Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Monday, April 9, 2012

Cinta Raudhah #Episod Akhir

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Fatiah Yadz
Cinta Raudhah [  1  |  2  |  Akhir ]



Debar dihati Saffiyah kian memuncak. Suara anak kecil berlari-lari diluar rumah sesekali mencuit pandangannya. ingin sekali dia menjengah ke luar, tetapi ditegah. Saffiyah tidak senang duduk. Sekejap dia bersimpuh, sekejap dia berdiri. Melihat dirinya di dalam cermin. Tersenyum sendiri. Wajahnya naik seri pengantin. solekan yang dirasakan sempurna , oleh adiknya sendiri. Adiknya Ainur memang pakar dalam andaman dan telah membuka butik andaman sendiri. Saffiyah memerhati baju pengantin yang tersarung ditubuhnya. Warna putih berbutir manik dan sulaman biru laut menyerlahkan lagi kulitnya yang putih gebu. Tudung awning putih berlabuci dan manik warna sedondon begitu elok tampak diwajahnya. Saffiyah menarik nafas sedalam-dalamnya cuba menghilangkan gemuruh dan getar dihatinya. Kurang dari dua jam lagi dia akan diijabkabulkan. Resahnya hati memikirkan bagaimana tampak bakal suaminya. Kuruskah? tinggikah? Semakin difikir, semakin dia tidak keruan.

"Subhanallah! cuba duduk diam je cek kak oiii. Diri sana, diri sini, duduk!" arah Ainur yang muncul membawa segelas air. Saffiyah hanya tersengih. Dicapai air dan dihirup perlahan. Lega rasa tekaknya yang kering. Ainur mengelap dan menempek kan kembali betak pada wajah kakaknya yang sedikit bercapuk akibat berpeluh. Setelah puas hati, dia mengemas barang-barang makeup yang bersepah. Barang kepreluan sahaja diasingkan bagi memudahkan dia mencapainya. Sesudah itu, dia mengambil tempat disebelah Saffiyah.

"Nerves ek? hahahahahahaaha" Tawa nya terburai mengenangkan sikap Saffiyah yang bagai kucing hilang anak. Maklumlah, gemuruh pengantin. Tambahan pertama kali ingin melihat wajah suami, siapa yang tak gentar. Sedang mereka berbual-bual, umi masuk menyertai mereka.

"Cantik anak umi. Macam umi muda-muda dulu" ucap umi membuatkan mereka bertiga ketawa. Senang hati Saffiyah melihat umi gembira. Dia yakin, umi bahagia dengan pilihan yang dibuat. Saffiyah memegang tangan umi. Dikucup lembut sebelum umi berlalu meninggalkan mereka. Ainur juga meminta diri untuk keluar melayan kawan-kawannya. Tinggal Saffiyah sendiri melayan hati gemuruh. Lambatnya masa berlalu.

"Rombongan lelaki dah tiba" Ustazah Aliyah yang muncul tiba -tiba mengejutkan Saffiyah. Dia mengurut dada perlahan. Dia memarahi Ustazah Aliyah yang tidak mengetuk pintu dan memberi salam. Ustazah Aliyah hanya mengekek dan meminta maaf. Lama mereka menunggu, akhirnya terdengar juga lafaz dari pengantin lelaki. Saffiyah mengucap syukur dalam hati. Dengan sekali lafaz, dia kini sah menjadi isteri dan makmum kepada imamnya. Saffiyah menarik nafas panjang. Debar menunggu pengantin lelaki masuk ke kamar menyarung cincin. Dia berselawat dalam hati mengurangkan gemuruh. Kawan-kawan dari Jordan dan sanak saudara sudah berkumpul dalam kamar, ingin sama-sama menyaksikan detik bahagia itu. Flash kamera di sana sini menambah getar di hati Saffiyah.

"Beri laluan, beri laluan, pengantin lelaki nak masuk. beri laluan ya," ujar satu suara. Saffiyah yakin itu suara makngah nya, selalu pengurus majlis atau weeding planner nya. Dari hari pertama persiapan perkahwinan, mak ngah lah yang paling bising dan bersemangat. Pengantin lelaki masuk dan mengucapkan salam. Semua yang ada disitu menjawab salam termasuk Saffiyah. Saffiyah menundukkan wajah. Dia menjadi segan tiba-tiba. Saat tangan kasar suaminya menyentuh tangannya, dia menjadi tenang dengan tiba-tiba. Hilang segala rasa gemuruh. Namun dia masih takut untuk mengangkat wajah. Tangan suaminya dicapai dan dikucup penuh syahdu. Sebak rasa hatinya mengucup tangan pasangan hidupnya. Dia sudah menjadi milik orang, ujar hati kecilnya. Perlahan Saffiyah mengangkat wajah tatkala suaminya ingin mengucup dahinya pula. Tatkala memandang wajah suaminya, Saffiyah terpaku. Matanya tidak lepas memandang. Subhanallah! Suaminya juga begitu. Memandangnya dengan mata yang tidak berkelip. Lama mereka berkeadaan begitu.

"Pengantin, kalau nak main mata tunggu malam ye. Cepatlah cium dahi tu, lama pegang camera ni" sapa satu suara mengembalikan mereka ke alam nyata. Saffiyah jadi malu sendiri. Naik kemerahan pipinya ditegur begitu. Gamat kamar pengantin disambut hilai tawa yang menyaksikan adengan tadi. Sesi mengucup dahi yang tergendala tadi diteruskan dan sesi bergambar bersama pengantin dan keluarga menyusul.

****************************

"Assalamualaikum" Saffiyah menjawab perlahan salam dan tersenyum malu. Dia masih malu untuk berduaan dengan suaminya di dalam bilik. Sejadah dibentang. Kain pelekat suaminya dan baju melayu diletakkan di atas katil. Dia kemudiannya menyiapkan diri memakai telekung dan menunggu suaminya bersiap. Masuk dua hari perkahwinan mereka. Sebolehnya mereka berjemaah setiap waktu. Saffiyah tenang setiap kali berjemaah dan berdoa panjang bersama suami. Waktu maghrib dia akan mengaji, dan dibimbing suami. Dia bahagia. Pilihannya adalah tepat. Tidak difikirkan rupa tubuh, yang penting agamanya.

Usai solat berjemaah , suaminya menarik Saffiyah ke jendela. Mereka menikmati angin malam. Saffiyah selesa begitu. Tubuhnya dirangkul kemas suaminya. Saffiyah akui suaminya seorang yang romantik dan penyayang. Walau baru dua hari melayari bahtera rumah tangga, Saffiyah sudah merasai kemanisan bagaikan sudah bertahun berkahwin. Baru kini dia merasai sebagaimana bahgianya umi dan abi. Saffiyah tersenyum sendiri mengimbau peristiwa sewaktu pernikahan mereka kelmarin.

"Kenapa sayang abang ni senyum sorang-sorang. Tak nak kongsi cerita dengan abang?"
"Sayang teringat masa nikah hari tu . Sayang betul-betuk terkejut. Tak sangka selama ni sayang bertunang dengan abang"
"Habis sayang ingat abang tahu ke sayang ni isteri abang?"

Berkerut dahinya mendengar kenyataan itu. Dia dan suaminya sama-sam tidak tahu mereka telah dijodohkan. pelik. Saffiyah berpusing menghadap suaminya, dia ingin meminta kepastian. Suaminya mengangguk tanda dia tidak berbohong.

"Abang tahu tak, dari awal kita jumpa, sayang dah terpaut pada abang. Peribadi abang, perwatakan abang, senyum abang, semua buat hati sayang ni jatuh cinta pada abang. Tapi masa tu, sayang pedam, dan sayang cuba lupakan. Ustazah Aliyah kata hati abang dah dimiliki."

Ilyas Hadif ketawa kuat mendengar cerita Saffiyah. Dia tidak boleh berhenti ketawa. Faham benarlah dia apa yang berlaku sekarang. Semua ini dirancang kedua-dua pihak keluarga. Ilyas mengusap rambut isterinya. Pipi isterinya dikucup penuh kasih.Benarlah cintanya tidak bertepuk sebelah tangan. Mereka sama-sama saling mencintai.

"Sayang kalau nak tahu, Ustazah Aliyah tu sepupu abang, dan juga teman sepengajian kita,"
"HAH?? kenapa...? tapi...." Ilyas menahan isterinya dari terus berkata-kata.
"Bagi abang cerita dulu." Dia memimpin isterinya masuk ke dalam dan mereka duduk di katil Lebih selesa begitu.

"Betul. Liya sepupu abang. Kami rapat dari kecil lagi. Belajar sama-sama. Sampai lah sekarang. Ke Jordan pun bersama. Abang terima usul ibu abang untuk bernikah pun atas nasihat dan pilihan Liya. Liya kata dia dah pilih calon terbaik buat abang dan abang akan bahagia. Tapi sebelum tu," Ilyas menghentikan kata-katanya. Dia sekali lagi ketawa. Benar-benar tidak menyangka apa yang telah dilakukan sepupunya seorang itu. Saffiyah memukul geram bahu suaminya. Dia tidak sabar mendengar cerita selanjutnya.

"Masa ibu suruh abang berkahwin dengan pilihannya, abang terlebih dahulu merisik sayang dari Liya. Abang dah lama jatuh hati kat sayang, sama macam mana sayang jatuh cinta pada abang. Abang risik pada Liya kalau-kalau sayang sudah berpunya. Jawapan Liya betul-betul hampakan abang. Dia kata sayang dah pun bertunang. Hampanya hati abang ni Allah je yang tahu. Abang pasrah dan abang terima pilihan ibu, sebab abang yakin ini memang jodoh abang"

tergamam Saffiyah mendengar cerita itu. Dia mengetap geram bibirnya. Sampai hati Ustazah Aliyah mempermainkan mereka. Membazir airmata nya menangis kehilangan cinta Ilyas Hadif. Namun sesaat dia tersenyum . Dia memeluk suaminya penuh kasih. Dia bersyukur, kata hatinya adalah tepat. Naluri hatinya yang menyintai Ilyas adalah benar. Inilah jodohnya. Saffiyah tersenyum bahagia.

"Sudahlah sayang. Abang syukur sangat. Sayang jodoh abang. Abang janji, abang akan cuba jadi suami dan imam terbaik untuk sayang. Kalau ada kekurangan dalam diri abang, abang harap sayang dapat membantu abang," Saffiyah mengangguk laju. Pasti. Dia pasti akan membantu. Hidup berpasangan begitulah adatnya. Saling melengkapi antara satu sama lain. Itulah rencah kebahagiaan.

"Tapi abang nak minta maaf, sayang tunggu kejap" Ilyas bangkit mengambil barang hantaran. Kemudian sehelai jubah berona biru putih dikeluarkan. Saffiyah tertawa melihat jubah itu. Dua kali ganda saiznya. Sedangkan badannya kurus sahaja. Ilyas sama-sama tertawa dan menggaru kepala.

"Ibu kata isteri abang badannya besar. Jadi abang beli saiz besar. Tak sangka badan sayang kecik je.si Liya pula kata sayang lagi berumur dari abang dan ada kekurangan pada diri iaitu pendengaran. Tapi subhanallah. Sayang bukan sahaja muda dari abang, cukup sifat . Cantik pula tu" Saffiyah tersenyum bahagia. sungguh dia tidak menyangka, sejujur dan semulia itu hati suaminya. Langsung tidak dihiraukan paras rupa bakal isterinya.

"Abang tak kesah ke kalau sayang badan besar, berumur, kurang pendengaran?" Ilyas pantas menggeleng. Dirangkul isterinya dalam dakapan.

"Yang penting agamamu sayang." Saffiyah bahagia mendengar jawapan dari suaminya itu. Subhanallah. Dia yakin pilihannya adalah tepat. Suaminya benar-benar berhati baik. Saffiya bahagia. Dia benar-benar bahagia. Terima kasih Ya Allah di atas hadiah indah yang tidak terkira ini. Dia berjanji pada dirinya akan melayari bahtera ini bersama suaminya dengan rencah kesabaran dan iman. Insya Allah.



-Tamat-

3 comments

April 10, 2012 at 8:32 AM

done.

nice even cite lebey kuang je.

April 10, 2012 at 10:56 AM

aihhhh
ase cm nak kawen cepat bace cite ni
walau bace tang episod akhir jek
hihihihi

suke :)

April 11, 2012 at 1:40 AM

nak harap yang serupa lelaki ni memang taklah sebab kita pun tak seberapa. tapi kalau ada yang sedikit sebanyak macam ni pun okay jugak. k tak boleh berangan lelebih kekeke ^^v

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...