Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, January 12, 2013

Kerna Saya Tahu Bagaimana Rasanya Terluka

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips


Helena menatap kosong kad yang berada di hadapannya. Segera dialihkan pandanganya ke depan semula sebelum manic-manik halus itu mulia menitis. Bersendirian di situ menjadikan dirinya semakin dibungkus sepi.  Walaupun masih lagi ramai manusia yang sedang duduk minum secangkir kopi sambil berdiskusi tentang pelbagai rencana yang seakan tiada kehabisan, dia tetap merasa kosong dan sendiri. Hanya jasadnya yang berada di situ sedangkan rohnya sudah melayang entah ke mana.
                “Awak..ok?” seorang pelayan di Coffee House itu selamba menarik kerusi lalu duduk di hadapannya.
                Tidak mempedulikan lelaki itu, Helena bermain-main dengan camca yang berada di dalam cawan coklat panas yang dipesannya kurang 15 minit tadi. Minuman itu masih lagi berbaki separuh di dalam cawan putih itu.
                Perlahan, diletakkan camca itu di atas piring lalu minuman itu diteguk sedikit. Sudah hampir 3 bulan dia sering berkunjung ke tempat ini tanpa bercuti walau satu hari pun. Namun hari ini dirasakan sedikit kelainan dengan minuman tetap yang diminumnya itu. Atau mungkin kerana sekeping kad itu yang mengganggu gugah seluruh hidupnya lantas turut menidakkan derianya.
                “Saya dah agak awak ada masalah, Helena,”
                Kali ini barulah dia melihat kepada lelaki yang bersuara. Sedikit kerutan terbentuk di dahinya lantaran kehairanan. Belum sempat dia meluahkan kata-kata, sang pemuda terlebih dahulu memintas bicara.
                “Minuman yang awak minum tu, bukan coklat panas tetapi milo. Saya sengaja menukarnya dengan harapan awak akan memanggil pekerja untuk bertanya. Tapi awak tetap meneruskan minum tanpa berkata apa-apa. Apa sudah awak lupa bagaimana rasa coklat panas itu yang baru saja semalam awak menikmatinya?”
                “Kenapa? Kenapa awak buat macam tu pada saya?”
                “Sebab saya cintakan awak,” lelaki itu tersenyum. Manis. Namun hanya mendapat senyuman sinis, balasan dari si gadis.
                “Semudah itu?”
                Bisu. Lelaki itu mengalih pandangannya ke atas sekeping kad yang berada di atas meja. Walimatul urus daripada sepasang kekasih yang akan mendirikan mahligai bahagia lebih kurang 2 minggu akan datang.
                “Jadi inilah puncanya? Kalau awak mahukan teman untuk berbicara, saya sentiasa ada,” sekeping kertas putih yang tentera di atasnya sepuluh angka diselitkan pada kad tersebut. Pelahan, lelaki itu bangun dari kerusi yang didudukinya.
                “Awak ni, siapa?” soal Helena tinggi.
                “Kalau awak mahukan seseorang untuk dipunch, saya juga ada. Kerna saya tahu, bagaimana rasanya teluka,” sekali lagi lelaki itu tersenyum lantas berlalu menuju ke dapur.

                Helena terbaring di atas katil. Berkali-kali matanya cuba dipejam tetapi hanya bayang kepedihan yang datang. Memori bersama Hazwan datang berputar seolah-olah dia sedang menyaksikan klip drama.
                “Aku sayangkan kau, selamanya.”
                Air matanya merembes perlahan apabila teringat suara itu. Percintaan mereka selama 5 tahun terputus begitu sahaja lantaran dirinya dijadikan punca. Tidak sampai setengah tahun hubungan itu berantakan, Hazwan sudah pun mencari pengganti. Kad undangan perkahwinan itu sebagai bukti. Siapa yang sebenarnya menodai cinta mereka, Helena tidak pasti.
                Jam di dinding sudah beranjak ke pukul 3 dinihari. Helena menolak selimut yang membungkus tubuhnya lalu duduk bersila. Disapunya perlahan air mata yang masih galak menuruni pipi. Seakan hujan pada musim tengkujuh yang tiada tanda-tanda mahu berhenti.
                “Wannnn….” Lemah suaranya menuturkan perkataan tersebut. Tangannya mencapai telefon lantas mendail nombor milik bekas kekasih hatinya. Bekas. Perkataan itu sendiri sudah cukup menghantui, seakan-akan mencakar dinding hatinya. Seperti yang dijangka, talian bisu tidak bersambut.
                Helena bangun menuju kea rah beg sandangnya yang berada di atas meja. Dicarinya sekeping kad yang baru diterimanya petang tadi. Matanya berkaca-kaca memandang ke arah nama lelaki itu yang bergandingan dengan nama perempuan lain. Perasaan kecewa bertukar menjadi marah dan benci.
                Kad bersegi empat itu dibalingkan sekuat hati ke arah dinding. Berterbanganlah kad itu diiringi dengan jatuhnya sekeping kertas berwarna putih.
                “Haikal…?”
                Haikal merenung gadis yang berada di hadapannya ketika ini. Walaupun waktu sudah menunjukkan pukul 3.30 pagi sekarang ini, namun dia rela menemani gadis itu di tempat pertemuan mereka petang tadi. Jika petang tadi, kehadirannya hanya mengundang kebencian gadis itu, namun sekarang ini gadis itu yang mendambakannya. Tempat dan orang yang sama. Hanya masa yang membezakan segalanya.
                “Maaf sebab minta awak dating waktu macam ni,” kedengaran suara serak Helena menyapa gegendang telinganya. Mata temannya itu membengkak, hidungnya merah dan wajahnya tampak terlalu berserabut ketika itu. Lebih kusut berbanding 3 bulan yang lalu, ketika kali pertama dia melihat si gadis.
                “Kan saya dah cakap, saya sentiasa ada untuk awak,”
                “Terima kasih,” tersedu-sedu gadis itu membalas.
                “Jadi, apa yang berlaku?” Haikal menatap mata yang sudah kehilangan seri itu.
                “Saya cintakan awak Helena,” Hazwan melafazkan kata-kata keramat itu kepada gadis yang berada di hadapannya. Helena terpaku. Dia menatap wajah sang lelaki yang memakai uniform berwarna coklat di hadapannya.
                “Awak, jangan bergurau,” Helena tertawa kecil. Cuba mengendurkan suasana. Pagi tadi Hazwan meminta untuk bertemunya setelah habis waktu persekolahan atas urusan yang berkaitan dengan pengawas. Dia akur dengan permintaan lelaki itu yang memegang jawatan sebagai ketua pengawas.
                “Saya tak pernah bergurau tentang hal perasaan. Saya cintakan awak, Helena,” perlahan Hazwan meraih tangan Helena. Saat itu, Helena merasakan dunia seakan berhenti berputar. Terasa seolah-olah pari-pari telah turun ke dunia, menebarkan serbuk-serbuk kebahagiaan ke atas mereka berdua. Terasa seisi alam sedang meraikan cinta mereka berdua. Alangkah indahnya dunia ketika itu. Ketika itu.
                “Dia berada di tingkatan 5 dan saya baru tingkatan 3. Namun, umur bukan penghalang kepada cinta. Selain bertemu di sekolah, kami juga kerap mengulangkaji pelajaran bersama-sama,” ada senyum di bibir si gadis.
                “Teruskan…” balas Haikal.
                “Helena, hari ni hari terakhir saya dapat bersama awak. Esok, saya akan ke Pulau Pinang untuk melanjutkan pelajaran. Awak pun belajar rajin-rajin tau, biara dapat masuk university sama dengan saya,” Hazwan tersenyum. Tangannya menggenggam erat jari-jemari Helena.
                “Wan, awak kat sana nanti, jangan cari orang lain tau,” balas si gadis risau.
                “Sayang, awak tak percayakan saya? Percayalah, saya tak akan pernah bahagia tanpa awak. Awak tu, jangan nakal tau,” Hazwan mencuit hidung Helena.
                “Sakitlah wan!” baals Helena manja.
                Helena memandang mata Haikal yang sedang merenungnya. Dia tidak mampu untuk meneruskan lagi penceritaannya. Perlahan ditundukkan wajahnya menatap meja. Setitik air mula jatuh di atas meja kaca itu.
                “Selepas dia memasuki university. Hubungan kami mula menjadi renggang. Bila berjumpa, dia sudah tidak seperti dulu lagi. Ada saja yang tidak kena di matanya,”sambungnya sendu.
                “Wan, siapa perempuan kat sebelah Wan dalam gambar ni?” soal Helena setelah melihat telefon Hazwan.
                “Kawan,” balas Hazwan sepatah.
                “Takkan sampai buat wallpaper phone?”
                “Ok. Nanti Wan tukar gambar lain.”
                “Sampai berpegang tangan?”
                “Helena! Awak buat saya rimas tahu. Benda remeh pun nak dibesarkan. Benda kecil je kot. Kalau awak tak puas hati sangat, letak la gambar awak kat wallpaper telefon saya tu. Buat sekarang,”
                “Wan, saya Tanya je. Kenapa dalam gambar ni Wan dengan perempuan ni sampai berpegang tangan?”
                “Sudahlah. Dari dulu sampai sekarang, awak masih tak matang macam ni. Perangai macam budak-budak. Kita putus!” Hazwan berdiri lalu berjalan perlahan meninggalkan gadis itu. Helena mengejarnya tetapi lelaki itu terlebih dahulu menaiki keretanya lalu berlalu pergi.
                “Saya masih sayangkan dia,” kata Helena mengakhiri cerita.
                “Setiap malam saya berdoa, mengharap supaya dia dapat merubah fikirannya dan kembali kepada saya. Tetap hampa. Sebaliknya, kad undangan perkahwinan dia pula yang saya terima setelah 5 bulan kami berpisah. Terlalu cepat dia mencari pengganti. Terlalu cepat,”
                “Helena…”
                “Awak mungkin akan kata yang saya ni bodoh atau terlalu mengikut perasaan. Tapi awak tak berada di tempat saya. Awak tak faham apa yang saya rasa,” luahnya sebal.
                “Helena…” Haikal menyeka tangisan gadis itu. Helena memandang lelaki di hadapannya itu. Dia tidak menyangka sama sekali lelaki itu akan melakukan sedemikian.
                “Dengar saya. Saya tak bantah awak menangis, saya tak halang awak daripada bersedih. Kerna saya tahu bagaimana rasanya terluka,”
                Perlahan Haikal mengeluarkan sekeping kertas yang bertulis tangan. Tulisan tangan tersebut Nampak seperti tulisan kanak-kanak yang sekolah rendah.
                “Saya sukakan awak Haikal. Jangan lupakan saya,” tulisan tersebut ditulis dengan menggunakan krayon berwarna merah.
                Helena mengambil kad tersebut. Semerta fikirannya terputar ke masa lalu. Kenangan sebelum dia berpindah rumah dahulu dating menjelma kembali. Pada waktu itu, dia menangis tidak mahu pergi tetapi seorang budak lelaki memujuknya.
                “Helena, janganlah menangis. Kalau awak sedih, saya pun sedih jugak,”
                “Tapi, saya tak nak tinggalkan awak Haikal,”
                “Tapi awak kena pergi Helena. Awak jangan risau. Saya tak akan pernah lupakan awak,”
                “Janji?” budak perempuan itu mulai tersenyum kembali. Budak lelaki itu mengangguk.
                “Nah, hadiah untuk awak. Ingat janji awak tau,” Helena menghulurkan sehelai kertas putih kepada Haikal.
                “Saya akan simpannya untuk selama-lamanya,” Haikal tersenyum. Manis.
                “Haikal…..?” desis Helena perlahan.
                “Semasa tingkatan empat, saya berpindah ke sekolah awak. Tapi pada masa tu, saya dapat tahu yang Helena yang saya sayangi sudah pun menjadi milik Hazwan. Selama ini saya mengusung kad itu ke mana- mana. Meyakini bahawa Helena saya akan tetap menunggu saya,”
                “Haikal….”
                “Sebab itu saya tak bantah awak menangis, saya tak halang awak daripada bersedih. Kerna saya tahu bagaimana rasanya terluka,” sambung Haikal lagi.
               




Hak Cipta: Adinda Arina

3 comments

Anonymous
January 12, 2013 at 11:15 AM

suwittt..

January 15, 2013 at 2:37 PM

cerita ni boleh buat novel, dah byk begini dah boleh jadi 2 bab. cubalah... dengan sedikit edit ia sempurna jadi cerpen dengan kerja keras, ia mampu menjadi manuskrip novel...

ps: adoi... "aku sayangkan kau selamanya..." ungkapan yg sgt tidak betul sebab hazwan nak bagi helena diam dan terus diam... aaarghhh... best

January 17, 2013 at 11:23 AM

suwit? hehe. agaklah. thanks. btw, tentang buat novel, mungkin saya akan pertimbangkan. sebenarnya sekarang ini ada kekangan masa. jadi hanya boleh menulis idea sahaja tanpa menghuraikan dengan lebih teliti.

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...