Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Monday, July 2, 2012

Persis Mutiara EP Akhir

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips

Persis Mutiara [ #1 - #Akhir ]



I know someday you'll have a beautiful life,
I know you'll be a sun in somebody else's sky, but why
Why, why can't it be, can't it be mine - BLACK - Pearl Jam

"Luukeee..." Macam nama omputeh pulak bila Nabila panggil aku macam tu. Namun bukan Nabila sengajakan. Memang begitu caranya bertutur. Aku senang juga dia panggil aku Luke.

"Ya Nabila...Permata hati...Apa sahaja yang Nabila mahu katakan sama seperti mutiara nilainya bagi Luke..."Ucapku agar bisa membuat hati Nabila senang walaupun bapanya Dato Shukri tidak akan senang akan pertemuan ini. Aku berani mengambil risiko demi Nabila. Tak akan aku guriskan perasaannya. Dan hatinya akan aku jaga bagai permata ...Bagai mutiara.

"Luukkeee...cuti semessterr nanntiiii... Nabila ikut faaaamily ke UK... "ujar Nabila

"Eloklah begitu Nabila...Sudah lama Nabila tidak bersama dengan mama dan papa Nabila kan?"Ucapku lagi melegakan perasaan Nabila.Aku tahu jika Nabila mengikut familynya. Itulah titik nokhtah akan hubungan kami berdua. Dato Shukri tentu mahu Nabila menetap di sana.

"Tapi kita akan berjauuuhhaaannn..."Kata Nabila. Sedikit emo di situ kerana suaranya bergetar tak seperti biasa. Bagai ada sesuatu yang Nabila tahan dari keluar. Airmata? Mungkin.

Aku mengeluarkan satu bungkusan kecil. Aku berinya pada Nabila.Aku mengambil tangan Nabila. Kali ini sahaja pun aku berpeluang memegang tangan Nabila. Lembutnya tangan anak dara ini. Nabila sedikit terkejut namun dia tidak menolak peganganku itu.

"Ada apa Luukeee?" Tanya Nabila. Dan sejurus bila dia membuka kotak kecil itu. Airmata gadisnya mengalir tanpa dapat di tahannya.

"Ciiincin mutiaraaaa...Tentu mahaaaall" Tutur Nabila dan dia memandang padaku.

"Kebetulan Nabila...Masa Luke nak ke sini teman Luke bertemu dengan Luke kerana dia...biasalah kesesakan wang...Maka dia mahu menjual sesuatu pada Luke. Inilah dia Luke beli dengan harga dua ratus." Jelasku pada Nabila. Sebenarnya aku mengikut kak Marsya di kantor aku untuk membeli cincin mutiara permata tersebut . Harganya dalam dua ribu setengah. Namun sebab kak Marsya pelanggan tetap di situ dia mendapat diskaun. Dan duit itu semestinya duit Dato Shukri.

"Terima kasihhh Luuuukkkkee..." Sambil jemari lembutnya meramas tanganku.
"Tentu orang itu seseorang yang begitu istimewa pada Lukman ya?" Kata kak Marsya padaku.
"Iya kak Marsya...Seorang yang istimewa...Terlalu istimewa bagaikan ibu saya..."
"Special macam itu cincin mutiara looo..." Usik amoi penjual cincin tersebut.
"Ya... Persis mutiara." Aku tersenyum.

Memang aku sayang padanya...Namun perasaan sayang manakan sama dengan cinta...Memang aku simpati padanya...Namun perasaan simpati manakan sama dengan cinta.

Aku ibarat pencuri jika aku mengambil Nabila dari keluarganya. Sesuatu yang di simpan begitu lama dan menjadi permata berharga dalam keluarganya. Sesuatu yang bagaikan mutiara pada ayahnya, pada ibunya...Dan aku sendiri takkan terjaga mutiara itu. selain aku letakkan di tempat yang sepatutnya.

Namun hati Nabila...Ya hati Nabila juga bagai mutiara...
Aku takkan memperjudikan nasib Nabila dan hatinya bak mutiara itu demi cita citaku...Ahhh...Selagi aku ini berperikemanusiaan aku akan doakan agar seseorang yang jauh lebih baik dariku untuk menjaga Nabila....

TAMAT.


4 comments

July 2, 2012 at 4:52 PM

tiba-tiba ku rasakan seperti sedang menonton SINETRON.

peace;)

July 3, 2012 at 8:21 AM

hemmm...mungkin bila guna ayat kantor kat situ hahaha..TQ baca ye stalker...

July 3, 2012 at 11:16 PM

ah... aku teringat sesuatu ketika membacanya.. erm.. bagai mutiara..

July 5, 2012 at 6:31 PM

NA - aku memang teringat ke semuanya..hahaha..tq baca. NA

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...