Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Friday, May 18, 2012

Kerana Seorang Lelaki #2

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Kerana Seorang Lelaki [ #1 - To Date ]


“Ya Allah!”. Tiba-tiba terdengar jeritan satu suara garau. “Ayah!Ya Allah, apa dah jadi ni? Mak? Mak? Mak!!!!!!!!”. Jeritannya semakin lantang dek kerana tiada jawapan yang diterima. Langkahnya semakin laju menaiki tangga yang mewah itu. “Ya Allah,mak! Darah!”. Dia terpandang sekujur tubuh yang bersandar pada dinding itu.

“Adik! Apa dah jadi ni adik? kenapa dengan ayah dan mak ni?”. Aku hanya terbungkam disitu. Tiada kata yang mampu aku ucapkan. Aku masih terkejut. “Hello ambulans. Tolong datang ke rumah saya sekarang jugak.Kecemasan!”, kata abang dengan suara yang cemas namun tegas.

Di hospital, doktor dan jururawat bertungkus-lumus di dalam wad kecemasan, cuba untuk menyelamatkan ayah dan mak yang mengalami pendarahan yang teruk. Masing-masing di bahagian kepala.

Abang mendekatkan dirinya kepadaku. “Abang tak tahu apa yang jadi kat rumah semasa abang tiada.Macam mana semua ni boleh berlaku,dik? Kenapa dengan ayah dan mak jadi macam tu? Apa dah jadi,dik? Apa?”. Lemah saja suara abang bertanyakan soalan-soalan tersebut.Aku terus berdiam. Bagaimana harus aku ceritakan perangai ayah yang selama ini kami berdua tak pernah menduganya? Bahawa ayah seorang kaki perempuan? Kaki boros? Kaki pukul? Kaki botol? Ahh!! Aku benci ayah! Aku benci! Jika mak tiada bersama aku lagi,itu salah ayah! Salah ayah! Aku meyakinkan diri aku yang masih terkejut dengan peristiwa yang mula menjadi titik hitam dalam hidupku.

“Kamu waris Encik Amri dan Puan Amirah?”. Soal doktor yang merawat ayah dan mak itu dengan nada yang serius. “Ya, saya anaknya dan ini adik saya”,sambil memeluk erat bahuku. “Kami dah cuba sedaya upaya namun tak Berjaya.Ibu kamu menghidap hemofilia dan dia sememangnya sudah kehilangan terlalu banyak darah walaupun kecederaannya tidaklah seteruk ayah kamu. "Ayah pula?”, soal abang dengan suara yang cemas. “Maaf, kepalanya terhantuk terlalu kuat, tempurung kepalanya retak dan kehilangan darah yang terlalu banyak. Mungkin kerana lambat dibawa ke hospital. Pihak kami mohon maaf"."Ajal dan maut ditangan Allah”. Tambah doktor itu lagi apabila melihat abang seperti tidak dapat menerima kenyataan.

Aku pula? Tiada lagi air mata untuk aku tangiskan. Air mata ku sudah kering. Retak jiwaku. Luka hatiku. ‘aku benci ayah’. Bisik hatiku.

----------------------------------------------------
Majlis tahlil dirumahku dihadiri oleh seluruh ahli keluarga kami.Yang jauh,yang dekat.Semuanya datang dengan wajah yang sugul.Mereka tidak henti-henti berpesan supaya aku bersabar.Aku rimas.Aku mula bosan dengan perkataan ‘sabar’. Seperti hendak meraung. Hentikan semuanya! Aku benci sabar. Kerana sabar,mak mati ditangan ayah. Kerana sabar seorang isteri, suami sanggup membunuh isterinya sendiri. Apa ada pada sabar? Sabar? Aku ketawa sendiri dengan perkataan tersebut. Sabar tidak membawa aku kemana-mana. Kerana sabar dengan sikap ayah,mak akhirnya mati dalam keadaan begitu.Sungguh aku benci ayah!

Dua tahun telah berlalu sejak peristiwa hitam tersebut namun benciku kepada ayah masih belum reda walaupun ayah sekarang sudah menjadi allahyarham. Aku tidak pernah sekalipun lupakan kejadian tersebut.

“Adik! Cepatlah. Lambat dah ni nak ke kolej.Lamanya adik abang ni bersiap.”, bebel abang di pagi hari.
“Ala..rileks la bang.Awal pun lagi. Kolej tu tak lari lah!” ,rungut aku. Rimas dengan bebelan abang.
“Amboi,marahnya adik abang comel ni!”, sambil mencubit pipiku yang tembam.Merah.
“Sakitlah! I’m not your teddy bear lorh.” “Teddy bear, I miss that nickname dear. Ayah used to call you with that name, right? And you will smile happily.” Abang mula mengimbau masa lalu. Masa lalu yang aku benci.’ Macam mana la aku boleh tersebut perkataan tu! Ah, aku benci semua tentang ayah!.

“Abang,wake up bro! I’m late for classes.”
“Ok,darling..”. 
“Grr..gelilah abang ni!”. "Ok,kita dah sampai!". Gembiranya muka abang. “Tata abang. Balik nanti adik call ok?”.”Ok darling.” Aku Cuma tersenyum melihat telatah abang. Menghiburkan hati walaupun kadang-kadang menjengkelkan. 

Hak Cipta: Cik Teddy
-Bersambung-

1 comment

May 22, 2012 at 11:35 AM

tak sabar tggu smbungan ni.. :D

kemesraan abg & adik tu buat sy rasa sesuatu

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...