Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Thursday, February 16, 2012

Bukan Cinta Dongeng #Episod 2

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Nong Andy


“Ai? termenung pula. Kita lunch sama-sama tengah hari ni ok tak sayang..?” Ah.. aku melamun lagi rupanya. Aril memandangku penuh tanda tanya. Aku di tatapnya dalam-dalam seolah-olah dia ingin meneroka apa yang ku fikirkan.

“Emn.. ya! baik!” sahutku dengan sedikit tergugup tapi aku gembira. Sudah lama kami tidak makan bersama. Kalaulah kami boleh makan sambil bergelak ketawa macam dulu? 

“Emn.. aku keluar dulu ok.. lunch nanti call ” Dia keluar. Bagaimana pun tengah hari itu aku kecewa bila menerima sms dari Aril mengatakan dia terpaksa makan tengahhari bersama encik Fahmi dari OCBC Bank.

Walaupun aku kecewa Aril telah membatalkan janji makan tengahari bersamaku untuk yang entah ke berapa kali. Aku cuba memujuk hatiku bahawa Aril sememangnya sibuk dan aku harus bersabar serta memahami kesibukannya. Kisah cinta dongeng antara cinderella dengan sang putera sudah berlalu, yang ada kini adalah realiti. Hakikatnya kini semua mimpi manis.. angan-angan tentang percintaan romantis antara aku dan Aril mulai pudar. Cerita tentang kesungguhan cintanya padaku yang pernah dikatakannya mulai ku ragui.. Ah! Aku kah yang over reaction? Terlalu menagih perhatian? Malas melayan perasaan hampa, aku segera ke dapur menyiapkan makan malam. Walau pun malas memasak tapi aku kena masak juga. Rishan, satu-satunya adik lelakiku balik dari KL baru habis belajar. Kalau pun aku tak kisah tentang perutku sekurang-kurangnya aku perlu kasihan pada perut Rishan. Nanti kebuluran pula budak manja tu. Sebaik saja siap masak tiba-tiba telefonku berdering. Aril! Aku tersenyum gembira. Pangilannya memang aku nanti-nantikan. Berbual di telefon bagiku lebih mudah daripada berhadapan dengannya.

“Hello.. sayang” Ucapku walaupun agak malu-malu. Aku sendiri merasa geli gelama mendengar suaraku mengucapkannya. Tapi sudah beberapa kali Aril memintaku memanggilnya ‘sayang’. Kerana aku sudah jadi kekasihnya jadi mahu tak mahu aku cuba biasakan diri biarpun serasa naik bulu roma menyebutnya.

“Hai! seronoknya!.. lega mendengar suara kekasih dengan ucapan sayang.. hilang semua tension. Makin bertambah rindu rasa ni.. emn.. kita keluar makan nak?” Suaranya kedengaran amat gembira.

“Ala.. aku baru je selesai masak.. tinggal nak makan je lagi ni..” 
“Oh.. yeke? Aku pun lapar betul ni.. belum makan lagi.. lagi pun rindu sangat dengan kau..” Nadanya sedikit kecewa. Aku pun memang rindu gila dengan dia! Walaupun aku agak kaku bila berhadapan dengannya tapi memang aku rindu padanya. Hei.. miangnya aku! Rindu-rinduan kononnya! Geli…ha ha!
“Emn.. sebenarnya adik aku yang study kat KL tu dah balik sini. Ada kat sini sekarang.. apa kata kau datang rumah. Kita makan sama-sama.. boleh berkenalan dengan Rishan, Nak?” Ajakku berharap.

“Wah.. iya ke? Baik.. good idea! Kejap lagi aku datang..”
“Cepat ye.. nanti makanan sejuk pula!” Ujarku mengesanya.
“Sekarang juga aku datang! Tunggu.. k!” Talian di putuskan. Aku menyanyi riang sambil menyiapkan makanan di meja makan. Setelah berpuas hati dengan hidangan di atas meja aku ke bilik. Menukar baju dan memandang wajahku di cermin. Membubuh sedikit pelembab muka dan mencalit sedikit gincu merah jambu nipis ke bibirku. Sejak bergelar kekasihnya aku lebih peka dengan penampilanku. Aku ingin kelihatan menarik di depannya. Aku tak tahu adakah aku tak yakin dengan diri atau sebenarnya aku ingin menarik perhatiannya. Aku sendiri tak pasti! Dulu aku tak kisah sangat bagaimana rupaku dihadapannya. Kusut masai ke pucat lesi ke, aku boleh jadi diriku yang sebenar! Aku tak pernah kisah betapa hodoh dan buruknya rupaku ketika menangis, aku boleh menangis dengan teruk di depannya tanpa segan silu. Tapi kini? Kenapa….? 

Gelaran antara kekasih dan kawan benar-benar merubah segalanya. Sekali lagi aku rindu pada Aril yang dulu.. Aril yang ku kenali adalah kawanku. Menyesalkah aku menukarkan persahabatan ini kepada percintaan? Aku hanya mampu menarik nafas panjang sebagai jawapannya..

Tak lama kemudian Aril datang. Aku memperkenalkannya pada adikku Rishan. Selesai sesi perkenalan yang ringkas kami makan bersama. Seronok melihat Aril berselera makan. Walau pun masakanku tidak seberapa tapi dia memuji-muji yang masakan ku sedap dan benar-benar sesuai dengan tekaknya. Tentulah aku bangga dan gembira. Tak kisahlah kalau dia hanya sekadar mengambil hatiku. Sekurang-kurangnya padaku dia kelihatan iklas mengatakannya.

“Jadi sudah berapa lama abang kenal dengan Kak Rika?” Tanya Rishan pada Aril.

“Kenal dah lebih kurang 8 bulan.. Tapi aku ‘dengan’ dia baru-baru ni saja. Maaflah.. agak sibuk baru-baru ni jadi tak dapat luangkan banyak masa dengan kau” Aril memandangku meminta aku memahami. Aku hanya senyum dan menganguk. Habis makan Aril dan Rishan berbual-bual di ruang tamu sementara aku mengemas meja makan dan mencuci pinggan mangkuk. Hatiku terusik bila Rishan membahasakan Aril sebagai abang. Dia tidak tahu sebenarnya dia dan Aril sebaya. Walaupun aku selalu menyakinkan diri yang perbezaan usia 3 tahun antara aku dan Aril tak akan mempengaruhi hubungan kami. Walaupun Aril lebih muda 3 tahun dariku, tapi dari segi sikap ku lihat Aril agak matang dan dewasa. Mungkin kerana dia telah dididik untuk menjadi pewaris yang akan mewarisi empayar keluarganya. Aril pernah bercerita padaku yang ayahnya begitu tegas padanya. Dia dipaksa belajar semuanya dari bawah. Tidak ada jalan pintas untuknya terus berada di puncak. Cuma baru-baru ini ayahnya terpaksa cepat-cepat menyuruhnya mengantikan jawatannya sebagai pengarah urusan kerana masalah kesihatan. Sebab itulah Aril yang menjadi ‘bidan terjun’ sebagai pengarah urusan yang baru terkejar-kejar memperlajari semua hal serentak. Aril selama ini sudah diasuh untuk berdikari sejak kecil lagi. Didikan ketat yang memaksanya bertanggungjawab. Namun jauh di dalam hatiku, alangkah baiknya kalau Aril lebih tua dariku atau setidak-tidaknya aku seusia dengannya. Sekalipun dari segi zahir tidak ketara perbezaan usia antara kami, tapi kelak tentu akan terserlah perbezaan usia antara kami. Yelah.. kan kononnya perempuan lebih cepat dimamah usia. Aku patut merawat diriku dengan lebih baik agar aku tidak nampak terlalu tua buat Aril. tekadku dalam hati. Aku risau yang aku tidak sepadan dengannya kelak. Tapi aku sedar yang aku sebenarnya memang tidak sepadan dengannya. Kedudukan kami bagaikan langit dengan bumi. Aril sebenarnya sepadan dengan Arisya. Sama-sama anak orang kaya dan sama-sama muda, berpendidikan, cantik dan tampan. Aku? Huh.. Tak larat untukku memikirkan perbezaan antara kami. 

“Mari minum..” Aku mengajak Rishan dan Aril minum teh yang masih berasap, yang ku hidangkan di meja ruang tamu. Cawan mereka ku tuangkan air teh.

“Minum, abang..” kata Rishan pada Aril. Aril mengangguk dan mengambil salah satu cawan, menghirupnya dengan perlahan. Panas. Telefon bimbit Rishan berbunyi dia segera minta diri untuk menyambut panggilan telefon. 

“Ah.. leganya dapat minum teh.. sedap!” Kata Aril sambil melirikku.
“Lega dapat jumpa kau malam ni Rika. Letih sangat dengan kerja. Macam-macam hal. Rupanya bukan senang nak buat kerja ayah. Banyak benda nak handle. Geram juga bila pekerja-pekerja senior di syarikat macam tak yakin dengan Aril. Mereka macam pandang rendah dengan kepimpinan Aril... mentang-mentang aku ni macam bidan terjun je.. tiba-tiba saja semua aku nak buat. Begang jugalah kadang-kadang tu” Aril mengeluh seakan-akan mengadu. Aku diam membiarkannya meluahkan masalahnya. Dia terus bercerita tentang tanggungjawab barunya itu walaupun hanya satu dua saja yang ku fahami. Aku hanya berdaya meminjamkan telingaku untuknya melepaskan keluh kesahnya. Hanya itu yang termampu ku lakukan. Aku bertanya serba sedikit agar dia boleh melepaskan semua bebanannya padaku. Dia mengadu kepalanya terasa berat.

“Mari.. aku urutkan!” Tawarku spontan.
“Eh? Betul?” Tanyanya. Aku mengangguk. Aku segera bangun dan berdiri di belakangnya. Perlahan-lahan mengurut kening dan ubun-ubunnya serta tengkuknya. Dia menutup matanya menikmati urutan tanganku. Aku bukannya pandai sangat mengurut. Tapi nampaknya dia selesa dengan urutan tanganku yang tidak seberapa ini.

“Sungguh selesa..” Keluhnya. Aku tersenyum sendiri. Hanya itulah saja yang dapat ku berikan selain meminjamkan telingaku mendengar keluh kesahnya.

“Jadi macam mana kau di deparment baru?” Tanya Aril mula mengubah topiknya padaku. 
“Emn.. Ok! Encik Razak banyak membantu. Cuma lebih sibuk dari dulu. Yelah kan dah masuk Finance Department! Masih banyak kena belajar, lagi pun aku ni lembab sikit… jadi memang penatlah encik Razak ha ha..” Dia tersenyum.

“Sabar sajalah. Lama-lama nanti okeylah tu. Aku sengaja pindahkan kau ke bahagian tu.. lagi dekat denganku. Boleh hari-hari aku jengguk kau..” Dia senyum lebar seakan-akan benar-benar gembira dengan keputusannya itu. Hari-hari? Sebenarnya istilah hari-hari tu hanya pada seminggu pertama aku di bahagian tu saja. Akhir-akhir ini dia jarang ada di pejabat. Lebih banyak urusan di luar berbanding di pejabat. Walaupun biliknya di depan bilik ku saja tapi bilik itu kerap kosong. Aril semakin sibuk. Adakalanya dia terbang ke China, Jepun, Thailand dan pernah juga ke US. Semuanya pasal urusan kerja.

“Kenapa termenung!” Tegur Aril. Aku kembali padanya. Terlupa yang aku sedang mengurut bahunya. Aku cuba mengukir senyuman tawar. Adakalanya aku terasa jauh sekali darinya. Jurang antara kami kian lebar. Aku terasa amat kerdil jika berbanding dia. Dunianya dan duniaku semakin terpisah. Dulu kami bersebelah meja saja. Sama-sama hanya pekerja biasa dalam deparment yang sama. Tapi dia kini berada di dunia korporat sedangkan aku masih di tempat asal. Alangkah baiknya jika dia hanyalah lelaki biasa dan bukannya pewaris empayar keluarganya.

“Takde apalah!” Sahutku ringkas. Terus mengurut tengkuk dan bahunya.

Aril menarik nafas panjang. Dia seakan dapat membaca perasaanku. Dia menahan tanganku memberi isyarat berhenti. Aku berhenti. 
“Maaflah.. tengahari tadi betul-betul tak sengaja. Tiba-tiba saja bank officer tu ajak lunch sambil nak bincang tentang bank facility..” 
“Aku faham.. lagipun kau baru je ambil alih tugas ayahmu.. mestilah sibuk kan.., tapi kan kau dah luangkan masa sekarang.” Dia tersenyum mendengar jawapanku. Wajahnya kelihatan lega. Aku terharu kerana dia amat memetingkan perasaanku. Tidak lama kemudian Rishan masuk selepas habis berbual di telefon. Selepas berbual-bual dengan Rishan sekejap, Aril segera minta diri. Aku menghantarnya sampai ke pintu kereta. Sebelum pergi dia sempat memberikan flying kiss padaku. Aku melambai sambil tak henti-henti tersenyum kerana flying kissnya yang nakal itu.

Bila kembali ke pejabat aku kembali tertekan. Suara-suara sumbang kedengaran mengatakan aku tak sepadan dengan Aril. Ada yang menyindir aku tak pandai buat kerja. Hanya sebab aku kekasih Aril jadi aku berada di Finance Deparment. Aku tidak layak sebagai pembantu Encik Razak. Sedih dan terguris dengan suara-suara sumbang pekerja lain yang tak puas hati denganku. Tapi apa yang mereka katakan itu benar belaka. Aku berada di sini sebab Aril. Tidak cukup dengan itu aku dipulaukan oleh pekerja di bahagian itu. Mereka juga selalu membuliku. Ada-ada saja kerja yang diberikan padaku. Semua kerja yang tidak pernah aku buat sebelum ini. Mereka tidak mahu memberikan tunjuk ajar dan menyuruhku menyelesaikannya sendiri. Aku naik begang dengan kerja-kerja yang entah bagaimana aku hendak bermula. Seolah-olah seorang yang tidak tahu berenang di campak begitu saja ke dalam laut untuk belajar berenang. Hanya Suzie saja yang sudi bergaul denganku. Itu pun bukannya rapat sangat. Nurul, Jenny dan Maria pula selalu berbisik-bisik setiap kali aku melintas di sisi mereka. Aku tahu mereka sedang mengumpatku. Tapi aku buat tak kisah walaupun sebenarnya aku ambil hati dengan perbuatan mereka.

“Ya Suzie..” Kataku sebaik saja menyambut interkom dari Suzie.
“Kakak Encik Aril datang. Kau bersedialah! Dia nampaknya marah!” Berderau darahku bila suzie menyebut nama itu. Teringat ancamannya padaku. Teringat betapa garangnya dia padaku. Wajah jelita itu kelihatan menyinga.

“Rika..Rika..Rika.. Kamu memang hebat!” Aku hanya diam. Malas menjawab apa-apa. Biarlah dia mahu kata apa pun. Aku akan bertahan. Itulah tekadku.

 Adik saya memang telah dipukau oleh kamu. Sekarang kamu dah naik pangkat pula. Lepas ni kamu minta apa pula dengan Aril? Kononnya tak serius tapi hari ke hari kamu makin naik kepala..” 

Aku terus diam. Biarlah. Cakaplah puas-puas. 

“Aril tu dah ditunangkan oleh keluarga kami dengan Arisya sejak dari kecil lagi. Jadi jangan nak berangan lebih-lebih. Aku heran betul lah.. manalah specialnya kau ni Rika.. sampai adik aku tu bersungguh betul dengan kau! Tapi yelah.. tu semua sementara.. dulu dengan Fiona pun dia bersungguh juga. Dengan Aryani pun macam tu juga.. tapi last-last dia balik semula dengan Arisya. Sebenarnya Rika, masa kau jumpa dengan Aril dia tengah ada krisis dengan Arisya. Sebab tu mudah saja dia jatuh cinta dengan kau. Tak lama lagi salah faham mereka selesai.. so kau pun akan selesai juga. Macam Aryani dulu.. dulu dia pun sanggup bergaduh dengan ayah sebab Aryani.. kononnya Aryani adalah cinta sejatinya. Dia sanggup buat macam-macam untuk dapatkan cinta Aryani. Macam lautan api pun sanggup direnanginya untuk Aryani. Tapi bila dia berbaik semula dengan Arisya.. Aryani dipinggirkan juga! Aril tu memang mudah jatuh cinta tapi mudah juga melupakannya. Biasalah lelaki.. apa lagi lelaki macam adik aku tu! Lagipun tak kira macam mana sekalipun, Aril dan Arisya tetap akan berkahwin. Itu adalah sesuatu yang pasti.. jangan membuang masa berangan-angan untuk menjadi sebahagian dari kehidupannya.. Kau belum tahu dengan keluarga jenis apa yang sedang kau berhubungan ini cik Rika. Jadi nasihatku.. sebelum kau libatkan diri lebih jauh dalam hidup Aril ada baiknya kau undur diri dengan cara yang selamat. Kami tidak akan sekali-kali membiarkan gadis dari golongan biasa menjadi sebahagian keluarga kami..” Kali ini kata-kata Akila mula merasuk fikiranku. Aku memang tak tahu apa-apa dengan sejarah silam kisah cinta Aril. Dia langsung tidak pernah bercerita tentang hal itu. Aku sendiri tidak pernah mengungkit hal kekasihnya sebelumku.

“Mungkin kau anggap aku cuma buat cerita. Nah.. ambil ni. Gadis baju merah tu Fiona dan yang panjang rambut tu Aryani. Sebenarnya ada setimbun lagi bekas kekasihnya.. Cuma aku sempat bawa gambar dua perempuan ni saja!” Dia meletakkan gambar Aril yang berpegangan tangan dengan gadis-gadis itu. Berderau darahku bila melihatnya. Cantik sekali kedua gadis itu. Malah Aril tersenyum kacak dan mesra dalam gambar itu. Dia berlalu sambil tersenyum menang melihat aku terpegun melihat gambar yang diberikannya. Hatiku berdebar-debar kuat. Cuba sedaya upaya menafikan kata-kata Akila tadi. Cuba menyakinkan yang Aril iklas padaku. Semua gadis-gadis itu adalah kisah silam Aril. Aril bukan kaki perempuan. Aril tentunya benar-benar cintakan aku. Akulah yang dicintainya kini. Tapi rasa ragu dan tak yakin diri semakin menang.

9 comments

February 16, 2012 at 9:29 PM

Hmm macam mana tu...Aril kasanova ya?

February 16, 2012 at 9:33 PM

mencintai akuuuuu...dengan seadanyaaaa...mencintai akuuuu...insan tak sempurnaaa...oh Rika kalau takut tua pakailah botox...hahaha...merapu lak abng bro kat sini...

February 16, 2012 at 9:45 PM

Ah... kejamnya Aril . Anak orang kaya memang perangai macam tu eh?? geez....

aku rasa Akila tu sengaja berbuat begitu.. heh.

Sila tabah ya Rika.. =)

February 16, 2012 at 11:19 PM

Kena dengar penjelasan dari Aril dulu, tak bleh terus jump to conclusion gitu saja. Encek Aril, sila jelaskan dengan kadar segera.

Hehe.

February 17, 2012 at 1:39 AM

haish... akak dia ni hangin kenapa? eeeeeeeeeeeeeeee... cinta tu kalau byk maknanya pompuan tu tak cukup hebatlah... vhaish.... releks rika. kalau jodoh tak kemana...

Anonymous
February 17, 2012 at 10:35 AM

Rika ni makin lama makin hilang istimewa nya . makin lama makin menjadi gadis biasa .

banyak bersoal , banyak bertanya , banyak merungut , mahukan itu ini .

mungkin , gadis semua sama .


-HEROICzero

February 17, 2012 at 3:37 PM

macam ada sambungan je lagi.. =)

February 18, 2012 at 1:45 PM

ah, kenapakah begini jadinya?
hurm..

February 19, 2012 at 1:15 PM

Lady Windsor,

entah le.. ahaha. Thanks sebeb bersabar dgn kisah ni hehe..

**********

Abg Bro,
biasalah. manusia memang mcm tu, byk keraguan, byk kegusaran. ini isihati perempuan tau termasuk aku juga ahahahaha.. tapi ada yg x mcm tu. tapi lumrah la kan..

**********

Reenaple,

Aku x puas hati dgn watak Aril. Aku nak dia jadi lebih jahat lagi. tapi x pndai nak tulis!

selalu terbaca - girls always fall to the bad guy! er kira mcm tulah hehehe..

**********

Dinas,

hehe.. perempuan memang slalu byk pra sangka. sekali pun mulutnya kata tidak... tapi hatinya kata 'Ya'. Btul? kamu setuju? hehe..

*********

Cik Bidadari,
cinta kalau xde badai tsunami x best! hahaha.. kena cipta byk badai baru ada trial.. hehe. mengada betul penulis ni kan.. :)


********

HeroicZero,

paling suka komen kamu. Honestly! aku perlukan lebih byk komen sebegini.

Tapi Rika memang perempuan biasa dan tidak istimewa.. semua gadis sama mcm tu? oh tentu tidak!! :)

dan cinta itu bukan ada yg indah saja.. Tapi sebab komen kamu sy kena buat watak Rika spesel sikit.. bagi tips? :)

************

Api,
memang ada sambungan :)

*********

TH,

Akak pon xtau kenapa begitu jadinya. Tapi yg manis jgn terus di telan dan yg pahit jgn terus di buang hehehe.. pendek kata cinta x semuanya indah :p

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...