Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Monday, July 16, 2012

Tunggu

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips

Gambar ihsan dari blog Khairul Onggon

Hari ini genaplah seratus lapan puluh tiga hari aku dan dia tidak bersua muka. Tempoh yang cukup lama kalau kita fikir ia adalah satu tempoh yang lama. Bagi aku, kalau dah nama perhubungan jarak jauh yang paling asas adalah adakah kita betah bila berjauhan dalam tempoh yang lama. Hanya itu. Dalam tempoh masa seratus lapan puluh tiga hari itu, aku dan dia berlagak biasa. Sesekali meluah rindu. Sesekali merajuk. Sesekali berdiam diri tanpa ada khabar berita antara satu sama lain.

Pertemuan terakhir kami sangat singkat. 
"Awak akan tunggu saya?" soal dia.
Aku senyum. Soalan yang aku kira dia sudah punya jawapan. Cumanya, dia lebih suka kalau aku meluahkan sendiri.
"Ya. akan tunggu awak. Dan awak takkan curangi saya?" soal aku pula.
Dia senyum. Senyum nakal.
"Awak ada jawapannya." jawabnya ringkas.
"Saya nak dengar jawapan awak." luah aku. Aku pandang telefon bimbit yang diletakkan dia di atas meja. Mungkin kami sedikit pelik. Aku tak pernah untuk memeriksa apa yang ada di dalam telefon bimbit dia, dan dia juga sama. Bagi kami, kalau salah seorang antara kami selingkuh, apa saja yang terjadi di dalam hubungan pasti disebabkan ketidakjujuran salah seorang daripada kami. Dia meletakkan sos ke dalam lapisan Zinger Burger yang belum aku sentuh. Aku hanya memerhati. Dia hulurkan burger tersebut pada aku. 

Aku senyum. Dia senyum.

"Sayang, kalau saya curangi awak pasti hubungan kita dah tunggang terbalik. Percaya pada karma tak sayang? Buat baik di balas baik, buat jahat di balas jahat. Macam itulah prinsip saya. Dan awak sendiri tahu kan pasal semua itu?" luah dia.

Aku angguk. Dia mencubit nakal pipi kiriku lalu menyapu lembut bawah bibirku yang ada sisa sos. Aku jadi malu.


Kenangan itu jadi teman aku. Masih segar walaupun sudah seratus lapan puluh tiga hari berlalu. Sepertimana aku berjanji akan menunggu dia. Begitu jugalah di pihak dia. Aku belek satu persatu gambar di dalam album berkulit merah jambu itu lagi. Setiap kali dia bekerja di luar kawasan, setiap kali itulah dia akan merakam kenangan dan mengirimkan gambar kepada aku ,seterusnya di letak dalam album ini. Katanya, biarlah aku merasa momen tersebut melalui gambar walaupun aku tak pernah menjejaki tempat yang dia kunjungi. Setiap kali aku melihat gambar tersebut, aku selalu memikirkan aku bersama dengan dirinya. Hari ini rasanya tiada satu panggilan dan SMS dari dia. Pelik. Walaupun sejak akhir-akhir ini kami jarang bercakap di telefon, tapi SMS selamat pagi dan selamat malam itu memang wajib ada antara kami. Cumanya hari ini sedikit pelik. Apa pun aku mendoakan dia baik-baik saja. Pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara mak. "Maya! Maya!. ada bungkusan poslaju ni." Cepat-cepat aku buka pintu untuk mendapatkan mak. Mak hulurkan bungkusan padaku. Aku periksa setiap inci bungkusan tersebut. Dari Kuala Lumpur. Pasti dari dia. Getusku dalam hati. 


Aku buka kotak bersaiz sederhana itu. Ada album gambar. Berwarna putih dan biru muda. Aku belek helaian pertama. Ada gambar pantai. Sangat cantik. Helaian kedua gambar tempurung kelapa. Helaian demi helaian album itu aku belek. Ada gambar cengkerang siput, batu-batu kecil, ombak menghempas pantai, langit, awan, pelangi dan banyak lagi. Helaian terakhir mengejutkan aku. Tiada gambar yang terpamer tapi ada sebentuk cincin bersertakan nota tulisan tangan dia.


"Sayang, awak saya punya. Saya tak nak tanya sudikah awak kahwin dengan saya. Kerana saya tahu awak memang sudi kahwin dengan saya. :D"


Cepat-cepat aku ambil telefon bimbit dan terus menghubungi dia. Tiada jawapan. Belum sempat aku mendail semula nombor dia, ada satu panggilan masuk dari dia. 


"Eiii awak!!!. " 
"Ya sayang. Awak sudi kahwin dengan saya kan?" 
"Terkejut sangat! Semua gambar cantik."
"Cincin?"
"Cantik."
"Dan awak sudi jadi isteri saya?"
"Ya.."
"Awak tunggu saya kat rumah. Saya nak bawa mak ayah bincang pasal kita okay sayang? tunggu tau."
"Ya. Saya tunggu"


Ya, aku tunggu. Kalau aku dan dia berpisah selama seratus lapan puluh tiga hari pun aku sanggup tunggu inikan pula menunggu dia hanya untuk beberapa jam. Tiada kata dapat aku gambarkan untuk mewakili perasaan aku sekarang. Ya, mungkin benar kata orang, kalau kita sabar besar ganjaran yang kita akan dapat. 


Telefon bimbitku berbunyi. Satu SMS dari dia.


"Terima kasih sayang. Saya sangat hargai masa awak menunggu saya. Rasanya hari ini genap 183 hari kan kita tak berjumpa? Dan sampai sekarang awak tunggu saya. Terima kasih bakal isteri. Hehehe"


Aku bahagia menunggu dia.

7 comments

Anonymous
July 16, 2012 at 3:20 PM

dah agak dah dah agak dah kalau khai yang tulis mesti ada senyum. haha!

183 hari ? wor....



-HEROICzero

July 16, 2012 at 7:49 PM

183? lamak yaaaa.... :)

July 16, 2012 at 11:10 PM

huh... rangkap atas aku kira sgt terkesan. betapa gagahnya si gadis menongkah arus...

ps: kenapa aku rasa kispen ini ada semacam realnya? oooo rangkap akhir buat aku tersenyum...

July 17, 2012 at 8:39 AM

memang dah 183 hari tunggu kispen ni publish haha..welldone sis...

July 17, 2012 at 3:35 PM

HEROICzero - haha. susah nak buat orang senyum. :D thanks


Abg El - haha. punyalah lama kan.. thanks :D

Khairul Onggon - thanks untuk gambar ktk. lamak ya. :)


Bos - thanks bos. mungkin tepat tekaan bos. :D

July 17, 2012 at 9:54 PM

ah... manisnya cerita ni :D

oh.. yeke betul? ye ke real :D

July 23, 2012 at 3:56 PM

sweet la deng !! hehe

suka sgt2...bagi sejuta bintang !!

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...