Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Wednesday, December 14, 2011

Dia Yang Ku Punya

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips

Aku punya kawan. Cantik budaknya. Lemah lembut berbudi bahasa. Bertudung labuh menutup dada. Walau di mana jua dia berada, tiang agama tetap dipelihara. Dia juga bijak dalam menyusun kata-kata. Arghhh… segala-galanya tampak hampir sempurna di pandangan mata. Sungguh… saat aku bersamanya, aku bisa terlupa pada masalah yang merantai jiwa.

Aku punya teman. Tapi temanku tidak secantik si kawan. Masih bertudung meskipun memakai baju menampakkan lengan. Solat rongak-rongak, itu perkara biasa dalam kehidupan seharian. Mudah mesra dan ramah dalam pergaulan. Sungguh… saat aku bersamanya, aku bisa terlupa pada insan di belakang, depan, kiri dan kanan.

Aku punya sahabat. Tapi sahabatku tidak semanis si teman. Tetap bertudung tanpa menghiraukan dadanya yang montok tersembul keluar menjadi tatapan lelaki nakal. Solatnya juga rongak-rongak. Arghhh… itu tidak menjadi hal. Manja tika berbual. Sungguh… saat aku bersamanya, aku gembira tanpa langsung berasa janggal.

TAPI…

Kawanku tidak seperti si teman. Kawan tetap kawan. Hanya berkongsi rasa pada ketika itu saja. Pabila dia ada bersama, aku gembira. Namun tika dia tiada, ternyata ketiadaannya tidak aku terasa. Aku masih punya kawan lain untuk bersuka ria. Jauh di lubuk hati, aku ingin menjadi seperti dirinya. Berusaha hidup di dunia sebaiknya untuk memperoleh kenikmatan hidup di ‘sana’. Untukmu kawan… terima kasih atas segala kegembiraan.

Temanku tidak seperti si sahabat. Dia lebih gemar mendengar daripada bercerita. Hati wanitanya utuh tanpa kehadiran lelaki peneman jiwa. Sampai satu ketika, dia telah jatuh cinta. Namun, dia tetap tabah walau cinta yang bertandang hanya singgah sementara. Jauh di lubuk hati, aku ingin menjadi seperti dirinya. Redha dalam menerima qada’ dan qadar. Untukmu teman… terima kasih atas suka duka yang pernah dikongsikan.

Sahabatku tidak seperti si kawan. Kami jarang berhubung kerana jarak yang memisahkan. Dia begitu sibuk dalam menyempurnakan komitmen yang digalas. Tetapi, kami tetap berusaha mencari masa untuk berjumpa. Meluangkan waktu bersama. Dengan dia, aku jadi pendengar yang setia. Jauh di lubuk hati, aku ingin menjadi seperti dirinya. Meski punya masalah yang mencengkam jiwa, dia masih mampu untuk mengukir senyum, bergelak ketawa. Untukmu sahabat… terima kasih atas segala kenangan yang pernah kita ciptakan.

Pada dasarnya, bukan itu yang aku ingin persoalkan. Bukan itu yang aku cuba untuk bangkitkan. Kawan. Sahabat. Dan teman. Mereka tetap punyai peranan meski terdapat perbezaan. Aku pula. Walau dimana aku berada. Dengan siapa aku bersama. Aku gembira dengan cara ku. Kerana aku, tetap aku.

14 comments

December 14, 2011 at 12:38 PM

Ada beza semuanya dan tiap kesemuanya punya peranan tersendiri walau siapa pun mereka kan. ;)

December 14, 2011 at 1:00 PM

akakpun setuju dengan hana... terfikir... ke semua kawan yg hadir.. bersebab untuk kita belajar... tapi selalunya kita tak takan pernah faham cara Dia hadirkan sesesuatu untuk hambaNya...

ps: bila seseorang dah tiada... baru nampak kesannya pd diri...

December 14, 2011 at 3:06 PM

Sahabat, teman atau rakan, setiap satu merenjiskan warna berbeda dalam kehidupan kita, setiap satu memancarkan kilau tersendiri dalam menyuluh perjalanan kita, terpulang kepada kebijaksanaan kita untuk menyaring yang terbaik...

December 14, 2011 at 4:56 PM

Menarik .

dan kita juga punya our own version of kawan, teman dan sahabat kita sendiri kan .

=)

December 14, 2011 at 5:26 PM

kemainn hero. jomlah kita berkawan kawan

December 14, 2011 at 6:14 PM

kawan memang ramai..
tapi, sahabat hanya sedikit..:)
teman mungkinkah hanya satu?

December 14, 2011 at 6:33 PM

Kawan: tikam dari belakang
Sahabat: gunting dalam lipatan
Teman: api dalam sekam
Best friend: macam budak2
Besties: istilah budak2 zaman kontemporari
Buddy: Ada sedikit harapan tapi payah nau aku nak jumpa...

December 14, 2011 at 6:49 PM

kita tetap memerlukan inan-insan ini dalam hidup kita.. :)

December 14, 2011 at 9:58 PM

kawan, teman dan sahabat adalah refleksi diri kita sendiri kan BBB?

December 14, 2011 at 10:09 PM

Kau tak sedar, dalam hidup kau ni kau sudah menjadi si kawan, si teman dan si sahabat. Ya, kau tak sedar. Sebab kau cuma berhalusinasi ketika kau adalah kau.

December 15, 2011 at 11:58 AM

siapa dan apa saja, baik yang datang memipih, atau tandang melayang pada pandang kita, hadirnya bukan kosong-kosong kejadian.

ada harum baik.
ada buruk kusut.
dan.
ada hitam yang masih putih dalam kekelabuan.
dan.
segala.

untuk kita kutip tampan satu-satu.
kupas.
dan telan.

buat ajaran.
agar yang bengkok kita tahu luruskan.
agar yang pedih, kita tahu dudukkan.
dan.
kita tahu, simpang mana yang harus dibiar tidak bersinggah, dan yang mana tidak boleh tidak untuk kita jengok.

dan.
kita yang buat keputusan.
memilih.
untuk jalan lurus.
atau cukup sekadar 'nampak' lurus.
kan?

*senyum*

December 15, 2011 at 2:57 PM

BFF katanyer...

tapi setiap BFF tu ada kah BFF yang sebenar :D


http://ch000tz.blogspot.com/2011/12/cabang-yang-tak-mungkin-tersimpul.html

December 15, 2011 at 9:52 PM

kita memang berbeda. ak tetap ak. kau tetap kau. dia tetap dia

December 16, 2011 at 11:11 AM

aku bersyukur krn kehidupanku memiliki mereka semua..
yg menjadikan hidupku lbh warna warni..
ada ketika mereka saling menasihati..
dan ada ketika mereka perlu diteguri..

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...