Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Thursday, July 19, 2012

Persinggahan

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips


Lewat pertemuan kembali dalam ruang maya sosial Mukabuku itu setelah bertanya khabar dan setelah berbicara antara hati ke hati. Akan tiadalah lagi penyesalan selain menghadapi dan mencari jawapan atas kesilapan lalu. Aku membuat keputusan bertemu lagi dengannya. Sang wanita yang pernah menjadi jantung hati ku.Itu suatu ketika dulu waktu aku leka melayan perasaan dan sejujurnya aku tidak berpijak di bumi yang nyata. Permintaannya untuk menemuiku ku tunaikan.

Bertemu dengan mantan kekasih lama sama seperti bertemu dengan segala kepahitan dan kekecewaan lalu. Tidak ada sedikit pun yang berjaya meloloskan diri. Ini adalah satu lawan satu. Siapa yang akan kecundang dan tewas adalah perasaaan...

"Kau berdendam dengan aku?"
"Tidak...nak buat apa berdendam...sedangkan setiap ugama yang dianuti pun menuntut semua manusia bermaafan?"

"Ya...aku pun tahu kau memang senang dan mudah memaafkan tapi aku rasa kau tak akan melupakan tentang apa yang aku perlakukan pada diri kau dulu..."

"Entahlah...kadang kadang aku terfikir jika kau tidak kecewakan aku dulu...aku tak akan jadi seperti aku sekarang di hadapan kau ini..."

"Jadi betul lah kau masih berdendam dengan aku...kau membenci aku selama hidupmu...?"
"Manusia yang hidup dan mereka terikat dengan apa yang mereka terima sebagai betul dan benar. Itulah bagaimana yang mereka mentakrifkan" realiti ". Tetapi apakah maknanya menjadi" betul "atau" benar "? Konsep sekadar kabur ... " realiti "boleh juga semua menjadi fatamorgana. Bolehkah kita menganggap mereka hanya hidup dalam dunia mereka sendiri, yang dibentuk oleh kepercayaan mereka? "



"Kau fikir kau yang hanya penting. Kau rasa kau boleh meletakkan kira kekeciwaan. Tetapi kedamaian yang akan selalu membuat kau bodoh dan tanpa berfikir terlebih dahulu. Jika kau menyakiti hati seseorang, orang lain pula akan menyakiti hati kau ... Rantaian kebencian ini mengikat kau, aku dan mereka bersama-sama."

"Aku tahu namun apabila seorang manusia belajar untuk mencintai, dia juga mesti menanggung risiko hidup dalam penuh kebencian."

6 comments

July 19, 2012 at 12:20 PM

ayat keciwa takleh blah. hihi

July 20, 2012 at 1:40 AM

hurmmm... dejavu... itu dejavu... selalu akan berputar

July 20, 2012 at 1:41 AM

abg bro el... yana rasa, kali ini kispen kamu sangat berjaya dan punya 'rasa' sudah jumpa jalan bukan? alhamdulillah...

July 20, 2012 at 9:56 AM

meleset lagi tekaan khai..hehe..ayat2 kecewa tu memang terkesan terus..hehehe

July 20, 2012 at 11:33 AM

epik sunnguh ayat ini! - "...apabila seorang manusia belajar untuk mencintai, dia juga mesti menangung risiko hidup dalam penuh kebencian". -sigh-

akan aku post dan quote el-mariachi.

July 23, 2012 at 1:23 PM

tq baca semua....rasa ayat ayat tu datang masa tengah frust sangat tu...

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...