Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Friday, May 25, 2012

Senyum Cinta

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips
Aku duduk diam di sini. Menghadap pantai yang tenang. Burung burung berkicau. Tiba tiba aku ternampak dua figura. Bergelak ketawa. Si lelaki dan si perempuan kelihatan bahagia bersama. Mata aku tak lepas dari memandang mereka. Bahagia nya rasa bila hati di salut cinta. Aku tersenyum. Aku juga pernah merasakan begitu. Pernah. Bukan sedang. Dan menyedari itu, senyum aku mati.

Imbauan pertama.
“Haii Mira!,” Langkah ku terhenti. Aku kenal suara itu. Dengan perlahan aku menoleh. Matanya bertaut dengan mataku. Aku senyum dan mengangguk sedikit. Lantas langkah ku laju berlalu pergi. Sempat aku menangkap usikan kawan kawannya. Aku tersenyum sendiri. Jantungku mengikuti rentak kaki ku. Hati keluar bunga bunga. Terasa di kelilingi ros ros merah, putih dan pelbagai lagi warna. Aku teruskan langkah ku. Senyum tak mati lagi di bibir ini.

Imbauan kedua.
“Nah, for you,” Tangan itu menghulurkan sesuatu pada aku. Aku bekerut. Untuk apa pemberian ini ? Menyedari aku yang kaku, dia meletakkan rantai itu di tapak tangan ku. “One day, I hope I could see you wearing it,” Dia senyum dan berlalu pergi. Aku cuma diam di tempat ku. Dan tiba tiba hati keluar bunga bunga lagi. Aku faham maksudnya. Aku melihat sekeliling. Tiada orang. Lalu tangan ku menyelinap masuk ke dalam tudung ku. Aku kalungkan rantai itu ke leher ku. Dan aku senyum. Suatu hari nanti, mana tahu dia akan dapat melihat rantai ini di leher ku. Aku senyum lagi.

Imbauan ketiga.
“Asyik asyik dengan that guy, jealous tahu?” Mukanya masam mencuka. Aku pandang wajahnya. Dan aku diam. Air mata mula bertakung. “Ehh, hey hey, I didn’t mean to,.. Crap! Hey hey, don’t cry,” Dia laju memujuk aku. Air mata jatuh. Aku mula teresak kecil. Dia jadi buntu tentang apa yang harus di lakukan. Tiba tiba aku dengar suara menyanyi “Baby, I love you and I never want to let you go, the more I think about, the more I want to let you know..” Aku diam. Melihat aku yang berhenti menangis, dia lansung menyanyi. Aku terhibur. Hati yang terguris dek kemarahan oleh dia, tiba tiba pulih. Parutnya ada tapi luka itu telah hilang. Hati bagai di landa salji, tiba tiba menjadi sejuk. Bibir aku tak lekang dengan senyuman.

Tapi itu dulu.
Manisnya bercinta. Aku pernah rasa. Tapi sakit apabila cinta itu hilang, seperti luka yang di rendam dalam air garam. Rasa macam hati kena tusuk sembilu. Rasa macam kena hempap batu seribu. Aku menarik nafas dalam dalam. Aku tersenyum sendiri. Luka yang ada dalam hati bagai peringatan untuk tidak bercinta lagi. Dan sekarang, aku di sini sendirian. Mungkin sendiri ini lebih baik. Tidak ada yang menyakiti dan di sakiti. Cinta itu memang indah. Namun risikonya besar. Orang orang yang berani sahaja akan dapat menghadapinya. Tapi sayang, aku bukan dari kalangan orang orang tersebut. Aku melihat lagi pasangan itu. Bahagianya mereka. Aku juga pernah bercinta. Pernah. Bukan sedang. Dan senyum aku tak mati lagi. Sekurang kurangnya, aku pernah merasa. Kau pernah rasa ?

Hak Cipta: Arissa



5 comments

May 25, 2012 at 9:16 PM

akupun pernah rs... :P best :P hihi

May 26, 2012 at 1:23 PM

masih atau pernah ?

May 26, 2012 at 9:33 PM

cinta datang bersama luka

May 27, 2012 at 1:47 AM

Aku pernah rasa. dan aku sendirian. benarlah, sendiri itu lagi baik. Aku tak kuat untuk hadapi rasa cinta itu.. huuu. =)

May 27, 2012 at 2:30 AM

Ah mungkin aku belum faham maksud cinta itu sebenarnya apa. Tapi aku tahu aku pernah merasakannya. Dari sisi gelapnya,mahupun bahagianya. :')

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...