Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Sunday, January 22, 2012

Bunga-Bunga Matahari

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips

theunedited@gmail.com



“Konvo nanti, nak bunga matahari dari awak ya” Sambil membelek intai pada bunga-bunga yang berderet susun di ruang itu. Cukup indah susunnya; bagai ada bibir yang senyum penuh sopan di balik susun lesung pipit halus.

“Bunga matahari? Kenapa pulak?” Basah kata itu luncur dari bibirnya. Lembut mendayu tutur tapi tetap dengar jelas.

“Ah, Awak kan matahari saya?” Tersipu. Kemerahan pipi sedikit jelas kali ini dan kaca mata bersinar bagai bahagia dalam tuturnya; tersenyum.

“Kalau saya sendiri matahari awak, buat apa lagi awak idam impi sepemeluk bunga matahari yang ini lagi” Ah, dia ni kan!

“Yalah, awak tak pernah tunjukkan yang awak sayang saya. Awak tak pernah jelas terang tunjukkan yang awak benar mengasihi saya dan betul mendalami rasa cinta pada saya. Biarlah nanti ini buat galang ganti pengikat rasa yang saya alami dengan awak nanti”

“Gagal pun saya tunjuk pada awak tetap awak faham paham susun jiwa saya bagaimanakan?. Seperti juga matahari, tak perlu ada notis dan peringatan harian, tapi sampai saja waktu siang, nanti pasti matahari datang dan menyelimut bumi sepenuhnya dengan dakap mesra jalur cerianya; senantiasa. Saya sendirikan matahari, dan menghijau bumi ini sendiri awak lah. Seharusnya semua ini sudah awak dalam ertinya kan?”

“Bagaimana kalau saya sendiri salah faham. Awak bagai guru yang mendidik, dan saya seperti pelajar terbaik awak yang paling awak sayang. Dan saya sepenuh jiwanya percaya dengan sayangnya awak. Tapi, bila ada ujian segala ujian dan sekalian besar-besar datang menyelinap masuk, saya gagal lulus sepenuhnya kerna saya salah faham dengan apa yang awak didikkan. Saya betul percaya yang awak sayang kan sayang sepenuh nafas yang pernah ada didada awak, rupanya matahari awak mana tahu tidak selebih dari hanya menumpang letak senyum dan sedikit bahagia untuk saya”

“Ah, perempuan memang ada-ada. Suka berkata matahari ini terik sangat bila panas, tapi bila mendung bising-bising tak kan kering baju di ampaian, dan bila saja redup yang benar-benar redup heboh kata yang siang pun gelap sampai perlu ada lampu-lampu. Itu belum kira gerimis lagi, hujan lagi, ribut lagi. Dan bagailah. Ada-ada saja!”

“Dan kalau betul pun yang pasti saja salah itu, lelaki sendiri yang perlukan ada-ada itu untuk melengkap diri sendiri bukan? Kalau tidak, jangan kata awak mahu bercinta dengan lelaki sendiri? Dan jangan kata perempuan lain adalah lain keperempuannya dari perempuan yang lain? Dan tiba-tiba yang lain itu bukan ada-ada sudahnya.”

Tiba-tiba senyap.
Dua-dua membisu dengan perit mencuka. Ulik manja tadi hilang dalam dua tiga mata. berkerdipan Kata orang, kesilapannya dan keegoan pasanganya bisa carik-carik tenang jadi kelibut,; jadi serabut yang berseriat tanpa tahu hujung asal.

Bunga yang dibelek tadi di letak pelahan.
Hati membukam bisu.
Dan semuanya bagai mahu mati kejap-kejap itu.
Ya, mati terus; sebelum berkecai air mata ini luluh turun.

“Awak” Pelahan sayup.
“Maaf” Hanya semudah itu?

“Maaf, kerana saya bukan menari dengan gaya yang awak mahu, tapi, seadanya hati ini benar mahu menari sebagai jiwa saya sendiri dan sebolehnya terbaik untuk awak. Dan untuk ketidak sempurnaan itu hanya satu tanda kesempurnaan saya sebagai seorang insan. Maaflah, takkan ada nafas yang berbaki untuk saya kalau bukan untuk ketentuan dengan jodoh saya. Dan moga itu adalah awak kan? Boleh?” Ah, ada sedikit senyum.

***

Lepas hujan kan ada pelangi.
Cuma, pelangi itu takkan lama; hilang bila bias-bias basah itu kering dengan apa saja alasan, dan bisa hujan atau panas terik lagi.

Jadi bersedialah.

10 comments

January 22, 2012 at 9:37 PM

Senyum*

semua saling memerlukan. Macam kite manusia

January 22, 2012 at 9:47 PM

Sekali lagi.. aku terkandas dalam memproses dan menghayati.. bahasanya memang aku kalah untuk menghadam..

January 22, 2012 at 9:50 PM

sayang tak ditunjuk. cinta tak tak dipamer. tapi dirasa di dalam hati.

January 22, 2012 at 10:08 PM

hmm...memang terpesona bilamembaca..satu perkataan boleh dikatakan adalah suka!

January 23, 2012 at 2:30 AM

Perempuan hanya mahukan pegangan untuk hati biar tetap di kedudukan. kalaulah kamu lelaki tahu apa itu ketidakstabilan hati. hahahahaha

ps: kedekut. nak belipun berkira*huh*

January 23, 2012 at 3:58 AM

bersedia dengan kehilangan
matahari itu... @_@

January 23, 2012 at 4:01 AM

kalau lah perempuan faham apa lelaki lakukan bukan dengan perkataan, itu lebih memberi meluaskan sinaran matahari itu..=)

January 23, 2012 at 5:56 PM

Bunga apa sekalipun sudah cukup untuk mengabsahkan keakuan kamu kepadanya...

January 23, 2012 at 6:03 PM

tulisan yang begitu lembut sekali...

January 24, 2012 at 5:27 PM

pelangi..gula2 pelangi..cam sedap je..

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...