Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Friday, August 2, 2013

Perang

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips
Bagi aku kita semua sama. Serumpun. Warnanya juga sama. Asasnya hitam. Kita semua punya sesuatu yang berwarna hitam yang dinamakan ia dan ia itu berwarna hitam. Tiada yang warnanya lain. Aku sudah tetapkannya dalam fikiran.

Kali itu kami bertemu. Matanya sedikit merah. “Aku kurang tidur. Tak sihat. Makan ubat”, katanya. Aku merenung wajahnya. Mungkin lebih dalam. “Bukan hitam. Sedikit perang. Atau ia lebih terang”, aku gumam. Aku kurang percaya. Mungkin kesan kimia ubat atau perubahan hormon badan, mengubahnya daripada warna hitam. Atau juga mungkin ilusi mata yang kadang-kadang tak mampu bezakan yang mana ilusi dan yang mana realiti.

Di rumah, aku menatap wajah pada cermin. Sesusuk wajah yang aku kenal bentuknya tapi belum benar aku mengenalinya, muncul. Aku merenung pada wajah dalam cermin. Beberapa bayang muncul pada anak mata, berkali-kali akibat pantulan berulang antara cermin dan anak mata. Masa yang agak lama aku ambil untuk buat satu kepastian. “Benar! Aku juga punya sedikit perang. Bukan hitam total”, aku terkejut. Aku sendiri tidak tahu bagaimana aku tidak perasan pada sesuatu yang ada pada wajah yang sudah bertahun aku pandang.

Lain hari, kami bertemu lagi. Kali ini, matanya sudah tidak merah lagi. Sudah sihat sepenuhnya barangkali. Aku merenung lagi pada wajahnya. Dia sering tersenyum. “Benar. Ianya perang”, aku juga tersenyum.


Kali itu, aku seperti ingin memohon pada tuhan, jika ingin putihkan yang perang tersebut, putihkan kepunyaan aku terlebih dahulu kerana mungkin aku tak sanggup memandang pada wajah sendiri dalam tempoh masa yang lama pada cermin sebelum ianya juga bertukar menjadi putih seperti kepunyaannya.

Hak Cipta : CassiaSiamea
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...