Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Wednesday, February 22, 2012

My Life Would Suck Without You

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips


Jane merenung 1phone yang kini miliknya. Iphone itu dulu milik Jiman. Di hadiahkan kepadanya. Lelaki bermulut manis yang sudah buat dia ‘tersekat’ selama 9 tahun. Lelaki yang tidak kaya.. tidak juga hensem tapi punya mulut semanis madu.. yang romantis dan selalu tahu bagaimana cara melembutkan hatinya. Lelaki yang tak banyak keistimewaannya. Lelaki biasa sebenarnya.

Iphone itu berbunyi lagi. Jane tidak mahu memperdulikannya. Biarlah.. dia mahu menamatkan segalanya di sini. Dia mahu menamatkan hubungan cinta 9 tahun ini. Hubungan yang tak akan ada pernah happy ending. Semuanya terlalu complicated.. soal hati yang membuatnya letih!

Dia kenali Jiman ketika dia baru berusia sekitar 23 tahun. Dari seorang gadis yang ‘nerd’ dia bertukar jadi gadis yang menawan. Semuanya sebab Jiman. Bila ada kekasih, gadis akan bertukar menjadi cantik.. Jane juga macam tu. Mula-mula dia hanya bermain api.. tapi kini jane terbakar oleh api cinta itu sendiri.

“ I want you.. I wanna be with you.. I want grow old with you.. you the only one I want in my live.. pls back for good..Pls D..”

Sms dari Jiman. Bohonglah kalau jane tidak tersentuh. Tipulah kalau Jane tidak terharu. Tapi dia kuatkan hati. Dia tahu Jiman bermulut manis! Dia tahu Jiman paling pandai guna ayat-ayat power! Dia mahu move on.. dia mahu bertemu dan jatuh cinta pada lelaki lain! Tapi… itu kemahuannya. Bukan kata hatinya. Bagaimana dia mampu jatuh cinta pada yang lain sedangkan hatinya masih in love pada Jiman? Jane mengeluh… teringat Sean. Kalaulah dia boleh jatuh hati pada Sean. Jane tahu Sean tergila-gilakannya. Jane tahu dia hanya perlu kata ‘ya’ pada Sean dan Jane akan dapat teman hidup! Tapi.. bukan Sean yang Jane mahu.. bukan Sean yang Jane cinta. Hanya Jiman.. Jiman yang tidak seberapa itu.. Jiman si lelaki melayu yang tidak seagama dengannya!

Sepanjang percintaan mereka berdua. Ada banyak pasang surutnya. Malah sudah banyak kali mereka putus hubungan. Tapi biasanya hanya bertahan paling lama 5 hari dan kemudiannya mereka bermula semula. Bukan tak ada perempuan lain yang datang menghampiri Jiman. Ramai.. dan seringkali buat Jane meminta putus hubungan. Jane tahu dia dan Jiman tidak ada masa depan bersama. Jane tahu hubungan mereka tak akan ke mana-mana. Tapi… Jiman masih juga mahukan dia. Dan peliknya Jane sendiri telah ‘stuck’ dengan Jiman. Sekuat manapun dia menolak Jiman tapi cinta Jiman sudah bernyawa dalam nadinya. Cinta Jiman bernafas dalam setiap helaan udara yang di sedutnya. Mengapakah demikian peliknya cinta ini…?

Sekali lagi Jane mengeluh.. letih memikirkan kehidupannya. Dia menjenguk ke luar rumah. Sebuah kereta proton Waja yang di kenalinya tersadai di tepi jalan. Jane memandang Jam dinding. Sudah jam 1 pagi. Jane keraskan hati.. Biarlah! Biarlah Jiman macam si bodoh menunggunya di situ. Tapi jane tak senang duduk. Terharu dengan kecekalan hati Jiman terhadapnya… kalaulah Jiman tidak memujuknya. Kalaulah Jiman terus saja pergi kepada gadis lain.. Jane tahu! Itu amat menyakitkan hatinya.. Itu akan buatnya terpukul.. tapi sekurang-kurangnya Jane boleh move on. Sekurang-kurangnya kesakitan itu akan membuat dia bangkit dan membina hidup baru!

Jane Ingat Shana. Gadis kacukan Kadazan Pakistan itu. Cantik.. kerja bagus, gaji besar.. full pakage, paling penting dia sudi jadi suri hidup Jiman. Alangkah baiknya kalau Jiman terima saja Gadis tu dulu dan lukakan hati Jane! Memang Jane akan jadi gila sebentar.. mungkin tidak benar-benar sebentar.. mungkin jane akan merana 2-3 bulan. Atau 2-3 tahun.. tapi sekurang-kurangnya kisah Jane-Jiman akan tamat. Dan akhirnya Jane bebas dari sumpahan cinta Jiman lalu membina hidup baru. Jane akan membuka pintu hatinya pada orang baru.. berkahwin dan happy ever after! Tapi.. bukan itu yang terjadi! Jiman memilih Jane.. yang tidak akan menerima pinangannya! Yang tidak akan pernah sanggup melukai hati ayahnya.. Memilih Jane yang tidak pernah berjanji akan sehidup semati dengannya. Bodohnya Jiman!! Dan lebih bodoh lagi Jane.. membiarkan dirinya menerima Jiman sekalipun tahu yang dia tidak akan berkahwin dengan lelaki itu. Bolehkah mereka bercinta hingga ke tua? Hingga beruban.. tapi cinta memang terlalu rumit dan menjadikan orang-orang yang terbuta kerana cinta menjadi bodoh!

“Are you okey? Kau nampak teruk!” Teguran Mimie membuat Jane kembali ke alam nyata. Assistantnya itu menunjukan wajah risau. Jane memaksa diri tersenyum. Senyuman pahit dan perit. Matanya bergelang hitam. Dia tidak boleh tidur semalam. Semuanya pasal Jiman yang menunggu dalam kereta di luar rumahnya.

“Okey… aku cuma mengantuk!”

“Jom.. dah masa lunch. Kita nak makan kat mana?” ajak mimie. Dia tak mahu Jane terus hanyut oleh perasaan. Sudah puas dia menghiburkannya. Tapi benarlah.. berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Mimie kesian pada Jane. Banyak kali mimie cuba mempengaruhi Jane agar dia ‘langgar batu’ saja! biar saja Jiman masuk meminang. Belum cuba belum tahu.. mana tahu Ayah Jane lembut hati dan tidak menentang. Tapi.. bukan itu persoalannya. Ia soal agama. Jane tak boleh menukar agamanya hanya kerana cinta. Dia sayangkan agamanya seperti Jiman sayangkan agamanya. Jane bukan alim.. Dia tidak pergi church setiap hujung minggu. Tapi bukan bermakna dia boleh menukar agamanya sesuka hati. Tidak!!

Mimie pernah berdoa dalam hati.. semoga Jane terbuka hati pada agamanya. Mungkin doa Mimie itu tidak cukup iklas.. doa mimie terlalu selfish, dia berdoa begitu hanya kerana mahu Jane bersatu dengan Jiman. Bukan kerana agama itu sendiri! Jadi doa itu tidak di makbulkan tuhan. Mimie tahu.. dia sedar itu. Tapi dia sayangkan Jane.. dia mahu yang terbaik untuk Jane. Dia berharap jane juga ada kisah cinta happy ending! Adakala Mimie berhadap Jane jatuh cinta saja dengan lelaki lain.. lelaki yang seagama dengannya. Biarlah Jiman dan Jane berpisah jika itu boleh menamatkan jalan cerita cinta mereka yang telah lama tergantung itu!

“Eh…” Jane terkedu. Mimie sama. Sebuah kad warna biru di selitkan di celah wifer cermin depan. Jane ambil kad itu. Sekali pandang saja dia tahu itu kad dari Jiman.
“Dari siapa? Dari Man ke?” tanya Mimie. Jane angguk.
“Wow.. romantiknya..” Kata Mimie sambil tersengih.
“Huh! Tak Tik baru la ni..” ujar Jane lantas meraka masuk ke dalam kereta. Di rumah Jane buka kad itu. Terdapat 10 senarai yang Jiman buat. 10 senarai yang dia ingin buat bersama Jane.. semuanya hebat-hebat dan menyentuh hati. Semuanya membuat Jane merindui Jiman.. dan untuk ke berapa kalinya Jane teringin menerima cadangan mimie- ‘langgar batu’ saja!

Esoknya Mimie cuba mengorek isi kandungan kad itu. Tapi Jane hanya ceritakannya secara ringkas… Kata Jane, dia tak mahu termakan kata-kata manis Jiman lagi. Jane akan pulangkan Iphone pemberian Jiman itu. Jane akan keluarkan RM20K yang Jiman simpan di ASBnya itu. RM20K yang Jiman sediakan untuk meminang jane! Bila masa saja jane kata Yes! Jiman akan hantar pinangan. Tapi Jane sudah bertekad, Jane akan buat Jiman putus asa. Jane tak akan terpedaya pada jiman Lagi. Biar semuanya berakhir di sini saja! Mimie hanya tersenyum mendengarnya.. ya! Itu kata-kata Jane hari ini. Tapi Mimie tahu.. Esok atau lusa.. Jane akan balik dengan Jiman. Cerita cinta Jane –Jiman tak akan habis macam tu saja!

Jane sms Jiman. Katanya nak kembalikan Iphone. Nak ambil balik barang-barang Jane yang ada pada Jiman. Tapi Jiman reply dia.

“D.. pls! my life would suck without you.. I don’t mind stuck with you forever!”

Airmata Jane bergenang. Mimie pura-pura tidak nampak. Dia berpura-pura sibuk buat kerja sekalipun dia tahu Jane sudah merah muka menahan tangis. Hati Jane berbisik “ my life would suck without you too.. but there r never happy ending between us..” Namun Jane sudah tidak berdaya menahan dirinya. Kalaupun dia akan stuck forever dengan Jiman. Kalau apa pun yang terjadi pada masa depan.. biarlah dia nikmati cinta ini sepuas hati. Kalaupun dia akan sakit hati suatu hari nanti.. biarlah dia merasai kebahagiaan ini untuk masa ini! Saat ini.. dan Jane mahu menghargai cinta yang di milikinya ini. Sekalipun cinta ini bagai api yang membakar dirinya sendiri!

10 comments

February 22, 2012 at 9:15 PM

errr... tetiba da Aril??? @_@

February 22, 2012 at 9:28 PM

@reenapple
oh reen.. thanks untuk komen ni. eeeeeeee... mujur kamu drop komen... sudah diperbetulkan...

February 22, 2012 at 9:29 PM

Sekerat cerita lain, sekerat lagi sambungan kisah Aril-Rika haritu eh?

February 22, 2012 at 9:32 PM

@Dinas Aldi
eh bukan... ini kispen lain. silap paste namanya ni yang... baca balik tau...

February 22, 2012 at 10:31 PM

apa yg si jane ni nak complicated sgt?? geram sungguh...







seb bek nama sama dengan kawan heroin..kawan pun jadi lah..hehehe..

February 23, 2012 at 3:03 AM

cinta bagaikan api yang membakar..
tapi saya tak bagaikan cinta pun..
kekeke

February 23, 2012 at 7:12 AM

jane dan jiman...pandai cari nama tau dia ni...hehe

February 23, 2012 at 2:22 PM

hehehe.. kalau aku, aku nikmati saja cinta ada di depan mata.. satu hari nanti ia akan pergi tanpa pernah kita suruh.. haihhh

February 23, 2012 at 8:58 PM

reenaple/Dinas :)

meh baca semula :) dah o.k dah :)

cik, bidadari :) byk sgt kan hehehe.. tulah boleh tercampur aduk :)

************

marcella,

susah juga nak ckp. ia soal agama. memang complicated :(

ini kisah betul! jane is my bestfren :) ini kisah dia.. semua nya betul termasuk 20K itu hehe..(best wo.. ada 20K hahaha)

aku ingat nak carik bomoh saja supaya Jane fall in love dgn org lain :p

*********

Api,
hehehe.. tentu kamu juga hangat bagai sang cinta hehehe..

********

Lady Windsor,
nama di ubah suai dari nama sebenar kedua org itu. mereka berdua memang wujud dlm duniaku dan kisah mereka buat aku jadi biul hehehe..

*********

Khairul Antasa,

dia memang sedang nikmati cinta itu dan entah smpai bila..

February 25, 2012 at 2:22 PM

ouh ni kisah benar yea...:')

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...