Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, July 21, 2012

Bukan Tentang Sofia

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips

Sofia

Sudah genap 15 tahun pemergian Sufian ke Sumatera tetapi aku masih tidak pernah putus menanti kepulangan nya. Setiap hari aku akan kembali ke jeti ini tatkala matahari terbit dan pulang selepas ia terbenam. Aku sudah kenal keindahan pagi dan senja hinggakan ia hilang makna. Mana pernah aku nikmati indah kalau hati masih resah dan gundah menanti kekasih yang tidak pulang. Orang kampung kata ini kerja gila. Persetankan sahaja. Mereka tidak kenal erti cinta. Cinta aku pada Sufian sentiasa mekar. Lebih subur dari setaman mawar merah yang kelamaan akan layu mencium tanah. Sofia janji akan tunggu abang Sufian pulang.

Sufian

Maafkan aku Sofia kalau kau terpaksa menunggu .... Tetapi aku tidak mungkin akan pulang lagi.

**************************************

"Eh,habis tok ... Yang kami jumpa kat jeti tu hantu si Sofia lah tok?" Tanya Ajib pada Pak Samad,ketua di  Kampung Nelayan. Sambil menjamah pisang goreng di warung Wak Jeman, Aku dan Rashid tekun mendengar. Tipulah kalau darah kami berdua tidak berderau dengar cerita Tok ketua. Baru 2 jam lepas kami terserempak dengan gadis yang dikenali sebagai Sofia di jeti. Orangnya cantik walaupun tidak terurus dengan berkebaya biru lusuh dan rambut serabai. Terlalu cantik bagi 'orang yang dah mati' ??

"Ha,iyelah. Si Sofia tu da mati 2 tahun lepas kena rogol ramai-ramai. Lepas tu orang kampung jumpa mayat dia ternggelam timbul je kat bawah jeti tu. Sejak dari hari tu lah roh dia ade je kat jeti tu. Mula-mula kami takutlah. Lama-lama dah menjadi kebiasaan. Asalkan dia tak mengganggu kami cukuplah." kata Pak Samad, leka menggulung rokok daun.

"Habis Sufian macam mana?" giliran Rashid bertanya pada Pak Samad

"Sufian ... Sampai ke sudahnya dia tak pulang ke sini. Entah apa khabar dia pun tok tak pernah dengar."

Kami saling berpandangan. Masakan begitu pula cara orang kampung ini. Sudahlah roh si mati tidak tenteram. Sepatutnya dibacakanlah apa yang patut. Boleh pula dibiarkan dan menjadi kebiasaan. Kami terdiam sebentar, masing-masing cuba untuk menganalisis cerita Pak Samad dan membuat konklusi. Hampa, benda ini terlalu karut bagi aku.

"Terima kasih lah tok sebab sudi berkongsi masa dengan kami. Kami dah dapat banyak cerita dah ni. Rasanya cukup untuk siapkan kerja kami ni. Terima kasih banyak-banyak." kami ingin bersalaman dengan Pak Samad tetapi tiba-tiba Pak Samad bangun dari duduknya dan terus berlalu pergi tanpa kata. Kami berpandangan sesama sendiri. Aneh dengan kelakuan orang tua itu.

Tidak ingin membazirkan masa, kami segera mengemas peralatan kamera kami ke dalam kereta lalu beredar keluar dari Kampung Nelayan. Sesuatu yang aneh lagi berlaku. Ketika dalam perjalanan keluar dari kampung, seolah semua penduduk kampung yang kami terserempak merenung kami dengan tajam. Seram sejuk. Tetapi diabaikan sahaja oleh kami.

"Uish!! Stop jap! Gua nak terkencing ni. Tu stop kat stesen minyak tu kejap!!" Dari riak muka Rashid aku dah boleh agak dari tadi dia menahan air kecilnya. Ajib segera memutarkan stereng ke stesen minyak dan berhenti di parkir. Risau kalau Rashid terkucil dalam keretanya. Rashid berlari sambil mengepit kedua belah kakinya membuatkan aku dan Ajib ketawa terbahak-bahak. Tawa kami terhenti bila cermin tingkap di ketuk oleh seorang makcik

"Ye, makcik?" tanya Ajib sambil menurunkan tingkap keretanya.
"Maaflah makcik menggangu. Makcik nak tanya sikit. Tadi makcik nampak kamu datang dari simpang ke Kampung Nelayan. Kamu ke sana kenapa ye?"
"A'ah makcik. Kami ada buat penggambaran untuk dokumentari kat sana. Kenapa ye makcik?"

Makcik tua itu menggaru kepalanya. Mukanya seolah serba salah.

"Makcik pun taktau nak cakap macam mana ni kat kamu. Serba salah dibuatnya ni. Tapi ... Kampung Nelayan tu dah tak wujud dah."

Aku dan Ajib tersentak mendengar kata makcik tua itu. Entah jenis gurauan apa ini yang penting ia sememangnya tidak kelakar.

"Ish, makcik jangan main-main. Kami betul-betul baru balik dari sana ni. Siap borak dengan Pak Samad ketua kampung tu lagi." Ajib menggigil. Aku juga sudah boleh rasa getaran di kepala lutut yang bakalan akan naik terus ke badan.

"Makcik tak tipu ni. Kampung Nelayan tu dah tak wujud. Pernah ada kejadian kebakaran 10 tahun dulu. Habis satu kampung tu terbakar. Ramai yang mati. Cuma adalah 3-4 keluarga yang selamat."

"Kira keluarga tok ketua antara yang selamat?" Aku memberanikan diri untuk bertanya dan berharap jawapan yang akan diberi bukan yang aku inginkan

"Rumah Pak Samad lah yang pertama sekali terbakar. Satu keluarga mati rentung. Dari cerita yang makcik dengar, Si Samad tu berpakat dengan geng-geng dia buat kerja jahat. Mereka rogol seorang anak gadis beramai-ramai dan campak ke laut. Tapi gadis tu tak mati. Cuma jadi gila lah lepas tu. Dia yang membakar rumah tok ketua dengan satu kampung tu dibakarnya. Kalau kamu ade lalu kat jeti usang dalam kampung nelayan tu ada lah kamu nampak dia sampai sekarang macam tu lah keadaannya. Menunggu laki dia balik. Dia taktau laki dia dah kahwin baru kat Sumatra tu. Kesian makcik tengok."

Aku dan Ajib diam. Kebenaran yang diberi kedengaran seperti satu kisah dongeng, penipuan yang menjadi. Ajib tergelak kecil. Perlahan-lahan masuk ke kereta. Aku juga meninggalkan makcik itu termangu seorang. Rashid yang tidak disedari oleh kami dari tadi mendengar dari belakang juga masuk ke dalam kereta. Sepanjang perjalan pulang tiada seorang dari kami bersuara. Sampai sahaja ke kolej, Rashid terus mencampak kameranya ke dalam longkang besar.

"Kita buat kajian lain lah k?"
"Ok. Tapi perlu ke kau campak kamera tu?"
"Takpe. Ajib kaya. Boleh beli kamera lain."

8 comments

Anonymous
July 21, 2012 at 3:41 PM

Akhirnya...Sparrow berinspirasi kembali...setelah lama berhibinasi.

-LAZIO-

July 21, 2012 at 10:29 PM

ulalalala... seram yg menjadi.... tul kata lazio...

July 22, 2012 at 1:23 AM

i Like!!!! best oh.......

nak lagi.. nak lagi seperti ini sparrow hehehe....

July 22, 2012 at 5:39 AM

Lazio & Bidadari Syurga : ini bukan berinspirasi. ini keje spontan sambil bersiap nak ke kelas memandu sambil menaip sebab terlupa nak update entry. hahaha.
(jangan marah sis. terbangun lewat. hahaha)

Nong Andy : Terimas :D.
Saya akan cuba buat yang lebih baik dari yang ini X)

July 22, 2012 at 1:56 PM

fuhh.
cerita mantap nie.

July 22, 2012 at 2:28 PM

Makasih :)

July 23, 2012 at 3:55 PM

suka!! :D

betul kata bos, seram menjadi..

July 23, 2012 at 4:47 PM

cam biasa abang bro take time nak baca ni...hehhe...the best ni Sparrow...

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...