Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, January 26, 2013

Cinta Yang Terhalang

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips





            FAUZ tergesa-gesa keluar dari perut kereta mewahnya yang dipandu oleh pemandu peribadinya. Fauz pantas menggalas beg laptopnya lalu berlari sambil menarik bagasinya menuju ke kaunter. Mata Fauz melirik pada jam tangannya. Sudah hampir menjangkau pukul 4.30 petang. Pesawat yang bakal dinaiki olehnya akan dijangka tiba pada pukul 5.15 petang. Sudah terlewat untuk menghantar bagasinya ke dalam kargo. Tetapi, tidak lama lagi akan terlewat untuk mendaftar diri di balai perlepasan. Seharusnya, aku membaca undang-undangnya dahulu. Penumpang yang akan menaiki pesawat seharusnya tiba di lapangan terbang 2 jam sebelum masa berlepas. Tetapi aku, boleh pula terlewat dengan masa yang ditetapkan. Aduh!
            Fauz tidak perasan pula dirinya melanggar seorang gadis bertudung dan memakai T-Shirt lalu dipadankan dengan skirt labuh yang sama warna. Sampai jatuh terduduk gadis yang tidak kenali itu.
            “Husna!” panggil seorang lagi gadis yang berlari anak mendapatkan Husna, gadis dihadapannnya.
            “Miss! I’m so sorry, U ok? Ujar Fauz sambil membuka kaca matanya untuk melihat keadaan gadis yang namanya baru saja Fauz kenali.
            Kelihatan gadis itu sedang memicit-micit kakinya. Kasut bertumit tingginya ditanggalkan. Lebam merah kelihatan jelas daripada pandangan Fauz. Kuat sangat ke aku langgar dia tadi? Tapi apasal perempuan ni diam je. Tak jawab soalan aku. Getus hati Fauz.
            Gadis itu cuba untuk bangun daripada duduk. Tetapi hampir terjatuh sebelum Fauz pantas menyambut tubuh gadis itu. Apabila gadis itu menyedari kelakuan jejaka itu, serta-merta gadis itu menolak tubuh sasa Fauz jauh daripadanya.
            “Don’t touch me !!”  ujar Husna tenang sambil memandang tepat wajah tampan Fauz.
            Fauz terpana memandang gadis dihadapannya. Fauz melirik setiap inci wjah mulus gadis itu. Baru aku dapat melihat wajah gadis ini. Sejak dari tadi, mukanya asyik tunduk ke bawah. Fauz menelan air liur. Gila cute muka dia. Matanya yang tampak cantik walaupun sepet macam orang cina. Hidung mancungnya tapi cute. Bibir merahnya yang dicalitkan lipstick sungguh tertarik hatinya. Wajahnya yang muram itu nampak cantik dimata Fauz. Kulit mukanya yang seperti putih kemerahan itu lagi memarakkan lagi jiwa lelaki tersebut. Ah!! Fauz, apa yang kau buat ni? !
            “Husna! Are you okay?” soal rakannya yang nampak seperti kacukan India setelah menghampiri gadis dihadapannya.
            Terus saja gadis kacukan India itu memimpin tangan rakannya. Cuba menolong rakannya yang dalam keadaan kesakitan.
            “I’m so sorry for what happened, sir
            “No, no! It’s okay. I’m just worried about your friend. Please forgive me. Are you okay, Miss?” ujar Fauz kesal.
            Gadis itu tidak mahu juga menjawab pertanyaan Fauz. Malah berpealing daripada memandang wajah tampan Fauz.
            “However, we have to go first. We’re sorry, sir” ujar rakan gadis itu sambil berlalu memimpin rakannya ke sudut lain.
            Fauz pula rasa bersalah apabila melihat gadis yang dilanggarnya begitu marah padanya. Riak wajah gadis itu sememangnya menunjukkan gadis itu begitu marah dengan kelakuan tidak sengaja Fauz. Hah!! Alamak!
            Pantas Fauz berlari ke kaunter pendaftaran. Macam mana aku boleh terlupa pula ni. Siap boleh leka lagi tengok gadis tadi. Tak pasal-pasal aku boleh jadi lebih terlewat untuk perkara ini. Adoi! Adoi!
            SINAR matahari memancar itu pantas menusuk mata Husna. Terkebil-kebil Husna mencapai bantal untuk menutup mukanya. Sakit matanya melihat pancaran matahari menusuk matanya. Athena pun satu. Awal betul dia bangun. Kalau ya pun janganlah buka langsir tu begitu luas.
            “Athena!! Please! Janganlah kacau I boleh tak. I nak tidur ni” rengek Husna.
            “Husna! You should be proud of yourself. Look, we were in Paris now. Ouh! I’m so excited” teruja Athena.
            “You baru tahu ke?” soal Husna malas-malas. Matanya masih terkatup rapat. Mengantuk lagi ini.
            “Takdalah. I sebenarnya memang teringin sangat nak pergi laur negara. Paris pun ok apa” jelas Athena.
            “I pun excited macam you jugak. But in this situation, I nak tidur. Baru pukul 8 pagi’ ujar Husna. Pantas Husna menarik selimutnya hingga paras dada. Bersedia untuk melelapkan matanya kembali.
            “No, no, no. Husna! Wake up! Bangunlah, Husna!” jerit Athena perlahan. Pantas Athena menarik balik selimut yang ditutupi seluruh tubuh Husna. “Bersiap cepat. 3 hours from now, kita kena pergi jumpa Miss Haida” jelas Athena.
            “For what?” soal Husna lagi. Dah la semalam sampai ke Paris CDG Airport tepat pukul 3.00 pagi bagi di kawasan itu. Sekarang ni pulak, kena bangun awal. Alahai.
            “We would like to trip!! Hehe” teruja Athena. “And, lepas kita round-round dekat Bandar yang cantik ni, kita kena prepare untuk majlis nanti. Jangan buat tak tahu pulak, ya? Klien kita nanti ada mesyuarat penting petang nanti.” ujar Athena panjang lebar.
            “Owh! Yelah. Baru I teringat. Penat punya pasal, sampai lupa” ujar Husna sambil bergegas untuk turun dari katilnya.
            Tanpa disangka, apabila melangkah untuk turun dari katil, Husna jatuh terjelepok ke bawah sambil menjerit kesakitan.
            “Ouch!!!” jerit Husna kesakitan.
            “Eh!! Husna! Are you okay?” risau Athena lalu cuba memimpin Husna untuk bangun semula. “You ni kenapa? Tergesa-gesa sangat. Sabar la sikit. Kan dah jatuh!” rungut Athena.
            “Bukanlah! Kaki I ni sakit. Berdenyut-denyut rasa. Lebam pula tu. Aduh!!” Husna mengaduh kesakitan. Gila sakit. Boleh jadi biru lebam ni.
            “Amboi. Kaki sendiri sakit pun tak tahu?” gurau Athena.
            Husna mula mengerutkan dahinya. Husna berasa pelik.
            “Kaki you tu memang dah sakit la. Takkan you tak tahu?”
            “Bila masa kaki I sakit” Husna masih keliru.
            “Oh God! You memang betul-betul tak tahu” Athena menepuk dahinya.
            “You ni kenapa? Macam tengok I ni bangang sangat ke? Eh! I betul-betul tak tahu, ok!” getus Husna. Husna mula memuncungkan mulutnya.
            “Huh!! Husna, you kena langgar semalam!” jerit Athena perlahan. Geram betul aku macam ni. Dia ni sekejap ingat sekejap tak ingat.
            “WHAT!!” jerit Husna. Rakan-rakannya yang lain terkejut dengan jeritan Husna yang hampir kuat itu.
            Husna menekan-nekan punat pada remote televisyen di ruang tamu yang mewah itu. Takda siaran yang menyeronokkan baginya. Ahh! Bosalah duduk seorang saja dalam hotel mewah ini. Tiada ada apa yang dapat menarik perhatiannya. Miss Haida telah mengarahkannya untuk berehat saja di  hotel ni. Maklumlah. Kaki Husna sakit sebab kena ‘langgar’. Athena pun satu, ingatkan langgar kereta ke, lori ke. Langgar orang je pun. Selalu buat dirinya terkejut.
            Hmm. Nak jalan sana sini tak boleh buat apa. Lebam ni masih baru. Sakit lagi. Mungkin dalam beberapa jam lagi, sakitnya mula redha. Tapi, takkan nak tunggu berjam-jam. Boleh jadi mati beku aku dangan bilik ni. Dah l;a sejuk.
            Kalau bukan lelaki semalam yang berjalan menonong tak tentu hala itu, pasti aku sekarang sedang seronok melihat keindahan bandar ini bersama-sama rakan-rakan aku. Arggh! Kini, aku keseorangan di bilik ini bersama kebosanan aku.
            Dua jam kemudian. Perut mula berkeroncong. Husna berasa lapar. Tiada apa-apa pun yang terhidang di meja makan. Husna pada mulanya tidak mahu keluar disebabkan kakinya yang sakit. Tetapi kerana lapar, terpaksa digagahkan diri untuk keluar di bandar Paris tersebut.
            Sebaik saja turun dari tingkat dua puluh lapan bangunan hotel itu, Husna menoleh kanan dan kiri. Lalu melambaikan tangan sebaik saja terlihat teksi untuk menaikinya. Terus saja teksi itu meluncur laju ke jalan raya. Beberapa minit kemudian, Husna sampai ke sebuah restoran yang cantik. Makanan yang dijual semuanya halal. Dengan kakinya yang sakit, Husna terpaksa jalan perlahan-lahan memasuki restoran tersebut. Hampir saja Husna ingin mencapai tombol pintu tersebut, Husna dilanggar sekali lagi oleh seorang lelaki. Memang aku ni setiap hari kena langgar ke? Apa lagi yang patah lepas ni?
            “Owh! Sorry, Miss. I do not see you. Sorry!”
            Husna mula naik angin. Dia baru saja ingin buka mulut. Tiba-tiba saja Husna terkejut dengan wajah lelaki tersebut.
            “Awak!!!’ jerit Husna.
            “Eh, awak. Nasib baik saya jumpa awak lagi. Saya nak minta…..”
            “Awak ni kenapa? Ni dah masuk dua kali tau awak langgar saya. Sampaikan kaki saya ni lebam disebabkan awak tau. Awak ingat saya nak maafkan awak?” marah Husna sambil mencekak pinggang. Merah mukanya menahan marah.
            “Sebab tu saya nak minta maaf kat awak. Pasal semalam, pasal ni dan.. pasal kaki awak tu. Kaki awak ok ke tak? Kalau tak boleh, saya tolong hantarkan awak balik” ujar Fauz simpati.
            “Arrgh!! Tak payah. Lepas ni saya tak nak jumpa awak lagi. Hurgh!!”ujar Husna geram lalu berpaling daripada melihat lelaki itu. Terpaksa jalan terjengket-jengket berlalu daripada kawasan itu. Terpaksa juga cari restoran yang lain berdekatan dengan kawasan tersebut. Malas mahu berjumpa dengan lelaki itu lagi.
            Fauz mengeluh dengan perangai pelik gadis itu. Baru dapat peluang jumpa dengannya. Niatnya ingin meminta maaf pada gadis itu. Harap-harap hati gadis itu terbuka menerimanya.
            “Ehem!!”
            Fauz pelik dengan suara garau di belakangnya. Fauz terkejut melihat ramai orang sedang beratur di belakangnya. Alamak!
            “Excuse me!!” tegas suara orang asing itu. Rupanya dah lama orang ramai tunggu dirinya beralih daripada berdiri di hadapan pintu restoran itu.
            “Sorry, sorry!” ujar Fauz lalu beredar dari kawasan itu sambil tersenyum menampakkan barisan giginya yang putih.
            Pada petang itu, semuanya sudah siap sedia untuk mengatur setiap meja makan di ruang bilik yang besar itu. Di sudut lain pula telah siap terhidang makanan yang banyak termasuk manisan dan pencuci mulut. Di sudut lain pula, sudah tersedia pelayan-pelayan tetamu memakai pakaian vase khas untuk pelayan-pelayan tetamu di hotel. Husna dan Athena sama-sama menyiapkan diri sebelum bermulanya majlis tersebut.
            Tiba-tiba, ramai wartawan berkerumun masuk ke pintu utama. Tetamu pertama telah pun hadir di majlis tersebut. Mr. Hudsons bersama isterinya hadir memakai pakaian yang sedondon mengikut tema majlis pada mala mini. Beliau baru saja bernikah dan baru pulangberbulan madu di Hawaii. Kini pasangan ini hadir untuk memeriahkan lagi Hari Keluarga di Syarikatnya.
            Setengah jam berlalu. Semua tetamu telah hadir di dalam dewan itu. Hanya tinggal untuk menghidangkan makanan untuk tetamu sahaja. Husna dan Athena telah ditugaskan untuk melayan tetamu di meja paling hadapan, iaitu meja VVIP. Husna bersama rakannnya, Bob akan mendampinginya membawa dulang makan yang banyak khas untuk meja VVIP dimana meja itu khas untuk Mr. Hudsons dan isterinya bersama rakannya. Jadi, Husna agak gementar untuk bertemu dengan mereka.
            Setelah makanan telah disediakan di atas meja tersebut, Husna membawa air untuk dihidangkan pada tetamu itu. Husna mula mesra dengan keluarga Mr, Hudsons dan mereka juga suka dengan layanan Husna. Husna ingin menuangkan air pada lelaki di sebelah Mr. Hudsons. Sebaik saja Husna bersemuka dengan rakan Tuannya, dirinya tersentap. Jejaka yang dia jumpa pagi tadi ada di sini.
            Fauz diam tidak berkata apa. Fauz berasa geli hati melihat gadis itu cemas saja. Agaknya dia tahu aku ni kawan pada Tuannya, Mr. Hudsons. Tapi, dirinya terpana melihat gadis itu. Memang cantik walaupun dengan pakaian gadis itu yang khas untuk pelayan.
            Sebaik saja Husna telah pun menyediakan air, pantas Husna berlalu daripada tempat tu. Ingin melarikan diri daripada lelaki yang pernah dimarahinya. Husna mula risau jika lelaki itu akan pecat dia daripada pekerjaannya.
            Jam sudah menganjak ke angka sebelas malam. Tetamu yang lain sudah pun bersurai dan majlis tersebut telah tamat. Husna masih lagi membersihkan meja makan. Tiba-tiba dirinya terkejut apabila ada sesuatu menyentuh bahunya. Husna berpaling lalu dirinya jadi lebih terkejut apabila lelaki yang dimarahinya ada di depan mata.
            “I’m sorry, dear” ujar Fauz dengan simpati. Kini dirinya rasa benar-benar sudah jatuh cinta dengan gadis comel ini.
            Husna mula cuak. Pantas Husna mengambil pinggan di atas meja lalu berlalu daripada tempatnya. Fauz cuba memanggil gadis comel itu. Tapi, Husna langsung tidak mengendahkannya. Baik aku lari sebelum aku dipecat.
            Keesokan harinya, Husna keluar dari hotel. Hanya niat ingin berjalan-jalan saja. Husna masih dalam keadaan bimbang dengan dirinya. Apa akan terjadi pada dirinya? Adakah kariernya selama ini akan menjadi sia-sia hanya kerana sikap dirinya sendiri? Habislah! Segala pengorbanan aku selama akan jadi sia-sia.
            Tiba-tiba tangan Husna seperti ditarik ke belakang. Husna terkejut. Ah! Habislah. Lelaki ni lagi. Apa dia buat kat sini?
            “Awak pergi mana? Saya belum habis cakap lagi” ujar Fauz dengan keadaan dirinya yang lelah. Seperti baru saja lepas kena kejar hantu. Agaknya. Tapi ada ke pagi-pagi buta ni ada hantu? Bisik hati Husna.
            Husna diam tak terkata. Malah wajahnya menunduk ke bawah. Husna langsung tak perasan tangannya masih lgi dipegang erat oleh Fauz.
            Fauz tidak puas hati. Soalannya masih belum dijawab. Fauz memanggilnya lagi. Kali ni dengan lembut. Husna masih diam.
            “Kalau encik nak pecat saya, pecat lah. Saya dah tak kisah dah. Tolong lah biarkan saya sendirian. Saya tahu saya bersalah. Tolong la encik, saya….”
            “Saya cintakan awak!” ujar Fauz pantas. Husna terkejut. Husna seperti mahu pengsan akan kata-kata lelaki itu.
            HUSNA berjalan perlahan-lahan memasuki bilik hotelnya. Selepas pintu hotel tersebut ditutup dengan sempurna. Arggggghhhhhhh!!. Husna menjerit kegembiraan. Hatinya berdegup pantas apabila mengetahui lelaki itu mencintainya. Husna langsung tidak mahu melepaskan senyumannya. Kini hanya menunggu untuk pulang ke Malaysia untuk berjumpa dengannya. Ah! Seronoknya. Ini ke perasaannya bila bercinta?
            “Oi!” jerit Athena. “Buang tabiat ke?” gurau Athena. Husna terkejut dengan laungan rakannya.
            “Ish! You ni. Sibuk hal orang je” ujar Husna gurau. Husna masih tersenyum kegembiraan.
            Setelah beberapa hari, akhirnya Husna kembali ke Malaysia. Fauz juga kembali bersama. Akhirnya mereka berdua dapat mengekalkan hubungan cinta ini selama 5 bulan. Fauz akhirnya berkesempatan ingin berkahwin dengan Husna. Husna dengan rasa gembira menerima lamaran tersebut. Tapi..
            “Umi langsung tak suka dengan budak yang Husna kawan selama ni” ujar ibu Husna tegas melarang perhubungannya dengan Fauz.
            “Tapi, kenapa? Ayah! Tolong cakap dengan umi, terima lamaran Fauz. Husna sayang sangat dengannya” rayu Husna pada ayahnya.
            “Husna! Dengar cakap ayah. Ayah dengan umi dah buat kata putus. Husna tak boleh kawin dengan budak tu” ujar ayah Husna tegas.
            “Tapi, kenapa? Umi, umi cakap la sesuatu” rayu Husna sambil melutut depan ibunya yang sedang duduk di sofa sambil memeluk tubuh. Ibunya masih diam tidak mahu bersuara.
            “Ayah dengan umi putuskan yang Husna akan berkahwin dengan pilihan kami. Husna tak boleh bantah!” ujar ibu Husna tegas.
            “Husna cuma sayangkan Fauz saja. Husna tak mahu siapa pun ada dalam hati Husna selain Fauz” ujar Husna lembut cuba menenangkan hati kedua ibu bapanya agar dapat berbincang dengan baik.
            “Umi tetap tak setuju. Sayang ke, tak sayang ke, Husna mesti lupakan budak tu. Umi tak kira”
            Husna mula menitiskan air mata. Pantas Husna memasuki biliknya. Husna ingin menangis semahu-mahunya. Patah hatinya mendengar kata-kata ibunya.
            Keesokan harinya, Fauz menelefon Husna.
            “Hello! Awak! Awak ok ke? Kenapa nangis ni?” ujar Fauz hairan.
            “Awak! Umi saya tak izinkan kita berkahwin. Tapi, umi saya dah tetapkan saya berkahwin dengan orang lain. Macam mana ni, awak?” ujar Husna sambil tersedu-sedan dengan tangisannya.
            “Tak mengapalah, awak. Kita fikir cara lain. Sabar ya, awak. Awak…..”
            Husna masih lagi bertutur, tapi tiba-tiba saja telefonnya dirampas. Husna terkejut apabila ibunya merampas telefon bimbit dari genggamannya. Ibunya terus keluar daripada bilik itu dengan wajah yang mencuka.
            Husna terkejut dengan keadaan ibunya. Mengapa mesti begini? Apa yang aku nak buat? Husna kebingungan.
            Sudah beberapa hari Husna tidak dapat apa-apa berita tentang Fauz. Fauz pun dilarang untuk bertemu dengan Husna. Kini, sudah ada berita buruk yang dapat menghalang hubungannya dengan Fauz. Husna diberitahu bahawa keluarganya bakal berpindah ke Afrika selama 5 tahun atas pekerjaan. Husna terpaksa mengikut keluarganya pergi bersama. Tetapi, yang membuatkan dirinya makin sebak, Fauz langsung tidak tahu menahu tentang ini. Rakannya Athena juga tidak mengetahui. Hanya diberitahu Husna akan berpindah. Tidak diberitahu dimana dan bila.
            Fauz bagaikan gila mencari Husna dimana dia berada. Fauz cuba berkali-kali menelefon Husna, malangnya tidak terjawab. Fauz hampir putus-asa. Hatinya rebah jatuh dengan keadaannya. Hubungan yang ingin baru terbina, runtuh dengan sia-sia. Kecewa bukan kepalang. Bagaimana dirinya ingin mengharungi dunia ini tanpa Husna? Berapa lama hati ini patah begitu saja?
            Lima tahun kemudian.
            Husna membuka pintu keretanya setelah memakirkan keretanya di tempar pakir. Didepannya ada sebuah kedai kek kegemarannya dahulu. Dirinya berhasrat ingin membeli kek kegemarannya. Husna berjalan menuju ke pintu itu. Husna tak sedar dirinya terlanggar seorang wanita. Husna terkejut apabila mengetahui orang yang dilanggarnya adalah seorang wanita yang sedang sarat mengandung. Husna cepat-cepat membantu wanita mengandung tersebut. Di sisi pintu itu terdapat bangku. Tanpa berfikir panjang, Husna pantas membawa wanita mengandung itu duduk sebentar.
            “Akak! Akak tak ada apa-apa ke? Saya hantar akak ke klinik terus, ye? Saya minta maaf pasal tadi. Saya betul-betul tak perasan akak. Saya minta maaf, ye kak?” Husna mula panik kalau-kalau kandungan wanita itu terjejas sebabkan kemalangan kecil tadi.
            “Eh! Takpa. Akak ok je. Anak akak pun tak ada apa-apa. Tak payah susah-susah la” ujar wanita itu. Lembut saja cara percakapannya.
            “Eh! Tak boleh camtu kak. Akak kan mengandung. Saya takut kalau ada apa-apa jadi dengan kandungan akak ni” ujar Husna panik.
            Husna terlihat ada sebuah klinik kecil di sebelah kedai kek ini. “Akak, kat sebelah tu ada klinik tu. Saya bawa akak ke klinik, ye?” ujar Husna bimbang.
            “Tak pa lah, dik. Akak ni pun baru je lepas pergi check kandungan ni. Kat klinik tu jugak. Tadi terlanggar pun bukannya sampai jatuh terduduk. Akak sempat berpaut juga dengan tombol pintu kedai ni” jelas wanita itu.
            “Saya risau la, kak. Betul akak tak ada apa-apa ni?” tanya Husna minta kepastian.
            “Betul. Akak tak da apa-apa” jawabnya lembut sambil tersenyum.
            “Akak pergi seorang je ke? Suami akak mana?” tanya Husna cuba beramah mesra.
            “Owh! Suami akak ada kat dalam klinik tu. Doktor tengah cakap dengan dia. Nanti dia keluar la tu” ujar wanita itu.
            Pintu dibuka perlahan-lahan daripada dalam. Seorang lelaki yang berkemeja baru saja keluar daripada klinik. Lelaki itu sibuk membelek beg yang dijinjingnya.
            “Sayang! Jom kita….” Lelaki itu tersentak melihat gadis yang bersama dengan isterinya.
            “Haa! Itulah suami akak” ujar wanita mengandung itu. Husna juga terkejut melihat lelaki yang dikatakan itu. Fauz!
            “Awak ok ke ni?” tanya Fauz cuba mengelakkan diri dari memandang gadis di sebelah isterinya.
            “Saya ok, bang. Tadi terjatuh sikit je. Dia ni lah yang tolong tadi” ujar wanita itu sambil memandang Husna.
            “Err. Terima kasih banyak, ye sebab tolong..err..isteri saya ni” ucap Fauz.
            Husna tersenyum. “Tak mengapalah. Kebetulan je” ujar Husna sambil tersenyum. Entah kenapa dirinya suka melihat pasangan ini. Walaupun suaminya adalah Fauz. Kekasih lamanya.
            “Tak mengapalah. Kami pergi dulu. Terima kasih banyak sekali lagi. Assalamualaikum” ucap Fauz lalu membawa isterinya berlalu pergi menaiki keretanya.
            “Waalaikumussalam” jawab Husna. Sebaik saja kereta yang dipandu Fauz berlalu. Husna menarik nafas panjang. Sayu wajahnya melihat mereka. Entah hatinya dapat menerima takdir ini ataupun tidak.
            Keesokan harinya, Husna pergi ke pasaraya yang berdekatan. Husna sudah melupakan peristiwa kelmarin. Niat dirinya kesini untuk membeli barang-barangan dapur. Dirinya baru saja dapat menyewa rumah yang baru didudukinya.
            Husna masih tercari-cari barang yang mahu dibelinya. Masih lagi tidak jumpa. Husna berjalan di setiap tempat. Tiba-tiba dirinya melanggar barang ditepinya. Segera dia mengambil barang itu kembali. Tidak sempat untuk mengambilnya, seseorang telah menolongnya. Lelaki itu menghulurkan barang yang diambil itu kepada Husna. Bulat mata Husna melihat wajah lelaki itu. Fauz!
            “Saya nak cakap dengan awak sekejap. Please” ujar Fauz. Mulut Husna terkunci.
            Beberapa minit kemudian.
            “Macam mana awak tahu saya ada kat sini?” tanya Husna ringkas.
            “Hmm. Athena bagitau saya” jawab Fauz. Athena masih setia menanti mereka berdua berbicara. Athena sendiri dipaksa oleh Husna untuk menemaninya.
            “Awak nak cakap apa?”
            “Bila awak dah balik?” ujar Fauz.
            “Dah seminggu” Husna masih tetap dengan senyuman manisnya.
            “Awak pergi mana selama ni? Saya cari awak dah hampir setahun tau” ujar Fauz dengan wajahnya yang sayu.
            “Saya pergi ke Afrika. Selama lima tahun” ringkas saja jawapan Husna.
            “Kenapa awak tinggalkan saya” suara Fauz cuba meninggi sedikit.
            “Bukan semua ini yang saya nak, ok. Saya dipaksa ikut parents saya pergi” Husna tetap dengan suaranya yang lembut. Tidak mahu menimbulkan kemarahan antara satu sama lain.
            “Maafkan saya kalau saya tak dapat pertahankan awak. Sepatutnya saya tak boleh putus asa cari awak selama ni”
            “Awak tak boleh cakap macam tu. Sepatutnya awak fikir dulu isteri awak sebelum cakap macam tu. Sepatutnya awak dah boleh lupakan saya lepas awak kawin dengan isteri awak. Jangan sesekali abaikan isteri awak” Husna mula bersuara keras tapi tetap tenang.
            Fauz senyum. “Saya tau awak akan cakap macam tu. Jangan risau. Saya dah dapat kebahagiaan saya sendiri”
            “Baguslah macam tu. Saya gembira kalau awak dah dapat cari kebahagiaan awak sendiri. Lagipun, awak kan tak lama lagi jadi bapa” Husna senyum gembira. Cuba bergurau senda.
            “Terima kasih la sebab bagi nasihat. Saya sendiri pun tak sangka. Isteri saya mengandung.” Fauz tersenyum.
            “Dah berapa lama dah awak berkahwin?” tanya Husna. Cuba bermesra. Athena yang sedang duduk di antara mereka berdua pun turut tersenyum. Athena sendiri pun takut juga kalau mereka bertengkar sesama sendiri. Rupanya tidak. Bijak mereka mengawal diri sendiri. Agaknya mereka dah boleh terima kenyataan. Mereka boleh jadi rakan.
            “Sudah hampir empat tahun” ujar Fauz.
            Husna terkejut. “Empat tahun? Yang dalam kandungan tu anak ke berapa?”
            “Baru saja anak yang sulung” ringkas jawapan Fauz. Dirinya tahu pasti Husna terkejut.
            “Wow. Tak sangkanya saya” Husna mula berasa gembira amat. Itulah rezeki mereka.
            “Tulah. Saya sendiri pun tak sangka” Fauz tersenyum gembira.
            “Tahniah untuk awak”
            “Terima kasih. Oh! Ya. Awak pula bila? Dah ada calon?” tanya Fauz pula
            Husna tersenyum. “Saya dah pun bertunang”
            “Owh! Baguslah. Saya gembira untuk awak juga” Senyuman Fauz tidak mahu lepas. “Saya rasa dah tibanya saya balik sekarang”
            “Ya!” Husna bangun daripada tempat duduknya bersebelahan dengan Athena. Athena juga turut bangun.
            “Anggaplah kita ni kawan sahaja. Tapi tak pernah jumpa” ujar Husna.
            “Kita lupa saja apa yang dah lepas. Mungkin bukan takdir kita. Tapi Allah beri kita lagi terbaik untuk kita. In syaa Allah” ucap Fauz lembut.
            “Ya. Betul tu” Husna angguk dengan kata-kata Fauz.
            Fauz menaiki keretanya. Dia membuka tingkap keretanya. “Selamat tinggal Husna. Jumpa lagi” ucap Fauz sambil melambai pada Husna. Husna masih setia berdiri di tempatnya. Husna tersenyum sambil menyambut lambaian Fauz.
            “Selamat tinggal Fauz” ucap Husna selepas kereta yang dinaiki Fauz berlalu pergi. Husna mula mengalirkan air mata. Akhirnya beban yang selama ini dirinya tanggung, terlepas dari genggamannya.
            Dirinya harus sedar, Fauz bukan miliknya. Mungkin Fauz bukan yang terbaik untuk dirinya. Cinta yang terhalang ini pasti ada hikmahnya. Husna gembira hubungan ini bukan berakhir dengan pertengkaran atau perbalahan. Tapi berakhir dengan gembira. Husna tidak mahu mengganggu kebahagiaan Fauz yang dikecapinya. Cukuplah hanya sekadar rakan semata-mata. Husna berharap hubungan ini dapat berkekalan. Walaupun hakikatnya pertemuan ini adalah pertemuan akhir mereka. Husna berhasrat tidak mahu berjumpa dengan Fauz lagi. Yang sudah lepas, perlu lupakan. Inilah hari yang baru buat dirinya. Jangan sesekali menoleh kebelakang lagi. Dirinya harus memandang ke depan. Husna gembira kerana Fauz juga gembira.





Hak Cipta: Ani Mustapa

Monday, January 21, 2013

Bab Hati (Merah Jambu)

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips

Malam ini, bulan gagal terbit. Tapi langit tetap berteman dengan jujuran bintang. Cantik, biarpun dalam cahaya yang berdikit-dikit.

Seperti Naurah, yang masih tetap cantik, biarpun hanya dengan kebiasaannya. Masih dengan kurung putih berbunga-bunga merah jambu menjadi penyeri. Berkerudung merah jambu lembut dan bersopan duduk di hentian itu sendirian. Bersepatu merah jambu kegemarannya, yang setia menyelimut sejuk udara dari menerpa terus pada dia.

Mujurlah lampu limpah dari kolej masih mampu menampakkan sopannya dia di hentian kenderaan itu. Kalau tidak, harus saja ditarik Azra menjadi teman menunggu.

Jam Bonia keperangan di tangan diselak pandang sekali lagi. Yang ditunggu sudah lewat dari janjian. Membelek Nokia pearl white di tangan pun tidak redakan gemuruh hati.

“Kamu mahu pergi sendiri Naurah?” Azra membising sebelum dia turun tadi. Budak bermata penggoda itu tegas orangnya. Kalau mahu bertegur, jarang dia berselindung dengan bait-bait diplomatik. Katanya itu pendirian. Biar jelas. Jangan diingat orang, asal mata galak, diri rendang, boleh jadi mainan. Naurah tahu itu semua, dan kerana itu sendiri dia tak mahu Azra menurut dia turun.

“Berdua dengan bukan muhrim tu Naurah. Kamu tahu kan?” tegur Azra lagi
“Bertiga sahabat ku. Bertiga” dan senyum berlalu turun selepas sekilas mengucap salam sepenuh bahasanya.
Maka dalam kelewatan menunggu orang yang ditunggu ini pesan Azra tadi menjengah lagi. “...bukan muhrim”, dan senyum Naurah menjadi tawar lagi. Mula tadi senyum terlalu manis, sampai malu menerpa wajah. Merah-merah buah pelam epal, dan gebu pada pipinya. Kemudian mula kendur bila menanti melewati janji. Ini, kendur lagi, bila teringatkan Azra.

Ya, menunggu manusia bernama lelaki di sini bukan sepenuhnya keputusan dia. Sebaliknya, hanya sisi debar rasa yang terlalu tak terbendung itu yang mengatakan iya. Sedangkan, hati berbolak balik dengan tidak dan barangkali ya. Itulah, hal hati terlalu sulit untuk dirasionalkan. Semuanya menjadi tanpa berpesan yang boleh dinanti-nanti. Harapnya, jangan bila mahu menghilang nanti hilang sekilas tanpa sempat senyum ini dihabiskan.

Kali ini, bolak hati datang lagi.
Bonia pembelian dari kerjaya lepasan SPM-nya dulu dibelek pandang lagi. 20 minit, dan tak ada bayang. Yang berpepasan lalu hanya motosikal yang berbondong dengan pasangan-pasangan sekampusnya. Haram tu, berdua di atas tunggangan, bersentuhan tentu tidak termampu elak lagi. Kalau berkereta okay sikit kan. Duduk jauh-jauh. Takkan nak gatal-gatal terpegang kan?

Tapi Naurah makin tawar senyumnya. Hati cuba membenarkan apa yang dibuatnya sekarang, tapi dia tahu itu tetap tidak benar. Hati makin berbahagi rasa.

“Penipu paling bodoh adalah menipu diri sendiri. Menipu berkata ia, sedangkan kita tahu tidak. Menipu berpuasa dengan manusia, tapi terang-terang menipu diri dan menipu Allah. Balasannya tentu saja kamu tahu kan Naurah” pesan Babah bertahun dulu, dan kali ini seperti batu untuk cetus rasanya.

TRUT-TRUT TRUT-TRUT
“Maaf jalan sesak. 5 minit lagi ya awak”
Erk

REPLY
“Tak apa, saya pun baru sampai Suhaid.”
Penipu! Naurah sudah sampai setengah jam yang lalu. Janji temu pun dah berlalu 22 minit yang lalu. Yang pulang dari musollah kolej pun barangkali bersembang hal usrah Ustazah di surau, sedangkan Naurah masih menunggu, dan sekarang mahu menipu diri sendiri lagi.

Retype
“OK”

Bohong. Ini tidak ok. Hati Naurah mula menidakkan pengaruh rasa. Debar rindu dan teruja mula ditelan rasa bersalah dan pesan ibu ayah. Pesan Azra. Pesan Ustazah. Ah, semua ini tidak ok.

Naurah bangun. Senyum dia kian hilang. Dia berlekas menuju kolej. Nampak seperti kelibat kenderaan yang ditunggu mula menjengah pintu besar Universiti. Naurah harus terus lekas hilang. Langkah, laju lagi wahai jiwa.
TRUT-TRUT TRUT-TRUT
“Awak mana? Saya dah sampai depan kolej kediaman ya. Saya tunggu”
Nasib sempat. SMS yang awal pun belum berjawab, tuannya dah sampai, dan sampaikan SMS kedua.

REPLY
Maaf, ada masalah wanita. Kita batalkan malam ini ya Suhaid. Maaf L

Tersandar Naurah. Mencuri pandang juga pada Myvi Hijau Daun di tapak penantian dia tadi. Bibir yang dicuba-cuba dengan lipgloss Iman bilik sebelahnya tadi digigit tanpa sedar. Hati masih berperang dengan serba salah dan rasa salah. Mahu, tapi tahu tidak mampu. Ini tidak betul, tapi kenapa tidak betul. Ah, hati!

TRUT-TRUT TRUT-TRUT
“Kesian saya, terpaksa makan seorang lah ni ya. Tak apa, lilin di meja makan tu saya simpan untuk dinner dengan Naurah lain kali ya. Jaga diri awak. Awak kan kawan kesayangan saya.”

Dan Myvi itu pergi. Laju. Lagi laju dari hadirnya tadi.

Subahanaullah. Hati menjadi sebak. Tidak tahu apa yang disedihkan. Sedih kerana hal hati, atau pedih kerana hal rasa. Perang jiwa dan ilmu belum reti reda. Lapar berpuasa yang hanya dipujuk dengan cream creaker Maghrib tadi juga tidak sepedih rasa sebak yang entah mana mahu dimenangkan ini.

“Naurah?” sapa seorang dari belakang.

Ah, Azra! Terus di dakap sahabatnya rapat. Mata tiba-tiba basah dan rebah. Bahu Azra ditumpang lagi kali ini, dan pertama kali oleh sebab hati kepada seorang jejaka. Seorang pria yang disimpan suka dalam diam. Suka yang makin hari makin galak menjadi sayang, dan dia tahu merindu itu bukan mudah, dan juga bukan betul kerana Suhaid bukan disahkan untuk dia lagi.

“Aku lemah Azra, aku lemah!” dan itu cukup untuk Azra mendakap Naurah lebih dekat. Dia tahu, gadis manis ini pendiam dan begitu banyak rahsia. Dia juga tahu, waktu ini Naurah hanya mahu bahunya dan bukan mahu ditemurah apa segala. Naurah hanya mahu didakap, mahu dibiar empang air matanya itu surut pecahnya.

Tapi dalam diam, Azra tersenyum. Bait kata syukur dilafazkannya ikhlas. Barangkali, doa di penghujung solat hajatnya untuk Naurah di balas Allah dengan segera, dan itu lebih baik.

Renyai mula turun. Naurah pula mula reda, dan baru kini di pandang wajah Azra.

“Terima kasih. Kita ada kamu kan?” kata Naurah.
“dan, kita dua ada Dia kan” balas Azra tersenyum, sambil telunjuk kanan mengisyarat ke atas, menandakan ada Dia yang lebih tinggi, lagi lebih tahu.

Dan hujan makin lebat. Mengucap syukur. Terselamat satu hati, hari ini.

END

Sunday, January 20, 2013

Lampu

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips



“Ni apehal la pulak dengan lampu ni...” aku mula mengetuk2 lampu belajarku. Geram benar aku. Baru saja semalam lampu ini dibaiki, hari ini ia buat hal lagi. 

“Woi Qis, ape kena dengan kau ni? ketuk-ketuk lampu macam orang gila?” tanya Lin kepada aku. 

“Entahla Lin, aku pelik dengan lampu ni, baru je semalam abang technician tu baiki,arini rosak lagi...malu kot aku nak pegi ngadap muka abang tu lagi...” ujarku sambil terus membelek-belek plug mana tahu masalah berpunca dari situ. Letih badanku membongkok dibawah meja. 

“Alah, kau suruh jela abang tu tukar semua baru...ini hak kita...” nasihat Lin kepadaku. Sebenarnya silap aku juga semalam kerana abang itu telahpun beri amaran supaya ada eloknya ditukar sahaja lampu itu kepada yang baru,tapi aku tetap dengan egoku. Bagiku, selagi boleh dipakai, kenapa mesti ditukar dengan yang baru? Tidakku sangka secepat ini lampu ini rosak. Kalau aku pergi lagi menghadap muka abang itu pasti aku malu digelakkan. 

“Tak payahla...nanti hujung minggu aku beli lampu belajar dekat Mines...” keluhku. Aduhai,duit lagi. Tapi dek kerana aku tak mahu digelakkan, aku sanggup berhabis duit. 

“Bang, berapa harga lampu belajar ni? “ tanyaku lembut kepada seorang lelaki. Aku kira dia adalah salah seorang pekerja kedai itu. 

Lelaki itu menoleh dan memandangku dengan muka penuh marah. “Apa abang-abang? Saya bukan abang awaklah...!” marah betul dia. 

“Ek,eh...nak marah ni apesal? Mana pengurus awak?” aku mula naik berang. Aku paling benci dengan orang yang kurang ajar. 

“Qis, sabar...” pujuk Lin disebelah. Lin tahu benar perangaiku,bila aku sudah mengamuk,aku tak akan kisah suasana sekeliling. 

“Pengurus apa? saya bukan pekerja sinilah...!” balas lelaki itu. 
“Bukan pekerja pun, cakap elok-elok tak bolehke???” aku mula mendekati lelaki itu dan berhadapan muka dengannya. Silap haribulan ada yang bakal terima penampar sulong aku nanti. 

“Perempuan gila.” ujar lelaki itu dan terus beredar. Takut mungkin berhadapan denganku. 
“Pengecut!!!” jeritku kuat. Ramai pelanggan yang berada di dalam kedai itu memandangku. Muka Lin sudah merah menahan malu. Mukaku pula merah menahan marah. 

“Qis,jom kita balik,malu aku ni wei...kita beli lain kali jela...kat Sri Serdang pun ada kedai elektrik...” pujuk Rin perlahan sambil menarik tanganku keluar dari kedai itu. 

“Qis, ini kertas kau... dalam tu aku ada tuliskan skop kerja kau untuk karnival kolej kali ni..” ujar Lin sambil menyerahkan sekeping kertas kepadaku. 

“Alah... takkan aku jadi AJK keselamatan lagi??? dua tahun lepas pun camni gak...” bosan aku kerana setiap kali pasti aku diberi tugas menjaga keselamatan karnival. Muka aku ini macam polis ke? 

“Terima jela.. .dah itu yang sesuai dengan kau... lagipun kerja kau senang, berjalan je sepanjang karnival, usya tengok ada papa masalah tak... kalau ada kau pancung jeee itu penjahat... haha...” balas Lin sambil tergelak-gelak. 

“Hek eleh...aku ni pompuan melayu terakhir tau?” perasan benar aku. 
“Hai cik kak....ada mesej, ada mesej...” telefon bimbitku berbunyi petanda ada mesej baru masuk. 

Mohamad: perjumpaan AJK karnival akan diadakan malam ini pada pukul 9, harap maklum. Kedatangan adalah wajib. 

Sebentar kemudian telefon bimbit Lin pula berbunyi. Juga mesej yang sama. 

“Alah...lusa aku ada ujian 2 kot...” keluhku. Baru saja aku berhajat mahu mengulang kaji pelajaran malam ini. 

“Qis dan Hakimi bertugas menjaga karnival pada jam 2 sehingga 5 petang. itu sahaja buat masa ini...kepada semua AJK dinasihatkan supaya bijak membahagi masa diantara persatuan dan pelajaran...saya tak mahu dengar sebarang masalah dikemudian hari,ok semua boleh bersurai...” bicara Mohammad selaku pengarah untuk karnival kali ini. Aku hanya tertunduk sambil mendengar dengan tekun. Tapi yang peliknya aku macam tidak pernah mendengar nama Hakimi,siapa dia ya? 

Selesai saja perjumpaan aku mula berkata-kata. 

“Siapa nama Hakimi kat sini?” soalku sambil mata melilau ingin tahu siapa pelajar yang bernama Hakimi ini. 

“Saya...” seorang lelaki menoleh sambil tepat memandangku. 
“Awak???” aku hampir pengsan kerana rupa-rupanya lelaki itu adalah lelaki yang sama tempohari. Lelaki yang aku hampir bergaduh di dalam kedai elektrik. 

“Ya saya...” lembut lelaki itu berkata2-kata. Wajahnya sikitpun tak mencerminkan riak terkejut. 
“Awak...Hakimi???” tanyaku sekali lagi tidak percaya. 
“Ya saya Hakimi, kenapa? saya ni hensem sangat ke sampai awak tak percaya?” jawab lelaki itu sambil tergelak kecil. Aku ketap bibir tanda geram. 

“Pengecut!” itulah kata-kata terakhirku sebelum aku beredar sambil muka menahan geram. Entah takdir apa ini akupun tidak pasti. Aku bergegas untuk pulang kebilik kerana mahu mengulangkaji pelajaran. Tidak aku kira ramai pelajar lain yang memandang kami. Ah, biarlah! 

“Lin,jom!” aku lantas menarik Lin untuk pulang. Lin yang masih berbincang dengan Liyana terpinga-pinga ditarik begitu. Hakimi pula hanya tersenyum dan berkemas untuk pulang. 


Tiga hari kemudian. 
“Ya, saya pengecut, kenapa? awak ada masalah ke? gud luck test harini! :D” 
-Hakimi 017-3127100- 

sekeping nota ini aku jumpai dicelah nota kuliahku. Aku pandang sekeliling. Tidak pula aku nampak kelibat Hakimi. Aku mula mencapai telefon bimbit lalu menaipkan mesej kenombor yang tercatit dikertas ini. 

Qis: gila! –Qis- 

Dalam masa tak sampai beberapa saat,ada mesej aku terima dari Hakimi. 

Hakimi: apa? cik Qis gila? ;0 
Qis: awak yang gila! Itu nama sayalah! 
Hakimi: ohh...hehe...camana test tadi?  okey? 
Qis: buat apa nak tau?sibuk jer! 
Hakimi: saya taknak awak asik teringat saya jer...pelajaran lebih penting daripada cinta kita,sayang... 
Qis: kurang ajar! Sapa sayang???! Sejak bila saya couple dengan awak ni??? 
Hakimi: eh,bukan  ke? Hehe...;p 
Qis: pegi mati! 

Aku terus menutup telefon,tak mahu diganggu lagi. Bagiku Hakimi ini lelaki paling gila yang pernah aku temui. Entah sejak bila aku berhubungan dengan dia,sedap sungguh berkata sayang. 

Masa tinggal lagi tiga hari sebelum karnival berlangsung sedangkan aku masih belum bersua muka dengan Hakimi,rakan sekerjaku ketika karnival itu nanti. 

“Eee...bencinyer aku nak contact mamat ni...” aku mula berkira-kira samada mahu menghubunginya atau tidak. Ujian dua telahpun habis semalam. Alhamdulillah berkat aku menutup telefon bimbit dek kerana terlalu marah dengan mesej Hakimi itu kelmarin, aku telah dapat menjawab soalan ujian dengan baik sekali. 

Dalam aku mengelamun,satu mesej telah aku terima. 

Hakimi: hai cik kak...bila kita nak dating ni? Lusa nanti dah start karnival... 
Qis: stop it. 
Hakimi: janganlah marah... 
Qis: malam ni pukul 8 kat kafe serumpun sebelah koperasi.lewat,siap! 
Hakimi: okey dear...;p 

Aku mula menyimpan telefon bimbit kedalam beg. Malas mahu membalas mesej orang gila seperti itu. Kalau tidak kerana urusan kerja,memang aku buang nombor Hakimi dalam tong sampah. Tak guna! Geram betul aku. 

7:59 malam. 

Bermakna lagi 60 saat sahaja lagi sahaja masa untuk Hakimi datang. Lambat,memang aku akan pulang. Aku ada banyak lagi kerja mahu diuruskan. 

10saat,9saat,8saat... 

“Hai cik kak...” tegur Hakimi dari belakang aku. 
“Lain kali datang ikut depan,baru ada adab sikit.” tegurku. Malas mahu membalas ucapannya itu. 
“Okey...” jawab Hakimi sambil mula untuk duduk berhadapan denganku. 

“Ini senarai tugas kita. Saya dah list kan,awak jaga sebelah kanan karnival,saya sebelah kiri. Ada papa roger je...” ujarku sambil menghulurkan sekeping kertas A4 siap bertaip semua senarai tugasan di karnival itu nanti. 

“Eh,kenapa bahagi tugas macam ni? Bukanke sepatutnya kita jalan sama-sama?lagipun karnival tu bukan besar sangat sampai kita perlu separate...” ngomel Hakimi. 

“Saya jalan dengan....awak? selama 3 jam? tanpa henti?? Eh, sori...jangan nak berangan...” jawabku dengan penuh keegoan. Sengaja aku bahagi tugas sebegitu kerana aku malas mahu berborak dengannya selama di karnival itu nanti. 

“Wahai cik Qis...ini urusan kerja...faham? jangan campur aduk dgn urusan peribadi...” tegur Hakimi. Malu pula aku ditegur sebegitu. 

“Yelah...ikut suka awaklah!” balasku. Aku terus berkemas mahu pulang. Hakimi hanya memandang sambil tersenyum dan menggeleng kepala. 

“Hai...perempuan ni susah betul nak difahami...” bisik Hakimi sambil bergerak pulang. 


Pada hari karnival. 
“Nak aiskrim?” tanya Hakimi padaku. Kami berjalan seiringan sebagai anggota AJK keselamatan. 
“Taknak,awak nak pegilah beli.” Jawabku acuh tak acuh sambil pandangan aku fokus kepada mereka ditasik yang sedang sibuk berkayak. 

“Taknak takpelah...test aritu okey?saya dengar awak ni salah seorang dean list dalam kursus pertanian,betulke?hebat ek awak ni...” bicara Hakimi sambil mahu cuba berborak denganku. Aku pula buat dengar tak dengar sahaja. 

“Jangan campur adukkan urusan kerja dan urusan belajar...kan?” balasku memulangkan paku buah keras sambil mula membuka kipas tangan. Panas betul hari ini. 

“Ya betul...saya nak awak sibuk macamana pun dengan urusan kokurikulum,pelajaran mesti yang pertama..” ujar Hakimi lagi. 

“Yelah...” itu sahaja ayat yang terluah daripadaku. 
“Ini semester terakhir saya...”ujar Hakimi dengan nada sayu. 
“Kenapa?” tiba-tiba teruja pula aku. Aku sedih? Ah,tak mungkin! 
“Semester depan saya dah praktikal...awak jaga diri elok-elok,ingat,pelajaran nombor satu...” pesan Hakimi padaku. 

“Emm..” itu sahaja jawapanku. 
Itulah kali terakhir kami berborak. 


Tiga tahun kemudian. 
“Dik...berapa harga lampu tidur ni?” tiba-tiba seorang lelaki menegurku. 
“Apa adik-adik?muka saya macam adik awakke?” aku menoleh kearah suara itu. 
“Hakimi???” sekali lagi aku terkejut. 
“Ya saya...” jawab Hakimi sambil tersenyum. 
“Bos,cik Melly call..” ujar salah seorang pekerja dikedai lampu itu. Hakimi minta diri sambil bergegas menjawab panggilan. 

“Bos???” aku terkejut dan mula ketawa. Dalam masa tiga tahun saja dia sudah menjadi pemilik kedai lampu? 

“Hai cik kak...ada mesej,ada mesej...” telefon bimbitku berbunyi petanda mesej baru masuk. 

Rosa: Bos, pukul 3 nanti ada appoiment dengan Mr. Leong... 
Qis: okey.nanti kejap lagi saya balik nurseri. 
Rosa: okey bos. 

“Cik...ini kertas bos saya bagi...” tiba-tiba seorang pekerja disitu menyerahkan sekeping kertas kepadaku. 

“Malam ini pukul 8,dekat restoran sebelah McD Damansara Perdana” 

- Hakimi 0173127100- 
Aku tersenyum puas sambil bergegas untuk pulang kerana urusan kerja.


Hak Cipta: puteri jalanan a.k.a annur

Saturday, January 19, 2013

Dukha

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips





“Pukul berapa sekarang?”
“Entah.”
“Kau pakai jam buat apa kalau tak reti tengok. Baik buang aje!”
Terdiam Gia lihat keletah Daud. Gia pandang jam pasar warna kulit di pergelangan tangan kirinya. Mati. Tak pernah ditukar pun bateri jam itu. Saja dia mahu simpan segala pahit masin yang pernah terjadi saat jam yang tunjuk tepat pukul 4 itu berhenti.
***
Awal tahun 2008 dulu, arwah Pak Husin, merangkap ayah kepada ibu kandung Gia beri jam tangan itu pada Gia. Tidak sampai beberapa minit selepas masuk tahun 2009, semua orang ucap takziah pada ibu kandung Gia atas pemergian Pak Husin. Kemudian, beberapa orang kesayangan Gia menyusul meninggalkannya lagi. Sama ada secara jasad, mahupun hati.
Semenjak arwah Pak Husin hadiahkan jam itu, Gia semakin pandai hargai masa. Hargai apa yang ada dalam setiap ruang masa yang dia ada. Tapi setiap kali kepandaian Gia hargai masa bertambah, setiap kali itulah masa semakin laju tinggalkan dia. Dan seakan turut menarik sekali setiap perkara yang Gia jahit kemas-kemas dalam hatinya. Koyak teruk hati Gia melihat semua yang dia sayang tercarik keluar.
Memang salah Gia juga sebab biar diri jadi sebati dengan manusia. Terlalu sayang sampai tak ingat siapa empunya sayang yang sebenar . Yang Di-Atas itu, kadang-kadang Gia lupa mahu ingati. Lama anggota Gia tak terbasah dek air untuk solat. Bukannya Gia bangga dia buat semua itu, tapi perkatan malas itu, menyelesakan.
Kemudian bila satu persatu bencana datang pada Gia, dia menangis semahunya. Konon diri tak bersalah namun diuji Tuhan bersungguh-sungguh. Living in denial itu Gia.
Masa Gia masih bersama Amar, dia rasakan Tuhan-lah yang Maha Adil, kerana temukan dia sama manusia yang hampir dengan kesempurnaan. Tapi Amar tinggal Gia dengan persoalan besar setelah 3 tahun bersama. Amar taruh harapan untuk bersama Atoi. Atoi, bekas teman lelaki Amelia.
Lepas satu carikan pedih, takdir temukan Gia dengan sahabat lama. Jai. Tapi tak lama. Gia tinggalkan Jai untuk kebebasan diri. Untuk kenal diri sendiri kata Gia. Lalu Gia terbang ke Kota London dan tinggalkan Jai terkapai sendirian di arus cetek manusia yang tak tahu hargai peluang.
Gia lihat jam lagi. Bunyi kecil jarum saat menggangu Gia. Terasa semakin umurnya tersia-sia dari setiap bunyi kecil itu berdetik. Benci.
Saat pertunangan Gia dengan seorang lelaki yang sama umur dengan bapanya adalah yang terindah baginya. Setelah bertahun mencari, akhirnya jari manisnya tersarung juga cincin perak bermata satu oleh si isteri pertama tunangnya. Biarlah bermadu, asalkan bahagia. Gia peduli apa orang kata asal luka lama dia tidak tertindan dengan luka baru.
Tak sampai beberapa tahun, Gia sendirian lagi. Hanya jam tangan dan inai saja yang tinggal. Inai itupun semakin menghilang. Dan setiap kali inai semakin memudar, setiap kali itulah Gia sengsara.
Jam empat pagi, Gia terbangun dari tidur dan masuk ke tandas. Jam di tangan tiba-tiba berhenti berdetik. Gia pandang cermin. Gia malu. Malu cuma ada empat huruf tapi dapat tampung empat puluh tahun isi hidup Gia. Dia selalu lupa Tuhan.
 Ingat dan lupa. Ingat kemudian lupa.



 
Hak Cipta: Azza Li
-twitter.com/IzzatulFarhanim
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...