Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Wednesday, October 31, 2012

Saya Tak Pernah Buang Awak

9:19:00 AM | | Best Blogger Tips


"Kenapa awak buang saya?" persoalan yang sama diulang-ulang oleh Aisya beberapa kali kepada aku. Aku sebetulnya tak punya jawapan. Aku tahu berat untuk Aisya terima semua ini. Tapi itulah yang harus aku putuskan untuk hubungan kami. "Awak ada orang lain yang lebih sempurna dari saya?" aku senyum. Sama sekali telahan Aisya tidak tepat. Mana mungkin ada orang lain yang dapat mengganti tempat Aisya di hati aku.

"Apa salah saya? Apa kurangnya saya?" Aisya tiada kurangnya pada aku. Aisya tak bersalah. Kalaulah Aisya tahu apa yang aku tanggung sekarang ni. Aku tiada kekuatan untuk meluahkan semua ini kepada dia. Aisya, percayalah apa yang aku putuskan untuk hubungan kita adalah satu yang paling berat aku tanggung. "Cinta itu melepaskan, Aisya." Mungkin kedengaran agak klise, tapi percayalah Aisya hikmahnya pasti ada" Aku faham benar dengan Aisya. Mana mungkin dia boleh menerima segala kata-kata penyedap hati semudah itu. 

"Kalau cinta, kenapa dilepaskan? Kenapa di buang? Kenapa tak dipelihara? Kenapa tak di jaga?" Ya, itulah Aisya. Aku senyum nipis di hujung talian."Aisya tabah orangnya." Hanya itu mampu aku ucapkan. Aisya diam. Lama."Aisya, berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul." suaraku. "Saya akan bantu awak memikul semua itu. Saya sanggup." Aisya memang tidak pernah putus harap dengan aku. Aisya memang tidak pernah lelah memujuk aku. 

"Saya sayangkan awak Ilham" ucap Aisya. Bergetar jiwaku mendengar ungkapan itu. "Aisya, saya juga terlalu sayangkan awak." Mana mungkin kasih dan sayangku pudar pada Aisya sekalipun aku memutuskan untuk meninggalkan dia. "Ilham, awak cakaplah yang awak tak cintakan saya lagi dan saya akan pergi." Ya Allah! Tak mungkin akan kuucapkan semua itu Aisya. Aku tak ingin kau pergi meninggalkan aku. Aku ingin kau selalu berada dalam pemerhatian aku sekalipun kau tak kumiliku. 

"Katakan saja Ilham. Saya sedia mendengarnya. Jangan buat saya macam ni. Apa salah saya?" Ya, untuk kesekian kalinya Aisya mengulang persoalan yang sama. Ketahuilah Aisya, walaupun kita terpaksa berpisah dengan cara begini tapi jauh di sudut hatiku, aku selalu mengharapkan kau sentiasa di sisi. Jangan sesekali pergi dari sisiku Aisya.

"Aisya, jangan pergi..." bisikku sayu di hujung talian. Aisya diam. Aku turut diam.

3 comments

October 31, 2012 at 9:02 PM

sukar nak diucapkan melalui kata kata hanya jika kau mengerti...jika kau terus bersamaku mungkin kau tak bahagia...demi kebahagiaanmu itu aku rela lepaskan kau...

October 31, 2012 at 10:14 PM

jadi... apa keputusannya?

November 1, 2012 at 11:12 PM

ah.. ni macam lagu jimmy pelikat.. tanak kampung..

kerana aku cinta..

aku lepaskanmu..

:D

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...