Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, January 19, 2013

Dukha

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips





“Pukul berapa sekarang?”
“Entah.”
“Kau pakai jam buat apa kalau tak reti tengok. Baik buang aje!”
Terdiam Gia lihat keletah Daud. Gia pandang jam pasar warna kulit di pergelangan tangan kirinya. Mati. Tak pernah ditukar pun bateri jam itu. Saja dia mahu simpan segala pahit masin yang pernah terjadi saat jam yang tunjuk tepat pukul 4 itu berhenti.
***
Awal tahun 2008 dulu, arwah Pak Husin, merangkap ayah kepada ibu kandung Gia beri jam tangan itu pada Gia. Tidak sampai beberapa minit selepas masuk tahun 2009, semua orang ucap takziah pada ibu kandung Gia atas pemergian Pak Husin. Kemudian, beberapa orang kesayangan Gia menyusul meninggalkannya lagi. Sama ada secara jasad, mahupun hati.
Semenjak arwah Pak Husin hadiahkan jam itu, Gia semakin pandai hargai masa. Hargai apa yang ada dalam setiap ruang masa yang dia ada. Tapi setiap kali kepandaian Gia hargai masa bertambah, setiap kali itulah masa semakin laju tinggalkan dia. Dan seakan turut menarik sekali setiap perkara yang Gia jahit kemas-kemas dalam hatinya. Koyak teruk hati Gia melihat semua yang dia sayang tercarik keluar.
Memang salah Gia juga sebab biar diri jadi sebati dengan manusia. Terlalu sayang sampai tak ingat siapa empunya sayang yang sebenar . Yang Di-Atas itu, kadang-kadang Gia lupa mahu ingati. Lama anggota Gia tak terbasah dek air untuk solat. Bukannya Gia bangga dia buat semua itu, tapi perkatan malas itu, menyelesakan.
Kemudian bila satu persatu bencana datang pada Gia, dia menangis semahunya. Konon diri tak bersalah namun diuji Tuhan bersungguh-sungguh. Living in denial itu Gia.
Masa Gia masih bersama Amar, dia rasakan Tuhan-lah yang Maha Adil, kerana temukan dia sama manusia yang hampir dengan kesempurnaan. Tapi Amar tinggal Gia dengan persoalan besar setelah 3 tahun bersama. Amar taruh harapan untuk bersama Atoi. Atoi, bekas teman lelaki Amelia.
Lepas satu carikan pedih, takdir temukan Gia dengan sahabat lama. Jai. Tapi tak lama. Gia tinggalkan Jai untuk kebebasan diri. Untuk kenal diri sendiri kata Gia. Lalu Gia terbang ke Kota London dan tinggalkan Jai terkapai sendirian di arus cetek manusia yang tak tahu hargai peluang.
Gia lihat jam lagi. Bunyi kecil jarum saat menggangu Gia. Terasa semakin umurnya tersia-sia dari setiap bunyi kecil itu berdetik. Benci.
Saat pertunangan Gia dengan seorang lelaki yang sama umur dengan bapanya adalah yang terindah baginya. Setelah bertahun mencari, akhirnya jari manisnya tersarung juga cincin perak bermata satu oleh si isteri pertama tunangnya. Biarlah bermadu, asalkan bahagia. Gia peduli apa orang kata asal luka lama dia tidak tertindan dengan luka baru.
Tak sampai beberapa tahun, Gia sendirian lagi. Hanya jam tangan dan inai saja yang tinggal. Inai itupun semakin menghilang. Dan setiap kali inai semakin memudar, setiap kali itulah Gia sengsara.
Jam empat pagi, Gia terbangun dari tidur dan masuk ke tandas. Jam di tangan tiba-tiba berhenti berdetik. Gia pandang cermin. Gia malu. Malu cuma ada empat huruf tapi dapat tampung empat puluh tahun isi hidup Gia. Dia selalu lupa Tuhan.
 Ingat dan lupa. Ingat kemudian lupa.



 
Hak Cipta: Azza Li
-twitter.com/IzzatulFarhanim

1 comment

January 20, 2013 at 12:17 AM

sedap di kunyah perlahan-lahan tulisan ini.. dah habis hadam sampai ke titisan terakhir..

sudahnya aku insaf..

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...