sepenuhnya! Aku ragu..

“ Kenapa?” Tanya Aril melihat riak mukaku.
“ Hah? Apa.. apa yang kenapa?” Tanyaku agak tersentak.
“Kau.. kau kelihatan gelisah..” Tanya Aril lembut penuh perhatian. Aku suka dengan caranya memerhatikanku. Seolah-olah aku terlalu penting buatnya. Aku segera tersenyum menyembunyikan perasaan raguku tadi. Dalam diam aku rasa tidak percaya. Benarkah akulah the lucky girl yang telah membuatnya jatuh cinta? Aku sungguh takut untuk percaya.. Aku merasa takjub, gembira tapi juga gelisah memikirkannya.

“Bukankah kau pandai membaca fikiranku..” Gurauku padanya.
“Hei.. Aku bukannya psikik yang boleh baca apa jua yang kau fikirkan.. Aku hanya belajar ‘body language’ dan riak muka mu saja, cuba meneka, aku banyak memerhatikanmu. Sedikit sebanyak ia membantuku mendalami dirimu seakan-akan aku tahu apa yang sedang kau fikirkan.. apa yang kau rasakan. Sebenarnya banyak tentangmu yang aku langsung tidak tahu.. tapi aku memang ingin tahu! Aku yakin kau sedang memikirkan sesuatu yang menganggu fikiranmu tadi..” Aku mengeleng.

“Tak ada apa-apa yang penting.. Aku hanya memikirkan ceritamu tadi.. Aku tak sangka kau hadapi begitu banyak masalah.. dan begitu banyak pertimbangan yang kau buat sebelum kau berkeputusan benar-benar bercinta denganku. Mulanya aku fikir kau hanya cuba-cuba saja..” Aril segera memotong kata-kataku.

“Cuba-cuba? Emn.. Aku tak pernah rasa segila ini sebelum ni. Tiga minggu yang terlalu meletihkan..Terpandang wajahmu di mana-mana! Ia benar-benar buatku gila! Jadi aku yakin ia bukanlah sesuatu yang patut aku cuba-cuba. Jadi kau mesti percaya yang aku bukannya sekadar cuba-cuba.. aku sungguh-sungguh denganmu. Aku bukan saja setakat mahu jadi kekasihmu.. Aku mahu jadi kekasih halalmu.. kau faham maksudku?” Dia mengenyitkan matanya padaku. Aku tergelak melihatnya. Namun sungguh aku terharu dengan ucapannya itu. Ia adalah kata-kata yang benar-benar menyentuh hatiku.

“Curi tulang ke? Kerja dah siap ke belum? Apa yang di menung tu?” Aku tersentak lantas mendongak. Rupanya jauh sungguh aku melamun tentang Aril. Kini Aril terpacak di depan pintu. Senyap saja dia muncul. Aku mengurut dada. Aku suka melihat cara pandangannya padaku. Itu Aril yang dulu! Aril yang tidak membuatku kekok.. lagak sinis yang sudah biasa ku hadapi. Pandangan tajam yang seolah-olah mengejekku.

“Kenapa? Nak potong gaji ke? Tengah berfikir pasal kerja ni, kan tiba-tiba pindah department.. otak udang macam aku ni bukan boleh harap sangat nak buat kerja yang banyak guna otak macam ni...maklumlah study pun takat diploma je.. tu pun lulus cukup-cukup makan je” balasku selamba. Sengaja menekankan isu yang entah apa-apa.

“Oh.. tengah fikir tentang kerja ke? Bukan termenung rindukan aku? Takpe.. kalau menungkan aku pun tak apa.. aku tak akan potong gaji.. asalkan betul-betul rindu dengan aku” Dia ketawa nakal. Cis! Perasan. Geli betul bila dia mula mengatal macam tu. Tapi memang betul aku memang tengah menungkan dia! Macam tahu-tahu je..

“Nanti kita lunch sama-sama nak?” Nada suaranya tiba-tiba lembut. Tatapannya begitu dalam ke mataku sambil menunggu jawapanku. Wajah kacaknya membuat dadaku berdebar. Aril membuatku kekok lagi.. entah kenapa bila dia mesra dan manja denganku, aku rasa semacam. Perasaan yang sangat pelik dan aneh lagi sukar untuk ku tangani. Mungkin sebab aku sendiri tidak pandai berlagak menjadi kekasihnya! Ah.. aku seolah-olah sedang berlakon.. ini bukan diriku! Aku tak tahu harus beriaksi seperti apa jika dia bersuara lembut dan romantik.. Aku tak biasa! Aku lebih suka dia yang marah-marah macam dulu. Aku lebih suka dia melayanku macam aku adalah kawan yang menyusahkannya. Aku suka mendengar rungutannya kerana aku tahu walau berapa ‘bakul’ rungutannya terhadapku, dia tetap akan melayanku dengan baik. Menuruti permintaanku yang bodoh itu! Teringat ketika aku memintanya berlagak seperti kekasihku… memaksanya makan nasi yang ku suapkan. Memaksanya berpegangan tangan denganku kerana ketika itu kami berlakon sebagai sepasang kekasih yang romantik. Dia merungut dan marah-marah kerana katanya aku over acting. Tapi dia ikutkan juga permintaanku. Dia gengam tanganku erat dengan muka yang masam sambil aku pujuknya sekurang-kurangnya memberikan senyuman palsu, akhirnya dia tertawa mendengar usikanku. Aku suka Aril yang dulu itu.. Tapi kini? Bila dia benar-benar lemah lembut dan bermanja padaku macam seorang kekasih, aku kekok dan salah tingkah! Aku macam tak suka pada Aril yang ini… macam mana aku nak menghadapinya?

12 comments

February 15, 2012 at 11:21 PM

Aril peterpan kah...

February 15, 2012 at 11:27 PM

aaaa.... lelaki dan perempuan tak sama... begitu juga dalam mengenal pasti sesuatu perasaan... hehe.

ah... sweet.. seperti aku yang mengalaminya... hahah. =)

February 16, 2012 at 12:55 AM

haha, akak buat saya senyum pulak sorang2 ni..
hehehe..

February 16, 2012 at 11:27 AM

Nong Andy, aku sentiasa dalam nostalgia dalam menghayati ayat2 mu..

February 16, 2012 at 1:44 PM

@EL MARIACHI

Abg Bro.. bukanlah. bukan Ariel peter pan lah :)tq sudi baca Abg Bro :)

February 16, 2012 at 1:44 PM

@reenapple

Reenaple,
hehehe.. pernah rasai? wah... ini cuma fantasi ku jer hehe.. thanks sudi baca n komen :)

February 16, 2012 at 1:45 PM

@Teenager Housemaid

TH,
senyum sorang boleh jgn smpai org nampak je la :)

tq sudi baca n komen :)

February 16, 2012 at 1:45 PM

@Lady Windsor

Lady Windsor,

Nostalgia?

Anonymous
February 16, 2012 at 8:28 PM

kenapa marah jika dia tak dapat beritahu apa yang istimewa buat dia jatuh hati pada 'kau' ? sudah cukup istimewa kerana dia jatuh hati pada 'kau' tanpa sedar , tanpa istimewa .

dan ya , berlaku konflik sudah . mahukan dia yang lama , bukan yang baru . apa sambung nya ? next episode , please !!!


*aku suka susunan perenggan kamu . lain .


-HEROICzero

Anonymous
February 16, 2012 at 8:28 PM

*tambahan :

lain , semacam , kemas . dan mengikut aturan cerita .

February 17, 2012 at 1:31 AM

finally ada ruang untuk bca kispen kamu. lalalala... romantisnya aril. ok rika... cinta tu kekadang tak sedar ya kan? tapi tak semuanya sakit... ada hikmahnya...

ps: rika mengelamun rupanya. haish.... teringat bait2 time aril ngorat yeak? weeeeeeeeeeeee

February 17, 2012 at 2:07 PM

HeroicZero,

terima kasih sudi baca n komen.
ah.. perempuan!! memang macam2 kerenah ahahaha.. :)

Cik Bidadari,
aku geli baca part romantik tu hehe..

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...