Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Sunday, December 4, 2011

Andai Si Dia Untuk Kita

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips
Bella Bell

Alhamdulillah. Pertemuan yang telah di aturkan Nadia setahun yang lepas telah membawa Haziqah dan Hazrul ke jinjang pelamin. Dan insan yang paling gembira ketika majlis perkahwinan Haziqah pastinya Nadia. Bagi Nadia, kegembiraan sahabat baiknya itu adalah kegembiraannya juga. Kebahagiaan yang telah tercipta hasil dari pertemuan yang telah di aturkan dirinya kini membuahkan hasil.

“Tahniah Haziqah. Kan gua dah cakap, lu dengan Hazrul memang secocok. Semoga berbahagia dan kekal hingga ke akhir hayat. Aminnnn.” Ikhlas ucapan yang di beri oleh Nadia kepada Haziqah sambil memeluk erat sahabat baiknya itu.

Nadia tersenyum sambil mengalirkan air mata. Ada dua makna pada air matanya itu. Pertama air mata kegembiraan dan yang ke dua air mata kesedihan.

***************

Setahun sebelum itu...

“Nadia. Tolong carikan aku sorang lelaki yang boleh bimbing aku. Aku bukan desperate, tapi setiap kali aku kenal lelaki pasti mereka selalu buat aku sakit hati. Aku sedih sebenarnya. Aku perlukan seorang lelaki yang betul- betul dapat buat aku bahagia dan dapat jadi suami aku.” Haziqah melempiaskan rasa yang terbuku di hatinya selama ini kepada sahabat baiknya, Nadia.

“Lelaki yang baik? Emm. InsyaAllah gua akan tolong carikan. No worries. Gua pun kenal ramai gak ustaz sejak akhir-akhir ni. Nanti gua carikan lu sorang yang betul-betul sesuai untuk lu ok, sayang?” Nadia memberi 1001 harapan kepada sahabat baiknya itu. Cukup membuatkan Haziqah rasa tenang.

“Thanks friend. Kau la sahabat baik aku dunia akhirat kau tahu. Sayang ko sangat-sangat.” Ucap Haziqah kepada Nadia.

Nadia hanya tersenyum. Di dalam kepalanya telah terlintas seorang yang betul-betul sesuai dengan Haziqah. Ya. Sudah ada seorang calon yang mungkin dapat membahagiakan Haziqah, dan pada Nadia, mereka adakan menjadi pasangan yang paling secocok dan serasi. Nadia tersenyum dalam hiba.

Selepas pertemuan Haziqah dan Nadia,

“Nadia. Bukan lu sayang sangat ke kat Hazrul tu? Kenapa lu sanggup perkenalkan Hazrul kat kawan baik lu sendiri? Lu tak kisah ke kalau Hazrul jatuh ke tangan orang lain?” Soal Zul kepada Nadia.

“Biar la. Gua rasa Hazrul la calon yang paling sesuai untuk gua kenalkan kepada Haziqah. Memang la gua sayang gila kat Hazrul tu. Sangat sempurna sebagai seorang lelaki yang boleh gua jadikan suami lu tahu! Tapi tak pe la, gua bukan baik sangat untuk seseorang yang baik macam Hazrul. Hazrul terlalu baik untuk gua.” Jelas Nadia kepada Zul.

“Hazrul tahu lu sayang dia?” Soal Zul lagi.

“Gila ke lu ni? Mesti la Hazrul tak tahu. Sebab tu gua berani perkenalkan Hazrul kepada Haziqah. Mereka secocok gua tengok. Dua-dua baik, dua-dua alim, dua-dua dah dapat pangkat haji dan hajah even usia masih muda. Senang cakap, dua-dua sesuai la untuk di jadikan pasangan suami isteri. Gua harap apa yang gua buat ni betul. Gua doakan perkenalan mereka yang akan gua aturkan sampai juga ke jinjang pelamin.” Tinggi harapan yang Nadia pertaruhkan pada agendanya sendiri.

“Lu tak menyesal ke Nadia?” Zul masih tidak berpuas hati.

“Gua hanya akan menyesal kalau gua pentingkan diri gua sendiri. Perempuan baik untuk lelaki baik. Dan lelaki baik untuk perempuan yang baik juga.” Jelas Nadia.

Dan sekarang, Nadia sedang berusaha untuk menjadi yang terbaik supaya dia juga akan dapat seorang yang baik. Hazrul bukan la jodohnya. Hazrul adalah untuk Haziqah, Haziqah adalah untuk Hazrul. Dan Nadia, InsyaAllah mungkin akan dapat yang lagi baik untuk dirinya sendiri. Walaupun lelaki itu mungkin bukan terlalu baik seperti Hazrul tetapi cukuplah terbaik di mata Nadia dan dapat membimbing Nadia. InsyaAllah. Aminnnnn.

-Tamat-

12 comments

December 4, 2011 at 9:13 PM

owhhh...ini ke maksudnya bila orang pompuan cakap

"awak terlalu baik...awak baik sangat untuk saya..."

December 4, 2011 at 9:16 PM

dalam seribu amat sukar nak cari ppuan atau sesiapa pun yang punya hati yang baik mcm tu kan.....>_<

nadia, kalau ada lagi calon yang bebaik pas bak meyh sini ...heheh

December 4, 2011 at 9:47 PM

yup... EL... part quote tulah selalunya yg terpincang... (haish)

December 4, 2011 at 9:59 PM

haha. nice nice
tak tahu nak cakap apa

December 4, 2011 at 10:09 PM

tak pernah terfikir pun camtu sebelum ni...ingat dia reject secara halus...

December 4, 2011 at 11:27 PM

pengorbanan.bukan mudah menuntut hati supaya merelakan.


::bicara suha::

Anonymous
December 4, 2011 at 11:47 PM

'Nadia' boleh mula buka company ejen mencari jodoh dah ni . Keh3x~


*perempuan yang baik utk lelaki yang baik , begitu aturannya ? Aku fikir ia lebih luas dari itu , sebab Tuhan itu Maha Adil . =)

-HEROICzero malas nak log in

Anonymous
December 4, 2011 at 11:47 PM

'Nadia' boleh mula buka company ejen mencari jodoh dah ni . Keh3x~


*perempuan yang baik utk lelaki yang baik , begitu aturannya ? Aku fikir ia lebih luas dari itu , sebab Tuhan itu Maha Adil . =)

-HEROICzero malas nak log in

December 5, 2011 at 12:54 AM

nak jadi baik kita kena jadi baik dulu...

insyaAllah....

semua nak calon y baik2 kan..;)

December 5, 2011 at 1:49 AM

yg terbaek itu buat hamba2-Nya...itu janji DIA yg pasti....

December 5, 2011 at 10:36 AM

nadia oh nadia...

seb baek le lu spesis tak ngap laki kawan sendiri

lu ohsem

:D

December 6, 2011 at 12:39 PM

susahnya nk mjd seperti itu...
berkorban cinta untuk shbt..

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...