Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Thursday, November 15, 2012

Bawah Langit

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips
Malam itu, aku melihat dia menari dengan gaya sebegitu indah seakannya bidadari. Ya, seakan bidadari di antara rintik renyai hujan. Kami sama-sama kebasahan, di bawah langit.

“Kamu mahu jadi penari, atau model?”
"Kenapa?”


Aku hanya tertawa sebagai balasan pertanyaan-nya. “Kamu tak percaya yang aku bisa juga jadi model, ya?” soalnya lagi lalu melabuhkan punggung di sisi aku. Tangannya aku ambil, dan genggam. “Bukan aku tak percaya. Tapi kamu, tidak cukup tinggi untuk jadi model,” jawab aku, separuh gelak. Mukanya mula memerah, tangannya ditarik semula. “Kamu jahat!”

“Tak ada-lah. Bercanda,” balas aku, sambil meraih semula tangannya.
“Kamu tahu?”
“Tidak,”
“Aku mahu jadi model, dan berada di atas pentas seluruhnya dunia. Aku mahu jadi yang terbaik, dan… kamu juga!”
“Aku?”

“Ya, kamu! Bukankah cita-cita kamu mahu buka sebuah restoran? Kamu bayangkan. Di majlis pembukaan restoran kamu, Aku pula peragakan pakaian. Sepertinya, konsep butik-cafĂ©? Kan menarik?”
“Hahaha. Kamu fikir pelanggan aku nanti mahu makan apa? Makan baju, makan blaus?”
“Ah, aku bersungguh ni. Aku tahu aku mampu, dan aku tahu kamu juga mampu, kasih.”

***
Selesai urusan di dapur, aku tutup lampu. Pintu aku periksa berulang kali, takut-takut terlupakan. Paranoid. Pernah dulu ada orang pecah masuk, habis rosak semuanya. Majalah atas meja aku susunkan kemas-kemas. Sambil itu mata aku tertancap pada salah satu paparan hadapan majalah, ‘Model Terkenal bakal nikahi VIP,’

Aku hanya melempar senyum. Kamu sudah terbang tinggi, sayangku. Cuma tinggal aku sekadar mampu melihat dari bawah langit. 

.END.

11 comments

November 15, 2012 at 9:33 AM

lolo kesiannnn...tapi aku melihat di balik awan...

November 15, 2012 at 11:54 AM

sedihnyerrrr....

November 15, 2012 at 11:54 AM

sedihnyerrrr....

November 15, 2012 at 1:12 PM

yang tiada, disisihkan. Datang bila perlu, tinggal bila cukup.

Anonymous
November 15, 2012 at 2:43 PM

yang indah itu bukan semua milik kita, tapi yang pasti semua milik kita adalah yang terindah.

iteww tak pernah auw tak ukey tulisan abang. semuanya power!

ikhlas,
peminat sewtia abam heoirzewroq.

November 15, 2012 at 5:00 PM

Dari celah-celah kepedihan.. mungkin saja dia tumpang gembira buat si dia..

mungkin saja dia gembira dgn hanya melihat si gadis bahagia... walaupun bahagia gadis itu bukan dirinya..

November 16, 2012 at 1:04 AM

EL MARIACHI, ada apa di balik awan?

puteri jalanan a.k.a annur, sampai dua kali sedih, pasti benar2 sedih? haha !

Pencari Allah, well said. datang bila perlu, tinggal bila cukup. =)

anonymous 2.43pm, jadi jangan lepaskan apa yang kamu milikan. ya?

Nong Andy, mungkin. kasih itu bukan bererti memiliki, kan?

November 16, 2012 at 5:35 PM

arghh..mengapakah? dia bukan lagi bidadari!

November 16, 2012 at 7:40 PM

Pedih.
Tapi bahagia pasti ada.
Well,suruh dia gi follow blog suha :P
#haha selalu je merasakan watak adlh real#

November 16, 2012 at 9:31 PM

akhirnya... dalam byk2 kispen... aku paling suka bahasa yg kau gunakan dalam kispen ni... sangat kemas... dan semakin matang

November 17, 2012 at 1:25 AM

Iman Nur Aima, percayalah. dia masih si bidadari yang sama.

suha, nanti akan aku sampaikan pesan kamu ya? p/s. dan ada sesetengahnya watak dari yang sebenar juga. mungkin? :)

Bidadari Syurga, keh3 lu rilek je. gua akan coba sebaiknya.

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...