Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, March 30, 2013

Origami Berbentuk Hati

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips



Malam itu, aku duduk berteleku di sudut katil. Cuma merenung meja studi yang dibilas cahaya malap lampu dinding. Mata masih tertancap ke arah sekeping origami berbentuk hati di atas meja. Origami berbentuk hati itu aku kira seperti hati aku juga, renyuk tetapi masih berbentuk.

Aku bingkas bangkit dan duduk menghadap meja studi. Origami berbentuk hati itu aku capai dan aku belek dari depan dan ke belakang. Aneh, aku sudah hafal bentuk dan ‘ukiran’ renyuk pada lipatan kertas itu. Sesekali, aku tersenyum apabila melihat sisi bawah origami berbentuk hati itu yang tertulis ‘Untuk Kamu’.

***

“Bagaimana kamu lakukan!”

Ada tersenyum melihat keterujaan aku. Entah bagaimana dia lakukan. Dengan sekeping kertas yang dipotong segi empat sama, Ada melipat dari sisi atas ke sisi bawah, dan dilipat lagi separuh bagian di sisi bawahnya dan.. entah? Tiba-tiba sahaja menjadi sesuatu berbentuk hati!

“Kalau Ada boleh buat, kamu juga mesti boleh buat,” balas Ada. Aku masih memerhati origami berbentuk hati yang terhasil. Kemas lipatannya.

“Boleh kamu ajarkan?” soal aku, terus. Ada senyum dan memotong satu lagi kertas berbentuk segi empat sama.

“Nah, kamu ambil ini dan ikut Ada ya?” jawab Ada. Aku menyambut potongan kertas segi empat sama dan hanya memerhati. Ada melipat kertas tersebut kepada separuh, jadi aku ikutkan. Kemudiannya dia melipat sisi bawah, dan aku masih ikutkan.

“Bukan begitu. Yang lipatan bawah harus dilipat ke hadapan, bukan belakang. Nanti susah nak selitkan,” ujar Ada. Aku diam. Apa yang nak diselit lagi? Sama sahaja hadapan atau belakang, masih terlipat. Aku biarkan, mahu ikutkan lipatan aku sendiri.

“Kamu, tak boleh begitu. Kamu harus tertib dan mengikut yang sepatutnya. Nah, begitu juga soal hati, kamu harus tertib. Kamu tidak boleh melawan arus dan cuba meninggalkan apa yang sepatutnya. Jika kamu buat mengikut mahu kamu, hati kamu juga akan melawan dan akan tersangkutkan.”

Aku mengangguk tanda faham. Masih menjadi soal, ini cuma origami berbentuk hati, bukannya hati aku yang sebenar. “Kamu kepilkan bagian hujung ini, begini,” kata Ada lagi, sambil menunjukkan cara. Aku mengikut patuh dan…

“Siap!” Ada menunjukkan origami berbentuk hati yang dihasilkan. Ianya kemas. Ianya berbentuk hati. Ianya sempurna. Aku punya? Entah jadi apa. Aku menunjukkan origami yang aku bentukkan pada Ada. Ada memandang dan tergelak. “Hahaha, ini bukan origami berbentuk hati lah, ini origami berbentuk kepala alien!”

Aku membuang pandang. “Mungkin saja hati aku tidak sesempurna hati kamu, Ada.”
Ada mengambil pena mata biru dan menulis sesuatu di sisi bawah origami berbentuk hati tersebut sambil berkata, “Tidaklah. Ada perempuan, dan kamu lelaki. Seorang lelaki, jarinya lebih kemas dan teliti. Ada yakin jika kamu melapangkan hati kamu, kamu akan hasilkan satu origami berbentuk hati yang paling indah. Tiba masa itu nanti, Ada mahu kamu hadiahkan origami berbentuk hati yang paling indah, yang paling sempurna, untuk Ada.”

'Untuk Kamu', tertulis kemas di sisi bawahnya.

***

Aku mengambil gunting, dan memotong kertas menjadi segi empat sama. Selesai, gunting aku letakkan di sisi meja studi. Ada pernah kata, jika mahu lakukan sesuatu, pastikan kemas. Barang dan alatan haruslah letaknya di sisi apabila selesai guna, supaya tidak menganggu kerja.

Aku mengikut semua yang pernah diajarkan Ada. Aku melipat kertas segi empat menjadi separuh bagian. Sisi bawahnya aku lipatkan juga, ke hadapan. Usai lipatan, aku lipat dan membiarkan di bucu bawahnya menjadi segi tiga. Dan di akhirnya, aku kepilkan bahagian atas dan siap.

Ya, ini adalah origami berbentuk hati yang paling sempurna pernah aku hasilkan. Cumanya, mungkin aku sedikit terlewat. Sudah aku katakan dulu, takdir tidak pernah tersenyum pada aku. Tiada siapa yang lebih sempurna untuk aku hadiahkan origami berbentuk hati ini, selepasnya Ada.

Origami berbentuk hati itu aku selitkan pada buku, dan biarkan dingin malam terus membeku.



.END.

Thursday, March 28, 2013

Perempuan Jawa

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips


Batu batu atas bahu Miah naik atas kepala. Batu batu itu makin bertambah bila dia pandang Budi. Tapi Miah senyum manis sekali pada Budi. Miah buka ikatan kain sarung tempat Budi tidur di bahu. Budi Miah dudukkan atas tanah hitam. Sambil dikutip kutip besi dan plastik masuk dalam karung kosong, Miah lihat Budi tepuk tepuk tanah dan baling-baling tanah bersekali batu pada Miah. Habis kuku Budi terlekat lekat pasir hitam, jadi kotor. Budi sengih sengih nampak gigi susu belum gugur. Pulang ke kolong nanti aku asah pisau lipat Atan yang tertinggal tempoh hari, potong kuku Budi biar bersih. 

Setiap helaan nafas Miah berdarah. Tapi tak terlihat dek mata yang pandangannya hanya pada uang. Bila badan manusia bisa dilihat orang untuk jadi tukaran ganti uang, terhapus semua sifat yang pernah buat dia jadi manusia dahulu. Orang itu sudah tidak lagi manusia. Orang itu cuma iblis iblis perosak. Budi adalah hasil jualan badan manusia. Dan dulunya Miah adalah barang jualan tanpa rela. 

Setiap bangunnya Miah di pagi subuh, Miah pandang Budi dulu. Budi kulitnya gelap. Bulu matanya lebat melentik. Hidungnya leper. Perutnya buncit. Baju Budi pakai Miah yang punya. Seluar Budi pun Miah yang punya. Dikoyak sedikit bawah seluar itu, diikat getah sedikit di perutnya, Budi bisa muat. Miah ajar Budi berdikari. Kalau mahu berak harus cubit lengan Miah kuat kuat. Budi bisu. Kalau kira kira, umur Budi sama dengan umur anak Atan si pembeli karung harian Miah. Miah senyum senget. Budi kita sama nasib. Kau bukan anak tapi kau teman. 

Budi senyum pada Miah lagi. Tanah hitam ditepuk tepuk Budi lagi. Budi suka main atas tanah. Bila Miah dudukkan Budi, Budi takkan bangun. Budi tak boleh bangun, kakinya belum mampu. Mungkin lambat sikit. Biarlah. Kadang bila pikir, buatan siapa Budi ini Miah tidak tahu. Juga tidak mahu tahu. Budi adalah Budi. Lahirnya atas tanah, dari kelangkangan Miah yang perit jerih meneran hanya Yang Kuasa saja tahu. “Budi, Budi, senyum kamu meleret leret saja bila aku acah acah kamu. Apa kamu paham atau tidak dunia sedang mencacimu,mencaci aku? Tak apalah anak, senyumlah kamu. Dunia tidak tahu apa Tuhan atur untuk kita dua orang, ya bukan?”

Miah kutip kutip juga pucuk pucuk di hutan. Sebelum subuh pun Miah sudah keluar. Rutin hariannya juga, Miah bawa bekas isi air lalu diletakknya air embun atas daun daun dalam bekas air itu. Budi suka sekali air itu. Kuasa Tuhan, Miah tidak punya susu yang banyak. Embun yang ganti. Miah dan Budi hanya makan pucuk pucuk rebus sama ubi kayu. Bila Miah lalu dekat dengan p ekan, Miah nampak papan tinggi melangit. Cantik cantik sekali orang dalam itu. Moga moga saja hidup mereka bahagia seperti senyum mereka beri dalam itu. Miah juga kadang terlihat perempuan berjalan ke sekolah kelek buku dan bagasi. Hati Miah juga kadang meronta ronta. Orang sama baya ke sekolah kelek buku, Miah dukung Budi.

“Budi, ya Budi. Budi mahu jadi apa besar nanti? Aku kasi kau tahu ya? Di luar sana nanti, kau ajari orang ya. Ajar mereka jadi pandai, pandai seperti Rasul kamu. Kamu tahu ya Budi, aku ada dengar di madrasah sana, ada pak Kiai bilang begitu. Budi, Rasul kamu itu baik sekali orangnya. Nanti aku bawa kamu ke tepi jambatan sana ya? Kita dengar sama sama.” Miah omongan sama Budi sambil tunduk kutip botol dan masuk dalam karung. Budi hanya senyum. Hanya senyum dan tepuk tepuk tanah.

“Budi, ya Budi. Kamu tahu ngak, jadi ibu guru itu pasti seronok, bukan? Dulunya, aku juga bercita cita mahu jadi ibu guru. Pegang buku di tangan kiri, sambil kapurnya di tangan kanan.Kemudian aku tulis. Atas papan hitam itu. Andai ada yang mahu menanya, ah angkat saja tangannya. Usah ribut-ribut. Ha, kamu yang hujung sana. Ada apa kamu mahu tanya pelajaran ini hari? Nanti hantar ya kerjaan ibu beri. Main di padang pun jangan lupa kerjaan ya anak anak. Oh gembira sekali ya Budi?” Miah beraksi seperti seorang guru. Batang kayu pendek di jari jadi kapur. Langit jadi papan hitam. Budi dan lalang lalang pula jadi pelajar pelajarnya. Cuma itu hiburan Miah dan Budi. 

Penuh sekarung, Miah lilit kain di kepala. Kemudian kain sarung satu lagi Miah ikat pada badan, jadi rumah Budi. Bila Budi sudah selesa, kain atas kepala Miah jadi alas untuk karung penuh tadi. Miah angkat karung dan junjung atas kepala. Miah betulkan letaknya agar tidak jatuh dan terus ke rumah Atan. 

Itu rutin harian Miah dan Budi. Di pekan letaknya rumah Atan, Miah dapat uang dan simpan dalam bekas kopi. Jauh juga Miah berjalan. Orang orang pekan selalu saja usik Miah. Tapi Miah diam. Sudah jadi biasa. Sebab Miah yakin kata kata pak Kiai benar. Dia tahu dia ada Tuhan. Ada Rasul. Ada Budi.

Sesekali dalam perjalanan pulang ke kolong, ada suatu madrasah ini akan ada seorang pak Kiai yang suaranya kuat sampai ke luar. Hari itu, pak Kiai ada. Miah senyap senyap dengar dari luar. Miah duduk atas tanah tepi pokok dekat madrasah dan dudukkan Budi atas tanah. Budi pun senyum. Miah juga ikut senyum. 

Pak Kiai itu mula berkata, “Kita manusia ini hanya menyinggah di muka bumi. Kalau kalian semua hidup susah, hidup ngak ada uangnya, sabarlah, sabarlah, sabarlah. Malam akan berganti siang. Hari akan berganti bulan dan bulan akan berganti tahun. Selama mana aja susahnya kamu itu sih. Yang tetap sifatnya Cuma Dia yang Maha Bijaksana, tetap pada segala keadaan dan sifatnya. Tuhan mungkin akan cipta yang baru setelah semua itu. Kalian harus tahu yang setiap yang sulit itu ada kemudahan di setiapnya.” 

Sampai habis pak Kiai mengajar, Miah masih di tanah. Dengar dengan tekun sekali. Bila pak Kiai mulai mahu keluar dari madrasah, Miah cepat cepat beredar. Malu dilihat pak Kiai. Tangan Miah pantas saja betulkan semula kain sarung rumahnya si Budi pada bahunya. Sambil berjalan, pikiran Miah terbang ke langit. Kata kata pak Kiai sungguh terkesan pada hati. Beberapa langkah sampai ke kolong, Miah pandang Budi. Sudah lelap. Miah senyum pada temannya itu. Miah tahu satu persatu batu batu dari kepalanya turun ke bahu dan jatuh ke tanah bergelimpangan. Budi, biar aku dukung kau sampai bila nanti kau besar kau dukung aku dalam doa kau hari-hari hidupnya kau atas tanah ini.


 
Hak Cipta: Azza Li
Email: izhanim22@gmail.com
Twitter: twitter.com/IzzatulFarhanim

Thursday, March 21, 2013

Kahwin

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips

"Youuuuuuuuu......"
"Hmmmm."
"You nak bangun ke tak ni?"

Seperti selalu, si perempuan mengejutkan si lelaki dari tidur subuh itu. Dan seperti selalu juga si lelaki agak liat untuk membuka mata. Kepenatan, barangkali. Tanpa merungut, si perempuan gigih membangunkan si lelaki dari lena. Setelah beberapa ketika mencuba, si lelaki akhirnya bangkit jua. Dikucup pipi si perempuan sebelum bergegas ke bilik air untuk mandi dan seterusnya mengimamkan si perempuan yang sudah bersedia di tikar sembahyang. Sesudah Subuh itu, si lelaki kembali ke pembaringan. Tanpa dipinta, si perempuan menurut di sebelah.

"Youuuuuuuu...."
"Ye sayang, apa dianya ni?"
"Sampai bila kita nak macam ni?"
"Apa maksud you ni sayang?"
"Ah, you ni. You fahamkan apa maksud I sebenarnya!"

Si perempuan sudah mula memasamkan muka. Dia berpaling lalu mencebik. Sebal dengan kepura-puraan si lelaki. Si lelaki yang akhirnya memahami kehendak sebenar si perempuan segera memujuk.

"Sayanggggg....."
"........"

"Okay okay okay...I faham dah. I tahuuuu. Baik. I janji lepas ni I jumpa parents you."
"......."

"Kita kahwin okay, sayang? You. Me. Us. We're going to be together. Forever. Okay, sayang?"
"......"

"You! Dengar tak apa I cakap ni?!"
Si perempuan kembali berpaling lalu diukir senyuman yang paling manis. Dia mengangguk setuju dengan senyuman menggoda.

Dan keluarga syaitan kembali bertempik riang. 

Hak Cipta: The PinPin

Tuesday, March 19, 2013

Untuk Dia

5:06:00 PM | | Best Blogger Tips



5.53 petang seminggu lepas
“Maaf” berpaling, dan berlalu sama dengan mata yang pecah empangnya. Sekejap sahaja kelibat kebaya hitam berbunga merah itu hilang di celah keramaian. Sedang Amir, berdiri masih berkira-kira reaksi yang selayaknya.

“Aiseh..”dan hujan turun. Cliché sungguh.

***

8.03 malam hari ini
Ash dah keluar dengan budak facebook dia. Jed pun dah keluar, dengan budak pejabat. Amir sahaja yang berperang dengan Tv waktu itu. Habis satu channel ke satu channel, semua tak kena dengan hati. Mahu lusuh punat-punat remote tu nanti kalau terus-terusan begini.

“Maaf”

Dan Amir terhenti. Hati masih belum reda dari momen itu. Yakin dia yang perjumpaan itu seharusnya meredakan emosi dan jiwanya, sebaliknya lebih merusuh dan menggila. Jernih berkaca yang berjujuran keluar dari mata bundar manis itu yang sebenarnya membuat hati berbolak-balik.

Cuti Adila yang seminggu sudah mahu habis. Esok harus dia mulakan kerja. Hati masih tetap sama. Bagaimana nanti mahu ketemunya keesokan hari yang buatkan Amir kerisauan. Bab hati bukan suntuk masanya. Ibarat kaca yang berkecai, disambung baik pun sudah tidak serupa dulu.

Lumia 920 kesayangan di capai. Sms sajalah.

***

5.38 petang seminggu lepas
“Amboi, manisnya” dan balasnya hanya merah kemerahan pipi gebu itu. Blusher original tu!
“Pandai je lah”
“Serius, memang comel apa?” dan kali ini jujur, pada Amir.

Adila manis orangnya, berpipi gebu, berkulit cerah kemerah-merahan, bertudung bawal ber-brooch dua di bahu. Sering berkebaya manis, dan sesekali berkurung dan berjubah yang tak pernah salah dengan rendah tubuhnya. Serba-serbi Nampak manis dan menyempurnakan. Terutama, senyum yang itu. Ya, yang manis itu!

“Apa tengok-tengok nih? Tengok macam nak makan” dan terseyum yang itu. Ah, gila! Kan manis tuh.
“Bukan nak makan. Kagum saja” bermulut manis, dah tersenyum. Sebetulnya, memang Amir kagum dengan kecantikan si rusuk kiri entah siapa lagi ini. Kalaulah dia sususk kiri Amir lah nanti, pasti saja Amir gembira tidak sudah, fikirnya.

“Bukan nak makan? Kata tadi nak makan”
“Ye, ye. Nak makan. Makcik ni lah. Picit hidup tu kang” dan menggaya-gayakan pergelangan tangannya ke muka Adila.
“Buek, tak boleh” dan berlari-lari anak, kemanjaan. Aiseh, memang manis.

Ceh, bukan lari mana pun. Adila berhenti di tepi jalan, menunggu lampu isyarat melintas bertukar hijau, dan menunggu Amir untuk beriringan sama. Amir melangkah, dah kemudian sampai, betul-betul berdiri di sebelah kelibat Adila.

Lampu masih merah, tapi kereta dah tak ada. Jangan tunggu lampu la macam ni, lintas saja!
Bergegas. Amir mula mahu melintas dan tanpa sedar jemarinya menggenggam jemari Adila dan cuba melintas. Pantas!

Gagal!

Adila masih berdiri. Kali ini mukanya kemerahan yang amat. Tangannya yang dirampas semula dari genggaman Amir itu didekatkan ke dada.
Ah, sialan refleksi ini! Kenapa tak tunggu saja lampu hijau, dan tak lah terjadi hal ini.
Amir terdiam.

“Kita ke sana ya. Nak makan kopok lekor lah” dan terus bergerak Adila ke sisi kirinya. Mengarah ke gerai jalanan yang memang sedia ada dari tadi. Mahu redakan kekejutan itu tadi barangkali.
Amir yang masih terkaku tadi sudah mula boleh berfikir, dan perlahan bergerak ke Adila. Menurut langkah-langkah kecil tapi laju Adila itu.

“Dua ringgit ya” dan Amir lihat duit bertukar tangan. Keropok lekor berplastik kecil itu di sua pada Amir, sambil satu darinya Adila dah suap sendiri. Comot, tapi comel. Kan?

“Terima kasih” dan waktu itu merah padam Adila dah mula surut. Aduh, harapnya semua ini tidak memburukkan cobaan untuk memujuk hati Adila yang sedia dia suka sejak dahulu. Rugi weh, dah berbulan mengayat dan memujuk, baru ini dapat keluar sama, kalau dirugikan dengan perangai-perangai busuk, memang rugi dunia ini!

Adila mencari duduk di divider jalan yang berhampiran. Makan sambil duduk la kan. Sedang Amir, masih seperti pelakon tambahan yang first time dapat berlakon filem, kaku dan ikut saja, Cuma masih memilih untuk berdiri. Depan Adila.

“Nak sos sikit” jari jemari amir singgah lagi ke plastic kecil itu untuk sos yang sedikit, dan entah macam mana situasinya, plastik itu tergelincir dari genggaman dan jatuh pada tudung merah jambu Adila.

Shit!

“Maaf Adila” dan spontan Adila berdiri, sebelum Amir sendiri entah bagaimana menyelup sapu tangan di kocek dan pantas mencuba untuk menghilangkan sos itu dari tudung Adila.

“Pang!” Ouch.

Ianya terlalu pantas. Dah kali ini Amir yang kemerah-merahan, tapi hanya pada pipi kirinya. Pedih. Lagi pedih.

Dan.

“Maaf” berpaling, dan berlalu sama dengan mata yang pecah empangnya. Sekejap sahaja kelibat kebaya hitam berbunga merah itu hilang di celah keramaian. Sedang Amir, berdiri masih berkira-kira reaksi yang selayaknya.

“Aiseh..”dan hujan turun. Cliché sungguh.

***
8.13 malam hari ini
“Maaf Adila. Salahkan saya untuk tindakan luar kawal itu. Percayalah yang semuanya bukan atas tindakan kawal saya. Barangkali saya bukan sebaik mana untuk berkawan, tapi percayalah saya bukan seburuk mana untuk tidak mampu berubah. Percayalah, saya akan cuba yang sebaik mungkin untuk jadi yang lebih baik, dan untuk awak, tiada apa yang mustahil. Tolong, untuk beri saya peluang. Boleh Adila? Maafkan saya, ya Adila”
5 minit
10 minit
20 minit
Dan message masuk.
Dari Adila
“Maaf.
Hp saya jenis lama, first page je sampai. Boleh hantar semula”
Aiseh
Dan 2 minit selepas resent yang tadi.

“Bukan untuk saya. Saya boleh mati. Tapi Dia tak mati!”
“Sudahlah. Esok nak kerja. Jumpa Esok! Dan ganti balik keropok lekor saya!!!!!!!”

Wednesday, March 13, 2013

Siapakah aku?

9:43:00 AM | | Best Blogger Tips



Ada sebiji rumah banglo di hujung kampung. Rumah itu semestinya besar dan tentu sekali milik orang kaya. Kalau nak dikirakan, halaman rumahnya saja sudah boleh bina lima biji rumah kos rendah. Tentulah tuannya terlebih kaya untuk tidak tukarkan laman kepada lima biji kos rendah. Berbalik kepada rumah tadi, rumah besar itu ada sepuluh biji bilik. Besar bukan?

Setiap bilik lengkap dengan setiap perkakas. Dari almari, katil, rak buku hingga ke set meja kopi, semuanya adalah dari luar negara. Semuanya indah indah seperti yang pernah kita tonton dalam rencana rencana gaya barat tentang susun atur kediaman mewah keluarga diraja Britain. Dalam setiap bilik juga tersedia bermacam bentuk harta. Ada dalam bentuk wang, emas, perak, barang kemas dan pelbagai lagi jenis perhiasan mewah. Kaya bukan?

Kini aku berada dalam ruang tamu rumah tersebut. Tersusun rapi. Mewah dan besar. Oh, sememangnya banglo mewah bukan? Kelengkapan rumah serba lengkap. Memang selesa hidup nampaknya. Antara sepuluh bilik itu, aku cuma boleh pilih sebiji. Aku boleh bawa balik apa apa yang ada dalamnya. Kalau pilih lebih daripada satu, orang akan kata tamak pula. Harta dari satu bilik sudah buat orang semacam aku ini berasa kaya. Cukuplah.

Sekarang ini cuma aku punya sedikit masalah. Tiba tiba saja perut terasa lapar. Masa untuk aku berada dalam rumah itu cukup singkat. Cuma cukup cukup untuk aku mengeledah satu bilik sahaja. Keadaan lapar aku ini betul-betul perlukan sesuatu untuk dimakan. Tak tertahan. Pilihan aku kini menjadi satu antara sebelas.

Ini rumah orang kaya. Aku tak pernah dengar tentang dapurnya. Mungkin saja dapurnya lengkap dengan segala makanan. Mungkin juga dapurnya kosong. Maklumlah, orang kaya. Boleh saja mereka keluar tiap kali waktu makan, makan di kubikal-kubikal mewah para kapitalis makanan. Mereka mewah bukan?

Pilihan yang asalnya sepuluh, menjadi sebelas dan kembali ke satu, dapur. Aku hilang rasa untuk terus ke dapur. Patut saja aku pulang ke rumah, makan saja makanan yang telah ibu sediakan, sebelum fajar menjelang.

Siapakah aku?


Hak cipta : CassiaSiamea

Saturday, March 9, 2013

Cinta is Love

9:58:00 AM | | Best Blogger Tips



"Temankan aku boleh tak? Hari ni je? Please please....." aku pujuk Ilham untuk menemani aku ke Pasar Seni. Tidak dapat tidak Ilham harus ikut serta. Muktamad! Ilham diam. "Wei!! aku cakap dengan kau ni! Dengar tak? Ikut aku. Aku jemput kau sekarang! Siap cepat okay?" Tak dapat aku kategorikan apa, arahan atau ancaman. Kedengaran Ilham mendengus perlahan. "Yelah yelah makcik!" Aku senyum puas. Terus mematikan talian. Aku menaip sesuatu di telefon bimbit. 

Cepat siap tau, sayang. :) 

Aku tunggu Ilham membalas SMS ku. 

Baik, sayang :(

Aku senyum nakal membaca mesej dari Ilham apabila diselitkan dengan emoticon sedih itu. Kasihan dia selalu kena paksa untuk temankan aku. Hanya dia yang aku ada. Pernah sekali aku paksa dia temankan aku semata-mata nak makan aiskrim. Dia hanya menurut. Walaupun adakalanya raut wajahnya menegang, tapi dia sentiasa ada. Sentiasa ada untuk aku. 

Sampai sahaja di hadapan rumahnya, aku membunyikan hon kereta. Dia muncul. Dengan jeans dan T-shirt hitam yang tersarung di tubuhnya. Sempurna! Dia masuk ke dalam kereta. "Waalaikummusalam" ucap aku. Dia senyum. "Assalammualaikum, rindu." balasnya. Aku gelak kecil mendengar perkataan terakhir itu. Rindu?  Sebaik saja dia masuk, bau cologne yang dipakainya memenuhi ruang. Aku suka bau itu. Aku senyum memandang Ilham di sebelah. "Cepat lah gerak. Kata nak ke Pasar Seni kan?" Aku senyum lagi dan terus meneruskan perjalanan.

Aku memandu. Fokus. Ilham disebelah tidak ku toleh. "Orang lain pun drive juga, tak ada lah serious sampai macam tu. Ni ha aku kat sebelah ni ingat patung ke? replika ke?" suara Ilham tiba-tiba. Aku senyum. "Ala, orang kan tengah drive. Nanti tak fokus. Kau juga yang cakap hati-hati drive." Tanganku kemas memegang stereng kereta dan berhenti di lampu isyarat. Aku membuang pandangan kepada Ilham di sebelah. "Okay, ni aku pandang kau je ni. Puas hati?" Ilham menepuk bahagian depan tudung bawal yang aku pakai. "Woi!! rosak laaaaa!". Ilham ketawa. Lampu isyarat sudah bertukar hijau. Aku meneruskan pemanduan. "Rosak apa nya? Elok je tudung tu." Ilham masih ketawa. Ya, ketawalah kau puas-puas Ilham. Ketawalah.

Ilham mengelus kepalaku. Sekali. Aku kaget.  "Eleh! nak mencuka dengan aku? Berani? Tak nak teman baru tahu!" Aku senyum mendengar ugutan Ilham. Dia selalu begitu. Dan dia tahu kelemahan aku. Dan akhirnya kami sama-sama ketawa. 

Aku memakir kereta. Ilham disebelah hanya diam. Entah apalah yang difikirnya. "Senyap je kenapa? Lapar eh?" soal aku separuh bergurau. "Tadi kan bangun-bangun je orang tu dah call suruh temankan dia. Tak sempat nak makan apa. Eh mana ada lapar. Kenyang ni" Ilham menepuk perutnya. Aku keluarkan coklat Cadbury dari beg. Hulurkan pada Ilham. "Ingat kenyang la makan ni." Ilham sambut walaupun merungut. Aku senyum. Aku keluarkan bekas air pula. Aku buka penutup dan aku hulurkan pada dia. Dia senyum, tiba-tiba. "Baik sangat ni kenapa?" soal Ilham. "Inilah manusia. Buat baik salah. Tadi merungut lapar. Bak balik coklat dengan air tu!" usik aku. Ilham hanya ketawa terkekek-kekek.

Suasana di pasar Seni meriah. Aku terus meluru ke booth yang menjual badge. Kelibat Ilham tak ku nampak. Merayap lah tu. Bisikku. Aku pilih beberapa badge yang dijual RM10 untuk 6 keping. Aku pilih yang bertulis Love is Cinta. Comel sangat. Ilham yang tiba-tiba muncul berdiri disebelahku. "Pilih satu lagi bagi cukupkan 6!" arah aku pada Ilham. Dia hanya menurut. Dia memilih badge yang bertulis Love is Cinta juga. Aku senyum. "Datang sini sebab nak beli ni je makcik?" soal Ilham seperti tidak puas hati. Aku tidak mengendahkan pertanyaan Ilham. Bukan, Ilham. Bukan sebab bagde ini. Tak beli apa-apa pun aku tak kisah asalkan kau ada disamping aku. Hanya itu. 

Aku menarik lengan Ilham untuk temankan aku ke tingkat atas. Dia menurut. "Tahulah tak nak berenggang dengan aku, jangan la main tarik-tarik. Tak pepasal gadis-gadis cun nampak ingat aku ni kena control makwe!" Aku mencubit pinggang Ilham. "Eiii! Ni apa main cubit-cubit ni? Tak nak teman kang!? haaaa!" Aku tinggalkan Ilham dan terus naik ke tingkat atas. Entah kenapa aku rasa terpukul bila mendengar kata-kata Ilham tadi. Aku tahu dia bergurau pasal gadis-gadis cun itu. Cemburukah aku?

Dari tingkat atas aku melihat Ilham sedang bercakap dengan seorang gadis yang ditemani seorang lelaki. Ada raut tegang diwajah Ilham. Aku amati wajah gadis itu dari jauh. Bekas kekasih Ilham! Sepertinya ada yang tidak kena dengan pertemuan mereka itu. Aku turun ke tingkat bawah mendapatkan Ilham. Aku berjalan perlahan-lahan dan menghampiri Ilham. Ilham senyum dan menarik lengan aku. Dia memperkenalkan aku sebagai kekasihnya di hadapan gadis itu. Ilham mengenggam erat tangan ku. Aku balas. Ada getar dihati aku bila tangan kami bersatu. Dan cukup kalau aku cakap, aku sangat selesa. 

***

“Nasib baik kau ada, Izah. Kalau tidak, entah apa nak jadi dengan aku tadi,” kata Ilham, selepas menghirup secangkir kopi dihadapannya. Aku hanya senyum. Aku tahu semua yang berlaku tadi hanya lakonan semata-mata. Tapi entah kenapa aku rasa bahagia. Ya, untuk saat ini memang aku rasa cukup bahagia. "Kau dah selamatkan aku tadi. Aku belanja kau makan aiskrim kejap lagi okay!" Ilham mengelus kepala aku lagi. Sekali. Aku suka. Tak perlu aiskrim, Ilham. Kau ada disamping aku sekarang pun aku dah cukup bahagia. Bisikku sendiri.

"Terima kasih, Izah"
"Kasih diterima, sayang"

Ilham menepuk bahagian depan tudung bawalku, sekali lagi. "Eiii!! Rosak la!"

Ilham senyum. Aku suka dengan senyuman itu. 

-Tamat-
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...