Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, May 12, 2012

Simpan Perasaan #Akhir

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Simpan Perasaan [ 1 | 2 | 3 | Akhir ]
-------------------------------------

“So project dah siap 85%,” Haikal berkata sambil memandang Ika dan Sal. 
“Ha’ah… aku rasa maybe dalam 2 month or earlier than that, kita boleh set the date for the opening,” Ika berkata. Kak Sal di kanan Haikal hanya mencatat apa yang ditulis. Mereka berbincang di restoran tempat mereka menginap. Dengan kertas-kertas yang berlambak di atas meja, pelayan datang menbawakan makanan yang dipesan. Kak Sal dan Ika menyusun kertas-kertas yang berselerak di atas meja untuk memudahkan pelayan itu meletakkan makanan.

“ Thank you,” Kata Ika dan Haikal kepada pelayan tersebut. 
“So, aku rasa kita dah boleh balik esok tak pun lusa,” Ika memberi cadangan. 
“Asal awal sangat?” Haikal menyoal. 
“Ha’ah la, asal awal sangat. Belum puas lagi jalan-jalan kat sini,” Kak Sal berkata.
“Dah, main reason datang sini dah tercapai so balik lah,” Ika berkata kepada Kak Sal. Haikal tersenyum. Kak Sal membuat muka merajuk. 

“Stay la untuk 2 3 hari lagi kalau korang nak jalan-jalan kat sini,” Haikal memberi cadangan. 
“Wahh.. So siapa yang nak bayar additional expense untuk tambahan hari tu? Mintak expense datang sini just for 3 days. Besides, kitaorang tak dela bawak banyak sangat duit belanja. Duit penginapan untuk hari tambahan tu, siapa nak bayar?,” Ika berkata. Ah… senang-senang je Haikal beri cadangan. 

“Tak apalah, yang tambahan 2 hari tu aku belanja la,” Haikal berkata. 
“Yeay… biar betul Encik Haikal? Nak belanja yang expense penginapan kita orang?” Kak Sal bertanya tidak percaya dengan apa yang didengarnya. Haikal mengangguk. Kak Sal tersenyum. “Terbaik lah Encik Haikal,” Kak Sal memuji. 

Ika hanya memandang Kak Sal dengan pandangan tidak puas hati. Dia tidak sanggup menghabiskan masa lagi dengan Haikal. Tidak selesa. 3 hari pun dia cuba bersabar dengan ketidakselesaan itu. Dan dia guna ‘aku’ ‘kau’ dengan Haikal even dia tahu Haikal itu bosnya. Tapi entah, sukar dia mengubah panggilan itu. Kak Sal hanya tersenyum kepada Ika. Dia tahu Ika ingin pulang cepat. Dia tahu Ika berasa tidak selesa bila berhadapan dengan Haikal. 

“Petang ni eh Ika?” Kak Sal mengajak Ika keluar bershopping. Ika tersenyum. Haikal pandang Kak Sal sambil berkata, 

“Kalau I nak join boleh tak?”.
Ika berasa hairan dengan permintaan Haikal. Gila ke apa mamat ni nak ikut orang perempuan pergi shopping? 

“Boleh-boleh je Encik Haikal,” Kak Sal berkata sambil tersenyum ke arah bosnya
“Kau gila ke apa nak ikut orang perempuan pergi shopping?” Ika berkata kepada Haikal. Kak Sal terkejut dengan pertanyaan Ika. 

“Ika,” Kak Sal menegur. 
“Asal pulak? Aku selalu je teman mama aku pergi shopping. Besides, mama aku pesan banyak gila barang,” Haikal berkata sambil memandang Ika. Ah… Ika benci pandangan itu. 

“Fine, if you said so,”Ika menjawab pendek. Ah… dia berharap Haikal tidak sertai mereka. 
“Good, pukul 2 eh. Lepas Zohor,” Haikal membuat keputusan. Eh, mamat ni. Sesuka hati je buat keputusan. Ika mengomen dalam hatinya.

“Okey. Kau bawak kereta kau. Kak Sal dengan aku naik kereta aku nanti,” Ika membuat keputusan.
“Asal pulak?” Haikal bertanya lagi. 
“Yeela, kereta aku bukannya kereta mewah macam kau,” Ika berkata. 
“Asal lak? Aku baru terfikir nak naik kereta kau. Atau pun kita pergi dengan kereta aku kalau kau cakap macam tu,” Haikal berkata. 

“Kau memang sengaja kan?” Ika melontarkan ketidapuasan hatinya. Haikal memandangnya lagi. Kak Sal memandang Ika, risau jika Ika melontakan kemarahan terhadap bosnya.

“Sengaja apa?” Haikal menyoal. 
“Kalau kau rasa aku perendahkan kau, tak! Aku tak de niat pun macam tu. And then aku cuma nak berbaik je dengan kau. Dan aku tak kisah kereta siapa yang kita nak naik nanti. Sama ada kereta kau atau kereta aku. Aku okey je. Got it?” Haikal berkata dengan tegas. 

“Fine, sorry,” Ika meminta maaf. 

Kak Sal di hadapannya hanya tersenyum. Pandai juga Encik Haikal mengawal Ika. Desinya dalam hati.
“Haikal!” Satu suara perempuan kedengaran memanggil Haikal. Ketiga-tiga mereka memandang perempuan itu. 

“Mimi,” Haikal dan Ika berkata ambil memandang antara satu sama lain. Kak Sal hanya tersenyum. Mungkin itu kawan mereka di zaman U. 

“Kamu berdua buat apa kat sini? Honeymoon eh?” Mimi bertanya dengan penuh girang. Kak Sal hanya tersenyum dengan pertanyaan Mimi. 

“Honeymoon kepala otak kau,” Ika berkata dengan kasar. Haikal hanya memandang Ika sambil tersenyum. 
“Geez.. Ika. Kau tak pernah berubah. Lama tak nampak you, Haikal,” Mimi berkata sambil memandang Haikal dengan penuh senyuman. Ika menunjukkan reaksi annoying. Haikal pandang Ika sambil tersenyum. 

“Tak adalah, kita orang ada kerja kat sini. Ini Saliza, secretary I,” Haikal perkenalkan Kak Sal kepada Mimi. Kak Sal dan Mimi bersalaman. “And Ika?” Mimi menyoal.

“Aku kerja dengan dia,” Ika berkata pendek. 
“Wah, what a really really coincidence,” Mimi berkata dengan penuh keriangan. 
“Dan kau buat apa kat sini? Honeymoon eh?” Ika memulangkan balik soalan kepada Mimi. Mimi tergelak dengan soalan Ika. Haikal dan Kak Sal hanya memandang Ika. 

“Well, itulah yang sebenarnya. Aku datang honeymoon. Actually nak blah dah. Tak tahu lak korang ada kat sini, kalau tak, boleh buat reunion,” Mimi menjawab dengan panjang lebar.

“What? You dah kahwin?”Haikal bertanya dengan rasa terperanjat. 
“Err… I lupa nak ajak korang berdua. Loss contact,” Mimi memberi alasan. 

Haikal tersenyum, “It’s okey, I’m happy for you.” Mimi tersenyum. 

“Perkenalkan ni Zakuan, husband I,” Mimi perkenalkan lelaki yang baru tiba. Haikal dan Zakuan bersalaman. “So, you bila pulak? You dah tak jumpa Miera ke after that?” Mimi bertanya Haikal. Haikal tersentap. Dia pandang Ika tapi Ika hanya pandangnya dengan reaksi kosong. Kak Sal pandang bosnya dengan perasaan ingin tahu. 

“Ish you ni,” Haikal menegur Mimi. 
“Opss, tersasul. Sorry,” Mimi berkata. Haikal tersenyum. 
“Eh, okey lah. I pun dah terlambat. See you again. Nanti nak jamu nasi minyak jemput eh. Bye Ika,” Mimi berkata sebelum beredar dengan suaminya.

“Mesti kau frust kan,” Ika kembali bersuara sambil mengecilkan matanya setelah melihat kelibat Mimi jauh. Kak Sal pandang Ika. 

“Maksud kau?” Haikal hairan dengan pertanyaan Ika. 
“Yeela, kau kan dulu ada scandalous relationship dengan Mimi. Eh ke Mimi yang frust dengan kau? Then Miera si awek kau tu macam mana eh?” Ika berkata dengan nada sinis sambil memeluk tubuhnya. Kak Sal yang sedang menghirup minuman terhenti, memandang Ika dengan perasaan yang ingin tahu. 

“Mimi just kawan aku je okey. And Miera dengan aku dah tak ada apa-apa. Kitaorang stay kawan,” Haikal memberitahu hal sebenar. Ika tersenyum sinis sebelum menghirup minuman di hadapannya. 

“Yeah… right. Oh, lupa kau kan ramai awek masa kat U dulu,” Ika berkata dengan nada sinis. Haikal memandang Ika dengan pandangan yang tajam. 

“Kau jeles ke apa?” Haikal menyoal Ika dengan rasa membara. Entah mengapa dia tetiba rasa bengang dengan ayat Ika tadi. 

“Why should I?”Ika menyoal dengan rasa jengkel. 
“So, kau nak tuduh aku ni playboy. Kau nak cakap aku ni just layan perempuan cantik je? Is that what you mean Cik Sofia Zulaikha?” Haikal menyoal dengan nada yang tegas. 

“Oh… kau yang cakap. Aku tak cakap pape pun,” Ika berkata lagi. Haikal menarik nafas dalam-dalam. 
Kak Sal yang memerhatikan dari tadi bersuara, “Ika.”Ika pandang Kak Sal. 

“So, itu yang kau assume pasal aku selama ini?”Haikal menyoal lagi. 
“Yaish… kau yang kata. Bukan aku yang cakap,” Ika bengang dengan Haikal. Apa kena mamat ni. Desis hati Ika. 

“So, kau jeles la selama ni?” Haikal menyoal lagi. 
“For what? Aku tak ada hak nak rasa jeles dengan kau. And it’s not my business anyway,” Ika berkata dengan nada angkuh. 

“Err… korang, Sal rasa,” Kak Sal bersuara. 
“Sal jangan masuk campur. Biarkan kami selesaikan masalah ni. Sal just jadi saksi,” Haikal berkata dengan nada tegas. 

Kak Sal hanya mengangguk sambil memandang Ika dan Haikal bersilih ganti. Dia tidak tahu apa yang akan dilakukan oleh dua orang di hadapannya. Kak Sal lihat muka Ika tegang. Menahan rasa marah.

“Bangang,” Ika bersuara perlahan. Haikal masih memandang Ika. 
“Asal kau dingin dengan aku?”Haikal menyoal dengan tenang. Jika diikut perasaan lelakinya, mahu saja dia tinggikan suara dengan Ika, tapi memandangkan mereka berada di tempat awam, Haikal menahan rasa marahnya.

“Dingin? Maksud kau?” Ika bertanya. Hairan dengan soalan Haikal. 
“Yaa.. Dingin,. Kau dingin dengan aku since zaman U lagi. Should I know what is wrong with you?” Haikal berkata dengan nada tenang lagi. 

“Ah… kau sedar hal tu,” Ika berkata pendek. 
“Of course I am,” Haikal menyampuk. “May I know why?”Haikal menyoal lagi.
“Kau memang nak tahu ke?”Ika menyoal Haikal kembali. 

Haikal menganggukkan kepalanya. 
Ika terdiam. Terfikir mahu atau tidak meluahkan rasa tidak puas hati yang disimpan selama 4 tahun di U. 

“Boleh aku tahu kenapa?” Haikal menyoal lagi. 
“Fine, dah kau dingin dengan aku, aku pun buat la macam tu,” Ika berkata setelah mendiamkan diri. “Bila?” Haikal menyoal lagi. 

“Everytime. Everytime kau nampak aku. Kau ignore aku. Bila kau dengan perempuan cantik, kau focus kat dia. Kau ignore aku everytime bila kau dengan perempuan cantik. Aku tahu kau nak cakap aku jelez but aku tak. Just aku tersentap dengan kau yang hanya akan tegur aku bila kau sorang-sorang. Bila dengan perempuan cantik, kau ignore aku. Got it?” Ika meluahkan rasa ketidakpuasan hati yang disimpan. Haikal tersenyum. 

“Aku tak pernah ignore kau. Aku pandang kau. Aku tahu kau tahu aku pandang kau tapi kau buat donno je. So sekarang kau nak cakap ni salah siapa?” Haikal berkata. Cuba memberi penjelasan. 
Kak Sal yang berada di kanan Haikal hanya mendiamkan diri. Mengikuti perbualan mereka.

“Fine, mungkin aku ada salah juga. Tapi, kau buat donno jugak dengan aku. That’s why aku dah makin fed up,” Haikal berkata lagi. 

“Geez… kau nak kata ni salah aku la? Fine, kau fed up, aku pun fed up,” Ika berkata dengan nada jengkel. 
“Kau jelez kan? Aku tahu kau jelez. Seriously,”Haikal berkata lagi.
“Jealous? Why would I…” Ika tidak sempat mengahabiskan ayatnya. 
“Kalau kau tak jelez, asal kau terasa bila aku tak tegur kau? “Haikal menyampuk ayat Ika. Ika menelan air liur. 

“Asal kau dingin sangat dengan aku kalau kau tak terasa dengan aku?” Haikal menyoal lagi. Ika kembali menelan air liurnya lagi.. Memikirkan ayat yang sesuai untuk dilontarkan. Dia tak nak mengaku kalah.

“Aku tak suka kau. That’s why aku dingin dengan kau. Since first time kita kenal,” Ika berkata benar. Kak Sal hanya pandang Ika yang hampir merah mukanya. 

“Why?” Haikal menyoal lagi. “Asal kau tak suka aku? Apa yang aku dah buat sampai macam ni sekali kau buat aku?”

“Aku tak tahu. It’s just aku memang tak suka kau first time aku nampak aku. That’s it,” Ika berhenti bercakap mengharapkan Haikal akan mengubah topic perbualan mereka. 

“Really? Kalau aku beritahu kau yang aku dah suka kau from the first time aku nampak kau, would you believe that?” Haikal berkata sambil tersenyum. 

Kak Sal yang sedang mengikuti perbualan mereka terkejut dengan pengakuan bosnya. Ika hanya pandang Haikal dengan senyuman sinis.

“Aku tahu kau nak cakap yang aku tipu. But that’s the truth. Aku selalu pandang kau everytime kita terserempak dengan harapan kau akan pandang aku balik. Aku tahu kau nampak aku, but yet, kau buat donno je, kau tahu tak perasaan aku macam mana?” Haikal meluahkan perasaan yang terbuku di hati.

“Kau tahu, kau boleh cakap apa-apa je, tapi aku takkan percaya. Not even a word. Dengan kau punya taste, aku bukan taste kau. Dan kau bukan taste aku,” Ika memandang Haikal.

Kak Sal pandang Ika. Haikal tidak tahu apa lagi yang harus dikatakan supaya Ika akan percaya dengan pengakuannya.

“Kau nak suruh aku buat apa so that kau akan percaya dengan kata-kata aku?” Haikal menyoal lagi. 
“Tak payah buat apa-apa. Aku takkan percaya walau sedikitpun,” Ika berkata dengan sinis. Haikal menghembuskan nafasnya. Tidak tahu bagaimana untuk membuatkan Ika mempercayai kata-katanya.

“Would you look me into the eye?” Haikal meminta. 
“Asal pula aku nak pandang mata kau?” Marah Ika. 

Ika hanya menurutinya. Ditenungnya mata Haikal dengan senyuman sinis, dalam dan lama. Dia tahu Haikal berbohong. Dia boleh mengesan sama ada seseorang itu menipunya atau tidak hanya melalui anak mata sahaja. Kak Sal hanya memerhatikan apa yang Ika buat. Memerhatikan Ika memandang Haikal. Mungkin cuba mencari keikhlasan di wajah Haikal.

Dengan senyuman sinis yang hampir pudar, Ika bersuara, “Kau biar betul?” 
Haikal memandang Ika dengan penuh senyuman. Ah… Haikal betul maksudkan apa yang dikatakannya. Dan di saat itu, entah mengapa Ika berasa malu. Malu dengan apa yang dikatakannya. Kak Sal hanya memandangnya dengan penuh senyuman.


-Tamat-

Hak Cipta: reenapple

3 comments

Anonymous
May 13, 2012 at 2:12 AM

aku baru baca keseluruhan nya .

dan secara peribadi , aku suka di masa gaduh itu . =)

terima kasih untuk cerita ini .


-HEROICzero

May 13, 2012 at 11:54 AM

teringin nak tau rupa haikal and ika ^^ heee~


comey

May 13, 2012 at 4:11 PM

oh...


happy ending..


erm, nasib watak mimi tu ok2 je.. hehehe :)

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...