Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Tuesday, July 17, 2012

Korban

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips


Kazim kecut perut. Tidak berani kiranya dia lihat pandang muka Ayah Husin yang merah pedam. Tak cukup dimaki, tambah pula disepak dua kali petang tadi, cukup untuk buat Kazim diam sampai ke lewat senja. Penuh hati-hati, mereka menyusuri sisi lembah yang semakin kelam. Lampu suluh dituju Kazim ke sekeliling. Ayah Husin pandang kiri, pandang kanan, pandang kiri semula memerhati sekitar.

            “Sepatutnya di sini?” tanya Ayah Husin, keras.
            “Ya, subuh tadi sinilah Kazim campakkan,” jawab kazim, perlahan.
            “Bodoh punya budak. Pandai makan, tak pandai simpan,”
           
            Mereka terus mencari.

***

Siapa yang tak tertarik dengan Suhana, anak dara paling cantik di Kampung Raja. Dengan gaya manja dan perwatakan menggoda, ditambah pula dengan muka keanak-anakan dengan liuk lentuk badan ketika bicara sebagai pelengkapnya. Ramai pemuda kampung yang memasang niat untuk menjadikan Suhana sebagai suri dalam hidup mereka. Jangan kata pemuda, yang sudah berkahwin juga pasti punya angan-angan untuk tambah cawangan!

Namun, manjanya Suhana lagak burung merpati. Nampak saja jinak, tapi sukar ditundukkan. Entah berapa banyak rombongan meminang yang ditolak beliau mentah-mentah. Ibu bapa Suhana sudah pening memikirkan sikap anak gadis mereka. Malu juga jika anak mereka dituduh sombong dan mudah-mudah mempermainkan hati lelaki.

Kazim, anak Ayah Husin yang sudah lama meminati Suhana juga ditolak pinangannya. Bukan sehari dua dia kenal Suhana. Mereka kenal dari kecil. Malang si Kazim, cinta yang disimpan bertahun-tahun rupanya tidak berbalas akan Suhana. Dia hanya menganggap Kazim sebagai abang-nya, tidak lebih dari itu.

Walau apa keputusannya, Suhana masih sayangkan Kazim. Dia tidak sanggup melihat Kazim yang kecewa atas penolakan pinangannya. Benar, walau dia tidak menyimpan perasaan terhadap Kazim, tetapi selama ini Kazim melayannya sangat baik. Akhirnya, Suhana berjanji dengan Kazim untuk bertemu di titi berdekatan sisi lembah. Sampai di sana, Suhana lihat Kazim sudah berdiri menunggu.



“Lama dah abang sampai?”
“Baru saja. Ada apa Suhana?”
“Su risaukan abang. Su takut abang kecewa dengan keputusan Su,”
“Tapi kenapa Su! Abang tak cukup baik untuk Su ke?”

Suhana sekadar tunduk, diam tidak berjawab apa. Dia tidak sampai hati untuk meneruskan bicara. “Apa Su dah ada orang lain? Terus terang saja Su,” ujar Kazim lagi. Sudah sampai masa mungkin dia berterus-terang. Apa Kazim dapat terima yang hati Suhana hanya milik Dani, sepupu Kazim sendiri?

“Su tunggu Dani,”

Jawapan Suhana benar-benar buat Kazim berang. Celaka apa ini? Dani tu sudah beristeri, anak dua pun! Jadi benarlah apa yang Dani bagitahu dulu, yang mereka saling berkasih? Dia sangka Dani saja mengadakan cerita untuk mengusik Kazim yang semua sedia maklum simpan perasaan terhadap Suhana. “Celaka kau Dani, celaka kau Suhana!!”

Entah ruh mana yang merasuk Kazim, muka Suhana terus ditumbuk Kazim, kuat. Suhana terus rebah ke tanah, dan mengerang. Kazim belum puas. “Kalau aku tak dapat kau Suhana, jangan mimpi orang lain juga dapat miliki kau!” Kali ini, perut Suzana menjadi mangsa. Kazim menghayun kakinya laju.

Suhana terus mengaduh. Dia sudah lembik. Lunyai dikerjakan Kazim. Kazim duduk di atas Suzana, dan merentap bajunya terus. Tubuh badan gebu milik Suhana kini menjadi santapan matanya. Ah, itu tidak cukup, Suhana harus menjadi korban nafsunya, sekarang!

***
“Kazim! Sini!”
           
            Kazim terus menujukan lampu suluh ke arah suara Ayah Husin. Ya, itu dia. Mayat Suhana yang separuh telanjang, hanyut di tepi titi. “Nasib baik tak ada orang jumpa,” kata Kazim, penuh lega. Ayah Husin menjeling tajam.

            “Sudah, angkat mayat ni, masuk dalam kereta. Segera! Kita terus ke ladang. Minyak tanah, cangkul semua ada di bangsal sana, kan?”


.END.

5 comments

July 17, 2012 at 1:54 PM

perggghhh...timing dan punchline memang bagus dan teliti...kalau abang bro boleh buat camni...bravo Hero...good job...excellente...

July 17, 2012 at 3:28 PM

wow!!!.. sangkaan meleset sama sekali. Grrrrr...

best lah hero!

July 17, 2012 at 9:48 PM

cantik la Bro!!!

kasian suhana yang cantik tu.. cantiknya habis begitu saja!!

sapa nak buat sequel hantu suhana datang menganggu si Kazim hehehe...

*semenjak dua menjak ni suka citer hantu la pulak.. ekekeke..

July 20, 2012 at 11:52 AM

arrgghh...! geram...mana hukum karma...setuju dengan Nong Andy! :)

July 20, 2012 at 1:51 PM

Best gila. Unpredictable :)

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...