Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, October 6, 2012

Kasih Tak Sampai - The Revival

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips


Kad undangan Amni dibiarkan dihujung katilnya. Bukan mahu menjadi kurang beradab dengan menolak undangan ke majlis itu. Tetapi adalah sesuatu yang ‘disturbing’ kiranya undangan itu adalah untuk hari bahagia wanita yang pernah menjadi cinta pertamanya. Yang kini dalam pasrah menerima cinta dari yang lain.

Irwan duduk termangu di atas katilnya merenung ke luar jendela. Hari yang kelihatan sugul disulami gerimis diluar sana yang tiada tanda tanda mahu reda. Seakan terus terusan mahu menemani.

Biarlah kata kata rakannya bahawa si dia bukan jodoh untuknya. Biarlah rakannya berkata bahawa akan ada yang lebih baik untuknya. Biarlah rakannya berkata apa sahaja. Irwan tidak menafikannya malah memahaminya. Tetapi cinta pertamanya itu ternyata sangat kuat bersemadi dalam diri Irwan.  Sukar untuk melupakan apatah lagi sukar untuk menyembuhkan luka yang terpalit dari kegagalan cinta yang pernah hadir ini. Cinta kali ini tersangat kuat auranya. Hinggakan tersangat kuat sengsara yang dirasai disaat ingin melepaskannya. Sangat pedih.

Irwan terus merenung kosong ke luar jendela.
Pintu bilik jenis studio yang disewanya diketuk beberapa kali. Irwan tiada daya untuk mempedulikannya. Apatah lagi mengetahui ianya tidak berkunci . Mungkin rakan rakannya datang untuk terus berada disisinya di saat saat sukar begini.  Hingga akhirnya pintu dibuka sendiri oleh tetamunya.

Sunyi sepi. Yang terdengar hanyalah esakkan tangis seseorang.
Diserang tanda tanya, Irwan menoleh.

“Haaaa!! Apa pula si pengantin perempuan buat di sini??? Di hari pernikahannya!!


ps: Kepada yang mahu mengenali watak sila ke Kasih Tak Sampai.

Hak Cipta: delarocha
-Tamat-

1 comment

October 6, 2012 at 9:53 PM

yes..ini memang klassik...thumbs up bro...ada jugak genre sama hehehe...

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...