Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Thursday, December 29, 2011

Nenek #Part 2 (Akhir)

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips


Aku pergi kerja seperti biasa. Sejak balik dari kampung aku seakan fobia mendengar deringan bunyi telefon bimbitku. Ada saja perkara buruk bermain difikiran aku. Seperti yang mak bagitahu, tak banyak yang berubah kat nenek sejak kami balik. Perubahan pada diri nenek ketika kami balik untuk kerja hari itu hanya sementara.Hanya doa mampu aku panjatkan pada yang Maha Esa agar nenek dikurniakan kesihatan yang baik. Hari ini hari kedua aku balik dari kampung. Aku melakukan tugasan harian seperti biasa. Sesekali aku memandang telefon bimbit yang berada di atas meja. Satu hari suntuk telefon ku tidak berbunyi. Terasa pelik di situ. Dan biasanya aku menghubungi mak sebelah malam. Kerana sebelah siang mak sibuk mengurus kerja rumah di samping melayan jiran datang menziarahi nenek. Aku mencapai beg di atas meja. Tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi. Tertera nama 'mak'. Aku cepat menjawab. "Mak! kenapa?". Kedengaran suara mak yang ditahan-tahan. "ngah, tadi nenek tiba-tiba tak sedarkan diri." Mak menangis. Aku dengar bacaan Surah Yassin sayup-sayup kedengaran di hujung talian. "nenek ok tak mak?". Mak masih tak mampu menahan perasaan. "angah balik lah. sementara nenek masih ada ni.". "Esok pagi Angah balik."

Sepanjang perjalanan balik ke rumah Along perasaanku bercampur-baur. Telefon bimbitku dari tadi ada isyarat bunyi 'sms' masuk. Aku biarkan. Beberapa 'sms' dari sepupu. 'Sms' dari adik-adik yang berada jauh diperantauan. Aku sampai di rumah Along. Senyap. Aku dengar Along membaca Surah Yassin. Anak-anak duduk disebelahnya. Aku sebak. Aku mendail nombor mak. Tidak berjawab. Aku mendail nombor makcik. Juga tidak berjawab. Aku mandi untuk membersihkan diri untuk solat. Selesai solat Maghbrib aku membaca Surah Yassin. Berulang-ulang kali. Aku percaya satu perkara. Tapi tak mampu untuk luahkan pada siapa-siapa. Apa yang makcik sarankan dua hari lepas buat aku berfikir. Apa yang aku lakukan pada nenek seminggu sebelumnya ada rasionalnya. Apa yang nenek luahkan pada aku sebelum dia jatuh sakit ada sebabnya. Semuanya bersebab. Cuma akal kita manusia tak mampu untuk mencapainya dan mungkin juga tak mahu mengiakannya.

Pintu bilik ku di ketuk. Kelihatan Along dengan wajah tenangnya. Aku faham perasaan Along. Dia merupakan cucu nenek yang paling rapat dengan nenek. Sehinggakan Along memanggil nenek, 'mak'. Bukannya dengan panggilan nenek. "Kita balik lepas subuh." Aku mengangguk. "Angah call mak tapi tak berjawab". "mak tak dengar kot.". Aku cuba memujuk hati. Kali ini aku betul-betul tak dapat menahan sebak. Aku cuba untuk menenangkan hati.Aku baring di katil. Berlegar-legar segala kenangan bersama nenek. Sejak kecil sehinggalah aku dewasa. Nenek memang cukup baik dengan aku dan adik beradik. Kami antara cucu yang paling rapat dengan dia. Nenek tak pernah menyakiti kami. Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim, kurniakanlah kesihatan yang baik kepada nenek.. Aku terlena.

Along mengejutkan aku. Entah berapa lama aku terlelap aku tidak pasti. "Ngah, nenek dak tak ada.". Suara Along tenang. Aku duduk di birai katil. Aku kelu. Aku tengok jam di dinding. Pukul 1.56 pagi. Bersamaan 14 Safar 1432 Hijrah. Nenek sudah pergi meninggalkan kami. Aku ke bilik air. Untuk membersihkan diri. Aku sucikan diri. Aku cuba untuk menenangkan hati. Aku mulakan baca Surah Al-Fatihah. Diteruskan dengan Surah Yassin. Tenang. Tenang. Tenang. Wajah nenek berlegar di ruang mataku. Senyuman nenek bermain-main di segenap ruang fikiranku. Akhirnya airmata ku jatuh jua.

Aku cuba menghantar satu pesanan ringkas kepada kawan baik yang berada di kampung. "Nenek dah tak ada. sedih sangat2. Nak peluk kawan2. suma jauh. ". Aku tahu menghantar 'sms' di waktu sebegitu pasti tidak akan mendapat balasannya. Aku membiarkan telefon bimbit di sebelah bantal. Ada satu 'sms' masuk. Dari kawan baik. "Innalillahiwainnalihirajiun.. sabar sayang. Kat kampung hujan. Nanti balik kan?Aku jumpa kau kat umah. Sabar sayang.". Satu 'sms' dari teman rapat sedikit sebanyak menguatkan aku. Aku dengar Along sudah bersiap-siap mengemas pakaian. Kami perlu bertolak selepas subuh. Mesti sampai sebelum jenazah nenek dikebumikan. Ya, arwah nenek. Nenek dah tak ada. Itu hakikat yang harus kami semua terima.

Sepanjang perjalanan balik ke kampung suasana di dalam kereta sepi. Anak-anak buah seolah-olah mengerti. Sesekali abang ipar cuba membangkitkan suasana. Tapi malangnya fikiran aku dan along menerawang lebih jauh. Segala kenangan bersama nenek berputar-putar. Along memang cukup tenang menghadapi kehilangan. Pasti apa yang dia rasa lebih jauh lebih sakit. Halaman rumah nenek nampak tenang. Ramai jiran yang berada di halaman rumah. Tiada siapa yang aku kenal. Akhirnya aku nampak kelibat ayah dan paksu. Aku cium tangan mereka berdua. "masuklah dulu ngah.." Paksu menyuruh aku masuk. Aku mengekori paksu. Along juga sama. Mendapatkan mak yang berada di depan pintu bilik kami. Bilik aku dan arwah nenek. Wajah Mak tenang. Wajah makcik juga tenang. Aku sempat melihat Along. Akhirnya dia menangis jua di dalam pelukan mak. Aku mencium wajah nenek berulang kali. Untuk kali yang terakhir aku menatap wajah nenek. Wajahnya tenang. Seolah-olah tersenyum. Semoga arwah ditempatkan dikalangan orang-orang beriman dan beramal soleh. Amin.

*Al Fatihah*

9 comments

December 29, 2011 at 9:21 AM

melankolik...

December 29, 2011 at 9:29 AM

T_________T

semoga nenek selalu tenang di sana..

December 29, 2011 at 9:33 AM

Teringat gik mek ninek si Onggon :(

December 29, 2011 at 2:39 PM

Al-fatihah..



teringat nenek kat kampung..

December 29, 2011 at 10:17 PM

al-fatihah buat nenek kamu ya adik... insyaallah dia selamat di sisi DIA.

December 29, 2011 at 11:38 PM

al fatihah juga....

December 30, 2011 at 10:15 AM

sgt sedih

teringat arwah ank buah

langsung xpnh berjumpa..sampai dikebumikan pon xde=(

December 31, 2011 at 9:12 PM

T_T sedih..

aku jua telah kehilangan nenek..

masih terkenang2kan nenek.. :(..

January 1, 2012 at 5:41 PM

rindu moyang
rindu atok;


al-fatihah

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...