Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Tuesday, March 19, 2013

Untuk Dia

5:06:00 PM | | Best Blogger Tips



5.53 petang seminggu lepas
“Maaf” berpaling, dan berlalu sama dengan mata yang pecah empangnya. Sekejap sahaja kelibat kebaya hitam berbunga merah itu hilang di celah keramaian. Sedang Amir, berdiri masih berkira-kira reaksi yang selayaknya.

“Aiseh..”dan hujan turun. Cliché sungguh.

***

8.03 malam hari ini
Ash dah keluar dengan budak facebook dia. Jed pun dah keluar, dengan budak pejabat. Amir sahaja yang berperang dengan Tv waktu itu. Habis satu channel ke satu channel, semua tak kena dengan hati. Mahu lusuh punat-punat remote tu nanti kalau terus-terusan begini.

“Maaf”

Dan Amir terhenti. Hati masih belum reda dari momen itu. Yakin dia yang perjumpaan itu seharusnya meredakan emosi dan jiwanya, sebaliknya lebih merusuh dan menggila. Jernih berkaca yang berjujuran keluar dari mata bundar manis itu yang sebenarnya membuat hati berbolak-balik.

Cuti Adila yang seminggu sudah mahu habis. Esok harus dia mulakan kerja. Hati masih tetap sama. Bagaimana nanti mahu ketemunya keesokan hari yang buatkan Amir kerisauan. Bab hati bukan suntuk masanya. Ibarat kaca yang berkecai, disambung baik pun sudah tidak serupa dulu.

Lumia 920 kesayangan di capai. Sms sajalah.

***

5.38 petang seminggu lepas
“Amboi, manisnya” dan balasnya hanya merah kemerahan pipi gebu itu. Blusher original tu!
“Pandai je lah”
“Serius, memang comel apa?” dan kali ini jujur, pada Amir.

Adila manis orangnya, berpipi gebu, berkulit cerah kemerah-merahan, bertudung bawal ber-brooch dua di bahu. Sering berkebaya manis, dan sesekali berkurung dan berjubah yang tak pernah salah dengan rendah tubuhnya. Serba-serbi Nampak manis dan menyempurnakan. Terutama, senyum yang itu. Ya, yang manis itu!

“Apa tengok-tengok nih? Tengok macam nak makan” dan terseyum yang itu. Ah, gila! Kan manis tuh.
“Bukan nak makan. Kagum saja” bermulut manis, dah tersenyum. Sebetulnya, memang Amir kagum dengan kecantikan si rusuk kiri entah siapa lagi ini. Kalaulah dia sususk kiri Amir lah nanti, pasti saja Amir gembira tidak sudah, fikirnya.

“Bukan nak makan? Kata tadi nak makan”
“Ye, ye. Nak makan. Makcik ni lah. Picit hidup tu kang” dan menggaya-gayakan pergelangan tangannya ke muka Adila.
“Buek, tak boleh” dan berlari-lari anak, kemanjaan. Aiseh, memang manis.

Ceh, bukan lari mana pun. Adila berhenti di tepi jalan, menunggu lampu isyarat melintas bertukar hijau, dan menunggu Amir untuk beriringan sama. Amir melangkah, dah kemudian sampai, betul-betul berdiri di sebelah kelibat Adila.

Lampu masih merah, tapi kereta dah tak ada. Jangan tunggu lampu la macam ni, lintas saja!
Bergegas. Amir mula mahu melintas dan tanpa sedar jemarinya menggenggam jemari Adila dan cuba melintas. Pantas!

Gagal!

Adila masih berdiri. Kali ini mukanya kemerahan yang amat. Tangannya yang dirampas semula dari genggaman Amir itu didekatkan ke dada.
Ah, sialan refleksi ini! Kenapa tak tunggu saja lampu hijau, dan tak lah terjadi hal ini.
Amir terdiam.

“Kita ke sana ya. Nak makan kopok lekor lah” dan terus bergerak Adila ke sisi kirinya. Mengarah ke gerai jalanan yang memang sedia ada dari tadi. Mahu redakan kekejutan itu tadi barangkali.
Amir yang masih terkaku tadi sudah mula boleh berfikir, dan perlahan bergerak ke Adila. Menurut langkah-langkah kecil tapi laju Adila itu.

“Dua ringgit ya” dan Amir lihat duit bertukar tangan. Keropok lekor berplastik kecil itu di sua pada Amir, sambil satu darinya Adila dah suap sendiri. Comot, tapi comel. Kan?

“Terima kasih” dan waktu itu merah padam Adila dah mula surut. Aduh, harapnya semua ini tidak memburukkan cobaan untuk memujuk hati Adila yang sedia dia suka sejak dahulu. Rugi weh, dah berbulan mengayat dan memujuk, baru ini dapat keluar sama, kalau dirugikan dengan perangai-perangai busuk, memang rugi dunia ini!

Adila mencari duduk di divider jalan yang berhampiran. Makan sambil duduk la kan. Sedang Amir, masih seperti pelakon tambahan yang first time dapat berlakon filem, kaku dan ikut saja, Cuma masih memilih untuk berdiri. Depan Adila.

“Nak sos sikit” jari jemari amir singgah lagi ke plastic kecil itu untuk sos yang sedikit, dan entah macam mana situasinya, plastik itu tergelincir dari genggaman dan jatuh pada tudung merah jambu Adila.

Shit!

“Maaf Adila” dan spontan Adila berdiri, sebelum Amir sendiri entah bagaimana menyelup sapu tangan di kocek dan pantas mencuba untuk menghilangkan sos itu dari tudung Adila.

“Pang!” Ouch.

Ianya terlalu pantas. Dah kali ini Amir yang kemerah-merahan, tapi hanya pada pipi kirinya. Pedih. Lagi pedih.

Dan.

“Maaf” berpaling, dan berlalu sama dengan mata yang pecah empangnya. Sekejap sahaja kelibat kebaya hitam berbunga merah itu hilang di celah keramaian. Sedang Amir, berdiri masih berkira-kira reaksi yang selayaknya.

“Aiseh..”dan hujan turun. Cliché sungguh.

***
8.13 malam hari ini
“Maaf Adila. Salahkan saya untuk tindakan luar kawal itu. Percayalah yang semuanya bukan atas tindakan kawal saya. Barangkali saya bukan sebaik mana untuk berkawan, tapi percayalah saya bukan seburuk mana untuk tidak mampu berubah. Percayalah, saya akan cuba yang sebaik mungkin untuk jadi yang lebih baik, dan untuk awak, tiada apa yang mustahil. Tolong, untuk beri saya peluang. Boleh Adila? Maafkan saya, ya Adila”
5 minit
10 minit
20 minit
Dan message masuk.
Dari Adila
“Maaf.
Hp saya jenis lama, first page je sampai. Boleh hantar semula”
Aiseh
Dan 2 minit selepas resent yang tadi.

“Bukan untuk saya. Saya boleh mati. Tapi Dia tak mati!”
“Sudahlah. Esok nak kerja. Jumpa Esok! Dan ganti balik keropok lekor saya!!!!!!!”

2 comments

March 21, 2013 at 3:17 PM

Ololo..

anony
September 21, 2014 at 7:31 PM

It's funny when she said 'Maaf. HP saya jenis lama, first page je sampai. Boleh hantar semula.'

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...