Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Sunday, December 25, 2011

Kenangan Di Puncak #Episod 3

12:00:00 AM | | | Best Blogger Tips
Kenangan Di Puncak [ #1 - #To Date ]




Pagi itu aku pergi ke kelas seperti biasa. Semester baru, tapi tiada yang baru bagi aku. Melainkan jumlah gadis yg memakai shawl semakin bertambah pada pandangan aku. Aku masih melalui tangga yang sama,nampak water cooler yg sama. Masuk ke tandas yg sama dan menuju ke kelas yang sama. Masuk ke kelas seperti biasa. Kehadiran aku disambut dengan tepukan. Itulah rutin yang dialami sebagai pelajar lelaki paling macho di dalam kelas. Aku sempat menoleh ke arah gadis berjilbab.

Gadis berjilbab itu hanya tersenyum manis. Mungkin terpikat dengan gaya rambut baru aku. Arghh lupakan semua tu. Aku datang ke sini untuk belajar. Aku duduk di tempat biasa aku. Macam biasa, aku menyapa member aku di dalam kelas.

"Ika, nak tengok jadual, ada baik ka?" Tanya aku.
"Teruk ar jadual sem ni, nah ko tengok sendiri" Jawab ika.
"Haram jadah, ada kelas hari jumaat, demm!!" Dengus aku dalam hati.

Aku memang tak suka kelas hari jumaat. Tak tau lah pulak kalau ada yang suka dan sepanjang aku belajar dari Diploma sampailah ke Degree, baru skali aku ada kelas hari jumaat, itupun kelas bahasa mandarin. sungguh tak menyeronokkan, orang lain sibuk berdengkur bagai, aku duduk dalam kelas tersengguk-sengguk menahan mengantuk.

Kelas pada pagi ni ialah kelas “Human Resource”. Macam biasa, lecturer kegemaran aku masuk ke kelas. memandangkan beliau dan ajar kelas aku dari semester lepas, so takda la sesi memperkenalkan diri yang poyo tu. Tapi aku yakin, lecturer ni tak ingatpun nama aku. Biasalah, pelajar tak bermasalahlah katakan. Encik Lecturer membuka slide nya. Seperti biasa, beliau menerangkan satu persatu dengan bersungguh-bersungguh. Naik kasihan pulak aku melihatnya.

"Ok kelas, rehat 10 minit" Encik Lecturer bersuara.

Aku bangun dan menyusun langkah ke tandas. Seperti biasa, aku membasuh muka untuk memberi kesegaran dan dengan harapan mampu membuatkan aku celik untuk sejam lagi. Aku masuk semula ke dalam kelas. Aku sempat menjeling ke arah gadis berjilbab. Dia tak perasan jelingan aku, malah sibuk membelek-belek note pad hello kitty nya. Encik Lecturer menyambung semula kuliahnya. Ketika aku sedang kusyuk mendengar bebelan Encik Lecturer, pandangan aku dialihkan ke luar kelas. Kelihatan seorang gadis melintasi kelas aku.

"Fuyoo, comey nya awek tu, macam Nikita Willy ar" Bisik aku di dalam hati.

Aku menoleh ke arah Chee Bong di sebelah aku. Chee Bong hanya tersenyum, menandakan dia turut merasakan apa yg aku rasa. Kejadian tu membuatkan aku hilang fokus. Aku hanya terbayangkan apa yang aku nampak tadi.

"Sapa ek awek tu, comey betul" Bisik aku.

Khayalan aku disentak bila melihat jam sudah menunjukkan pukul 10.15 pagi. Kelas dah habss. Aku melangkah keluar dan menghampiri lif. Ketika sedang menunggu lif, aku dikejutkan dengan suara lunak datang dari arah belakang.

"Kenapa awak jeling saya tadi??" Tanya gadis berjilbab.
"Eh awak, awak tanya ape tadi, saya tak dengar" Jawab aku.
"Kenapa awak jeling saya tadi masa masuk kelas?" Soal gadis berjilbab.
"Oowh, emm kenapa, tak boleh ek?" Aku membalas.
"Bukan macam tu la ,nape awak tak tegur je saya tadi" Jawab gadis berjilbab.
"Saya kan duduk jauh dari awak tadi, so camne nak tegur awak" Ayat cover line dari aku.

Pintu lif pun terbuka, lalu menamatkan perbualan aku dengan gadis berjilbab. Aku melangkah masuk ke dalam lif lantas menekan butang tingkat 1. Aku memerhati keadaan di dalam lif. Kelihatan dua orang pelajar perempuan sedang ketawa kecil sambil memegang Blackberry Curve.

"Apa la yang bez sangat pakai bb tu" Bisik aku di dalam hati.

Pintu lif terbuka. Aku sudah sampai di tingkat 1. Aku melangkah keluar dan bergerak menuju ke parking. Ketika aku melintasi koperasi, pintu koperasi dibuka. Aku terkejut melihat siapa di pintu itu.

"OMG!!, Awek yang macam Nikita Willy tu la" Jerit aku di dalam hati.

Aku memandang tepat ke mukanya. Dia perasan akan pandangan aku itu. Aku cuba untuk membuka mulut dan menegurnya, namun perkataan semudah "Hye" pon aku tidak mampu untuk luahkan. Aku jadi kaget. Jantung berdegup kencang. Aku hanya mampu melemparkan senyuman kepadanya. Aku menanti respons darinya. Dia membalas senyuman aku dengan satu senyuman yang cukup manis dan dia berlalu pergi. Ketika aku melangkah, aku tersenyum sendirian dan tiba-tiba bait lagu ni berlegar di fikiran aku.

Tak pernah terlintas di benakku
Saat pertama kita bertemu
Sesuatu yang indah tumbuh dalam gundah
Harum dan merekah

-Bersambung-
Akan Datang #Episod 4

4 comments

December 25, 2011 at 1:22 AM

awek lain datang terus lupa awek jilbab ya... haish... sabar ajalah...

December 25, 2011 at 5:18 AM

Haa...apa cer dgn awek comel jilbab tu...dah jeling awek macam Nikita tu pulak yer...

December 25, 2011 at 1:33 PM

cinta beralih arah?

February 19, 2012 at 12:44 PM

nikita willy, yes yes

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...