Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Sunday, January 15, 2012

Pesanan Buat Madihah

12:00:00 AM | | | Best Blogger Tips
-: Kesinambungan Awak Suka Saya? :-


Renai jadi rutin di balik tingkap berbingkai. Ada saja mengurai turun bak rerantai mutiara dari Dia untuk disyukuri. Jadi baja untuk flora seantero yang ada; dan kadang ubah jadi musibah pada bah yang merubah. Apapun, nikmat dan duga itu, semuanya dari Dia, dan untuk hamba-Nya.

Asyik Amir mengintai jemari-jemari jernih itu berlumba turun ke bumi, tiba didatang akan dia si kekasih hati yang baru dinikahi kelmarin dulu. Berinai di tangan pun tak hilang lagi merahnya. Rasa sayang dan menyayangi pun masih mekar dan ranum bak buah masak yang tunggu dijamah rasa oleh sang Raja.

Amir senyum.
Digapai Madihah pada lembut sentuh di bahu untuk biar duduk dekat. Kalau jauh nanti bisa dingin suasana membibitkan demam yang entah dari mana. Kan susah.
Dan kali ini, Madihah yang senyum.
Dan senyum lagi.

Dihah”
“Ye Abang”

Kalaupun ada esok yang Abang gaduhkan, tolong jangan lari bila Abang kucupkan dahi. Jangan longgarkan kemas kejap bila Abang merangkul tubuh dengan kasih. Tapi, merajuklah jika itu perlu untuk waktu-waktu itu

Kenapa?” sambil kali ini Madihah menjauh. Bukan marah, Cuma mencari tafsir lain dari wajah Amir. Mana tahu, seminggu yang ini masih banyak dia tidak tahu hal Amir. Bercinta dan bernikah sukat syllabus-nya berbeda. 

Pelangi itu cuma gah indah andai mata kita-kita melihatnya dengan hati. Kalau kita-kita buta dengan warna, pelangi itu kosong-kosong saja, bukan

Dan Amir pandang pada Madihah.
Madihah kusut.
Oh.

Maksudnya?” pohon penjelasan

Bila ada sedikit getar amarah yang bertandang, berduyun susun jahat hati yang halus menusuri buat fikir luar sedar kita. Tanpa di jemput, ada benih-benih tanggapan yang membusuk dalam jiwa cinta kita. Kecik salah Abang akan menjadi besar. Dan besar salah Abang akan menjadi petaka. Maka, jangan jauhkan rangkul kasih dan kucup mesra Abang; moga-moga itu mampu pejamkan busuk-busuk itu dari terus membau

Tersenyum. Seperti biasa. Amir menyelit manis senyum itu buat Madihah bernafas sehembus dua sambil berfikir. Dan seperti biasa, Amir bukan omong saja. Ada pesan dari dia.

Jangan marah itu dilayan bagai ratu yang meraja. Duga Maha Esa untuk kita-kita tempuh bersama kan? Dan bukan untuk dilarikan ia dengan tangis yang menghujan tanpa wujud pasangan disini. Takut-takut singa yang menganga di luar bisa terkam Sayang sebelum Sayang sempat membuka kelip mata yang sekejap itu” dan senyum lagi. Senyum yang ini sekejap, dan didakap tubuh isterinya merapat semula.

Barangkali, mahu Amir biarkan saja Madihah menjamah erti katanya dalam-dalam. Erti yang benar-benar dimaksudkannya. Maka, jangan ditambah bicara lagi, agar bukan kusut dicincang lerai berserabut.

Amir tahu, pasti esok ada lusa dan tulat yang dia bukan menjadi dia, dan Madihah bukan menjadi Madihah. Maka, harus diluruskan jalan-jalan antara mereka, agar nanti kalau jatuh pun, tak kelongkang mana sangat.

Dan di luar, hujan masih renyai.
Dan pada hujan yang berbaki itu, masih terus Amir lontarkan pandang. Dia tahu, hidup bukan sekadar apa yang dia Nampak, tapi lebih dari apa yang Maha Pengatur tetapkan.

Dan senyum.


9 comments

January 15, 2012 at 12:21 AM

sweet..nice.. :)

January 15, 2012 at 12:25 AM

kata-kata sukar dihadam

lame da tk bergiat dlm penulisan sebegini

sgt sweet kate2 amir

buat ati ber lep lep da ni

January 15, 2012 at 12:46 AM

ingat wadhihah tadi. hihi

January 15, 2012 at 2:25 AM

err... bahasa tinggi sangat. cuba pahamkan... hehehe.

sweet ... ada maksud tersirat. =)

January 15, 2012 at 5:09 AM

Finally, kawin juga ya..:)

January 15, 2012 at 8:42 AM

menarik..
happy ending.. =)

January 15, 2012 at 4:22 PM

this story is too sweet for me...

January 15, 2012 at 8:37 PM

aduhaiiiii

masih mmbaca dan mengingati bait kata ini...

best!

January 16, 2012 at 1:35 PM

sweet..:)

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...