Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Sunday, October 7, 2012

Harus Gila Lagi?

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips
'...Aku susun tertib budi caraku... namun gelora, tetap menerjah umbun dikalbu...'


Jarum minit bergerak seperti jarum saat. Terlalu laju, untuk Amri yang ketandusan waktu. Harap semuanya sempat. Harap semua yang berlemparan di jalanan ini berhenti dan biar dia seorang yang berlari, menyelinap di antara manusia. Harus lebih laju dari lipas kudung, kerana dia yang berpakai kemas lengkap seluar hitam dan kemeja putih bertali leher kuning cair itu tidak kudung. 

“Oh shit!” dan jatuh. Orang besar-besar, dah jatuh bukan reti mahu sebut nama Tuhan. Di tahikan siapa lah tuh. 

“Tak nampak orang tengah bergegas kah wei?” dan tak bersopan. Barangkali terlalu kesempitan waktu buat dia hilang rasional. Hanya tahu bangkit semula, menyapu telapak tangan pada baju dan seluarnya ala kadar sebelum mahu melangkah semua. 

“Habislah” mengeluh lagi, dan mula berlari. 

Yang dilanggar tadi masih berdiri. Tak berganjak. Barangkali terlalu pantas untuk dia sedar semua ini realiti. Belum sempat membalas mahupun bertukar emosi, Amri sudah berlari. Lantas, harus apa lagi; mengeleng sahaja. 

Oh, tidak. Dia tunduk sedikit. Sopan turun mengutip telefon Nokia N71 yang ada di depan mata. “Sah budak kabut tadi punya” dan tersenyum. 

*** 

“Encik Amri, bos baru masuk. Boleh jumpa dia sekejap lagi ya. Lima minit” sambil dilempar senyum manis untuk Amri. 

Syukur alhamdulillah, dan Amri juga kembali senyum, biarpun debar dia berkejar tadi masih berbaki. 

Amri sebenarnya lewat juga tadi. 10 minit. Tapi barangkali rezeki masih di pihak dia. Sang pelanggan yang berjanji dengan dia masih belum tiba. Biasalah, orang besar. Ada saja agendanya tanpa jadual. Cuma, lewat yang ini sedikit melegakan. Paling tidak, dia masih ada seminit dua untuk membetul diri sebelum bertemu pelanggannya. Bakal pelanggan sebenarnya. Tapi, harap-harap jugalah terjual kata-katanya hari ini. Ikan besar, boleh dapat makan besar. Senyum. 

Sang setiausaha memanggil namanya sekali lagi, kali ini hanya di ikut dengan anggukan kecil, dan senyum. Amri bersedia, gerak dan berdoa. Moga semuanya bisa aman dan mengamankan. 

“Assalamualaikum” ucapnya dan melangkah masuk. Waktu itu wanita berbaju suit lengkap korporat coklat muda berjalur putih dan berkemeja putih itu masih menghadap komputer ribanya, sambil menggamit gemalai tangannya untuk isyaratkan agar Amri masuk. 

“Duduk sebentar ya” dan mata di sebalik kaca mata Bonia maroon itu masih dengan pandangan komputer ribanya. Dan sesekali menaip entah apa. Manusia sibuk. Sibuk memanjang. Dan kemudian baru senyum, membetul duduk memandang Amri sambil merapatkan screen komputer riba itu ke papan kekuncinya. 

Cantik! Terkedu. Oho, kalau bos secantik ini, harus saja berulang datang! 

“Ya, Encik Amri ada proposal untuk saya?” 

Baru Amri sedar yang dia terlena sekejap dengan mata cantik di sebalik kaca mata itu. Tak sangka, bila pipi merah-merah anak itu bila disalut wajah bujur sirih dan tudung ringkas juga benar-benar cantik. Macam anak dara betul bos dia nih! 

Haha Setan! 

“Maaf” membetul duduk. Dan mencuri masa. Sekejap. Seperti dia mencuri pandang dalam diam. Hehe. 

Kalau betul dunia ini seperti indah ini, harus saja dia tidak lagi lambat seperti tadi. Harus ada selepas subuh, baru berbaloi! 

Dokumen bertukar tangan. Kemudian berbahasa serba sedikit. Amri memang bijak bersuara dan intonasinya tak pernah kalah untuk mengujakan manusia. Harus sajalah dia menjadi agen unit trust untuk syarikat besar seperti ini. Lagi besar laburnya, lagi besar labunnya. 

Dan semua tampak baik. 
Dan berakhir dengan sebaik yang diharapkan. 

“Semoga semuanya baik untuk Puan, dan bagi juga untuk portfolio kami” dan senyum. Mahu saja Amri rakamkan senyum manis Puan di hadapannya. Gila, bini orang pun mahu nak digilakan. Gila! 

“Insya’Allah Amri, andai semuanya dipersetujui, saya akan maklumkan dengan Amri nanti ya” haha. Tak ada Encik dah macam tadi. Amri ya. Senyum. 

Amri menghulur tangan untuk berjabat, sambil-sambil bangun dari duduknya. Dan hanya anggukan kecil yang dibalas, sambil kedua belah tangannya disorok di belakang badan. Haha, malu merah muka Amri. Tak sangka puan yang ini bukan seperti kapitalis lain yang mana percaya sauk tangan lah jantan mana pun, asalkan berduit bisa jadi. 

“dan ini milik Amri?” dihulur pada telapaknya Nokia N71 yang memang mirip miliknya. Diraba-raba kocek yang ada, dan belek folder yang dibimbit. Tak ada. Memang tak ada. Macam mana boleh tak ada? 

“Kita berselisih tadi” dan senyum. 

Tapi amri tak senyum. Mukanya merah padam. Malu. Gila. Langgar potensi pelanggannya. Dan la lawa pulak tuh. Mahu saja dia kata ini satu petunjuk jodoh; kalaulah Puan Khairiah ini bukan bini orang lah. Lawa-lawa pun bini orang. Sah kaki sebab jantan mana-mana yang berkepuk duit di kocek. 

“Dan saya bukan Puan Khairiah ya. Itu mama. Saya ganti mama hari ini.” Sambil mencari sesuatu di kocek beliau. Kad nama. Dihulurkan pada Amri 

“Panggil saya Dahlia” dan senyum. 

Harus gila lagi?

11 comments

October 7, 2012 at 10:11 AM

like. :)

October 7, 2012 at 12:02 PM

hahaha teruskan gila

October 7, 2012 at 3:10 PM

aku kira, dia kompleks... bahasa tubuh yang bisa buat sesiapa jadi gila...

ps: nasib badanlah yeak...

October 7, 2012 at 9:47 PM

oh yeah...anak dia la...teruskan kegilaan mu...

unEdited
October 8, 2012 at 8:20 AM

Terima kasih membaca semua.

*senyum*

unEdited
October 8, 2012 at 8:20 AM

Terima kasih membaca semua.

*senyum*

October 8, 2012 at 11:27 AM

memang gila terbaik

unEdited
October 8, 2012 at 12:41 PM

tehkopi

ha ha, sesekali biar orang kelamkabut jadi hero, baru hidup lebih real.
kan?

terimakasih membaca

Anonymous
October 8, 2012 at 12:42 PM

Ini penulis kegemaran aku.

Ah bagaimana mahu mula ni! Gaya tulisan ada lainnya. Entah. Tapi masih buat aku baca satu demi satu.

Terus pada ending, semoganya gila! Harus!!

Anonymous
October 8, 2012 at 12:43 PM

Lupa initial. Wkwkwk

Nah!

-HZ-

unEdited
October 8, 2012 at 1:12 PM

Hero
dah lama aku tak menulis, membaca juga makin malas.

lantas, menulis dengan bahasa baru.
brangkali.

*senyum*

terimakasih membaca.

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...