Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, April 14, 2012

Lif

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips

                  Nama aku Ramona, berusia 27 tahun. Berkerja di sebuah syarikat terkemuka di New York sebagai seorang setiusaha. Bukan pekerja yang baik. Gaji aku berganda lebih tinggi dari gaji pekerja berpangkat besar yang lain. Terima kasih kepada kebolehanku melayan bos besar dengan belaian wanita tanpa rasa jijik pada diri dan malu. Malah, aku bangga. Hidup dalam negara barat buat apa perlu malu ? Kalau malu, dipijak. Kalau malu, kolot. Kalau malu mungkin aku dah berada di bawah jambatan dan melacur tak tentu hala. Sekurangnya, di sini aku ibarat gundik.

                  Aku mungkin mewah berhiaskan barang-barang mahal dari hasil duit haram ini. Tetapi hidup aku kosong. Seperti satu pusingan roda yang tiada henti, hari-hari aku akan terus berlalu dengan melakukan perkara yang sama selama 365 hari. Menjadi satu kebiasaan lalu aku endahkan perasaan lohong itu. Sehingga satu hari, aku terjumpa dia di dalam lif. Sangat kacak bermata biru. Seorang pekerja baru. Dengar kata, dia bekerja di bahagian surat menyurat. Aku tak kisah serendah mana pangkatnya yang penting dia membuat jantung ku berdebar kencang.

                   Sejak hari itu aku rajin menunggunya di lif setiap pagi. Kami akan selalu bertembung kerana unitnya di bawah unit aku. Aku cuba untuk mendekatinya tetapi sering saja ada manusia yang mengganggu. Aku bengang tetapi tidak pernah berhenti mencuba. Ada masanya bila aku berjaya berdua-duaan dengannya dalam lif, nafsu aku tergeletek sendiri. Lagi-lagi melihat tubuhnya yang cukup seksi. Aku inginkan dia. Aku tak sanggup menggosok dada, cuba menenangkan hati yang meronta.

                    Aku tekan butang berhenti pada dinding lif lalu menerkamnya. Aku kucupnya dengan buas. Dia berkali-kali cuba mengelak. Sesaat kemudian aku terduduk di sudut lif kerana ditolak oleh dia. Dia maki aku. Dia hina aku. Aku gelak. Sebab aku tak kisah langsung asalkan aku dapat dia. Aku luahkan semua. Aku katakan tentang obsesi aku padanya dan dia meludah muka aku. Katanya, dia jijik melihat perempuan murahan seperti aku. Aku marah. Aku tolak dia kuat sehingga kepalanya terhantuk pada cermin yang menjadi perhiasan di dalam lif. Cermin pecah. Kepalanya berdarah.

                     Aku gapai sekeping kaca lalu menghayunkan pada lehernya. Darahnya memercik keluar dan terkena pada muka ku. Harum. Aku suka. Cukup membuat ku bernafsu. Aku tanggalkan pakaiannya satu per satu dan bogelkan diri ku sendiri. Lalu kami bersenggama dan aku cukup puas hati. Kepuasan nafsu, belum tahu.

                                                                           ***************
                       Dia Ramona. Berusia 27 tahun. Setiusaha di sebuah syarikat terkemuka. Bukan pekerja yang baik. Cantik parasnya. Sayang, mati dalam keadaan mengaibkan.
               

7 comments

April 14, 2012 at 10:09 AM

whooaa...ngeri.

April 14, 2012 at 10:20 AM

erk... tak tahunak kata apa.. @_@

LAZIO
April 14, 2012 at 10:49 AM

Orait Sparrow kembali....Ramona mati pasal apa eh...selalu buat otak aku tak bleh rehat la ko ni..

April 14, 2012 at 11:17 AM

Waw....!!! Menarikkk...!!!

April 14, 2012 at 1:06 PM

Damn good Ramona...psiko!

April 14, 2012 at 9:31 PM

Quaintly adorable.

April 17, 2012 at 4:17 PM

Ramona yang mati?? konfius!


Akhirnya,berhenti sudah pusingan rodanya. Fuhhhh.

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...