Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Sunday, November 11, 2012

Aku

11:50:00 AM | | Best Blogger Tips


Hai… nama aku Milah. Budak kampung? Ya, tapi itu dulu. Sekarang aku menetap di Kuala Lumpur. Kota yang penuh dengan warna-warna noda. Orang panggil aku Melly. Baru mencecah 21 tahun. Aku joint group menulis ni pun sekadar nak berkongsi kisah benar kehidupan aku. Yelah… Gadis kampung yang berhijrah ke bandar, mestilah culture shock kan. Dan aku salah satu daripadanya.

Aku anak sulung. Punya seorang adik lelaki. Mak aku dah pergi masa umur aku 12 tahun. Bapak aku penoreh getah. Sejak mak aku meninggal, akulah yang jaga makan pakai bapak aku. Bapak aku baik orangnya. Warak. Pandai arwah mak aku pilih suami. Cukup segala ilmu fardhu ‘ain bapak aku ajarkan. Solat lima waktu aku tak tinggal. Puasa bulan Ramadhan sempurna aku laksanakan. Semuanya berlaku dengan elok pada awalnya sehinggalah umur aku mencecah 17 tahun.

Waktu itu aku rasa diri aku dah besar betul. Matang kononnya. Aku dah pandai nak main cinta dengan hero kampung. Bapak aku beri nasihat pun aku dah pandai nak membidas. Aku cakap bapak aku kolot. Arghhh… anak jenis apa aku ni?

Zakuan, lebih dikenali sebagai Zack. Hero kampung kerana terkenal dengan kehebatannya bermain bola sepak dan bersilat. Suzie, rakan sekelas ku bertindak sebagai orang tengah dalam perhubungan aku dan Zack. Suzie bilang, aku cocok benar digandingkan dengan hero kampung itu. Aku hanya senyum. Bunga mekar di dasar hati. Lama juga aku dan Zack menjadi teman tapi mesra.

Suatu hari setelah tamat SPM, Zack mengajak aku dan Suzie bertandang ke rumahnya. Saja, sebagai meraikan kemerdekaan kami daripada jajahan SPM kononnya. Aku enggan namun Suzie beriya benar mahu ke rumah Zack. Akhirnya, aku turutkan saja.

Sesampai di rumah Zack, sunyi. Tiada kelibat orang tua. Bila aku tanya, Zack bilang bapaknya bekerja di pekan sedang maknya pula bertindak sebagai kerani di estet. Sungguh, Zack pandai melayan tetamu. Dihidangkan air sirap dan keropok sebagai jamuan ringan. Sebentar, Zack hilang. Entah kemana, aku sendiri tidak pasti. Lima belas minit berlalu, Zack kembali dengan pakaian yang lebih santai. Berbaju T dan berseluar tiga suku. Segar penampilannya. Kelihatan seperti baru usai mandi. Lantas, dia mengambil tempat untuk duduk di sebelahku. Rapat. Aduhhh… Haruman pewangi jantannya membuat aku sedikit resah. Gelabah.

Zack mendepangkan sebelah tangannya di belakangku. Cuba memeluk bahu. Aku? Hanya diam membisu. Tiada penolakan yang berlaku. Dan Suzie, lagaknya biasa seperti selalu. Hanya duduk mengunyah keropok sambil membutakan mata. “Aku sayang kau Ila”, Zack membisik lembut di cuping telingaku. Rapat benar jarak kami tika itu sehinggakan aku bisa terasa hembus nafasnya. “Kau sayang aku?”. Aku hanya mampu memberi jawapan dengan anggukan. Ternyata Zack orang yang paling gembira saat itu. Semakin berani tangannya menjalar ke bahagian tubuh montokku. Dasar jantan bernafsu kuda.

“Mari…”. Zack bangun menarik tanganku agar mengikutinya. Tetapi gadis kampung macam aku mana biasa dengan keadaan sebegitu. Rasa takut yang kian menular dan dalam waktu yang sama keinginan untuk mencuba sesuatu yang baru merasuki ruang hatiku. “Sue…”, aku cuba untuk mendapatkan kepastian dari Suzie. “Terpulang pada kau… Aku ada kat sini…”. Kata-kata dari Suzie tidak sedikit pun membantu pada dasarnya. Zack kian menarik. Dan aku akhirnya, hanyut dibuai nafsu…

Sejak hari tu, boleh dikatakan seminggu sekali aku dan Zack melakukan perbuatan terkutuk tu. Kadang-kadang dekat rumah Zack, kadang-kadang dekat bilik aku sendiri. Sungguh aku takut pada mulanya, tapi disebabkan nafsu yang bermaharajalela, segala perasaan takut aku tolak ke tepi. Apa yang aku inginkan, hanyalah belaian kasih dari Zack. Dan ternyata, aku puas bila bersama dengan Zack. Zack segala-galanya bagi aku hinggakan makan pakai bapak aku sendiri kian terabai. Arghhh… Anak jenis apa aku ni?

Meskipun aku berasal dari keluarga yang miskin, tapi aku dikurniakan dengan otak yang bijak. Setiap kali keputusan peperiksaan diumumkan, aku tidak pernah mengecewakan bapak. Begitu juga dengan keputusan SPM… Aku berjaya perolehi 6A dari sembilan subjek yang aku duduki. Akhirnya, aku buat keputusan untuk tinggalkan bapak di kampung dan berhijrah ke Kuala Lumpur. Sengaja aku beri alasan ingin mencari rezeki di bandar kotaraya metropolitan demi menyejukkan hati bapak. Sebetulnya aku mahu mengikut Zack, menjadi perempuan simpanannya yang bisa menjanjikan aku kehidupan yang serba mewah. Ya, aku sudah menipu bapak. Arghhh… Anak jenis apa aku ni?

Dan kini, sudah menginjak tiga tahun lebih hidup aku bergelumang dengan dosa. Aku bukan hanya melayan Zack, bahkan sudah bermacam-macam jenis lelaki hidung belang aku sudah puaskan. Menyesal? Pernah juga aku rasa menyesal. Seketika cuma. Itupun hanya ketika bapak meninggal dunia. Bapak kena serangan jantung bila saja dia tahu pekerjaan sebenar aku di sini. Masakan tidak terkejut, duit yang selama bertahun-tahun aku kirimkan buat bapak dan adik di kampung rupa-rupanya hasil dari mata pencarian yang tidak halal. DUIT HARAM!!! Kesian bapak… Mati kerana sikap aku, anaknya sendiri. Arghhh… Anak jenis apa aku ni?

Sekarang, saat aku menulis kisah ini, aku masih lagi hidup di dalam kemurkaan Allah. AIDS…??? Siapa yang mahu kan? Aku tahu potensi aku untuk menghidap penyakit durjana tersebut amat tinggi tapi pintu hatiku masih lagi belum terbuka untuk kembali ke pangkal jalan. Mungkin Allah tidak sayang aku… Arghhh… Aku silap di situ. Bukan Allah tidak sayangkan aku, tetapi aku sendiri yang tidak sayangkan diriku. Apa yang aku harapkan buat kamu, kamu dan kamu yang mungkin tika ini sedang membaca kisah hidupku, semoga saja kamu semua tidak tersalah dalam memilih jalan hidup… Jangan pernah sangka lorong yang indah dengan taman bunga yang berseri merupakan destinasi yang kamu semua ingin tujui. Mungkin saja taman bunga yang berseri itu bakal mengeluarkan bau-bauan yang busuk yang akhirnya melekat di pakaian kamu.

 Sekian…

8 comments

November 11, 2012 at 11:56 AM

Milah oh Milah..apo kono eh jang...

Anonymous
November 11, 2012 at 1:19 PM

Aiyakkk... kisah realiti aku rasa. Selalu je berlaku.

November 11, 2012 at 2:27 PM

Alahai Milah.. Alahai..

=)

November 11, 2012 at 2:53 PM

aku harap melly mati supaya milah boleh kembali. :)

November 11, 2012 at 6:36 PM

Sorong papan tarik papan
Buah keranji didalam perahu
suruh makan tahu melantak makan
suruh mengaji dia tak mahu

Kan dah tipis iman, serba rapuh
nafsu berkuasa, mempengaruhi diri sangatlah lemah. Tapi cerita ini sgt stereotype. Bila terlajak kembalilah sayang....
ke pangkal jalan
moga aman perjalanan pulang.

November 11, 2012 at 6:53 PM

Pada perenggan pertama aku kerut dahi kerana gaya penulisan kamu seperti yang sering aku jumpa di blog cerita lucah.
Dan ia makin manjadi-jadi sehingga hampir habis walaupun tiada ayat yang boleh bangkitkan nafsu aku.
Dan agak terabur di situ. Aku fikir perenggan 10 itu sesuai diletakkan di bahagian atas-atas.

November 11, 2012 at 9:52 PM

melly masih tak insaf... aku kira... tak perlu guna awalan berversi prolog untuk jelaskn apa sebenarnya yg terjadi.

teknk penceritaan yg martini cadangkn boleh juga digunapakai... dan tajuk asal sudah tdk valid...



November 12, 2012 at 10:15 AM

Pengharapan pembaca agar ada keinsafan diakhirnya. Penulis bikin kelainan.

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...