Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Monday, May 28, 2012

Akan Ku Rindu Hatimu

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips
Sudah dua tahun aku merasa kesakitan ini. Tapi tiada tindakan yang dibuat. Ini juga bermakna penyakit aku mungkin tidak serius, Dalam beberapa bulan yang lepas, aku seringkali pergi bertemu dengan Doktor Suhana, iaitu doktor keluarga aku dengan tujuan melakukan pemerksaan pada aku.

Dahulu, pernah ayah aku menerima penyakit ini. Ayah aku dirawat di rumah dan dijaga oleh Doktor Suhana. Kerana aku tahu, ayahku cukup takut untuk pergi ke hospital. Apatah lagi melangkah pun, ayahku tidak mahu bermatian-matian. Sayu sekali hatiku untuk diingati kembali. Ayahku sedang melawan antara hidup dan mati. Tetapi, peluang untuk sembuh amat tipis. Akhirnya , ayahku telah kembali ke rahmatullah.

Hari ini, aku terpaksa bertemu sekali lagi dengan Doktor Suhana atas permintaan ibuku. Apabila selesai saja menerima pemeriksaan tersebut, ibuku diminta menunggu Doktor Suhana di pejabatnya. Aku hanya membiarkan ibuku dengan urusannya. Dan aku menunggu di luar pejabatnya dengan perasaan kosong. Tiba-tiba saja, hatiku ini berniat ingin mengetahui perbualan mereka. Aku mendekati pintu bilik itu dengan deruan tapak kaki yang perlahan. Pintu bilik yang tidak tertutup rapat itu memberi peluang untuk aku mendengar segala bait-bait perbualan mereka.

Tiba-tiba saja aku mendengar suara ibuku sedang ketangisan bersama sedu-sedannya tanpa henti. Sepatah kata pun aku tidak dapat memahami kata-kata Doktor Suhana. Buntang mataku saat mendengar Doktor Suhana…

“Penyakit Kanser Hati anak puan semakin kronik. Tidak dapat disembuh lagi. Hanya dapat bertahan untuk beberapa bulan saja” jelas Doktor Suhana.

Terkejut bukan kepalang saat aku mendengar bait kata-kata Doktor Suhana itu. Barulah aku sedar, aku seringkali melakukan pemeriksaan adalah untuk memastikan keadaan aku tidak serius. Tetapi, sudah terlambat. Penyakit aku sudah semakin parah. Tidak berpeluang lagi untuk aku sembuh kembali.

Jelas memasuki corong telinga aku terdengar deruan tapak kaki dari dalam bilik tersebut menuju keluar pintu mematikan lamunanku. Cepat-cepat aku merebahkan punggung aku ke sofa yang empuk itu sambil berpura-pura dengan kelakuanku seperti tidak tahu apa-apa. Air mata yang berjujuran mengalir tanpa aku sedari, sempat aku hapuskan supaya tiada siapa tahu. Aku dikelilingi dengan rasa gelisah yang membuak-buak.

Akhirnya, ibuku keluar seperti keadaan sediakala sambil bersalam dengan Doktor Suhana. Selepas itu, aku pulang bersama ibuku dengan perasaan berbaur sedih, terkejut dan pelbagai perasaan lain yang menyinggah di hatiku ini.

Mungkin aku senasib seperti ayahku. Tetapi , aku masih tertanya-tanya dengan kelakuan ibuku seperti diam, cuba menutup mulut. Walhal aku tahu semua yang terjadi. Ibuku cuba menyimpan rahsia apa yang terjadi. 

Bagaimanakah aku akan menghadapi semua cabaran itu?

“Ya Allah, Ya Tuhanku. Berat sungguh ujianmu pada aku. Ya Allah, Ya Tuhanku. Berikanlah aku kesabaran dan kekuatan pada aku untuk aku menahan kesakitan pada diriku ini. Ya Allah, kuatkanlah imanku untuk aku terus taat padamu agar aku tidak terpesong di jalanmu, Ya Allah. Kabulkanlah doa hambamu ini, Ya Allah. Amin Ya Rabbal Alamin”

Itu sahaja doaku yang mampu aku tuturkan setiap kali aku menunaikan solat. Mudah-mudahan, doaku ini dapat ditunaikan.

Sebulan telah berlalu. Ibuku memanggilku ke bIlik tidurnya. Rupanya ibuku ingin mengatakan sesuatu padaku.

“Esok, Ainnur kena ikut ibu. Pergi ke London” ujar ibuku sambil tangannya masih ligat melipat kain untuk diletakkan di dalam beg.
“Apa? Esok? Kenapa hari ni,bu baru bagitahu Ainnur? Buat apa kesana, bu?” soalku bertalu-talu. Tidak faham dengan situasi ibu ini.
“Untuk menjalankan pemeriksaan Ainnur di sana” jawabnya lembut.
“Tapi, kitakan ada Doktor Suhana yang boleh tolong kita” jelas aku.
“Masalahnya, Doktor Suhana tidak ada di Malaysia. Dia ada di London, ada hal penting katanya. Jadi kita buat temujanji disana sajalah” ujar ibuku panjang lebar.

Aku terkesima seketika dengan kata-kata ibu aku. Mungkin, aku harus ikut saja kemana ibuku pergi.
Keesokan harinya, aku berlepas ke London pada pukul 9.00 pagi. Sampai saja disana, hari sudah menjelang malam. Apabila matahari sudah terbit, aku pergi bersama ibuku ke hospital untuk temujanji seperti yang dikatakan. Ibuku nampak lebih gelisah selepas menjejakkan kaki ke dalam hospital. Apabila aku menemui Doktor Suhana, dokotr itu juga gelisah. Aku menanya pada ibuku disebelah.

“ Ibu kenapa?” soalku. “ Ibu nampak gelisah saja. Ibu tak ada apa-apa ke?” soalku sambil jari jemariku memegang erat lembut tangan ibuku. Cuba menenangkan ibuku yang seperti cacing kepanasan.
“Tak ada apa-apalah. Ibu Cuma risau saja. Biasalah tu.” Jelas ibuku sambil membalas pegangan eratku.
Kata-kata ibuku itu membuatkan aku kembali tenang sebentar. Doktor Suhana terus memberiku suntikan yang aku tidak ketahui. Tetapi, lama-kelamaan aku seperti ingin pitam. Hampir saja aku merebahkan tubuhku jatuh ke lantai. Tanpa menunggu lama, terus aku baring di ribaan ibuku. Ibuku yang menyedari tindakan aku, perlahan-lahan mengusap ubun-ubun kepalaku. Akhirnya. terkatup jua mataku perlahan-lahan lalu terlena di ribaan ibuku tanpa aku sedari.

Sedar saja aku dari tidur, aku terkejut melihat sekeliling. Aku sedang berbaring dalam keadaan terkulai di bilik rawatan hospital. Terus saja aku bangun terduduk. Tiba-tiba, kesakitan di dadaku mula terasa seperti dicucuk. Rupanya, hatiku telah dijahit seperti baru lepas melakukan pembedahan. Tiba-tiba aku tersedar, rupanya ibuku tiada di samping aku lagi. Tiba-tiba saja seorang jururawat wanita memasuki ruang bilik rawatannya. Aku menanya pada jururawat itu yang kelihatan seperti orang Melayu.

“Err! Di mana ibu saya?” soalku dengan muka yang berkerut-kerut. Sakit di dada masih terasa peritnya.
“Ibu adik ada di wad yang lain” jawabnya lembut. Terpana aku saat jururawat itu berkata. Betullah sangkaanku. Dia orang dari Malaysia.
“ Apa yang telah terjadi padanya?” soalku penuh hairan.
“Adik sebenarnya baru saja lepas menjalani pembedahan bersama ibu adik” jelasnya sambil menulis sesuatu pada fail ditangannya.
“Tetapi, saya langsung tidak bersetuju untuk melakukan pembedahan ini” ujarku bersungguh-sungguh.
“Ibu adik yang buat keputusan sebulan yang lalu untuk memindahkan hatinya pada adik” jelasnya.
“Tapi kenapa?” soalku lagi dengan merasakan tidak percaya dengan kata-kata jururawat itu.
“ Maaflah, dik. Itu akak tidak berapa pasti” jawabnya.

Aku terdiam sejenak dengan jawapan yang dibeikan oleh jururawat itu.
“Benarkan saya melihat ibuku?” mintaku dengan wajah yang sayu.

Jururawat itu terus pergi dan membawa kerusi roda kepada aku. Jururawat itu membawa aku ke bilik rawatan dimana ibuku terlantar di katil hospital.

Pilu hatiku melihat ibuku dengan keadaan seperti tidak sedarkan diri. Aku memegang jari-jemari manis ibuku dengan lembut. Mata ibu yang terkatup rapat sebentar tadi, tiba-tiba saja terbuka. Ibuku terus tersenyum manis saat menilhat diriku disisinya.

“Kenapa, ibu? Kenapa ibu lakukan semua ini?” Soalku penuh sayu. Air mata mula berjujuran dengan lajunya.
“Ainnur seorang saja satu-satunya anak ibu yang ada” ujarnya “Ibu tak mahu kehilangan kamu lagi memandangkan Ainnur ni anak tunggal ibu dalam keluarga kita” ujarnya lagi sambil mengusap pipi gebu aku lantas menyapu air mataku dengan lembut.

Aku mengucup lembut jari-jemari ibuku berkali-kali lantas meletakkan kepala aku di riba ibuku sebagai tanda yang aku amat sayang akannya. Tidak mahu meninggalkannya sendirian. Sakit di dada hilang serta merta dek kerana perasaan sedih mula bercambah di jiwaku.

Tiba-tiba, aku terdengar suara seperti orang sedang menahan kesakitan. Aku terus berpaling lalu menatap wajah ibuku yang kian pucat. Aku cuba mengingatkan ibuku supaya mengucapkan dua kalimah syahadah pada cuping telinganya. Akhirnya, tenang ibuku setelah menghembuskan nafasnya yang terakhir. Hujan yang lebat di luar seolah-olah turut meratapi pemergian ibuku yang tersayang.

Beberapa hari kemudian, mayat ibuku telah selamat dikebumikan. Rakan-rakanku dan jiran tetangga yang lain banyak memberi aku semangat,

“Walaupun Ainnur adalah anak tunggal dalam keluarga Ainnur, Kamu tetap meneruskan kehidupan kamu kerana, Ainnur adalah satu-satunya waris yang tinggal dalam keluarga Ainnur. Ibu Ainnur cuba melindungi kamu. Doakanlah untuk dia supaya ditempatkan dengan orang-orang yang beriman” uacapan rakanku, Shida masih terngiang-ngiang dalam benak fikiranku. Walaupun aku sudah menjadi anak yatim piatu, tapi aku masih mempunyai keluarga yang besar seperti Datuk dan Nenekku.

Aku selalu memanjatkan doaku kepada Allah S.W.T agar kebahagiaan antara keluarga ini berkekalan. Perjalanan hidupku seperti meniti kaca yang amat tajam. Aku hanya dapat mengenang hati ibu yang telah mendermakan pada aku untuk aku mewarisi keluarga aku memandangkan aku anak tunggal dan kesayangan dalam keluargaku. Namun, jika itu semua kehendak Allah S.W.T, aku pasrah kerana manusia terlalu kerdil untuk melawan ketetapan Allah S.W.T.

TAMAT

Hak Cipta: Ani Mustapa

2 comments

May 29, 2012 at 2:46 AM

Pembetulan ..hak cipta drpd ANI MUSTA'P'A

May 29, 2012 at 9:13 AM

nice!

pengorbanan seorang ibu.

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...