Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Monday, December 31, 2012

Pada Wanita Itu

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips
Aku gemar geri mu.
Biarpun kecil ukir bibirmu, masih terlihat manis.
Biar tenggelampun 'pipit' di sedang pipi mu, aku pula yang tersenyum.

Kagum.
Biarlah kamu bukan bidadari, tapi, kamu 'maharani hati'.

Moga,
Pandangan ini aku ulang semula di taman syurga.



Sunday, December 30, 2012

Penjual Pasar Malam

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips


“ Mir.”

Mulut Adnan terjuih ke sebelah kanan sebelum kembali menggoreng nasi goreng ikan masin. Hidungnya bergerak-gerak menahan bau ikan masin yang menusuk hidung.

Kepala Amir automatik terpusing ke sebelah kanan.

Perempuan bertudung pink dengan boyfriendnya mungkin. Makcik berbadan besar berbaju kurung. Pekerja Medin dengan baju biru kuningnya.

Itu antara yang tertangkap dek mata bundar Amir di balik orang ramai yang mengunjungi pasar malam. Tangannya masih bergerak-gerak menggoreng kue tiau. Kalaulah lehernya lebih panjang.

“ Apanya Adnan? Aku tak nampak pun.”

“ Dia tak nampak pulak!!!” kata-kata Adnan mungkin tak dapat didengari Amir. Adnan masukkan nasi ke dalam belanga besar.

“ Bang.”

Amir angkat muka. Terkejut. Sudip di sebelah kanan terlepas dari tangan dan termasuk ke dalam belanga berisi kue tiau goreng. Cepat-cepat Amir mencapai dengan tangan. Dan secepat itu juga Amir melepaskan semula sudip dan menggoyang-goyangkan tangan kanan kerana kepanasan. Dia pandang semula tangan kanannya itu. Mujur belum sempat melecur.

Baru dipandang semula gadis di depannya. Mukanya merah menahan malu.

Gadis itu tersenyum. Menahan tawa mungkin.

“ Ya dik?”

“ Err, mee goreng satu.”

Amir gelabah. Sempat dikerlingnya Adnan yang tengah menahan gelak. Amir pusing ke meja di belakang. Mengambil bungkusan mee goreng yang selesai digoreng sebentar tadi. Di masukkan pula ke dalam plastik biru. Lalu dia berpusing ke depan dan menghulurkan bungkusan mee goreng kepada gadis itu.

Gadis itu menjenguk ke dalam plastik.

“ Cili jeruk bang?”

Amir seraya berkalih semula ke meja belakang dan mencapai sebungkus kecil cili jeruk lalu diletakkan dalam plastik berisi mee goreng.

Adnan terbatuk. Amir fikir dia tengah ketawa.

Si gadis menghulurkan sekeping not merah. Amir menyambut dan menyeluk poket apronnya. Tangannya berpeluh-peluh. Amir menghulurkan baki kepada gadis yang masih tersenyum kecil itu.

“ J...jual dik.” Sedikit gagap.
“ Err. Bang?”

Amir pandang gadis itu lagi. Jantungnya kembali berdegub. Apa lagi ni?

“ Err, mee goreng tu RM2 kan?”

Amir angguk.

“ Baki ni abang bagi rm6.”

Adnan menepuk dahi. Amir segera keluarkan lagi RM2 dari poket apronnya.

RM2 bertukar tangan.

“ Maaf ye dik.” Amir memohon maaf.
“ Tak pe.” Seraya gadis itu tersenyum.

Amir terasa seperti hendak pengsan.

Saturday, December 29, 2012

Fuad dan Aryana 3

9:00:00 AM | Best Blogger Tips


Fuad terkesima, bagaikan tertusuk mata pedang di tangkai hati, dicabut laju-laju, kemudian ditujah berulangkali bertubi-tubi, seumpama pekatnya merah darah berlangsung hitam. ‘Hurmm...’ Berulang-ulang kali, sehinggakan capang telinga kian panas. Bagainya melihat runtuhan KLCC sekelip mata. Lenyap.

“Maafkan saya... awak. Kita tak boleh jumpa lagi…” Aryana hembus nafasnya, kelihatan kepul asap keluar menerusi tingkap. Pandangan matanya dilemparkan ke arah lain, yang kelihatannya, ada sayu di hujungnya.

Angin seolah-olah berhenti menyerpa tubuhnya. Bintang bagaikan tidak mahu berkerdip lagi. Bulan pula, seolah-olah tidak memancar seperti selalu. Kepekatan malam ini bertambah sunyi, seperti berada di titik waktu dinihari paling sepi. Kasih Aryana yang sentiasa membasahi  hatinya, mulai kering, bagai terisap pantas, hanya dengan hanya satu sedutan kebisuan.

“Tolong katakan sesuatu…” Puas sudah Fuad merayu penuh pengharapan. Berkaca air mata kelakiannya, mulai menyerlah.

Lantas tangan kiri Aryana membuka pintu motokar kelas tinggi, lalu menghempas pintu perlahan, bercampur amarah. Dia berlari tanpa toleh ke belakang lagi. ‘Maafkan saya awak...’ Hatinya kecewa, terlalu kecewa. Hampa, terlalu hampa.

“Aryana!!” Panggilan Fuad langsung tidak diendahkan oleh Aryana. Dia akur. Bukan sedikit kasih yang telah diberikan, hampir segalanya.

Hak Cipta: Suffyanrazzaq
twitter: @suffyan_razzaq



Di sunting oleh: Bidadari Syurga

Tuesday, December 25, 2012

Redup Sinar Matamu - Musim 2 - Part 3 (Akhir)

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips

Jikalau sebelum ni aku dapat melihat sendiri kecurangan kekasih hatiku itu .lantas aku pun terus pulang ke rumah dengan rasa kesal... Hatiku tak tenang...Selagi aku tidak dapat meluahkan isi hatiku itu kepada Yati...Dan dengan berat hati aku  menelefon Yati malam itu juga.

"Hello......"
"Nak cakap dengan siapa ye?"
"Yati ke tu?Ini Mizi lah Yati"
"Oowwh Mizi ingat kan siapa tadi...Sorilah Yati sibuk ni nak siapkan tugasan...Ada apa Mizi call ni"
"Tak ada apa Yati...Cuma teringat nak call saja..."
"Ye? Mizi apa khabar?"
"Mizi okey saja..."
"Tapi betul Mizi ...Yati sibuk ni...Esok ajelah kita cakap ye"
"Sorri Mizi..."
"Tak apa...Mizi faham"

.......................................................................

Di manakah tempat aku berdiri lagi sekarang ni di hati Yati ?
Nada suara seolah olah tidak senang dengan panggilan aku tadi?
Salah kah aku ingin memujuk rayu dia
Bukan kah dia sudah mengakui aku kekasihnya?
Kenapa cepat benar dia berubah...
Aku mesti berterus terang dengan dia...Aku sudah tidak sabar menunggu esok lagi
Perkara ini aku harus selesaikan malam ni juga...

"Hello..boleh cakap dengan Yati?"
"Sebentar ya..."
"Mizi ...Maaf sangat sangat Yati sibuk ni..."
"Yati maaf mengganggu malam malam begini...Mizi mahu berbicara sebentar..."
"Ada apa yang penting sangat ni Mizi?Sampai tak boleh tunggu esok..."
"Yati...Hati Mizi pedih.."
"Haaa? apa maksud Mizi?"
"Mizi sudah berada di KL...Sudah hampir 2 bulan...Dan Mizi tinggal berdekatan dengan tempat tinggal Yati...
Malah Mizi pernah ternampak Yati..."
"So?apa masalah nya?"
"Yati...Mizi sudah tahu semuanya..Tak perlulah Yati sembunyikan lagi...Mizi nak ucapkan selamat berbahagia sahaja..."
"Sebenarnya Yati pun nak beritahu Mizi tapi serba salah..."
"Cukuplah Yati..Mizi faham..."
"Yati doakan Mizi jumpa dengan perempuan yang lebih baik dari Yati...maafkan Yati... Mizi..."
"Okeylah...selamat malam Yati...terimakasih atas segalanya ye..."
"Maafkan Yati... Mizi..."

...........................................

Senang sungguh berpisah dengan satu panggilan telefon...
Seolah apa yang dibina selama ni tak ada makna lansung
Semua janji janji tak terlaksana
Semua harapan hancur sudah...
Takdir yang menentukan segalanya...
Bila hati tidak lagi menyinta
Hanya kata kata hampa yang mampu diluahkan
Tiada lagi harapan semalam
Berkecailah sebuah impian

...................................................................

Aku terpaksa memilih haluan sendiri...
Aku takkan akan tersungkur dan tewas dengan cinta Yati...
Aku teringat semasa waktu zaman kecil dulu
Sewaktu cinta itu perasaan suci ...

"Mizi...Yati rindukan awak..."
"Rindu?Apa erti rindu?"
"Rindu tu ertinya rindu kat awak...kat anak sungai ni...kat kampung ni..."
"Yati harap Mizi tak berubah yer...walau kita berjauhan..."

"Tidak Yati..Mizi tak akan berubah..Sama seperti kampung kita ni...Anak sungai ni...Redup pepohon rendang ni...Semuanya menggambarkan tentang diri Yati..
Redup sinar mata Yati sama macam redup pepohon kat sini..'

Sehingga kini pohon redup itu tetap rendang dan melindung sinaran panas matahari
noktah...
titik...

Monday, December 24, 2012

Gila!

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips



Mesyuarat hari ini lambat. Lambat mula, habisnya juga makin lewat. Izan dah makin penat. Perkara paling direbutkan sekarang adalah rehat. Kalau boleh dijual ‘rehat’ itu, bisa jadi kapitalis kaya.

Tangan masih tak habis menulis dari apa yang telinga dengar. Orang besar ni kalau bermesyuarat bukan ikut agenda sangat. Main sebut. Bersimpang-simpang hala tuju, mana sampai dulu, mana penting dulu; semua dah tak kira. Sebagai urus setia, Izan dah tak kisah. Salin saja. Karang baru tapis.

Dan orang sebelah hanya tahu makan. Oh. Dia juga tahu senyum sumbang, dan ber’chap’-‘chap’ dengan makanan yang masih di mulut. Sungguh tidak sopan. Sudahlah datang mesyuarat berlenggang dan sepatah haram pun tak bercakap, siap sempat membunuh ‘khinzir-khinzir’ moden dengan TNT di hujung jemari lagi.

Dan yang lain hanya mengangguk dengar. Membelek jam untuk tunggu mesyuarat sudah.

Ok, terima kasih” sudah!

Lega.

Semua lekas angkat pungggung dari kerusi empuk yang dah berjam dipanaskan. Kertas-kertas kerja yang dibekal berselerak dengan hanya seorang dua yang bawa pulang. Yang lain? Semua hadir cukupkan kuorum tanpa ada niat menyumbang dan ambil kisah.

Orang-orang besar semua dah beredar.
Yang tinggal hanya Izan dan seorang dua. Mengemas dan mengutip apa yang perlu, karang bilik ini adalah lagi yang mahu.

Dan terduduk.
Penat.
5 minit, untuk rehat; sebelum bangun dan jadi gila semula.

Dan ada satu terkepit dalam banyak.
Sekeping nota, untuk urus setia.
Izan la tuh


Hey si manis,

Harus kamu bertongkat dagu.
Jangan bertongkat dengan hidungmu.
Kan aku geram dengan keagungan dari Tuhan diwajahmu
Sedang, pandang ini sendiri haram.

*senyum*

Mahu dihalalkan pandang ini wahai si manis?’


Aha! Gila!
Izan pula yang senyum. Telinga di balik tudung pelangi tiga lapis yang warna bagai-bagai itu barangkali juga semerah jambu pipinya yang gebu.
Sekurangnya ada yang mencuit hati.
Rasa mahu mati tadi di tarik semula.
Mana tahu, ada bahagia untuk dia yang tak pernah ada masa ini?

Tangan lekas meraba kocek di kurungnya.
Nokia versi lama dikeluarkan.

OPEN Menu
Message
Compose

‘Wei, tak payah nak prank aku la.
Tau la hang sayang aku!
Nota untuk urus setia konon! Bluek!

SENT

Trut.. Trut..

OPEN

Bukan aku la wei.

Aik?

Belum sempat reply, sms baru masuk lagi.

OPEN

Aji Kay!


Ha? Menyirap badan. Muka terasa bahang malu.

Izan?” lembut suara itu mengejutkan Izan. Dato Keirulamin datang. Menyentuh lembut bahu Izan yang masih terpelusuk dek duduknya di kerusi.

Penat ya, jom saya belanja makan? Tanda terima kasih uruskan semua ini ya” dan senyum lagi. Kali ini giginya yang jauh-jauh dan boleh dikira jumlahnya juga dari jauh itu jelas nampak. Putih. Tapi belum tentu hatinya putih.

Saya siapkan berkemas dulu ya Dato” bergegas bangun dan mengemas. Gila, bos dia ni memang lain macam. Dialah Aji Kay. Berbini empat, itu pun kalau dikira sekali dengan pembantu peribadi yang dikawin lari dan pembantu rumah yang dikawin sunyi-sunyi.

Orang tua tu masih senyum manja-manja. Oh, ok, ini baru gila. Mana Izan nak lari kalau dah datang pun sekereta dari pejabat?

Izan ok?” bahunya disentuh.

DANG!

Oh maaf Dato’. Maaf! terkejut Izan.

Semuanya spontan. Dia tak sengaja. Kelangkang bosnya dah diterajangkan dengan lututnya. Aduh. Memang tak sengaja! Kalau ditanya bagaimanapun Izan tak tahu mahu ulang tayangkan. Semuanya spontan!

Bodoh!

Keluar! Keluar la bodoh!” dan Izan masih terkejut. Sebelum kemudiannya beredar. Masih pusing-pusing.

Erk, paling tidak, aku tak jadi makanan dia” bisik Izan, dalam gaul terkejut, takut dan lega.

Lekas. Lekas keluar.
Trut. Trut.

OPEN

Yalah, aku hantar. Saja nak chill hang. Jangan marah sayang! Malam kang aku belanja hang makan. Nak pi report bos aku jap!

“Ah, cilaka!”

Sunday, December 23, 2012

Luna dan Xylophone

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips

Hari ini 5 Julai. Hari ini genaplah umur Luna 17 tahun. Seperti yang dijanjikan oleh ibunya semasa dia berusia 9 tahun, pada ulang tahun kelahirannya yang ke 17 tahun, ibunya akan berikan hadiah yang paling istimewa untuk Luna. Ibunya berkata begitu untuk membuang rasa sedih Luna yang menyaksikan ayahnya pergi pada ulang tahun kelahirannya yang ke 9 tahun. Ibunya tahu Luna sangat suka pada muzik. Biliknya penuh dengan alatan muzik. Sebut sahaja instumen apa, hampir semuanya ada. Piano, gitar, biola, drum, semua ada. Bahkan "cow bell" pun ada, kalau lah dia ingin main lagu yang berentak country. 

Bangun sahaja dari tidur, Luna terus mendapatkan ibunya di kamar ibunya. Dia terus memberikan kucupan mesra di pipi ibunya. Ya, Luna memang seorang gadis yang manja. Mungkin dengan ibunya sahaja. Ibunya tersenyum melihat anaknya yang gembira hari ini. Ibunya mengambil sesuatu di balik katil dan memberinya kepada Luna. Ia nya sebuah kotak hitam yang besar yang disertakan dengan reben merah dan putih. Mata Luna bersinar-sinar melihat kotak hitam itu. Tanpa disuruh, Luna rakus membuka kotak hitam itu. Isinya adalah sebuah Xylophone yang berwarna-warni. Terlihat ada air mata yang bergenang di mata galak Luna. "Yes, wishlist aku sudah selesai. Aku kini miliki sebuah xylophone warna-warni." kata Luna di dalam hati. 

Ibunya memberitahu Luna yang ini bukan Xylophone biasa. Ia nya sebuah alat muzik yang sangat hebat. Ia adalah alat muzik rahsia yang dimiliki oleh seorang ahli muzik di raja semasa zaman dulu. Ia telah pun disumpah oleh seorang ahli sihir untuk digunakan sebagai alat membunuh raja yang kejam ketika itu. Ia mampu membekukan sesiapa sahaja dengan perlahan-lahan apabila mendengar alunan muzik dari xylophone ini. 

Luna mendengarnya dengan penuh khusyuk. Luna terus mengambil pengetuk yang disertakan dengan xylophone itu dan mula memainkan sebuah lagu. Dia membayangkan yang dia sebagai Fabienne D├ębarre, seorang gadis comel yang yang bermain xylophone untuk kugiran We Were Evergreen. Secara tiba-tiba ibunya terdiam. Luna masih rancak bermain xylophone barunya itu. Dia melihat ibunya terdiam dan melihat mata ibunya seperti menjerit supaya dia berhenti. Luna berhenti kerana terkejut dengan tindakan ibunya. 

Ibunya menggigil kesejukan kerana terdengar alunan xylophone itu. Luna hanya tersenyum sebagai tanda suka dengan hadiahnya itu. Ibu nya beritahu yang Luna tidak perlu ke sekolah hari ini dan membiarkan anak gadisnya itu pergi bermain dengan xylophone barunya itu. Luna terus bersiap dan keluar ke bandar. Selepas seharian bermain di bandar, di ingin pulang ke rumahnya. Hari pun sudah lewat malam. Di stesen LRT Masjid Jamek itu cuma ada beberapa orang sahaja. Dari jauh, dia terlihat ada seorang lelaki berkacamata tebal, berkemeja biru kotak-kotak, berseluar jeans dan berkasut Vans biru pekat. Ada lah juga rupanya seperti Rivers Cuomo, vokalist utama Weezer. Lelaki itu asyik melihatnya dari tadi. Dia hanya tersenyum dan membetulkan beg yang digalasnya. Dia membuka pembalut lolipop perisa strawberry yang dibelinya di seveneleven sebelum ke stesen LRT. 

LRT pun sampai. Luna berjalan perlahan masuk ke dalam LRT. Di pilih gerabak hujung sekali. Lelaki itu pun masuk dengan pantas sebelum pintu LRT tertutup. Lelaki itu hampir tertinggal kerana leka melihat Luna. Luna duduk di sudut hujung gerabak dan menikmati lolipop nya sambil melihat papan iklan yang bergerak-gerak di dinding LRT. Luna perasan yang lelaki itu melihatnya dari tadi. Dia membawa keluar xylophone barunya itu dan mula memainkan lagu yang dimainkan di rumah pagi tadi. Lelaki terikut-ikut menggoyangkan badan mengikut irama lagu itu. Dia semakin mendekati Luna yang sedang gembira di sudut hujung gerabak ini. 

Luna hanya tersenyum dan terus bermain. Tiba-tiba lelaki itu berhenti. Kaku. Luna semakin rancak bermain. Semakin rancak sehingga lolipop di mulutnya itu dia campak ke dinding LRT itu kerana mengganggunya untuk bermain dengan penuh focus. Luna melihat lelaki itu yang dia percaya kini sudah mula membeku. Dia melemparkan satu senyuman yang paling manis dalam masa yang sama paling jahat miliknya. 

Luna semakin galak bermain. Dia suka melihat lelaki itu membeku perlahan-lahan. Luna ketawa kecil melihat keadaan lelaki itu yang menggigil kesejukan. Tiba-tiba pemandu LRT membuat pengumuman. "Stesen berikutnya, Pandan Indah. Pandan Indah." Luna berhenti bermain dan mula mengemas barang-barangnya. "Ah, dah sampai ke. Tak puas lagi kacau lelaki tu...." Luna mengeluh. Sebelum Luna keluar, dia melihat lelaki itu dan melemparkan satu senyuman yang manis dan satu kucupan terbang pada aku. Luna mengenyit matanya. Lelaki itu membalas senyumannya walau pun tubuhnya masih sakit dan menggigil. 

Luna keluar dari gerabak LRT itu dan pergi mendapatkan ibunya yang menunggun di kawasan parkir. Luna tersenyum sendirian. Dia ada cerita menarik untuk ibunya. 



Hak Cipta: Ariff Masrom
Twitter: @ariffmasrom

Saturday, December 22, 2012

Darah dan Muzik

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips
Aku tanggal sarung tangan. Campak dalam beg hitam. Kepingan kepingan badan yang sudah aku potong, aku campak satu lubang. Tidak dalam, cukuplah untuk beberapa hari. Lagi berapa jam, mesti sudah bau.

Aku bangun dari mencangkung. Pandang semula mayat tak serupa orang kerana dah berkeping keping. Aku senyum sinis.

Rasa tak berjiwa. Rasa tak punya hati, Rasa puas. Mungkin sekarang lagu yang sesuai untuk latar ialah Little Birds, lagu Far-East Movement. (suara perempuan tu memang berhantu!)

Pisau berdarah yang ada dalam beg hitam, aku pandang. Banyak darah betul perempuan seorang ini. Sampai terkena baju. Terpaksa, aku lepaskan jaket, buka baju dan sarung jaket semula. Baju tadi aku campak ke beg hitam.

Puas hati dengan hasil kerja sendiri, aku tutup lubang guna daun kering. Aku angkat kaki dan beg hitam. 100 meter dari tempat tadi, aku bakar beg hitam, guna daun kering juga. Hilang bukti bersama darah dan senjata.

Api masih marak ketika aku masuk kereta. Aku pasang radio, lagu Zombie dari The Cranberries kedengaran.

Seronok.


Pisau dah guna aku tak simpan
*****

Pagi itu, aku buka lipatan akbar. Senyum sendiri tengok tajuk besar muka surat depan. Akhirnya, hasil seni aku dihargai.

Aku baca kuat kuat, macam dalam berita, walaupun hanya dinding dan perabot yang dengar.

"Gempar! Seorang lelaki dijumpai mati selepas dikatakan tiga hari menghilang. Anehnya, lelaki ini dijumpai dalam almarinya sendiri walaupun dua hari sebelumnya anak lelaki sudah memeriksa biliknya. Mengikut kata anak lelakinya, dia tidak terfikir untuk membuka almari bapanya. Hanya selepas tiga hari, bau busuk mula terhidu dari dalam almari. Curiga, dia membuka pintu almari dan terpaksa menyentaknya kerana agak ketat.

Dia hampir pengsan kerana terkejut melihat mayat bapanya sudah keras dalam posisi berdiri dengan leher dilingkari penyangkut baju. Berikutan itu, dia menghubungi polis,"

Bodoh. Bapa dalam almari pun susah nak cari.

"Menurut kata pegawai polis, tiada kesan darah, pergelutan dan senjata ditemui di bilik mangsa. Mangsa yang dipercayai sudah mati kurang 3 hari memang sengaja diletakkan di dalam almari. Polis menolak kemungkinan pembunuhan berlaku di tempat lain kerana mustahil pembunuh dapat masuk tanpa dikesan. Pembunuh dikatakan sudah merancang pembunuhan tersebut dan sudah lama memerhatikan mangsa kerana sudah tahu susun atur bilik mangsa. Dipercayai juga, pembunuh mengelap kesan darah dan barangkali menukar cadar tempat tidur bilik mangsa untuk mengelak mangsa dijumpai lebih awal,"

Wah, pandai juga pihak polis. Mereka sudah tahu cara aku bekerja.

Aku terpandang satu ayat yang membuatkan hati aku kembang kerana bangga.

"Jenayah apakah ini? Apa motifnya? Susah untuk dirungkai."

Aku ketawa. Lagu bahagia, Hey Ya milik Outkast patut dinyanyikan.

Tuesday, December 18, 2012

Redup Sinar Matamu - Musim 3 - Part 2

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips



Mizi - okey jugak kau punya offer tu Sham...boleh aku timba pengalaman kat tempat orang

Sham - ye lah Mizi...takkan kau nak terperuk kat kampung?jomlah ke bandar sekali sekala...kau boleh duduk rumah aku...bayar ajelah yang kau mampu...sebab abang aku ke luar negeri...tak ada siapa nak jaga rumah kat bandar tu...kau dengan aku pun bukan orang lain...sepupu aku juga...

Mizi - terimakasihlah Sham...aku rasa aku nak uruskan pasal sekolah aku dulu...aku rasa nak ambik sekolah private kat bandar dan kerja part time

Sham - bagus Mizi...dengan cara ni kau bolehlah study dengan aku...aku pun takde kawan kat sana...

Mizi - kau study kat mana?

Sham - aku baru je second sem kat University Malaya....

Mizi - University Malaya?

Sham - haaa... kenapa?

Mizi - takder saja tanya...

Sham - mesti ada apa apa ni...


***************************************

Sham - macam mana kau punya part time kat University Malaya tu?dapat ke?

Mizi - dapat...aku ambik Mass Comm...

Sham - long way to go...aku harap kau tekad...dan nekad...

Mizi - ye apa sahaja untuk ini...

Sham - oh iye keja part time pun ada kosong kat 7E...dalam kampus jugak...kau nak ke?

Mizi - semuanya macam kebetulan je....

Sham - apa Mizi?

Mizi - tak de apa...


*********************************************

apa kah semuanya suratan atau kebetulan?aduhhh...nggak bisa aku mengerti semua ini...kenapa tiba tiba sahaja Allah seperti ingin menemukan aku dan Yati? apa sebelum ini aku dan dia sering berjauhan...namun setelah berdekatan begini aku rasa kaku...Mizi masih belum memberitahu akan kedatangan nya ke kota pada Yati...mungkin Mizi ingin memberi kejutan buat Yati?mungkin Mizi lebih suka membiarkan Yati dan tidak mahu menganggu tanggungjawap Yati sebagai pelajar sedangkan dia bekerja sambil belajar...bermodalkan duit keluarganya...Mizi lansung tidak mempunyai perasaan untuk memberitahu Yati akan keadaan dirinya...kali ini biarlah semua itu di tanggungnya...

Namun pada suatu hari sedang dia menyusun barang barang di kedai...sempat jugak dia terdengar perbualan dua orang ...salah seorang nya perempuan dan Mizi amat kenal akan suara itu...

"ehhh...you ni...kata nak jumpa mak I...jomler ambik dia kat Puduraya..."

"seganlah...nanti apa kata mak you?"

"apa nak segankan...bukan ke dah kawan lama...steady pulak tu...."

Mizi cepat cepat menyorokkan dirinya di sebalik rak rak barang...hatinya berdegup kencang...mungkin inilah yang ingin ditunjukkan pada Mizi...satu kecurangan...

"jangan lupa tau....malam ni...lepas kelas you ambik I kat hostel..."

"ye lah yelah....jangan marah sayang..I gurau je...Yati.."

hahhhh!!!!memang benar itu Yati...getus hati Mizi...


****************************************

Mizi - maaf Amri ...saya ada hal malam ni...nak pegi Puduraya ambik saudara datang dari kampung...

Supervisor Amri - okey..esok datang awal sikitlah Mizi...

Mizi - okey aku datang kul 6...esok takder kelas...


********************************

pukul 8 tepat...Mizi berada di platform n013 untuk bas ekspress dari Utara...Mizi berjalan mundar mandir bagaikan tanpa tujuan...akhirnya dia memilih untuk duduk di satu sudut yang agak tersorok...

Mizi melihat dari jauh...telatah sepasang remaja yang agak membekukan hatinya..salah seorangnya ialah Yati...memang itulah Yati...di manakah redup matamu Yati...di manakah kehidupan aku yang kau bawa...inikah pengertian cintamu...aku tak mahu meliohat lagi semua ini Yati...dan Mizi memutuskan tiada pa lagi yang mahu di tunggunya...Mizi melangkah longlai....Mizi tak menduga...sungguh tak menduga...

Sunday, December 16, 2012

Kau Selalu DiHatiku #Episod 2

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips



Ketukan di pintu mematikan lamunannya. Suara ibunya yang memanggil disahut. Pintu dibuka dari dalam. Tersembul wajahnya dibalik daun pintu.

" Lila buat apa? Ibu panggil dari tadi tak menyahut pun." Soal Puan Mariam. 
" Lila kemas barang sikit bu. Kenapa ya? " Lila menggaru kepala yang tak gatal.
" Laaaa. Kan dah nak masuk pukul 8 ini. Jom turun makan. Dah. Tinggal dulu barang-barang tu. Ibu tunggu kat bawah. Cepat. Nanti ayah bising. "

Puan Mariam terus berlalu. Makanan sudah terhidang tapi Dalila yang ditunggu tak turun-turun. Terpaksalah dia yang naik memanggil memandangkan tidak sanggup mendengar  Encik Borhan yang sudah membebel kelaparan menunggu anak gadisnya turun makan bersama. Sementara Dalila mengutip semua barang-barang peninggalan Azri lalu dimasukkan kembali ke dalam kotak. Lalu kotak itu tidak dimasukkan semula di bawah katil sebaliknya diletakkan di meja soleknya. Azri! Detik hatinya. Lila rindu

Pagi itu Dalila bangun seperti biasa. Mengenakan baju kurung biru air laut dan tudung putih berbunga biru rona serupa, Dalila turun ke dapur untuk bersarapan. Puan Mariam sedang menggoreng nasi sementara ayahnya sedang membaca surat khabar sambil menunggu ibunya siap memasak. Dua cawan kopi sudah siap terhidang di atas meja.
  
" Assalamualaikum ayah, ibu. " bibirnya mengukir senyuman. Cawan kopi ditarik dekat dengannya. Lalu dia duduk di sebelah Encik Borhan.

" Lila kerja ke hari ini? Bukan kalau Sabtu Lila cuti ke? " Tanya Encik Borhan. Tadi, bila nampak Dalila sudah siap berbau kurung, dia merasa pelik. Selalunya Sabtu begini , anak gadisnya akan ke pasar bersama dia dan isteri. Membeli barangan basah untuk seminggu.

" Lila nak keluar dengan Fikri la ayah. Ada hal sikit, " jawab Dalila sambil meneguk cawan kopi di hadapannya.

Fikri. Bayangan wajah anak muda tinggi lampai itu segera terbayang di mata. Kawan dari zaman Dalila bersekolah. Baik budaknya. Hormat orang tua. Memang sedang elok nak dibuat menantu.

" Nak pergi beli cincin ke? Tak cakap dengan ayah pun, " Usik Encik Borhan. Dalila yang sedang enak minum, tersedak. Dijeling Encik Borhan yang sudah mengekek ketawa. Ibunya cuma mampu tersenyum.

" Ayah! Kami kawan je. Mana ada apa-apa. "

" Bila nak ada apa-apanya? Ayah dah tak sabar nak bermenantu Lila. Fikri itu, bukan teruk sangat. Bagilah dia peluang. Ayah boleh nampak dia sukakan kamu. "

" Dah lah ayah. Jangan mengharap. Lila pergi dulu. Dah janji nak jemput dia ni. "

Dalila bangun menghantar cawan ke sinki. Kemudian dia menyalami Puan Mariam dan Encik Borhan. Pipi ayah dan ibunya dikucup. Amalannya sejak dari sekolah rendah lagi. Kata ibu, nak cium orang tua kita, bukan waktu-waktu istimewa saja. Bila-bila, hari-hari pun boleh.

" Lila tak nak makan dulu?" tanya Puan Mariam. Tangannya masik sibuk menggoreng nasi atas dapur.
" Tak ibu. Sorry eh. Lila takut lambat."
" Biarlah ibunya. Anak kita nak pergi date tu." Sampuk Encik Borhan.

Dalila cuma menjeling apabila diusik ayahnya berkali-kali. Dia terus ke depan lalu dicapai kunci kereta Myvi merah jambunya. Penggera kereta dipicit. Dicapai sandal putih Vincci lalu berjalan ke kereta. Pintu pemandu dibuka, enjin dihidupkan. Ketika ingin meletakkan tas tangannya di atas kerusi penumpang hadapan, baru dia perasan yang ada sekeping nota di situ.

Lila, aku tak paksa kau terima aku. Tapi kalau itu berlaku, aku lelaki paling bertuah kat dunia ni. -Fikri- Bibir Dalila mengukir senyum. Entah bila nota ini ditinggalkannya. Semalam, selepas menghantar Fikri pulang, Dalila terus memandu balik dan waktu itu sudah malam. Mungkin kerana itu dia tidak perasan nota tersebut. Ah, lantaklah! Gear ditukarkan, dan kereta terus meluncur laju.

Fikri baru selesai mandi waktu Dalila sampai di rumahnya. Perjalanan dari Kajang ke Ampang cuma mengambil masa tidak sampai setengah jam. Memandangkan Fikri tinggal bujang, Dalila memilih untuk menunggunya di dalam kereta. Hampir 20 minit menunggu barulah Fikri berada di dalam keretanya.

" Bersiap macam perempuan! Nyampah! " ngomel Dalila.
" Ah kau. Macam baru kenal aku kan, " bela Fikri.
" Nak pergi mana ni? KLCC boleh? Aku nak pergi beli novel. Boleh eh? "
" Untuk kau, apa saja Lila. "

Dalila menjeling Fikri di sebelah. Fikri pula tersengeh melihat Dalila. Tiba-tiba dia teringat tentang hal kelmarin. Hatinya dihimpit rasa bersalah. Seharusnya, dia tahu tentang masa silam Dalila dan persoalan perasaan itu tak sepatutnya berlaku. Azri, sahabatnya dunia dan akhirat. Dia masih ingat bagaimana angaunya teman baiknya itu dengan Dalila. Ingatannya segera melayang merentas masa lalu.

" Weh Fik, kau kenal awak yang ikat rambut tocang 1 tu tak ? " Tanya Azri pada suatu pagi. Waktu itu Fikri baru saja meletakkan beg sekolahnya di atas meja. Belum sempat duduk pun lagi.

" Aku baru sampai Azri. Penat naik tangga pun tak habis lagi, kau dah terjah aku," bebel Fikri sambil melabuhkan punggung di kerusi. Azri cuma menyengeh. Tahu dia silap. Fikri mengeluarkan sapu tangan dari dalam poket seluarnya. Peluh yang meleleh di dahi, dilap. Phew. Apahal lah kelas ni tingkat atas sekali. Hari-hari camni, bengkok aku. Ngomel Fikri dalam hati.

" Sorry der. Sebenarnya macam ni, aku selalu nampak 1 awek cute ni. Bila time rehat, dia selalu duduk kat tepi kantin. Seorang diri je. Weh, aku nak kenal dengan dia. Kau boleh tolong aku tak?"

" Awek mana dah sambar hati kau ni? Isk. Dasar budak baru. Memang macam nilah kan. "
" Tolong la weh. Rehat nanti, aku tunjuk awek tu. kau mesti kenal. Kau kan budak lama. "

Hari itu semasa waktu rehat, Azri dan Fikri turun ke kantin tapi bukan untuk makan sebaliknya mencari kelibat gadis tocang 1. Akhirnya, kelibat si gadis di lihat di tempat yang dinyatakan Azri pagi tadi. Si gads dilihat sedang menikmati roti cokelat dan air sirap sambil melihat pelajar lain lalu lalang. 

" Dalila An-Nisaa'. Dia budak kelas 3A8."
"Cantik."
"Apa?""Itik."
" Malas layan kau!"

Fikri terus berlalu membeli roti buat mengalas perut. Fikri dibiarkan angau sendiri. Perut yang lapar harus diisi. 

"Weh apahal kau ni? Aku panggil, buat tak tau je." Satu cubitan hinggap di lengannya. Fikri tersedar. Dia memandang keliling. Rupa-rupanya mereka sudah sampai di tempat letak kereta KLCC. Dalila sudah mematikan enjin kereta. 

" Sorry. Aku berangan tadi. Sorry ya. " Fikri membuka pintu kereta lalu menutup kembali. Dia membetulkan sedikit rambut biar sedikit kemas. Dalila yang sudah berjalan meninggalkannya dikejar. Tangannya terus memaut jemari Dalila lalu pantas ditepis kasar. Dalila membulatkan matanya, memberi amaran.

" Ala...orang saja je. Itu pun nak marah. "
" Dah. Jangan sentap sangat. Jom. Aku nak cari novel."

Mereka berdua berjalan ke tingkat 4 untuk ke kedai buku yang menjadi kegemaran Dalila. Sambil berjalan, mereka mencuci mata melihat orang yang lalu lalang. Ada yang berpasangan. Ada yang kelihatan seperti budak sekolah. Ah, hujung minggu. Mana tahan nak duduk di rumah. Fikir Dalila. Akhirnya mereka tiba di hadapan kedai buku yang dituju. Sebaik sahaja menjejakan kaki ke dalam buku tersebut, bibirnya mengukir senyuman. Dulu, waktu habis sekolah, dia pernah bercita-cita mahu kerja di kedai buku, tetapi orang tuanya tak mengizinkan. Takut dia tidur terus di kedai buku itu.
  
" Kau kan, kasuk kedai buku senyum macam jumpa pakwe. "
" Diamlah. Aku pergi cari novel. Kau lepaklah mana-mana. Jangan jauh sangat. Malas aku nak cari. "

Dalila menghampiri rak-rak yang menempatkan buku novel terkini. Tangannya membelek-belek novel yang dikatakan Best Seller. Sambil membelek itu, tanpa sedar dia telah terlanggar seorang lelaki yang sedang mengendong beberapa buah buku. Habis berterabur buku yang dipegang. Dalila yang terkejut, tunduk mengutip buku-buku tersebut. 

" Sorry awak. Sorry. Saya tak sengaja. Saya tak perasan awak ada di belakang saya. Sorry. "

Tangannya lincah menyusun buku-buku itu kembali. Diangkat buku itu dan diserahkan kepada lelaki tadi. Saat matanya memandang wajah lelaki itu, terasa dunia seakan berhenti berputar. Mata, kening, hidung dan 2 ulas bibir lelaki itu mirip seseorang yang amat dekat di hatinya. Awak, awak ke ni? Tapi tak mungkin. Tak mungkin. Kata hati Dalila.
  
" Cik! Cik! " Tangannya digoyangkan di depan muka Dalila." Ah! Maaf. Saya pergi dulu. "
  
Dalila berlari keluar dari kedai buku itu. Kakinya dihayun tanpa arah tuju. Akhirnya dia berhenti duduk di sebuah kerusi yang disediakan di kawasan membeli belah terkemuka itu. Ada air jernih mengalir di pipinya. Hatinya memberat. Jiwanya sarat. Siapa lelaki tadi. Kenapa dia seperti tak kenal aku? Tapi tak mungkin dia. Tak mungkin itu Azri. Tangisnya berpanjangan. Terhingguk-hingguk bahunya. 
  
" Nah, " seseorang menghulurkan sapu tangan. Dia kenal sapu tangan itu. 
" Thanks Fikri. Sorry. Aku keluar tak cakap."
" Tak apa. Tapi kenapa kau lari tadi? Ni, kenapa kau menangis?"
" Aku...aku jumpa Azri. Aku nampak dia tadi. "
" Azri? Tak mungkin Lila. Tak mungkin."
" Betul Fikri. Aku nampak dia. memang dia tadi. Aku nampak Fikri. Takkan aku nak tipu! "
  
Fikri memaut bahu Dalila agar menghadapnya. Air mata Dalila dikesat dengan tangnnya. Sayu hatinya melihat Dalila menangis begini.
  
" Lila. Aku tahu kau sayang Azri. Kau tak boleh lupakan Azri. Tapi, tolong dengar apa aku nak cakap. Azri dah tak ada Lila. Kau dah lupa apa yang berlaku 3 tahun lepas? Azri dah lama tinggalkan kita. Jangan macam ni Lila. Tuhan lebih menyayangi dia." 

" Tapi aku nampak dia Fikri. Aku nampak dia. Dia depan aku tadi. Fikri, teman aku. Aku nak jumpa dia. Aku rindu dia. Aku nak tanya dia kenapa dia tinggalkan aku. Teman aku Fikri."

Dalila sudah bangun berdiri. Air mata yang mengalir diwajahnya diseka. Tapi Fikri segera menarik pergelangan tangannya.

" Lila, itu bukan Azri. Mungkin pelanduk dua serupa. Dengan cakap aku Lila. Jangan macam ni, " pujuk Fikri.

" Bukan. Itu Azri. Aku tahu itu Azri. Jomlah. Temankan aku eh. "

" Dalila! Azri dah mati! Dia meninggal dalam kemalangan jalan raya waktu dia nak datang meminang kau dulu! Kau dah lupa? Dia dah takde Lila. Dia dah dah takde. Itu bukan Azri! Kenapa kau degil sangat ni?!"

Dalila terdiam. terkejut ditengking begitu oleh Fikri. Seumur hidupnya , itu pertama dia ditengking sebegitu. Ayah dan ibunya sendiri tidak pernah bersikap seperti itu dengannya. Tangisnya mula kedengaran. Fikri menariknya ke dalam pelukan. Dapat dia rasa hangat tubuh Fikri. Mata-mata yang menadang sinis ke arah mereka tidak diambil peduli. Ah, orang bukan tahu apa kita rasa. Detik hati Fikri.

" Maafkan aku Lila. Aku tak bermaksud. Maafkan aku. Jom kita balik."
" Fikri, aku rindu Azri. Aku  rindu sangat. Kenapa Tuhan ambil dia dari aku?"
" Aku tahu. Aku hantar kau balik ya."
" Awak, saya rindu," bisik Dalila perlahan.

Namun masih dapat ditangkap oleh Fikri. Petang itu dia sendiri menghantar Dalila pulang. Sepanjang perjalanan Dalila cuma mendiamkan diri. Sesekali kedengaran esakan kecilnya. Fikri cuma membiarkan Dalila melayan perasaan. Dalam diam, dia berdoa semoga pintu hati Dalila terbuka untuk menerimanya. Rasa cinta yang terpendam sejak dari sekolah menengah, terpaksa ditelan setelah mengetahui yang sahabat baiknya mencintai gadis yang serupa. Baginya, biarlah dia mengalah kerana dia tahu gadis yang dicintainya dalam diam, takkan terluka. 
  
Malam itu, ketika ingin melepakan mata, sms dari Dalila diterima.
  
- Fik.Maaf tentang siang tadi. Aku tak patut bersikap begitu.
 - Aku tahu. Aku mintak maaf juga.
 -Fik, aku rindu dia.  

Dan sms Dalila dibiarkan tak berjawab. Biarlah. Biarlah keadaan yang menentukan arah tuju semua ini. 



Hak Cipta: Mellyana Sara
-Bersambung-


Saturday, December 15, 2012

Rozana

9:00:00 AM | | Best Blogger Tips
 


Aku merenung kosong para pelajar yang berada di hadapanku. Ada yang sedang berbual dengan teman sekelas dan tidak kurang juga yang berada bersama pasangan. Tempat duduk di sebelahku masih lagi kosong seperti mana hatiku. Ehhh. Tempat duduk itu belum berisi kerana Yasmin singgah ke tandas sebentar tadi tetapi hatiku ini memang belum berpenghuni.
                Pintu kelas yang ditolak dari luar menarik perhatianku. Bibirku tersenyum kerana mengharapkan kehadiran Yasmin namun sebaliknya kelibat yang datang itu memaksa senyumanku bertambah lebar. Syahmi! Memakai kemeja bercorak kotak-kotak berwarna hitam merah sudah cukup untuk menjadikan sang jejaka itu tampak menarik.
                Aku sudah meminatinya sejak dari semester pertama lagi, tetapi sehingga sekarang aku masih belum pernah  bercakap dengannya. Tak! Sebenarnya ada sekali dia menegurku bertanyakan tentang kelas yang dibatalkan. Cuma sekali itu sahaja tetapi perkara itu menjadi topic perbualan aku selama sebulan apabila bercerita dengan Yasmin.
                Yasmin cakap aku bodoh sebab aku tak pernah nak cuba tegur dia walaupun sekarang ni kami sudah pun berada dalam semester terakhir. 4 tahun aku simpan perasaan. Kata Yasmin, kalau dia jadi aku dia dah mati. Eh, ada ke orang yang mati sebab tahan perasaan? Tak pernah dengar pun. Tapi apa-apa pun, Syahmi ni memang come.........
                Alamak! Dia perasan aku tengok dia la! Malunya aku. Rozana, mana nak sorok muka kau ni! Tapi..urm dia dah pandang ke arah lain dah. Mungkin dia angkat muka tadi sebab dia nak tengok jam yang ada kat belakang aku ni. Mungkin nama aku pun dia tak tahu, apa lagi nak bercinta....
                “ Hoi, kau menung apa tu?”satu tepukan di belakang menghentikan lamunanku. Aku mengurut dada perlahan. Yasmin ni memang ganas semacam kalau dengan aku. Bila dengan teman lelaki dia,lembut gigi dari lidah. Heee.
                “Min, kau nak tengok aku mati cepat ke? Lama lama macam ni, memang aku boleh kena sakit jantung tau. Aku ni belum kahwin tau,”
                Yasmin melabukan punggung di kerusi di sebelahku. Dia tersengih menampilkan barisan gigi yang tersusun rapi. Macam iklan ubat gigi pulak.
                “Kahwin? Dengan siapa Anna? Syahmi?” Spontan aku menarik tangan Yasmin apabila terdengar nada suaranya yang agak tinggi. Dalam kelas ni bukannya ramai orang. Nak suruh si Syahmi tu dengar ke.
                “Bodohla kau ni Min. Dengar dek Syahmi tu, nanti dia ingat aku ni psiko tahu. Dahla tadi aku terkantoi sebab asyik tengok kat dia,”
                “Haha. Anna,aku dah cakap. Perasaan ni bukan boleh simpan. Lama lama nanti terkeluar jugak. Aku rasa baik kau terus-terang je lah. Mana tau kot-kot dia pun ada hati kat kau,”
                “Tak payah nak bagi aku harapan la Min. Kalau dia suka aku, dia lah yang kena cakap kat aku. Hey, aku dengan dia bercakap sekali tu je tau. Tak pernah nak sembang panjang pun. Ini kan pula nak bercinta. Mustahil Min mustahil,”
                “Mana tahu putera idaman kau tu jenis yang malu macam kau ke. Kau ingat perempuan je ke yang ada perasaan malu. Lelaki pun sama tau,” Yasmin membega-begakan mukanya.
                “Biarlah Min. Malas aku nak fikir pasal hal ni,” aku mengalihkan pandangan ke arah Syahmi. Dia sudah pun duduk dua baris dihadapanku bersama kawan-kawannya. Syahmi Syahmi. Entah kau perasaan tak kehadiran aku kat sini.
                “Malas fikir! Ok, lepas ni kau jangan sebut nama dia depan aku lagi. Boleh?” Aku mengangkat bahu sambil tersenyum nakal ke arah Yasmin. Sengaja mahu menyakitkan hatinya. Sebaik sahaja aku menoleh ke hadapan, pandanganku bertembung dengan Syahmi namun dia lekas berpaling ke hadapan. Mungkinkah...?


                Aku menguap malas. Buku-buku yang bertimbun di hadapanku membuatkan aku terasa bertambah penat. Memandangkan esok adalah hari minggu, aku bercadang untuk berada di perpustakaan sehingga jam 11. Beginilah rutin seharianku bersama Yasmin. Siang hari ke kelas. Malam pula berada di perpustakaan. Hujung minggu aku jarang sekali keluar kerana tiada tempat untuk dituju. Hidup seorang yang bernama Rozana ini memang membosankan.
                Tanganku ligat mencari buku rujukan yang sering digunakan namun tiada di timbunan buku di atas meja.
                “Min, buku yang kita selalu guna tu kat mana?” Yasmin yang sedang menulis terhenti. Dia berfikir sejenak sebelum menjawab.
                “Aku tak ambil la. Lupa,” Yasmin menggaru-garu kepalanya yang aku pasti tidak gatal ketika itu.
                “Aku pergi ambil kejap eh. Kat tingkat tiga kan?” Aku mula berdiri. Bagus juga sebenarnya sebab aku sudah agak mengantuk ketika ini.
                “Ya. Rak nombor lima,” Aku kemudiannya berjalan meninggalkan Yasmin bersendirian di meja. Baju yang sedikit renyuk aku betulkan sambil berjalan. Mana lah tahu kalau terserempak dengan Syahmi kat sini. Eh, sempat!
                Perpustakaan agak lengang malam ini. Maklumlah, malam minggu, malam untuk berlibur. Lainlah musim peperiksaan. Hujung minggu pun perpustakaan dibanjiri para pelajar. Terkadang sampai tak cukup tempat. Selesai menuruni anak tangga, aku menuju ke arah rak yang dimaksudkan Yasmin.
                Jari jemariku ligat mencari buku yang berkulit keras itu, namun tidak ditemui. Biasanya buku itu ada beberapa salinan tetapi satu pun tiada yang tinggal. Mataku tertancap pada seseorang yang berada di sebalik rak dihadapanku. Syahmi! Aku tersenyum sendiri sambil memerhatikannya. Dia sedang membaca sebuah buku sambil berdiri.
                Tanpa diduga, dia mengangkat muka lalu pandangan kami bertembung. Jantungku berdegup kencang. Lekas aku mengalihkan pandanganku. Terasa mahu pecah muka menahan rasa malu. Betul la kata Yasmin. Aku memang bodoh! Syahmi masih lagi memandangku tetapi aku segera beredar dari situ. Macam mana la aku nak pergi kelas hari Isnin nanti!


                Sudah dua minggu kejadian di perpustakaan itu berlalu. Rasa malu untuk menghadap Syahmi hilang dengan sendiri memandangkan  dia sendiri tidak menunjukkan sebarang reaksi. Mungkin betul kata Yasmin yang aku ni banyak fikir. Cakap pasal Yasmin, hari ini dia tak ada. Dia balik ke Ipoh tiga hari. Ada urusan keluarga katanya. Dan ini bermakna sunyilah hari-hari aku tanpa kehadiran si putih itu.
                Aku mengetuk-ngetuk pen di atas meja. Sesekali bertegur sapa dengan rakan-rakan perempuan yang ada. Aku jarang bercakap dengan lelaki. Dengan ketua kelas aku pun aku susah nak bertegur. Bila ada apa-apa urusan berkaitan dengan kelas, Yasmin yang akan bercakap bagi pihak aku. Katanya  susah dapat kawan bisu macam aku ni. Nasib baik dia dah ada boyfriend, kalau tak Syahmi tu dah dikebasnya. Dia kata lah. Bukan aku kata.
                Syahmi duduk bersebelahan dengan Faiz, ketua kelas kami. Macam biasa, dia akan berada di hadapan aku. Tetapi hari ni tak ada pulak dia menoleh ke belakang. Memang selama ni aku seorang yang menaruh harapan pada dia. Puan Rosmah pun dah masuk ni. Keluarkan pen dengan kertas, catat apa yang dia tunjuk. Bosannya Yasmin tak ada hari ni.
                Sedang aku rancak menulis, tiba-tiba kedengaran bunyi siren kecemasan. Para pelajar saling berpandangan sesama sendiri. Masing menunjukkan reaksi cemas. Aku rasa ni macam bunyi penggera kebakaran ni.
                “Pelajar semua! Cepat keluar dari sini. There’s fire on this building,”
                Sebaik sahaja Puan Rosmah mengeluarkan arahan, semua manusia yang berada dalam bilik ini berebut-rebut untuk keluar. Saling bertolakan tanpa mengira jantina. Aku cuba bangun tetapi terkaku di tempat dudukku. Aku terlalu takut dengan keadaan yang begini. Badanku mula menggigil kerana takut tidak dapat keluar dari situ.
                Tanpa diduga, ada tangan yang menarik tanganku. Aku memandang ke depan untuk melihat siapa yang berusaha menarik aku dari kekalutan sebegitu.
                “Anna! Cepat bangun!” suara Syahmi menerjah gegendang telingaku. Bagaikan mendapat satu semangat baru, aku terus mencapai beg lalu berdiri. Syahmi menarik tanganku sambil cuba untuk keluar dari bilik itu. Kami terpaksa berhimpit-himpit dengan rakan sekelas yang lain. Dalam keadaan begitu, aku dapat merasakan yang genggaman Syahmi semakin erat.
                Akhirnya kami berjaya keluar dari bangunan itu. Syahmi seterusnya membawa aku ke tanah lapang. Bagus. Nampaknya dia ada baca tentang langkah keselamatan apabila ditimpa kebakaran. Apabila tiba di sana, ramai pelajar dan kakitangan yang sudah berkumpul di situ. Kami melepaskan kelelahan di bawah sebatang pokok. Tanganku? Masih lagi berada dalam genggamannya.
                Aku mencuri pandang ke arah lelaki itu. Wajahnya tampak kemerah-merahan setelah bertarung habis-habisan untuk menyelamatkan nyawa. Ehh, epic sangat ke bunyinya? Okeylah. .Wajahnya tampak kemerah-merahan setelah cuba keluar dari bangunan yang terbakar.
                “Anna?” Wajahnya Nampak kehairanan. Ye lah sebab dia mana boleh baca fikiran aku.
                “Sorry Anna,” dia kemudiannya melepaskan genggaman tangannya. Mungkin baru tersedar yang kami sudah selamat sekarang dan tidak perlu berlari lagi. Aku hanya tersenyum. Sebenarnya aku tidak tahu apa yang perlu dituturkan sekarang ini.
                “Awak ok?”soal Syahmi lagi.
                “Ok. Awak?”
                “Ok. Selamat jiwa raga,” dia tersenyum lebar. Aku membalas senyumannya. Agak kurang mengerti dengan apa yang dimaksudkan.
                “Syahmi...” aku memulakan bicara setelah cuba mengawal getaran di dada. Namun dia terlebih dahulu memotong kata-kataku.
                “Biasanya orang panggil saya Ami je,”
                “Ami? Awak anak bongsu eh?”
                “Macam mana awak tau?” Syahmi mengerutkan dahi. Tolonglah jangan buat muka macam tu. Comel sangat tau!
                “Sebab nama tu bunyi macam manja sikit. Biasanya kalau nak bagi ringkas, orang panggil Syah ataupun Mi je,”
                “Ya ke? Bukan awak stalk saya ke?” Alamak! Dia tau ke?
                “Eh mana ada. Perasan la awak ni,”
                “Hahaha. Tengok..muka dah merah tu. Betul kan?”
                “Taklah!” Ya Allah. Selamatkanlah rahsia aku ni.
                “Saya gurau je. Seronok jugak menyakat awak ni ya?”
                “Awak ingat awak tengok sarkas ke?” Sekali lagi Syahmi gelak. Aku ni kelakar ke? Yasmin tak pernah bagi tahu pun selama ni.
                “Awak nak cakap apa tadi?” soalnya dalam tawa yang masih bersisa. Hee lesung pipit kat pipi kanan tu. Curi kann.
                “Tak..Saya nak cakap terima kasih sebab dah tolong saya tadi. Tapi macam mana awak tau yang saya belum keluar lagi tadi?”
                “Ami!!” Kami berdua berpaling ke arah suara itu. Faiz berlari-lari anak datang ke arah kami.
                “Ami! Aku punyalah kalut cari kau tadi. Rupa-rupanya ada kat sini!”
                “Kan aku dah suruh kau keluar dulu tadi,”
                “Kalau ya pun jangan la lesap macam tu je..eh Anna ada sekali,” aku hanya tersenyum ke arah Faiz. Faiz dan Syahmi saling bertukar pandangan. Jangan cakap diorang main mata sudah.
                “Kau keluar dengan Anna ke tadi? Patutlah...”
                “Patutlah dah lapar. Dah pukul 2 kan. Jom jom pergi lunch,” Syahmi menepuk bahu Faiz lalu berjalan dari situ. Selamba je pergi?
                “Eh. Tunggulah dulu. Anna,aku pergi dulu ya. Dia segan la tu,”
                “Segan? Kenapa?” hairan aku dengan mamat ni. Tadi ok je sembang dengan aku. Kecelaruan identity ke apa?
                “Faaaiiiiiiiizz!!”
                “Sorry Anna. Bye,” Faiz berlari mengejar Syahmi. Kesian Faiz. Dari tadi asyik berlari je. Tapi Syahmi tu kenapa?

                Jam sudah pun beranjak ke waktu 10 malam. Aku menguap kecil. Bersendiri tanpa Yasmin menambahkan lagi kebosananku. Kalau aku ada teman lelaki, tak adalah aku bosan macam ni. Boleh pergi kelas sama sama, makan sama sama, datang library sama sama. Bahagianyaaa.  Aku memejamkan mata cuba membayangkan bagaimana agaknya suasana itu. Tak perlulah ditanya lagi, sudah tentu bayangan lelaki yang datang tu Syahmi.
                “Anna!” aku membuka mata. Eh Syahmi masih ada lagi di depan aku. Aku mengerdipkan mata beberapa kali. Mamai agaknya aku ni. Banyak sangat baca bu...
                “Anna! Hei, berangan ya,” Syahmi memetik jari-jemarinya di hadapan aku. Sah! Memang aku tak bermimpi di malam hari.
                “Eh, Ami..” senyum Rozana senyum. Cover malu.
                “Datang dengan siapa ni?”
                “Seorang la. Min kan tak ada,” Syahmi mengerutkan dahi.
                “Habis, balik nanti sorang jugak?” Aku mengangguk. Ye lah. Datang sorang balik sorang la. Lain la kalau ada yang nak temankan.
                “Bahaya la. Awak tu perempuan. Dahla, balik nanti Ami hantar,”
                “Tapi..”
                “Pukul 11. Ami tunggu kat pintu depan,” dia segera bangun tanpa sempat aku memberi alasan. Amboi. Diktator sungguh. Orang macam ni aku berkenan?
                Setelah selesai menyimpan buku di rak,aku menuju keluar dari perpustakaan. Sengaja aku keluar lambat 15 minit untuk mengujinya. Ternyata dia memang berada di tempat yang dijanjikan. Kami berjalan beriringan menuju ke tempat letak kereta.
                “Lambat Anna malam ni. Biasanya balik pukul 11,” Syahmi memulakan bicara.
                “Biasanya? Macam mana...”
                “Haa.. tu kereta Ami. Jom naik,” dia segera memuatkan diri ke dalam kereta setelah membuka kunci. Aku pula teragak-agak untuk masuk ke bahagian hadapan. Sebaik sahaja aku masuk, berkumandang lagu nyanyian Amy Search yang bertajuk Rozana di dalam keretanya.
                “Rozana..kau gadis idamanku..dua hati jadi satu..bila kita bertemu..” Syahmi turut sama menyanyikan rangkap itu sambil memandu. Aku turut dibuai rasa. Alangkah indahnya jika kata-kata itu benar-benar dimaksudkan oleh sang empunya diri.
                “Rozana..” getus Syahmi tiba-tiba.
                “Kenapa Ami?”
                “Klasik nama tu. Anna ni klasik ke orangnya?” Syahmi sesekali memandangku.
                “Mungkinlah. Yasmin cakap...”
                “Ami pernah tengok Anna pakai hairband corak polka dots. Cantik,”
                “Bila Ami tengok?” setahu aku, aku hanya memakainya ketika berjogging. Tidak pernah memakainya ketika ke kelas ataupun perpustakaan.
                “Entah. Ami pun tak ingat. Hehe,”  Syahmi tersengih.
                “Ehh, dah lepas lorong rumah Anna,” aku sedikit tersentak apabila Syahmi melajukan kenderaan.
                “Tu la. Asyik berangan je. Nanti Ami u turn kat depan,”
                “Sorry la banyak susahkan Ami,”
                “Benda kecik je. Eh, kat depan ada mcD kan. Dah lama tak makan burger. Jom pergi sana nak?” biar betul si Syahmi ni ajak aku teman dia makan. Macam tak percaya je.
                “Anna diet ke? Kalau diet tak perlah,”
                “Eh tak tak. Anna pun lapar jugak ni. Jom,” takkanlah aku nak lepaskan peluang ni! Kalau macam ni, Yasmin cuti lama lagi pun tak apa. Hehe.


                “Anna. Kau betul tak nak ikut aku ni?” tanya Yasmin yang sedang menyikat rambutnya. Aku hanya menggeleng malas. Mandi pun belum lagi. Hujung minggu ni rasa macam nak berehat je lah.
                “Ke kau dah ada janji dengan Syahmi? Eh bukan, Ami,” galak Yasmin mengusik aku.
                “Mana ada lah! Aku dah lama tak jumpa dia,”
                “Kan hari hari jumpa dalam kelas?
                “Maksud aku, dah lama tak bercakap dengan dia. Jumpa pun macam tu je,”
                “Lama? Baru minggu lepas kan kau pergi makan mcD dengan dia. Amboi amboi. Sehari dah rasa macam setahun ke?” Yasmin menghampiriku sambil mengenakan blusher di pipinya. Aku menarik selimut menyelubungi badanku. Malas nak melayan minah ni.
                “Kau boleh tak jangan kacau aku? Aku nak tidur ni,” tanpa diduga selimut yang menutupi mukaku ditarik rakus. Berus blusher yang dipegang Yasmin berlari laju dipipiku.
                “Woi. Apa ni! Aku tak mandi lagi ni,”pantas aku menepis berus tersebut. Yasmin ketaw terkekeh-kekeh. Suka benar dia dapat mengenakan aku. Aku bingkas bangun lalu menghadap cermin. Pipiku merah sebelah. Lebih teruk daripada badut.
                “Gelak la macam tu. Nanti boyfriend kau pun lari,” tingkah ku kegeraman. Bunyi ketukan di pintu mengalih perhatian kami. Syuhada tiba-tiba muncul di sebalik pintu.
                “Anna, ada orang cari kau kat luar,” Aku menepuk dahi. Teringat kepada permintaan Aida yang ingin meminjam notaku semalam. Dia meminta nota itu ketika kami berada di dalam kelas nota itu tidak bersamaku ketika itu. Lantas aku memintanya supaya datang mengambilnya di rumah sahaja.
                “Aida! Nak datang tak mesej pun,” aku segera berlari keluar dari bilik. Suara Syuhada yang memanggil namaku tidak aku hiraukan ketika itu. Sebaik sahaja aku pintu depan dibuka,aku terkedu. Bukan Aida yang berdiri di situ sebaliknya Syahmi sedang duduk bersandar di keretanya.
                “Morning Anna! Tak mandi lagi ke?” Syahmi tersenyum nakal.
                “Ami..Ada apa datang kat sini?”terasa mukaku tebal setebal tembok konkrit. Jam sudah pun menganjak ke pukul 11 pagi tetapi aku masih dalam pijama. Sudah la rambut menggerbang tidak bersikat. Eee. Malunya!
                “Hari ni Anna free tak?”
                “Free kot. Kenapa?”
                “Kenapa ada kot? Nak ikut Ami jalan jalan tak?” Syahmi ajak aku date ke? Sukanya!
                “Pergi mana?” kena tanya ni. Kan tak pasal pasal jadi kes penculikan pulak.
                “Surprise la. Tu pun kalau Anna sudi,”
                “Boleh boleh. Tapi kena tunggu Anna siap dulu la,” aku mempamerkan barisan gigi. Nasib baik dah gosok masa nak sembahyang tadi.
                “Ok. Ami datang ambil pukul 12.30, boleh?” aku mengangguk. Syahmi tersenyum lalu membuka pintu keretanya. Dia kemudiannya menoleh kembali ke arahku.
                “Anna, kalau nak pakai blusher nanti, pakai dua dua belah pipi ya” Syahmi tergelak kecil. Aku menahan nafas. Baru teringat pipiku yang berwarna merah gara gara Yasmin. Geramnya!
                “Anna tak pakai make up la. Min yang buat tadi,” Syahmi mengangguk kecil. Tidak sampai lima minit, keretanya beredar meninggalkan perkarangan rumahku. Sebaik sahaja aku masuk ke dalam rumah, Yasmin dan Syuhada sedang bergilir tawa.
                “Sorry la tak sempat alert kau yang Syahmi datang tadi,” kata Syuhada. Aku hanya menjeling geram.
                “Untunglaa orang tu ada date nanti,” laung Yasmin pula.
                “Habis kau tu bukan nak pergi date ke? Pergi lawatan sambil belajar?” balasku pula.
                “Yela. Belajar pakai blusher,” berderai tawa mereka sekali lagi apabila mendengar jawapan Yasmin. Aku meninggalkan mereka untuk ke bilik mandi. Tak kuasa nak melayan!
               

                Syahmi melabuhkan punggungnya di sebelahku di atas bangku. Angin yang bertiup sepoi-sepoi bahasa di tasik itu menjadikan suasana bertambah permai. Terdapat beberapa keluarga yang berada di situ melayan karenah anak-anak mereka.
                “Kalau boleh Anna nak anak sulung tu lelaki,” Eh. Macam mana aku boleh terlepas cakap ni. Sepatutnya aku hanya bermonolog sendiri. Argghh.
                “Ya ke. Ami tak kisah. Asalkan sihat dan comel macam mama dia sudah,”
                “Kalau nak anak comel, kena lah cari isteri comel,”
                “Comel macam Anna?” tersirap darah aku mendengarkan kata-kata itu. Berguraukah dia? Bermimpikah aku?
                “Comel sebab pakai blusher sebelah pipi je,” Syahmi tergelak. Aku menjeling tajam.
                “Anna.. “ ah sudah, berdiri pulak mamat ni. Bukan kalau nak melamar perempuan kena melutut ke?
                “Kalau Anna suka kat seseorang, Anna buat apa?”
                “Tak tahu. Perhatikan dia je lah. Takkan nak mengaku. Malu la. Anna kan perempuan,” Syahmi tersenyum mendengar jawapanku. Aku salah cakap ke.
                “Sebenarnya Ami ajak Anna datang sini sebab Ami nak mintak tolong Anna. Ami nak temukan Anna dengan gadis yang Ami suka tu. Boleh tak Anna pujuk dia supaya terima Ami?” luruh hatiku mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Syahmi.
                Terasa hangat di dada namun aku cuba menahan agar air mata ini tidak tumpah dihadapannya. Salah aku yang terlalu berharap. Hanya kerana layanannya yang baik kepadaku tidak bermakna aku mempunyai tempat di hatinya. Pedihnya hati ini...
                “Anna, Anna dah sedia nak jumpa dia?” soal Syahmi dalam senyuman. Aku hanya mengangguk dengan sebuah senyuman tawar.
                “Datang sini,” Syahmi meminta aku menghampirinya yang sedang berdiri di hadapan tasik. Duhai hati..tabahlah. Aku berdiri di sebelahnya.
                “Cuba tengok kat permukaan air. Orang sebelah Ami ni lah yang Ami suka,” aku tersentak. Terasa seperti diperbodohkan.
                “Itu Anna lah!”
                “Ya lah. Anna lah yang Ami suka. Dah lama...tapi Ami tak pernah berani nak bagi tahu kat Anna. Maaf sebab Ami ni penakut,” Syahmi meraih tanganku. Terasa dingin sekujur badan.
                “Kenapa..kenapa Ami beritahu Anna hari ni?”
                “Sebab Ami dapat tahu yang Anna cintakan Ami. Sama seperti perasaan Ami kepada Anna,”
                “Min yang cakap ya?”
                “Taklah. Mata Anna yang cakap. Dari pandangan Anna, Ami tau yang Anna pun simpan perasaan pada Ami,”
                “Confidentnya!”
                “Salah ke?
                “Betul la,” aku tersipu malu. Pipiku barangkali lebih merah dari pagi tadi. Dan sekarang ini hatiku sudah terisi. Tidak lagi kosong dan sepi!
                “Anna..Anna ingat tak kali pertama Ami tegur Anna?”
                “Ingat. Ami tanya pasal kelas kan?"
               “Sebenarnya Ami dah tau yang kelas tu batal tapi Ami tak tau topic apa yang Ami nak tanya Anna,”
                “Gatal!”
                “Bukan gatal Anna. Tapi sayang,” aku tertawa kecil. Begitu juga dengan Syahmi. Indahnya dunia ketika ini. Semoga kau kekal di sisiku Syahmi!
260812


Hak Cipta: Adinda Arina
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...