Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Wednesday, December 28, 2011

Nenek #Part 1

9:32:00 AM | | | Best Blogger Tips

Panggilan telefon daripada Mak tadi membuatkan aku tak senang duduk. Nenek jatuh ketika ingin ke bilik air. Nenek bagi aku seorang wanita yang kuat dan tabah. Cuma sejak akhir-akhir ini dia sering tak sihat badan. Walaupun tak sihat, tapi nenek masih mampu berjalan tanpa bantuan sesiapa. Penglihatannya masih terang. Dia seorang tukang masak yang hebat. Selalu dijemput oleh orang kampung untuk memasak kenduri kahwin semasa dia masih sihat. Aku rapat dengan nenek. Walaupun aku jarang menceritakan masalah aku padanya. Tapi dia seolah-olah faham dengan apa yang aku rasa. Masih ingat lagi ketika aku memasuki universiti. Dia juga selalu memberikan aku wang saku setiap kali balik semula ke kampus selepas habis cuti semester. Pasti ada wang saku diselitkannya ditangan aku ketika aku mencium tangannya.

Kali pertama aku bekerja sebaik sahaja tamat belajar dan mengajar di sekolah pedalaman, dia jugalah orang yang membantu aku dari segi kewangan selain daripada mak dan ayah. Walaupun nilainya kecil,tapi terlalu bermakna bagi aku. Pada dia juga aku bertanya tentang sekolah di kawasan pedalaman tempat aku bakal mengajar. "oh.masa nenek muda-muda dulu nenek dan keluarga pernah ke situ. jangan risau. kat tempat orang kena jaga diri, jaga adab." Sampai sekarang aku ingat pesan nenek. Dulu, masa nenek masih sihat aku selalu tolong dia masak. Aku selalu perhatikan dia masak. "nek, angah nak rasa sikit?". Itulah yang sering aku ucap setiap kali nenek selesai memasak.

Ah.. apa sahaja kenangan bersama nenek semuanya berlegar di fikiran ku kini. Minggu lepas aku balik ke kampung. Bicaranya lain. Terserlah wajahnya yang kurang sihat. Aku duduk di bilik bersama nenek. "Nenek rindu kat Paksu" katanya. Aku diam. Cuba mencari jawapan yang mampu buat dia tersenyum. "Angah ada telefon paksu? Paksu ada telefon angah?". Bertubi-tubi soalannya. "Paksu tak call pun. Tapi hari tu dia ada bagitahu angah dia outstation. Nanti paksu balik la jumpa nenek." Nenek senyum. Aku senyum. "Hari tu paksu ada balik kejap.Paksu lain. Dia tak cium nenek sebelum dia balik hari tu." Nenek bersuara. Aku sebak mendengar. "Lain macam mana nek?". Nenek senyap. "kat angah je nenek selalu bercerita pasal anak-anak nenek. kat angah je nenek meluah apa yang nenek rasa.". Aku mendengar setiap butir bicara yang keluar dari mulut nenek. Aku tahu dia rindukan anak-anaknya. "Ala nek, mak kan ada.". Aku cuba memujuk nenek. "Mak angah sibuk. banyak dia nak kena uruskan. kerja-kerja rumah lagi. Mak Angah pun selalu tak sihat sebab jaga nenek. Mak angah banyak korban untuk nenek. Nenek tak nak tambah bebab mak angah.". Panjang lebar nenek meluah. Ya, aku faham. Sehari sebelum aku balik, nenek memangil aku. Dia minta aku memotong kuku kaki dan tangannya. Aku tak banyak bicara. "Kuku masih pendek ni nek". "Angah potong je. bersihkan kuku nenek sekali.Orang tengok pun tak kotor nanti.". Aku menurut. Ketika itu perasaan ku lain. Mak yang tika itu mengemop lantai dapur memandang aku. Mataku tiba-tiba berkaca. Esok paginya aku balik kerana aku perlu kembali bekerja. Nenek bangun awal. Dia tahu aku akan bertolak awal. Aku cium tangan mak dan ayah. Aku cium tangan nenek. Dia cium pipi aku. Aku cium dahi nenek. "nanti angah balik lagi ya". Aku angguk. Sebak.

Telefon bimbitku sekali lagi berdering. Mengejutkan aku dari terkenang saat bersama dengan nenek. "Angah nanti balik ya." Kedengaran suara mak dihujung talian. "Nenek jatuh terus tak dapat bangun dah.". Suara mak lain. "Mak tak sihat ke ni?". "Mak selsema dua hari lepas. Tapi sekarang ni macam nak demam. Risau kat nenek.". Kasihan mak. Dia antara anak nenek yang menjaga nenek dari dulu sehingga kini. "Mak, esok angah balik ok. Mak jangan risau. Sampaikan salam angah kat nenek.". Kalau boleh sekarang juga aku ingin terbang ke kampung.Ketika aku balik hari tu nenek masih sihat. Masih mampu berjalan. Sekarang nenek tak mampu nak bangun disebabkan terjatuh hari tu. Hari ini aku dan ayah menghantar adik lelaki ke airport untuk mengikuti kursus latihan polis. Selesai menghantar aku dan ayah bergegas balik ke kampung. Aku diam sepanjang perjalanan balik ke kampung. Hanya wajah nenek terbayang-bayang di mataku. Sesampainya di rumah. Aku lihat ramai jiran yang baru keluar dari rumah. Mungkin baru lepas melawat nenek agaknya. Aku masuk. Terus mendapatkan mak. Mak muram. "Angah masuk la bilik nenek. nenek ada tu.". Aku masuk ke bilik nenek. Bilik kami sebenarnya. Bilik aku dan nenek. Nenek terbaring. Mukanya pucat. Aku cium tangan nenek. Aku cium dahi nenek. "nek, angah dah balik dah..". Dia mengangguk lesu. Dia senyum. "Along tak balik sekali ke ngah?Paksu tak balik ke ngah?". Sekali lagi aku diserang soalan bertubi-tubi dari nenek. "Along balik la nanti. Paksu masih outstation. Esok lusa ada la paksu". Dia mengangguk. Mak duduk di sebelah aku. Mata mak sembab. "Mak tak sangka sebab jatuh pagi tu nenek terus tak dapat bangun.dah bawa ke klinik. Doktor cakap tak ada apa-apa. Nenek dah tua,lemah, sebab tu dia tak dapat bangun macam dulu". Aku hanya mampu mengangguk.

Makcik muncul di muka pintu bilik. Dia membawa semangkuk kecil bubur. Katanya nenek tak lalu nak makan dah sejak jatuh hari tu. Aku mengangkat tubuh nenek supaya dia dalam keadaan menyandar. Aku suapkan perlahan-lahan nasi bubur ke mulutnya. Dia mengunyah perlahan. Dia senyum. "Nenek dah takda selera ngah". Mataku berkaca. Aku sebak. "Makan sikit nek." Nenek angguk. "Nenek nak buah laici dan buah hitam tu". Mak cepat-cepat bangun untuk mengambil buah laici dan buah hitam kegemaran nenek. "suruhlah paksu balik. Suruh along balik juga. Lama dah nenek tak jumpa anak-anak along." Nenek bersuara lagi. Aku angguk.

Aku cuti selama beberapa hari untuk membantu mak menguruskan segala kerja rumah disamping menjaga nenek. Akhirnya paksu balik juga. Terserlah gembira wajah nenek. Anak-anak nenek yang lain sudah berkumpul di rumah nenek. Aku dan along terpaksa balik kerana cuti yang di pohon sudah habis. Aku berjanji akan balik semula selepas dua hari. Kerana banyak kerja yang perlu aku selesaikan. Sebelum balik aku cium tangan nenek. Aku renung wajah dia puas-puas. Makcik berbisik ke telinga aku. Makcik menyarankan aku supaya tak balik dulu. Tunggu selepas tiga hari baru balik kerja semula. Tapi, tuntutan tugas membantutkan aku dari mengikut saranan nenek. Aku menangis ketika mencium dahi nenek. Along juga begitu. Cepat-cepat aku bangkit. Aku perlu kuat. Aku doakan nenek akan baik seperti biasa. Hanya itu. Aku rela menanggung semua kesakitan nenek daripada melihat nenek terbaring tanpa dapat bergerak dan berbuat apa-apa. Sekurang-kurangnya ada perubahan sikit pada diri nenek. Dia boleh duduk menyandar. Dia masih lagi mampu tersenyum. Masih lagi kenal wajah-wajah kami. Itu sedikit sebanyak melegakan aku untuk meninggalkan dia untuk menyelesaikan tugasku.

-bersambung-


12 comments

December 28, 2011 at 11:10 AM

Teringat ngan ninek kmk.. :(

December 28, 2011 at 11:33 AM

Teringat ngan ninek onggon.. :(

December 28, 2011 at 2:26 PM

nenek nenek si bongkok toga siang mengantuk malam berjaga

saya syg nenek saya

December 28, 2011 at 9:36 PM

sayangnya nenek aku suka membeza bezakan cucunya...al fatihah untuk nenek aku...

December 28, 2011 at 9:53 PM

sedih..

December 29, 2011 at 1:29 AM

kalaulah nenek kita masih ada...

December 29, 2011 at 9:22 AM

nenek memang awesomeness kannn

December 29, 2011 at 9:34 AM

Hai semua.. terima kasih baca..

*based on true story

December 29, 2011 at 10:12 PM

hurmm... di akhir2 arwah opahku pergi... akak ada di sisi dia. ya rasa kesyukuran yg tidak terhingga tak mampu luahkan dalam kata2... hanya memandang... kalau sahaja dia tahu apa dalam hati akak waktu itu. adalah petanda yg dia akan pergi esoknya.

ps: kadangkala mata bukan buta... cuma hati berbolak balik tidak mahu menerima yang kematian adalah satu tanda 'CINTA DIA DAN KERINDUAN DIA PADA HAMBANYA..'

December 30, 2011 at 10:13 AM

nenek ku nenek ku

December 30, 2011 at 11:48 AM

hargai lah nenek buat mereka yang masih punyainya.....

December 31, 2011 at 9:18 PM

:(.. suke citer ni :(..

tp sedih sgt2..

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...