Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, December 29, 2012

Fuad dan Aryana 3

9:00:00 AM | Best Blogger Tips


Fuad terkesima, bagaikan tertusuk mata pedang di tangkai hati, dicabut laju-laju, kemudian ditujah berulangkali bertubi-tubi, seumpama pekatnya merah darah berlangsung hitam. ‘Hurmm...’ Berulang-ulang kali, sehinggakan capang telinga kian panas. Bagainya melihat runtuhan KLCC sekelip mata. Lenyap.

“Maafkan saya... awak. Kita tak boleh jumpa lagi…” Aryana hembus nafasnya, kelihatan kepul asap keluar menerusi tingkap. Pandangan matanya dilemparkan ke arah lain, yang kelihatannya, ada sayu di hujungnya.

Angin seolah-olah berhenti menyerpa tubuhnya. Bintang bagaikan tidak mahu berkerdip lagi. Bulan pula, seolah-olah tidak memancar seperti selalu. Kepekatan malam ini bertambah sunyi, seperti berada di titik waktu dinihari paling sepi. Kasih Aryana yang sentiasa membasahi  hatinya, mulai kering, bagai terisap pantas, hanya dengan hanya satu sedutan kebisuan.

“Tolong katakan sesuatu…” Puas sudah Fuad merayu penuh pengharapan. Berkaca air mata kelakiannya, mulai menyerlah.

Lantas tangan kiri Aryana membuka pintu motokar kelas tinggi, lalu menghempas pintu perlahan, bercampur amarah. Dia berlari tanpa toleh ke belakang lagi. ‘Maafkan saya awak...’ Hatinya kecewa, terlalu kecewa. Hampa, terlalu hampa.

“Aryana!!” Panggilan Fuad langsung tidak diendahkan oleh Aryana. Dia akur. Bukan sedikit kasih yang telah diberikan, hampir segalanya.

Hak Cipta: Suffyanrazzaq
twitter: @suffyan_razzaq



Di sunting oleh: Bidadari Syurga
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...