Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Wednesday, July 18, 2012

Jeti Itu

9:21:00 AM | | | Best Blogger Tips


“Abang… Jom lah kita pergi ke jeti… Nisa nak tengok kocak air… Nak tengok langit luas… Jom lah bang…”, Khairunnisa mula merengek. Meskipun umurnya hanya setahun lebih muda dari Khairul dan Khairil, namun sifat manjanya mengalahkan bayi kecil yang masih menyusu. Pernah juga Khairul meluat dan rimas dengan kemanjaan Nisa tapi apakan daya, Nisa sahaja perempuan dalam adik beradiknya. Tidak hairanlah jika segala perhatian dan kasih sayang diberikan lebih terhadap adik perempuannya itu.

“Dah minta izin mama?”, mendatar suara Khairul. Khairil disebelah hanya menjungkit kening.

“Alaaaa…Abang lah cakapkan… Kalau Nisa yang cakap mesti mama tak kasi… Boleh la yaa…”. Seperti kebiasaan, Nisa meyuruh manja. Memaut lengan Khairul dengan harapan pujukannya berhasil.

Sekilas Khairul menoleh Khairil, abang kembarnya. Dan Khairil hanya menggeleng tidak setuju.

“Abang Khai….”.
“Alaaaa…Boleh laaaa…”. Belum sempat Khairul menghabiskan patah kata, Nisa terlebih dulu memintas. Merayu beserta rengekan.
“Nisa janganlah merengek… Abang tak kesah… Tapi Abang Khai tu tak nak…”. Sempat Khairul menjeling geram ke arah Khairil yang masih duduk menghadap televisyen. Bagai tiada apa yang berlaku baginya.

“Nisa tak nak geng abang… Merajuk…”, ucap Nisa sebelum menyembamkan mukanya di sofa berdekatan. Khairul yang sedari tadi memerhati tingkah adik perempuannya itu kian rasa bersalah apabila mendengar esakan tangis kecil dari Nisa.

“Kau lah ni… Suka sangat buat Nisa merajuk. Last-last aku jugak yang kena pujuk… Eiii… Payah betul dapat kembar yang tak bertamadun macam kau ni tau…”. Khairul cuba melepas geram terhadap Khairil.

“Eyhhh kau ni… Over plak dah kenapa. Tak nak aku pergi jeti tengah-tengah hari begini. Panas tahu tak. Macam lah kau tak tahu perangai si Nisa tu kalau dah ke jeti macam mana. Tak kan cukupnya masa sejam untuk dia termenung ngadap kocak air laut dia tu… Entah apa yang dia menungkan selama ni aku sendiri tak tahu. Tak faham betul aku. Kau seorang je yang rajin nak melayan kerenah dia tu… Kalau teringin sangat nak mati kena telan dengan hantu laut, pergilah… Aku tak pernah halang pun…”. Khairil pula cuba melepas rasa.

Khairul hanya mendengus perlahan. Meski panas telinganya mendengar bebelan Khairil, namun apa yang diperkatakan oleh kembarnya itu ada benarnya. Masakan tidak, satu kampung kecoh bila arwah Pak Samad, bapanya meninggal terapung di laut setelah jatuh dari jeti tersebut. Setiap detik tragedi enam tahun lepas masih lagi segar dalam ingatannya.

************************

Khairul bersama Nisa menanti di jeti dengan senyuman setelah melihat kelibat bot bapanya hampir sampai. Berharap agar rezeki yang dibawa pulang ke rumah kali ini cukup untuk menjamu ahli keluarga.

“Nisa tunggu situ diam-diam ya… Abang nak tolong ayah angkat jala”, arah Khairul. Nisa hanya mengangguk seakan mengerti.

Entah bagaimana, ketika Pak Samad sedang mengatur langkah ingin mendaki tangga jeti tiba-tiba dia terpijak kayu reput lalu jatuh ke bawah. Kepalanya terhantuk di sisi bot dan tidak sedarkan diri. Khairul yang sewaktu itu baru mencecah tujuh tahun berdiri terpaku. Tidak tahu apa yang ingin dilakukannya saat itu. Menjerit meminta tolong, tiada siapa di situ yang dapat membantu. Akhirnya, hanya pandangan mata saja mengekori tubuh Pak Samad yang kian terapung di tengah laut.

“Abang… Ayahhhh….”, Nisa bersuara perlahan sambil menunjuk ke arah Pak Samad. Khairul memeluk adiknya erat-erat. Dan semenjak detik itulah, Nisa begitu gemar menghabiskan masanya beberapa jam di jeti berkenaan. Duduk termenung memandang air, bagaikan dia dapat melihat raut wajah sang ayah yang terlalu dirinduinya.

************************

“Nisa… Nak pergi jeti tak?”. Nisa memandang Khairul yang kini sudah berada di sebelahnya. Senyuman manis yang menampakkan lesung pipit dihadiahkan Khairul buat adik kesayangannya itu. Cuba memancing untuk memujuk rajuk Nisa.

“Yeyyy… Nisa saaayang abang…”. Serentak, satu kucupan manja singgah di pipi Khairul.
“Abang pun sayangkan Nisa juga…”. Khairul tersenyum puas. Bukan payah baginya untuk memujuk Nisa.

Sepuluh minit perjalanan sebelum sampai ke jeti, hanya sepi yang menemani kedua beradik itu. Tiada gurau senda seperti kebiasaan. Sempat juga beberapa kali Nisa mencuri jeling ke arah Khairul, sedikit pelik dengan tingkah abangnya. Bagi Nisa, Khairul dan Khairil sangat berbeza. Khairil sedikit tegas berbanding Khairul yang seringkali gemar untuk bergurau manja bersamanya. Khairul rajin melayan kerenahnya tidak seperti Khairil yang hanya lebih banyak menghabiskan masa dengan menonton televisyen. Dan kerana itulah, Nisa kelihatan lebih senang untuk bermanja bersama Khairul jika dibandingkan dengan Khairil.

“Nisa rindukan ayah?”, Khairul tiba-tiba bersuara.
“Abang tak rindukan ayah ke?”, Nisa kembali menjawab dengan pertanyaan.
Senyap… Tiada balasan dari Khairul.

“Abang nak tahu tak… Nisa rasa macam dekat sangat dengan arwah ayah bila Nisa duduk dekat jeti ni tau... Sebab tu Nisa tak pernah rasa jemu tiap-tiap hari datang sini. Jeti ni, dah macam rumah kedua bagi Nisa. Ayah tinggalkan kita kat jeti ni kan bang… Nisa ingat lagi macam mana ayah boleh terjatuh… Nisa rindukan ayah… Sebab tu Nisa nak datang sini… Duduk dekat jeti ni, hati Nisa rasa tenang je tau bang… Abang tak rindukan ayah macam Nisa rindukan ayah ke? Kalau boleh, Nisa nak ayah ada macam dulu… Nisa tak puas lagi nak manja-manja dengan ayah… Nisa nak peluk ayah… Nak cium pipi kiri kanan ayah… Nisa tak dapat buat tu semua masa hari terakhir ayah pergi ke laut sebab Nisa bangun lewat. Nisa cuma dapat ikut abang tunggu ayah pulang je… Tapi hari tu tak sama macam hari-hari biasa… Ayah pulang ke rumah dalam keadaan kaku… Sekejap sangat rasanya masa yang tuhan berikan untuk Nisa kenal ayah, bang… Sekajap sangat…”. Perlahan kata-kata tersebut diucap Nisa. Sedaya upaya dia menahan airmatanya agar tidak gugur ke bumi.

“Dulu masa ayah baru-baru meninggalkan bang, Nisa selalu fikir yang hidup ni tak adil tau… Yelah, abang dapat kenal ayah setahun lebih daripada Nisa. Nisa kenal ayah cuma enam tahun je… Tu pun masa Nisa masih kecil lagi… Abang rasa, enam tahun tu cukup ke untuk kita kenal orang yang kita sayang? Bagi Nisa tak… Janggal sangat rasanya bila kita dah tak datang lagi ke jeti ni tunggu ayah pulang... Sebab tu lah Nisa selalu datang sini… Nisa datang dengan harapan, yang ayah kembali pulang ke pangkuan keluarga kita… Harapan Nisa tu mustahil kan bang? Dua minggu Nisa demam lepas ayah pergi… Dan sampai sekarang Nisa tidur bertemankan kain sarong terakhir yang ayah pakai masa dia hidup… Walaupun kain sarong tu dah banyak kali ibu basuh, tapi bagi Nisa bau ayah tetap ada… Abang… Nisa rindu sangat dekat ayah… Kalau lah ayah ada lagi…”, serentak dengan itu, airmata Nisa berlumba-lumba jatuh membasahi pipi dan kedengaran percikan air yang kuat bagai sesuatu jatuh ke permukaan air. Nisa memusingkan kepalanya ke arah bunyi tersebut.

“Abang……..!!!”, Nisa menjerit sekuat hatinya. Kelihatan Khairul tenggelam timbul dengan tangannya terkapai-kapai. Nisa yakin, abangnya tidak pandai berenang. Dua minit kemudian, susuk tubuh Khairul dilihat terapung di permukaan. Sekali lagi, tragedi enam tahun lepas kembali bermain di layar mata. Jika dulu dia kehilangan ayahnya, kini abang kesayangannya pula pergi bersaksikan matanya sendiri.

************************

“Nisa… Bangun dik… Kenapa tidur meracau ni?”, Khairul mengejut adik bongsunya lembut. Kelat-kelat Nisa membuka matanya yang kebasahan.
“Abanggg… Jangan tinggal Nisa…”, terus Nisa memeluk Khairul. Lagaknya bagai takut benar kehilangan lelaki itu.

“Abang nak tinggal Nisa kenapa pula… abang tak kemana pun kan… Nisa ngigau ni… Tengok tu, tidur pun boleh nangis…”, Khairul cuba menenangkan Nisa.

“Bangunlah dik… Pergi cuci muka ya. Ibu dah tunggu untuk makan tu… Lekas…”, penuh berhemat Khairul mengarah Nisa yang masih lagi tidak berganjak. Bimbang juga sekiranya emosi Nisa masih tidak stabil.

“Irul… Kenapa pula dengan adik kamu tu?”, laung ibu dari dapur. Menjengahkan sedikit kepalanya cuba melihat apa yang berlaku.

“Nisa ngigau bu…”, ujar Khairul jujur.

5 comments

July 18, 2012 at 11:54 AM

nama2 watak dalam kispen ni semua nama adik beradik2 saya. hehehe..

July 18, 2012 at 1:58 PM

hadoiiyaii..sumer citer tragis kat laut ni...phobia nak gi laut...btw nice story...

July 18, 2012 at 3:16 PM

cite ni best.. tp rsnye mcm cpt sgt hbs.. xsempt nk feeling..

July 18, 2012 at 9:06 PM

Abang Bro..

laut itu kejam!!

:p

July 18, 2012 at 9:12 PM

hilang orang yang kita sayang memang perit.

**btw tak sempat nak feeling lebih-lebih--'

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...