Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, July 21, 2012

Bukan Tentang Sofia

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips

Sofia

Sudah genap 15 tahun pemergian Sufian ke Sumatera tetapi aku masih tidak pernah putus menanti kepulangan nya. Setiap hari aku akan kembali ke jeti ini tatkala matahari terbit dan pulang selepas ia terbenam. Aku sudah kenal keindahan pagi dan senja hinggakan ia hilang makna. Mana pernah aku nikmati indah kalau hati masih resah dan gundah menanti kekasih yang tidak pulang. Orang kampung kata ini kerja gila. Persetankan sahaja. Mereka tidak kenal erti cinta. Cinta aku pada Sufian sentiasa mekar. Lebih subur dari setaman mawar merah yang kelamaan akan layu mencium tanah. Sofia janji akan tunggu abang Sufian pulang.

Sufian

Maafkan aku Sofia kalau kau terpaksa menunggu .... Tetapi aku tidak mungkin akan pulang lagi.

**************************************

"Eh,habis tok ... Yang kami jumpa kat jeti tu hantu si Sofia lah tok?" Tanya Ajib pada Pak Samad,ketua di  Kampung Nelayan. Sambil menjamah pisang goreng di warung Wak Jeman, Aku dan Rashid tekun mendengar. Tipulah kalau darah kami berdua tidak berderau dengar cerita Tok ketua. Baru 2 jam lepas kami terserempak dengan gadis yang dikenali sebagai Sofia di jeti. Orangnya cantik walaupun tidak terurus dengan berkebaya biru lusuh dan rambut serabai. Terlalu cantik bagi 'orang yang dah mati' ??

"Ha,iyelah. Si Sofia tu da mati 2 tahun lepas kena rogol ramai-ramai. Lepas tu orang kampung jumpa mayat dia ternggelam timbul je kat bawah jeti tu. Sejak dari hari tu lah roh dia ade je kat jeti tu. Mula-mula kami takutlah. Lama-lama dah menjadi kebiasaan. Asalkan dia tak mengganggu kami cukuplah." kata Pak Samad, leka menggulung rokok daun.

"Habis Sufian macam mana?" giliran Rashid bertanya pada Pak Samad

"Sufian ... Sampai ke sudahnya dia tak pulang ke sini. Entah apa khabar dia pun tok tak pernah dengar."

Kami saling berpandangan. Masakan begitu pula cara orang kampung ini. Sudahlah roh si mati tidak tenteram. Sepatutnya dibacakanlah apa yang patut. Boleh pula dibiarkan dan menjadi kebiasaan. Kami terdiam sebentar, masing-masing cuba untuk menganalisis cerita Pak Samad dan membuat konklusi. Hampa, benda ini terlalu karut bagi aku.

"Terima kasih lah tok sebab sudi berkongsi masa dengan kami. Kami dah dapat banyak cerita dah ni. Rasanya cukup untuk siapkan kerja kami ni. Terima kasih banyak-banyak." kami ingin bersalaman dengan Pak Samad tetapi tiba-tiba Pak Samad bangun dari duduknya dan terus berlalu pergi tanpa kata. Kami berpandangan sesama sendiri. Aneh dengan kelakuan orang tua itu.

Tidak ingin membazirkan masa, kami segera mengemas peralatan kamera kami ke dalam kereta lalu beredar keluar dari Kampung Nelayan. Sesuatu yang aneh lagi berlaku. Ketika dalam perjalanan keluar dari kampung, seolah semua penduduk kampung yang kami terserempak merenung kami dengan tajam. Seram sejuk. Tetapi diabaikan sahaja oleh kami.

"Uish!! Stop jap! Gua nak terkencing ni. Tu stop kat stesen minyak tu kejap!!" Dari riak muka Rashid aku dah boleh agak dari tadi dia menahan air kecilnya. Ajib segera memutarkan stereng ke stesen minyak dan berhenti di parkir. Risau kalau Rashid terkucil dalam keretanya. Rashid berlari sambil mengepit kedua belah kakinya membuatkan aku dan Ajib ketawa terbahak-bahak. Tawa kami terhenti bila cermin tingkap di ketuk oleh seorang makcik

"Ye, makcik?" tanya Ajib sambil menurunkan tingkap keretanya.
"Maaflah makcik menggangu. Makcik nak tanya sikit. Tadi makcik nampak kamu datang dari simpang ke Kampung Nelayan. Kamu ke sana kenapa ye?"
"A'ah makcik. Kami ada buat penggambaran untuk dokumentari kat sana. Kenapa ye makcik?"

Makcik tua itu menggaru kepalanya. Mukanya seolah serba salah.

"Makcik pun taktau nak cakap macam mana ni kat kamu. Serba salah dibuatnya ni. Tapi ... Kampung Nelayan tu dah tak wujud dah."

Aku dan Ajib tersentak mendengar kata makcik tua itu. Entah jenis gurauan apa ini yang penting ia sememangnya tidak kelakar.

"Ish, makcik jangan main-main. Kami betul-betul baru balik dari sana ni. Siap borak dengan Pak Samad ketua kampung tu lagi." Ajib menggigil. Aku juga sudah boleh rasa getaran di kepala lutut yang bakalan akan naik terus ke badan.

"Makcik tak tipu ni. Kampung Nelayan tu dah tak wujud. Pernah ada kejadian kebakaran 10 tahun dulu. Habis satu kampung tu terbakar. Ramai yang mati. Cuma adalah 3-4 keluarga yang selamat."

"Kira keluarga tok ketua antara yang selamat?" Aku memberanikan diri untuk bertanya dan berharap jawapan yang akan diberi bukan yang aku inginkan

"Rumah Pak Samad lah yang pertama sekali terbakar. Satu keluarga mati rentung. Dari cerita yang makcik dengar, Si Samad tu berpakat dengan geng-geng dia buat kerja jahat. Mereka rogol seorang anak gadis beramai-ramai dan campak ke laut. Tapi gadis tu tak mati. Cuma jadi gila lah lepas tu. Dia yang membakar rumah tok ketua dengan satu kampung tu dibakarnya. Kalau kamu ade lalu kat jeti usang dalam kampung nelayan tu ada lah kamu nampak dia sampai sekarang macam tu lah keadaannya. Menunggu laki dia balik. Dia taktau laki dia dah kahwin baru kat Sumatra tu. Kesian makcik tengok."

Aku dan Ajib diam. Kebenaran yang diberi kedengaran seperti satu kisah dongeng, penipuan yang menjadi. Ajib tergelak kecil. Perlahan-lahan masuk ke kereta. Aku juga meninggalkan makcik itu termangu seorang. Rashid yang tidak disedari oleh kami dari tadi mendengar dari belakang juga masuk ke dalam kereta. Sepanjang perjalan pulang tiada seorang dari kami bersuara. Sampai sahaja ke kolej, Rashid terus mencampak kameranya ke dalam longkang besar.

"Kita buat kajian lain lah k?"
"Ok. Tapi perlu ke kau campak kamera tu?"
"Takpe. Ajib kaya. Boleh beli kamera lain."

Thursday, July 19, 2012

Buih

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips


Jika kamu pinta aku figurkan diriku ini dengan apa apa sekeliling yang boleh ku iyakan itu persisku, ulas bibirku mulai menguntum senyum. Sambil pandang rupa mulusmu yang bertahi lalat jelas di sebelah kiri dagu dengan penuh kaseh aku ertikan diriku ini bak satu dari jutaan ruap buih yang bersepahan di muka air biru masin yang tiada pernah kenal erti tenang. Dan kamu tanyakan mengapa perlu buih?. Dan aku balas soalan kamu itu dengan soalan kembali.

Bagaimana kata pikiranmu bilamana kamu saksikan buih-buih kosong itu di dada laut yang bidang itu?
Apa kata benakmu, itulah diriku. Pasti itu diriku.


Hak Cipta: Ana



Persinggahan

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips


Lewat pertemuan kembali dalam ruang maya sosial Mukabuku itu setelah bertanya khabar dan setelah berbicara antara hati ke hati. Akan tiadalah lagi penyesalan selain menghadapi dan mencari jawapan atas kesilapan lalu. Aku membuat keputusan bertemu lagi dengannya. Sang wanita yang pernah menjadi jantung hati ku.Itu suatu ketika dulu waktu aku leka melayan perasaan dan sejujurnya aku tidak berpijak di bumi yang nyata. Permintaannya untuk menemuiku ku tunaikan.

Bertemu dengan mantan kekasih lama sama seperti bertemu dengan segala kepahitan dan kekecewaan lalu. Tidak ada sedikit pun yang berjaya meloloskan diri. Ini adalah satu lawan satu. Siapa yang akan kecundang dan tewas adalah perasaaan...

"Kau berdendam dengan aku?"
"Tidak...nak buat apa berdendam...sedangkan setiap ugama yang dianuti pun menuntut semua manusia bermaafan?"

"Ya...aku pun tahu kau memang senang dan mudah memaafkan tapi aku rasa kau tak akan melupakan tentang apa yang aku perlakukan pada diri kau dulu..."

"Entahlah...kadang kadang aku terfikir jika kau tidak kecewakan aku dulu...aku tak akan jadi seperti aku sekarang di hadapan kau ini..."

"Jadi betul lah kau masih berdendam dengan aku...kau membenci aku selama hidupmu...?"
"Manusia yang hidup dan mereka terikat dengan apa yang mereka terima sebagai betul dan benar. Itulah bagaimana yang mereka mentakrifkan" realiti ". Tetapi apakah maknanya menjadi" betul "atau" benar "? Konsep sekadar kabur ... " realiti "boleh juga semua menjadi fatamorgana. Bolehkah kita menganggap mereka hanya hidup dalam dunia mereka sendiri, yang dibentuk oleh kepercayaan mereka? "



"Kau fikir kau yang hanya penting. Kau rasa kau boleh meletakkan kira kekeciwaan. Tetapi kedamaian yang akan selalu membuat kau bodoh dan tanpa berfikir terlebih dahulu. Jika kau menyakiti hati seseorang, orang lain pula akan menyakiti hati kau ... Rantaian kebencian ini mengikat kau, aku dan mereka bersama-sama."

"Aku tahu namun apabila seorang manusia belajar untuk mencintai, dia juga mesti menanggung risiko hidup dalam penuh kebencian."

Wednesday, July 18, 2012

Jeti Itu

9:21:00 AM | | | Best Blogger Tips


“Abang… Jom lah kita pergi ke jeti… Nisa nak tengok kocak air… Nak tengok langit luas… Jom lah bang…”, Khairunnisa mula merengek. Meskipun umurnya hanya setahun lebih muda dari Khairul dan Khairil, namun sifat manjanya mengalahkan bayi kecil yang masih menyusu. Pernah juga Khairul meluat dan rimas dengan kemanjaan Nisa tapi apakan daya, Nisa sahaja perempuan dalam adik beradiknya. Tidak hairanlah jika segala perhatian dan kasih sayang diberikan lebih terhadap adik perempuannya itu.

“Dah minta izin mama?”, mendatar suara Khairul. Khairil disebelah hanya menjungkit kening.

“Alaaaa…Abang lah cakapkan… Kalau Nisa yang cakap mesti mama tak kasi… Boleh la yaa…”. Seperti kebiasaan, Nisa meyuruh manja. Memaut lengan Khairul dengan harapan pujukannya berhasil.

Sekilas Khairul menoleh Khairil, abang kembarnya. Dan Khairil hanya menggeleng tidak setuju.

“Abang Khai….”.
“Alaaaa…Boleh laaaa…”. Belum sempat Khairul menghabiskan patah kata, Nisa terlebih dulu memintas. Merayu beserta rengekan.
“Nisa janganlah merengek… Abang tak kesah… Tapi Abang Khai tu tak nak…”. Sempat Khairul menjeling geram ke arah Khairil yang masih duduk menghadap televisyen. Bagai tiada apa yang berlaku baginya.

“Nisa tak nak geng abang… Merajuk…”, ucap Nisa sebelum menyembamkan mukanya di sofa berdekatan. Khairul yang sedari tadi memerhati tingkah adik perempuannya itu kian rasa bersalah apabila mendengar esakan tangis kecil dari Nisa.

“Kau lah ni… Suka sangat buat Nisa merajuk. Last-last aku jugak yang kena pujuk… Eiii… Payah betul dapat kembar yang tak bertamadun macam kau ni tau…”. Khairul cuba melepas geram terhadap Khairil.

“Eyhhh kau ni… Over plak dah kenapa. Tak nak aku pergi jeti tengah-tengah hari begini. Panas tahu tak. Macam lah kau tak tahu perangai si Nisa tu kalau dah ke jeti macam mana. Tak kan cukupnya masa sejam untuk dia termenung ngadap kocak air laut dia tu… Entah apa yang dia menungkan selama ni aku sendiri tak tahu. Tak faham betul aku. Kau seorang je yang rajin nak melayan kerenah dia tu… Kalau teringin sangat nak mati kena telan dengan hantu laut, pergilah… Aku tak pernah halang pun…”. Khairil pula cuba melepas rasa.

Khairul hanya mendengus perlahan. Meski panas telinganya mendengar bebelan Khairil, namun apa yang diperkatakan oleh kembarnya itu ada benarnya. Masakan tidak, satu kampung kecoh bila arwah Pak Samad, bapanya meninggal terapung di laut setelah jatuh dari jeti tersebut. Setiap detik tragedi enam tahun lepas masih lagi segar dalam ingatannya.

************************

Khairul bersama Nisa menanti di jeti dengan senyuman setelah melihat kelibat bot bapanya hampir sampai. Berharap agar rezeki yang dibawa pulang ke rumah kali ini cukup untuk menjamu ahli keluarga.

“Nisa tunggu situ diam-diam ya… Abang nak tolong ayah angkat jala”, arah Khairul. Nisa hanya mengangguk seakan mengerti.

Entah bagaimana, ketika Pak Samad sedang mengatur langkah ingin mendaki tangga jeti tiba-tiba dia terpijak kayu reput lalu jatuh ke bawah. Kepalanya terhantuk di sisi bot dan tidak sedarkan diri. Khairul yang sewaktu itu baru mencecah tujuh tahun berdiri terpaku. Tidak tahu apa yang ingin dilakukannya saat itu. Menjerit meminta tolong, tiada siapa di situ yang dapat membantu. Akhirnya, hanya pandangan mata saja mengekori tubuh Pak Samad yang kian terapung di tengah laut.

“Abang… Ayahhhh….”, Nisa bersuara perlahan sambil menunjuk ke arah Pak Samad. Khairul memeluk adiknya erat-erat. Dan semenjak detik itulah, Nisa begitu gemar menghabiskan masanya beberapa jam di jeti berkenaan. Duduk termenung memandang air, bagaikan dia dapat melihat raut wajah sang ayah yang terlalu dirinduinya.

************************

“Nisa… Nak pergi jeti tak?”. Nisa memandang Khairul yang kini sudah berada di sebelahnya. Senyuman manis yang menampakkan lesung pipit dihadiahkan Khairul buat adik kesayangannya itu. Cuba memancing untuk memujuk rajuk Nisa.

“Yeyyy… Nisa saaayang abang…”. Serentak, satu kucupan manja singgah di pipi Khairul.
“Abang pun sayangkan Nisa juga…”. Khairul tersenyum puas. Bukan payah baginya untuk memujuk Nisa.

Sepuluh minit perjalanan sebelum sampai ke jeti, hanya sepi yang menemani kedua beradik itu. Tiada gurau senda seperti kebiasaan. Sempat juga beberapa kali Nisa mencuri jeling ke arah Khairul, sedikit pelik dengan tingkah abangnya. Bagi Nisa, Khairul dan Khairil sangat berbeza. Khairil sedikit tegas berbanding Khairul yang seringkali gemar untuk bergurau manja bersamanya. Khairul rajin melayan kerenahnya tidak seperti Khairil yang hanya lebih banyak menghabiskan masa dengan menonton televisyen. Dan kerana itulah, Nisa kelihatan lebih senang untuk bermanja bersama Khairul jika dibandingkan dengan Khairil.

“Nisa rindukan ayah?”, Khairul tiba-tiba bersuara.
“Abang tak rindukan ayah ke?”, Nisa kembali menjawab dengan pertanyaan.
Senyap… Tiada balasan dari Khairul.

“Abang nak tahu tak… Nisa rasa macam dekat sangat dengan arwah ayah bila Nisa duduk dekat jeti ni tau... Sebab tu Nisa tak pernah rasa jemu tiap-tiap hari datang sini. Jeti ni, dah macam rumah kedua bagi Nisa. Ayah tinggalkan kita kat jeti ni kan bang… Nisa ingat lagi macam mana ayah boleh terjatuh… Nisa rindukan ayah… Sebab tu Nisa nak datang sini… Duduk dekat jeti ni, hati Nisa rasa tenang je tau bang… Abang tak rindukan ayah macam Nisa rindukan ayah ke? Kalau boleh, Nisa nak ayah ada macam dulu… Nisa tak puas lagi nak manja-manja dengan ayah… Nisa nak peluk ayah… Nak cium pipi kiri kanan ayah… Nisa tak dapat buat tu semua masa hari terakhir ayah pergi ke laut sebab Nisa bangun lewat. Nisa cuma dapat ikut abang tunggu ayah pulang je… Tapi hari tu tak sama macam hari-hari biasa… Ayah pulang ke rumah dalam keadaan kaku… Sekejap sangat rasanya masa yang tuhan berikan untuk Nisa kenal ayah, bang… Sekajap sangat…”. Perlahan kata-kata tersebut diucap Nisa. Sedaya upaya dia menahan airmatanya agar tidak gugur ke bumi.

“Dulu masa ayah baru-baru meninggalkan bang, Nisa selalu fikir yang hidup ni tak adil tau… Yelah, abang dapat kenal ayah setahun lebih daripada Nisa. Nisa kenal ayah cuma enam tahun je… Tu pun masa Nisa masih kecil lagi… Abang rasa, enam tahun tu cukup ke untuk kita kenal orang yang kita sayang? Bagi Nisa tak… Janggal sangat rasanya bila kita dah tak datang lagi ke jeti ni tunggu ayah pulang... Sebab tu lah Nisa selalu datang sini… Nisa datang dengan harapan, yang ayah kembali pulang ke pangkuan keluarga kita… Harapan Nisa tu mustahil kan bang? Dua minggu Nisa demam lepas ayah pergi… Dan sampai sekarang Nisa tidur bertemankan kain sarong terakhir yang ayah pakai masa dia hidup… Walaupun kain sarong tu dah banyak kali ibu basuh, tapi bagi Nisa bau ayah tetap ada… Abang… Nisa rindu sangat dekat ayah… Kalau lah ayah ada lagi…”, serentak dengan itu, airmata Nisa berlumba-lumba jatuh membasahi pipi dan kedengaran percikan air yang kuat bagai sesuatu jatuh ke permukaan air. Nisa memusingkan kepalanya ke arah bunyi tersebut.

“Abang……..!!!”, Nisa menjerit sekuat hatinya. Kelihatan Khairul tenggelam timbul dengan tangannya terkapai-kapai. Nisa yakin, abangnya tidak pandai berenang. Dua minit kemudian, susuk tubuh Khairul dilihat terapung di permukaan. Sekali lagi, tragedi enam tahun lepas kembali bermain di layar mata. Jika dulu dia kehilangan ayahnya, kini abang kesayangannya pula pergi bersaksikan matanya sendiri.

************************

“Nisa… Bangun dik… Kenapa tidur meracau ni?”, Khairul mengejut adik bongsunya lembut. Kelat-kelat Nisa membuka matanya yang kebasahan.
“Abanggg… Jangan tinggal Nisa…”, terus Nisa memeluk Khairul. Lagaknya bagai takut benar kehilangan lelaki itu.

“Abang nak tinggal Nisa kenapa pula… abang tak kemana pun kan… Nisa ngigau ni… Tengok tu, tidur pun boleh nangis…”, Khairul cuba menenangkan Nisa.

“Bangunlah dik… Pergi cuci muka ya. Ibu dah tunggu untuk makan tu… Lekas…”, penuh berhemat Khairul mengarah Nisa yang masih lagi tidak berganjak. Bimbang juga sekiranya emosi Nisa masih tidak stabil.

“Irul… Kenapa pula dengan adik kamu tu?”, laung ibu dari dapur. Menjengahkan sedikit kepalanya cuba melihat apa yang berlaku.

“Nisa ngigau bu…”, ujar Khairul jujur.

Tuesday, July 17, 2012

Korban

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips


Kazim kecut perut. Tidak berani kiranya dia lihat pandang muka Ayah Husin yang merah pedam. Tak cukup dimaki, tambah pula disepak dua kali petang tadi, cukup untuk buat Kazim diam sampai ke lewat senja. Penuh hati-hati, mereka menyusuri sisi lembah yang semakin kelam. Lampu suluh dituju Kazim ke sekeliling. Ayah Husin pandang kiri, pandang kanan, pandang kiri semula memerhati sekitar.

            “Sepatutnya di sini?” tanya Ayah Husin, keras.
            “Ya, subuh tadi sinilah Kazim campakkan,” jawab kazim, perlahan.
            “Bodoh punya budak. Pandai makan, tak pandai simpan,”
           
            Mereka terus mencari.

***

Siapa yang tak tertarik dengan Suhana, anak dara paling cantik di Kampung Raja. Dengan gaya manja dan perwatakan menggoda, ditambah pula dengan muka keanak-anakan dengan liuk lentuk badan ketika bicara sebagai pelengkapnya. Ramai pemuda kampung yang memasang niat untuk menjadikan Suhana sebagai suri dalam hidup mereka. Jangan kata pemuda, yang sudah berkahwin juga pasti punya angan-angan untuk tambah cawangan!

Namun, manjanya Suhana lagak burung merpati. Nampak saja jinak, tapi sukar ditundukkan. Entah berapa banyak rombongan meminang yang ditolak beliau mentah-mentah. Ibu bapa Suhana sudah pening memikirkan sikap anak gadis mereka. Malu juga jika anak mereka dituduh sombong dan mudah-mudah mempermainkan hati lelaki.

Kazim, anak Ayah Husin yang sudah lama meminati Suhana juga ditolak pinangannya. Bukan sehari dua dia kenal Suhana. Mereka kenal dari kecil. Malang si Kazim, cinta yang disimpan bertahun-tahun rupanya tidak berbalas akan Suhana. Dia hanya menganggap Kazim sebagai abang-nya, tidak lebih dari itu.

Walau apa keputusannya, Suhana masih sayangkan Kazim. Dia tidak sanggup melihat Kazim yang kecewa atas penolakan pinangannya. Benar, walau dia tidak menyimpan perasaan terhadap Kazim, tetapi selama ini Kazim melayannya sangat baik. Akhirnya, Suhana berjanji dengan Kazim untuk bertemu di titi berdekatan sisi lembah. Sampai di sana, Suhana lihat Kazim sudah berdiri menunggu.



“Lama dah abang sampai?”
“Baru saja. Ada apa Suhana?”
“Su risaukan abang. Su takut abang kecewa dengan keputusan Su,”
“Tapi kenapa Su! Abang tak cukup baik untuk Su ke?”

Suhana sekadar tunduk, diam tidak berjawab apa. Dia tidak sampai hati untuk meneruskan bicara. “Apa Su dah ada orang lain? Terus terang saja Su,” ujar Kazim lagi. Sudah sampai masa mungkin dia berterus-terang. Apa Kazim dapat terima yang hati Suhana hanya milik Dani, sepupu Kazim sendiri?

“Su tunggu Dani,”

Jawapan Suhana benar-benar buat Kazim berang. Celaka apa ini? Dani tu sudah beristeri, anak dua pun! Jadi benarlah apa yang Dani bagitahu dulu, yang mereka saling berkasih? Dia sangka Dani saja mengadakan cerita untuk mengusik Kazim yang semua sedia maklum simpan perasaan terhadap Suhana. “Celaka kau Dani, celaka kau Suhana!!”

Entah ruh mana yang merasuk Kazim, muka Suhana terus ditumbuk Kazim, kuat. Suhana terus rebah ke tanah, dan mengerang. Kazim belum puas. “Kalau aku tak dapat kau Suhana, jangan mimpi orang lain juga dapat miliki kau!” Kali ini, perut Suzana menjadi mangsa. Kazim menghayun kakinya laju.

Suhana terus mengaduh. Dia sudah lembik. Lunyai dikerjakan Kazim. Kazim duduk di atas Suzana, dan merentap bajunya terus. Tubuh badan gebu milik Suhana kini menjadi santapan matanya. Ah, itu tidak cukup, Suhana harus menjadi korban nafsunya, sekarang!

***
“Kazim! Sini!”
           
            Kazim terus menujukan lampu suluh ke arah suara Ayah Husin. Ya, itu dia. Mayat Suhana yang separuh telanjang, hanyut di tepi titi. “Nasib baik tak ada orang jumpa,” kata Kazim, penuh lega. Ayah Husin menjeling tajam.

            “Sudah, angkat mayat ni, masuk dalam kereta. Segera! Kita terus ke ladang. Minyak tanah, cangkul semua ada di bangsal sana, kan?”


.END.

Monday, July 16, 2012

Laut Kejam...!

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips


Dia memandang laut yang terbentang luas.. di situlah Ayahnya mencari rezeki. Di laut itulah rezeki untuk mengisi perut sekeluarga di cari.. Ya. Di laut yang terbentang luas itu.

Dia melangkah perlahan, bunyi keriuk-keriuk jeti kayu yang semakin usang sudah biasa di dengarnya. ya.hampir setiap hari bila dia menanti ayahnya pulang. Pulang dari laut dengan hasil tangkapan. Dia sentiasa yakin ayahnya akan pulang tak kira sehebat mana pun hujan dan taufan.. ayahnya selalu akan pulang dengan senyuman sekalipun tiada hasil tangkapan.

Dulu dia mengkagumi keindahan lautan. Biru terbentang bagai hamparan lantai marmar yang indah sekali. Ada ketikanya gelombangnya yang dasyat bagaikan gergasi... menghempas sang pantai tanpa belas kasihan Tapi itulah lagu kehidupan mereka.. anak nelayan. 

Tapi kini lautan yang membekalkan rezeki itu membuatnya menangis pilu.. Dia bencikan laut itu tetapi tetap saban hari menatap laut yang luas terbentang. Ayah yang di nanti pulangnya tak kunjung datang.. Dan laut di depannya begitu tenang seakan-akan tidak bersalah atas kehilangan ayahnya. Laut itu kejam!!!

" Laut.. kembalikan ayahku!" bisiknya sambil mengesat airmata.

Hak Cipta: Nong Andy


Tunggu

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips

Gambar ihsan dari blog Khairul Onggon

Hari ini genaplah seratus lapan puluh tiga hari aku dan dia tidak bersua muka. Tempoh yang cukup lama kalau kita fikir ia adalah satu tempoh yang lama. Bagi aku, kalau dah nama perhubungan jarak jauh yang paling asas adalah adakah kita betah bila berjauhan dalam tempoh yang lama. Hanya itu. Dalam tempoh masa seratus lapan puluh tiga hari itu, aku dan dia berlagak biasa. Sesekali meluah rindu. Sesekali merajuk. Sesekali berdiam diri tanpa ada khabar berita antara satu sama lain.

Pertemuan terakhir kami sangat singkat. 
"Awak akan tunggu saya?" soal dia.
Aku senyum. Soalan yang aku kira dia sudah punya jawapan. Cumanya, dia lebih suka kalau aku meluahkan sendiri.
"Ya. akan tunggu awak. Dan awak takkan curangi saya?" soal aku pula.
Dia senyum. Senyum nakal.
"Awak ada jawapannya." jawabnya ringkas.
"Saya nak dengar jawapan awak." luah aku. Aku pandang telefon bimbit yang diletakkan dia di atas meja. Mungkin kami sedikit pelik. Aku tak pernah untuk memeriksa apa yang ada di dalam telefon bimbit dia, dan dia juga sama. Bagi kami, kalau salah seorang antara kami selingkuh, apa saja yang terjadi di dalam hubungan pasti disebabkan ketidakjujuran salah seorang daripada kami. Dia meletakkan sos ke dalam lapisan Zinger Burger yang belum aku sentuh. Aku hanya memerhati. Dia hulurkan burger tersebut pada aku. 

Aku senyum. Dia senyum.

"Sayang, kalau saya curangi awak pasti hubungan kita dah tunggang terbalik. Percaya pada karma tak sayang? Buat baik di balas baik, buat jahat di balas jahat. Macam itulah prinsip saya. Dan awak sendiri tahu kan pasal semua itu?" luah dia.

Aku angguk. Dia mencubit nakal pipi kiriku lalu menyapu lembut bawah bibirku yang ada sisa sos. Aku jadi malu.


Kenangan itu jadi teman aku. Masih segar walaupun sudah seratus lapan puluh tiga hari berlalu. Sepertimana aku berjanji akan menunggu dia. Begitu jugalah di pihak dia. Aku belek satu persatu gambar di dalam album berkulit merah jambu itu lagi. Setiap kali dia bekerja di luar kawasan, setiap kali itulah dia akan merakam kenangan dan mengirimkan gambar kepada aku ,seterusnya di letak dalam album ini. Katanya, biarlah aku merasa momen tersebut melalui gambar walaupun aku tak pernah menjejaki tempat yang dia kunjungi. Setiap kali aku melihat gambar tersebut, aku selalu memikirkan aku bersama dengan dirinya. Hari ini rasanya tiada satu panggilan dan SMS dari dia. Pelik. Walaupun sejak akhir-akhir ini kami jarang bercakap di telefon, tapi SMS selamat pagi dan selamat malam itu memang wajib ada antara kami. Cumanya hari ini sedikit pelik. Apa pun aku mendoakan dia baik-baik saja. Pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara mak. "Maya! Maya!. ada bungkusan poslaju ni." Cepat-cepat aku buka pintu untuk mendapatkan mak. Mak hulurkan bungkusan padaku. Aku periksa setiap inci bungkusan tersebut. Dari Kuala Lumpur. Pasti dari dia. Getusku dalam hati. 


Aku buka kotak bersaiz sederhana itu. Ada album gambar. Berwarna putih dan biru muda. Aku belek helaian pertama. Ada gambar pantai. Sangat cantik. Helaian kedua gambar tempurung kelapa. Helaian demi helaian album itu aku belek. Ada gambar cengkerang siput, batu-batu kecil, ombak menghempas pantai, langit, awan, pelangi dan banyak lagi. Helaian terakhir mengejutkan aku. Tiada gambar yang terpamer tapi ada sebentuk cincin bersertakan nota tulisan tangan dia.


"Sayang, awak saya punya. Saya tak nak tanya sudikah awak kahwin dengan saya. Kerana saya tahu awak memang sudi kahwin dengan saya. :D"


Cepat-cepat aku ambil telefon bimbit dan terus menghubungi dia. Tiada jawapan. Belum sempat aku mendail semula nombor dia, ada satu panggilan masuk dari dia. 


"Eiii awak!!!. " 
"Ya sayang. Awak sudi kahwin dengan saya kan?" 
"Terkejut sangat! Semua gambar cantik."
"Cincin?"
"Cantik."
"Dan awak sudi jadi isteri saya?"
"Ya.."
"Awak tunggu saya kat rumah. Saya nak bawa mak ayah bincang pasal kita okay sayang? tunggu tau."
"Ya. Saya tunggu"


Ya, aku tunggu. Kalau aku dan dia berpisah selama seratus lapan puluh tiga hari pun aku sanggup tunggu inikan pula menunggu dia hanya untuk beberapa jam. Tiada kata dapat aku gambarkan untuk mewakili perasaan aku sekarang. Ya, mungkin benar kata orang, kalau kita sabar besar ganjaran yang kita akan dapat. 


Telefon bimbitku berbunyi. Satu SMS dari dia.


"Terima kasih sayang. Saya sangat hargai masa awak menunggu saya. Rasanya hari ini genap 183 hari kan kita tak berjumpa? Dan sampai sekarang awak tunggu saya. Terima kasih bakal isteri. Hehehe"


Aku bahagia menunggu dia.

Friday, July 13, 2012

Kispen Tema Julai 2012

9:06:00 PM | Best Blogger Tips
KISPEN TEMA JULAI 2012 KEMBALI LAGI
-: Bermula 16hb - 22hb :-


Kistot(kisah kontot) atau Kispen(kisah pendek) atau puisi harus berdasarkan gambar di atas ini... Ayuh....! Ke semua Naskah atau karya atau nukilan yang anda curahkan di kotak komen ini kelak akan bersiaran di dalam blog ini dan kelak akan bersatu di bawah label GUEST WRITER... Satu lagi cara kami menghargai sokongan kamu...

Sunday, July 8, 2012

Misi Mencari Cinta #Akhir

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Misi Mencari Cinta [ #1 - #Akhir ]



Arina termenung di hadapan komputer riba miliknya. Hampir sebulan lamanya Hazwan tidak mengutus khabar berita. Risau dan rindu bercampur menjadi satu. Gambar terakhir yang dikirim Hazwan ditatap lama. Wajah itu begitu ceria. Arina mengukir senyum. Melihatkan wajah tunangnya itu sahaja sudah membuatkan hati Arina berbunga bahagia.

BUZZZ!! 

Arina terkejut. Ikon di Yahoo Messeger berkelip tanda ada pesanan baru. Arina menguntum senyum. Arina membalas pesanan itu.

Putra Haz : Assalamualaikum.
Pu3 Arina : Waalaikummusalam.Lamanya x on9. Sy risau tau. :’(
Putra Haz : risau ke rindu? Hehe…. Maaf3… saya busy final exam. Sorry awak.
Pu3 Arina : erm… its ok. So how ur exam? Boleh buat?
Putra Haz: Alhamdulillah. Semua paper sy blh buat. Sy dh usaha, skrang berdoa n pray 4 the result jelah. 

Pu3 Arina : Insya Allah. Awk kan pandai.
Putra Haz : hehe.. thanks. Ats doa awak n parents kita jgak. Awk, saya balik dua minggu lagi. X sabar nak jumpa awk. Miss you. Hehe… 

Pu3 Arina : eleyh. Tak rindu dia pun. Wekks. =P . urm, awk balik tu brape hari bulan?
Putra Haz : ceh. Takpelah tk rindu. Erm, 17 haribulan. Knp?
Pu3 Arina : oh. 18 haribulan ada reunion, budak kelas kita dulu. Nk pergi x?
Putra Haz : Yup, iknow. Afiq ada beritahu. And that day bufday awak kan. Ada alasan lah saya nak ajak awak keluar.. hehehe… kite celeb sama2 k….

Pu3 Arina : hehe.. awk ingat jgk bufday saya. Ingat lupa. Erm…. Celeb? Its ok. Pergi reunion tu pn dah ckup happy utk saya. 

Putra Haz : erm, yelah. Awk saya x blh lama ni. Bnyk brang belum packing. Tunggu saya balik k. Jgn nakal2. Bye Assalamualaikum. 

Belum sempat Arina membalas chat, Hazwan sudah offline. Arina mengeluh perlahan. Namun seketika kemudian dia tersenyum. Kalendar dipandang. Berdebar menunggu kepulangan tunangnya.

Hazwan tersenyum memandang Arina yang baru keluar dari rumah. Tunangnya itu sungguh anggun dengan busana muslimah berona sedondon dengan kemeja yang dipakai Hazwan. Bagai berjanji-janji pula. 

“Assalamualaikum” Arina bersuara perlahan. Malu saat Hazwan asyik merenung wajahnya sedari tadi. Hari ini mereka pertama kali bertemu setelah Hazwan tiba di Malaysia semalam. 

Waalaikummusalam. Shall we?” soal Hazwan. Arina mengangguk perlahan. Dia menapak masuk ke dalam kereta tatkala Hazwan sudah membuka pintu untuknya. Romantik! Hehhe….

“Awak sangat cantik malam ni tau. Tengok tu, ramai classmate kita jeling-jeling awak. Jeles saya” Hazwan berbisik perlahan ketika mereka bersantai di sebuah meja. Arina tersenyum malu dan menjeling tunangnya. 

“Awak ni, ke situ pulak. Dieorang kan tahu, saya tunang awak. Mengada tau nak jeles-jeles” 

Hazwan ketawa perlahan. Andai sahaja dia dan Arina sudah halal bersentuhan, pasti dia akan mencuit pipi Arina. Comel sungguh muka tunangnya itu saat marah. 

“Awak tahu tak, saya bersyukur kita berjauhan sepanjang tempoh bertunang ni. Rasa rindu, sabar , kesetiaan dan kejujuran. Semua tu menguji kita bersama. Kalau kita berada dekat, mesti kita tak akan bahagia macam ni kan? Yelah hadap muka hari-hari, mesti bosan. Lepas tu mesti selalu bergaduh, cemburu. Macam-macam lah” 

Arina mengangguk. Setuju dengan kata-kata Hazwan itu. Dugaan sepanjang bertunang walau agak berat, namun dia bersyukur mereka dipelihara hubungan. Arina menguntum senyum . Begitu juga Hazwan. 

“Awak tunggu sekejap ea. Saya nak ke sana” Hazwan bangkit dan menuju ke arah pentas. Dia berbicara sesuatu pada Afiq yang menjaga bahagian sound system. Kemudian Hazwan naik ke atas pentas. Ditangannya terdapat sebuah gitar. Arina berkerut dahi pelik. 

“Ehem… testing.. testing… one two three…. “ Hazwan mencuba mike, dan selebihnya mahu menarik rakan lain agar memandangnya. Arina menumpukan perhatian ke arah pentas. Saat itu juga mata dia dan Hazwan bersatu. Mereka saling berbalas senyuman. 

“Assalamualaikum. Ehem… ok, hari ni aku nak buat special performance. As semua orang tahu, hari ni, merupakan hari lahir Arina, my fiancĂ©e. So, ada hadiah yang tak seberapa dari tunang awak ni. Hope you like and enjoy it” Hazwan bersuara tenang walau kala itu seluruh dewan sudah gamat dengan tepukan dan sorakan dari rakan yang lain. Arina mengetap bibir menahan malu. 

Happy birthday to you
Happy birthday to you
Happy birthday to Arina
Happy birthday to you

Arina tersenyum. Walau hanya lagu seringkas itu, dia sudah terharu. Lagu itu menjadi lebih istimewa kerana di nyanyikan HAzwan dengan petikan gitar akustik. Usai menyanyikannya dalam 3 versi, Hazwan berhenti. Tepukan gamat berbunyi. Arina fikir itu pengakhirannya. Namun Hazwan masih tidak berganjak. Sebaliknya dia menggamit Arina agar naik pentas bersamanya. 

“Eishh.. tak naklah” Arina pantas menggeleng. Malu! Namun Zalika sudah terlebih dahulu menolak tubuhnya disertai sorakan dari teman yang lain. Arina mengetap bibir malu. 

“Awak ni….” Arina merungut saat dia melabuhkan diri di kerusi yang disediakan untuknya. Hazwan hanya tersenyum dan mengenyitkan mata. Dia kembali memetik gitar. Perlahan. Suasana begitu sepi. Lampu utama dipadam, dan hanya spotlight yang menerangi mereka berdua. Hati Arina berdebar. 

Kasihku, ku amat mencintai kamu
Kerna kau beri erti hidup
Ku kan terus mencinta
Sedetik lebih
Selepas selamanya………

Terdiam Arina mendengar suara Hazwan yang begitu lembut dan perlahan mendayu halwa telinganya. Dia tersenyum bahagia. Keikhlasan Hazwan menyanyi menjentik tangkai hati Arina. Dia benar-benar terharu. Hazwan mengakhiri lagu dengan senyuman. Gitar diletakkan di sisi. Sebentuk kotak baldu merah dikeluarkan dari kocek seluarnya dan dia melutut di hadapan Arina. 

“Awak.. apa ni? Bangunlah” bisik Arina perlahan. Hazwan hanya mempamer riak selamba. Kotak kecil itu dibuka perlahan dan diunjuk pada Arina. 

“Dengan lafaz bismillahirrahmannirahim. Nurul Arina Sayuthi, sudikah awak menerima saya Hazwan Amirrudin, sebagai teman hidup awak dan menjadi yang halal buat saya” sekali lafaz Hazwan mengutarakan hasratnya. Arina tergamam. Airmatanya mengalir tanpa dapat dibendung. Bukan schawal jek yang romentik macam ni, Hazwan pun sama . Huhuhu…. 

"Saya….." Arina takut untuk menjawab. Rakan lain sudah bersorak supaya dia menerima. Arina jadi serba salah. Kena terima ke ni? Hukhuk….

“Awak…. Kaki saya dah sakit ni” Hazwan bersuara sambil tersengih. Arina mengetap bibirnya geram. Kasihan pula melihat tunangnya yang melutut begitu. Perlahan Arina mengangguk dan mengambil kotak cincin dari tangan Hazwan. 

“Alhamdulillah….” Hazwan mengucap syukur dan bangkit. Arina hanya diam dan berkecamuk dengan perasaannya kala ini.

“Kenapa diam je ni. Macam tak happy je” Hazwan bersuara saat mereka dalam perjalanan pulang. Arina hanya melempar senyuman hambar. 

“Urm. Saya happy. Gembira sangat dengan surprise tu. Cuma… erm.. kalau saya cakap awak jangan marah ok?” Hazwan hanya mengangguk. 

“Erm… apa yang awak buat tadi tu.. ermm.. maksud saya.. kita kan orang islam, orang melayu.. cara awak propose saya.. “ 

Hazwan ketawa kecil. Faham dengan apa yang bermain di fikiran tunangnya itu. 

“Ok saya faham. Sebenarnya, tadi tu bukan official pun. Itu Cuma kejutan dan hadiah buat hari lahir awak. Saya masih waras Arina, masih ingat hukum dan adat. Saya dah pun minta persetujuan mak dan ayah awak untuk buat surprise tadi. Parents awak dah izinkan, tarikh nikah kita pun dah ditetapkan” 

Arina tercengang. 

“Hah? Bila awak jumpa parents saya??” 
“Erm… petang tadi. Parents awak datang rumah” 

Arina mengetap bibirnya. Patutlah seharian mak dan ayahnya menghilang, ada agenda rupanya! Huh,, jahatnyeeeeee~ 

“So, saya minta maaf kalau buat awak tak senang. Saya tak sangka pulak awak tak suka. Maaf ok? “ 

Arina tersenyum dan mengangguk. Dia bahagia sebenarnya. Hazwan seorang yang romantik dan memahami. Cintanya pada Hazwan semakin mekar dan utuh.

Arina mengelap airmata yang sudah gugur kali keberapa, entah dia tidak tahu. Sudah tidak sanggup mengangkat wajah lagi, memandang wajah sesiapa. Hatinya benar-benar terluka. 

“Arina, sumpah saya tak buat semua ni. Saya teraniaya. Maafkan saya Arina. Tolong percaya pada saya” Hazwan masih berusaha memujuk Arina. Namun gadis dihadapannya itu seperti sudah nekad dengan keputusan yang dibuat. 

“Saya minta maaf. Saya memilih untuk tidak mahu mendengar lagi sama ada kebenaran atau pendustaan. Bagi saya , penangkapan itu sudah membuktikan segalanya. Mungkin awak memang melakukan perbuatan keji itu, dan mungkin awak mangsa aniaya. Antara titik benar ataupun tidak, saya dah pun buat keputusan. Mungkin memang tiada jodoh antara kita. Jadi saya mohon , pertunangan kita diputuskan dan perkahwinan serta merta batal. Mak, ayah. Arina minta maaf dah kecewakan mak dan ayah. Tapi Arina dah bulat hati. Harap semua faham” Arina mengakhiri kata-katanya dan berlalu ke bilik. Wajah Hazwan langsung tidak dipandang. 

Wajahnya disembamkan ke atas katil. Arina melepaskan tangisan semahunya. Melepaskan seseorang yang amat dicintai sepenuh hati merupakan satu penyiksaan. Hatinya disayat pilu. Walau berkali-kali Hazwan menidakkan kebenaran, Arina tetap mengeraskan hatinya. Hazwan ditangkap basah bersama perempuan lain di dalam rumah sewanya, dalam keadaan masing-masing tidak berbaju. Apakah itu satu penganiayaan bila bukti jelas-jelas di depan mata? 

“Ya Allah, tabahkan hati hambaMu menerima ujian yang engkau berikan. Sesungguhnya aku hambaMu yang lemah Ya Allah. Redhailah hatiku agar tidak tenggelam dalam kesedihan dan terikut-ikut dengan perasaan Ya Allah. Amin Ya Rabbal Alamin”

Arina memandang hairan tempat itu yang sunyi tanpa pengunjung. Walaupun hari itu adalah waktu bekerja , namun selalunya masih penuh dengan pengunjung dari negara luar. Arina berkerut dahi hairan. 

“Asal kau ni, berkerut seribu dahi tu?” Zalika bertanya pelik. Arina tersengih memandang sahabatnya itu. Zalika sememangnya sahabat yang baik. Sanggup mengikut Arina berhijrah ke kota ini , semata-mata mahu membantu Arina mencari semangat baru setelah peristiwa pahit yang berlaku dalam hidupnya. Mereka sama-sama menyambung pelajaran di negara sonata musim salju ini. Korea menjadi pilihan kerana dari kecil mereka menyimpan impian untuk berada di sini. 

“Ni apasal kosong semacam ni? Pelik gak. Yang kau ajak aku datang buat apa? Buang tebiat?” soal Arina. Giliran Zalika pula tersengih. Benar N Seoul Tower Observatory hari ini kosong, tiada seorang pun pengunjung kecuali mereka berdua. 

“Entah ek. Maybe adalah ni function kot. Sebab tu ditutup pada pengunjung luar. Aku nak ambil gambar , ada budak ukm mintak. Nak buat proposal katanya untuk minta kelulusan pihak U untuk buat lawatan ke sini” 

“Aik, kalau ada function, macam mana kita boleh lepas masuk?” soal Arina, bertambah pelik. 

“Eh, aku kan orang penting dekat Korea ni, kau tak tahu ke? Berani dia tak bagi aku masuk, nak kena karate dengan aku??” Zalika berseloroh. Arina hanya mencebik. Dia bergerak ke deretan padlock yang terdapat di situ. Tempat yang dikatakan romantik buat pasangan bercinta. ‘kunci cintamu di seoul tower’ . Kepercayaan masyarakat Korea yang mengatakan dengan memasang padlock di sini, dan kuncinya dibuang jauh, maka cinta mereka akan berkekalan. Huhu , tahyul-tahyul. 

“Kau tunggu kejap boleh? Bateri aku habis lah. Aku try pinjam camera kat bawah. Kejap je” 

Arina hanya mengangguk. Dia juga malas untuk turun. Lebih selesa berada di sini menikmati keindahan dari puncak menara. 

“Assalamualaikum” Arina berpaling. Terkejut melihat insan yang berdiri dihadapannya kini. Insan yang dirindui bertahun-tahun lamanya. 

“Waalaikummusalam” jawab Arina perlahan. Segera sahaja dia ingin berlalu dari situ , namun Hazwan menghalang laluannya. 

“Awak……” 
“Awak nak apa lagi Wan. Cukuplah. Saya dah lupakan awak. Tolong jangan buat saya macam ni. Awak buat saya serba salah. Saya tak nak .. saya tak nak jumpa awak lagi. Kenapa perlu awak datang? Tolonglah pergi. Tolong….” Arina sudah tersedu. Airmatanya mengalir laju. Memang dia bersalah kerana memutuskan pertunangan mereka dan lari ke sini. Dia sudah tahu semuanya. Semua kebenaran bahawa Hazwan sememangnya mangsa yang dianiaya. Tapi semua itu tiada ertinya lagi. Arina sendiri yang ego dengan perasaan sendiri. 

“Jangan tipu diri awak Arina. Saya tahu dihati awak cuma ada saya. Cukuplah kita terseksa dengan perpisahan bertahun-tahun ini. Saya masih cintakan awak Arina. Cinta saya tak pernah padam. Saya sayangkan awak” 

“Jangan Wan. Saya tak layak, tak layak untuk lelaki sebaik awak. Saya bodoh.. terlalu ikut perasaan dan menuduh awak dengan tuduhan melulu. Saya jahat Wan….” 

“Tak awak. Saya tak pernah salahkan awak. Saya tahu awak juga tersiksa dengan perpisahan kita. Kita lupakan semuanya Arina, kita sambung semula apa yang terputus. Saya ikhlas awak. Saya tak berbohong dengan cinta dan perasaan saya” 

“Tapi saya….. “ kata-kata Arina terhenti tatkala melihat ahli keluarga yang lain sudah berada di situ, termasuk Zalika. Mereka tersenyum dan mengangguk agar Arina menerima Hazwan kembali. Arina berperang dengan perasaannya sendiri. Antara mahu dan tidak. 

“Nurul Arina Sayuthi, bersaksi keluarga kita , saya Hazwan Amirrudin, sekali lagi ingin melamar awak untuk menjadi suri di hati saya dan isteri yang halal buat selama-lamanya. Sudikah awak menerima saya sebagai bakal suami dan imammu?” Hazwan bersuara tenang dan mengeluarkan cincin. Cincin yang pernah dipulangkan dahulu. 

Arina perlahan mengangguk. 

“Dengan lafaz bismillah, saya Nurul Arina Sayuthi menerima lamaran Hazwan Amiruddin untuk mengambil saya sebagai isteri dan menjadikan saya yang halal buatnya, Insya Allah” 

Seiring dengan kata-kata itu, airmata gembira dan syukur menitis di pipi Hazwan. Dia tunduk mengucap syukur pada Allah. Doanya agar perhubungan kali ini dan niat baiknya untuk mendirikan masjid bersama bakal isterinya akan terlaksana dengan izin dan rahmat Allah. Begitu juga dengan Arina, menara cinta ini menjadi saksi keihkhlasan dua hati dalam mengungkap cinta. Doanya seiring melewati perjalanan hati, agar semuanya dijalani dengan barakah . 

‘Atas restu Allah, aku mencintaimu, jadikan aku yang halal buatmu, agar kita dapat bersama meniti bahagia sepanjang jalan menuju syurga. Amin Ya Rabbal alamin’ 






Hak Cipta: Fatiah Yadz
- Tamat -

Friday, July 6, 2012

Aku, Temu Duga dan Darah

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips
Aku berlari ke tandas dengan kelajuan semaksimum mungkin. Aku sudah tidak mampu tahan lagi rasa ingin membuang air ini. Hampir 30 minit aku menunggu teman serumah aku selesai mandi. Apa yang dia lakukan di dalam bilik air tu, aku pun tidak tahu. Apa yang seronoknya duduk lama-lama di dalam bilik air yang busuk dan tidak berbasuh yang boleh dikatakan hampir tiga bulan tidak berbasuh. Kali terakhir ia dibasuh pun, oleh aku. Nak harapkan dia, memang tak lah. Hidup dia hanya DOTA, DOTA, DOTA. 

Kepala otak dia!

Aku dah serabut dah memikirkan apa alasan aku nak bagi pada bakal bos aku nanti. Temu duga sahaja aku sudah lambat. Kemungkinan besar apabila diterima berkerja nanti, aku akan datang lambat juga atau mungkin tidak datang langsung. Tapi, biarkan itu semua Dia yang tentukan. Jam di dinding terus berdetik. 

Aku sarungkan kemeja merah maroon lengan panjang yang sudah siap diseterika malam sebelumnya dan seluar slack hitam yang nampak jelas kesan diseterika itu. Tak sia-sia aku masuk asrama dulu. Aku capai tali leher hitam yang siap digantung dibelakang pintu dan stokin di atas almari dan aku bergegas keluar . Sebelum keluar aku cuba membasahkan tekak aku dengan meminum kopi o sejuk semalam. Sempat juga aku menjeling ke arah jam di dinding sekali lagi. “Celaka. 30 minit dah aku lambat!”

Setibanya ke pejabat tempat temu duga itu diadakan, aku lihat ada 2 orang calon, bukan, musuh yang mahu mencuri kerusi tempat duduk aku di dalam pejabat ini. Hey, aku keturunan Hang Tuah lah. Takkan mudah mengaku kalah. Aku masuk dengan muka yang paling angkuh walau pun sebenarnya aku lambat hampir satu jam untuk temu duga ini. Peduli apa aku? Aku keturunan Hang Tuah.

“Ya. Boleh saya bantu?” seorang gadis cantik berambut panjang beralun, berkaca mata, berbaju kemeja putih, berseluar slack hitam menegur aku dari balik meja kaunter pertanyaan. Cantik. Sekali lihat adalah seperti Zooey Deschanel. “Oh, saya datang untuk temu duga.” Aku menjawab sambil menolak rambut aku yang menutup mata aku. Mana mungkin aku membiarkan mata menghalang aku untuk menatap wajah gadis cantik itu. “Nama encik?” dia bertanya lagi. “Nama saya, Ahmad Fuad bin Zainal.” Aku menjawab dan senyum kepadanya. “Erm…encik dah lambat untuk temu duga. Tapi, tak mengapa…saya akan beritahu pada bos. Sila duduk dahulu ya?” dia mengangkat ganggang telefon dan menekan butang nombor yang ada pada telefon itu. Aku mengucapkan terima kasih dan terus duduk di ruangan menunggu.

Menunggu itu ada lah sesuatu yang tak pernah seronok. Lebih-lebih lagi menunggu sesuatu yang penting untuk kita, dan kita perlu duduk bersama mereka yang ingin mengambil perkara yang penting itu daripada kita. Aku hanya melihat 2 orang lelaki yang lain dengan perangai mereka masing-masing. Lelaki pertama yang memakai kemeja biru dan seluar slack hitam dipadankan dengan tali leher putih itu, sibuk bermain dengan telefon pintarnya. Aku syak dia sedang asyik di Twitter berkongsi perasaan gemuruhnya. 

“Aku sedang tunggu untuk temu duga ni. Gemuruh baq hang!”. Mesti dia mengharapkan ucapan “all the best!” atau “awak boleh!” daripada kawan-kawannya di Twitter. Yang lagi seorang itu, dengan baju kemeja biru lengan panjang dan seluar slack hitam, dipadankan dengan tali leher berwarna hijau. Aku syak dia itu buta warna atau pun dia punya citarasa yang teruk dalam berpakaian. Jelas kelihatan perasaan gemuruhnya itu. Tak senang duduk dia di kerusi itu. Sibuk menyelak sijil-sijil yang ada di dalam fail yang dibawanya. Aku sekadar menggelengkan kepala dan membiarkan mereka. Lebih baik aku main game Angry Bird di telefon pintar aku. Kisah apa aku orang nak kata apa. Aku gemuruh juga sebenarnya. “Encik Ahmad Fuad. Sila masuk.” Nama aku dipanggil. Aku menjeling ke arah dua lagi lelaki tadi dengan angkuhnya.

“Selamat pagi, tuan.” Aku senyum dan meletakkan fail yang penuh dengan sijil-sijil yang aku rasa mampu meyakinkan lelaki dihadapan aku ini untuk memberikan kerja sebagai pelukis plan itu kepada aku. Aku berdiri melihat dia. “Oh, selamat pagi. Kamu lambat.” Dia melihat aku sambil memeluk tubuhnya. 

Aku sudah mula berasa gemuruh, tapi aku tahan dan tenang menjawab soalan dia. “Maafkan saya tuan. Saya ada hal penting tadi…” aku menjawab dengan yakin. “Oh, ada kerja penting eh? Lebih penting daripada temu duga ini?” Dia semakin serius. Aku sudah mula menggigil. Celaka! Sepatutnya aku sudah sediakan alasan untuk semua ini. “Hari ini…hari ulang tahun kelahiran saya tuan.” Aku tidak tahu macam mana boleh keluar jawapan itu. “Oh, happy birthday. Mesti mak dan ayah kamu sediakan sarapan yang sedap-sedap untuk kamu. Oh, saya patut beri kamu kek kan? Kek coklat boleh?” dia menjawab sambil menjeling aku.

Aku mula berasa marah, tetapi aku tahan lagi. Boleh tahan juga perangai bakal bos aku ni. Aku cuba mencari alasan yang power untuk selamatkan aku. “Erm…biasanya setiap kali ulang tahun kelahiran saya…” belum sempat aku habiskan ayat aku, dia mencelah. “Apa? Setiap kali ulang tahun kelahiran kamu, kamu lambat untuk semua perkara?” dia ketawa dengan sangat angkuh. “Tidak tuan. Setiap kali ulang tahun kelahiran saya, saya pergi derma darah di hospital. Sebab itu saya lambat hari ini” Aku menjawab dengan muka yang paling tenang. Dia berhenti ketawa dan berubah wajahnya. Aku bagaikan terdengar petikan piano bermain di dalam bilik. Aku ketawa di dalam hati.

“Erm…erm…sila kan duduk. Kita mulakan temu duga sekarang.” Aku lihat dia sudah tidak senang duduk. Rasa bersalah lah tu. “Oh, terima kasih, tuan.” Aku duduk di kerusi empuk yang disediakan. Temu duga pun bermula. Aku harap aku dapat kerja ini dengan berbekalkan sijil-sijil aku dan alasan yang power sebentar tadi. Yang lain aku serahkan kepada Dia di atas. Tapi, aku masih marah dengan teman serumah aku. Celaka! Dia lah punca aku lambat untuk temu duga. Mandi lama sangat apa hal? Celaka!


Hak Cipta:  Ariff Masrom

Thursday, July 5, 2012

Kisah Cinta

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips
Ironi. Hari tetap cerah walaupun gadis itu sedang berduka. Tidak tahu apa hari sedang cuba buat gadis itu ceria atau cuba ejek dia.

Keluhan dilepaskan lagi.

Perlahan, satu demi satu langkah, gadis itu berjalan ke arah pohon rendang itu. Daun kering memenuhi bawah pohon itu.

Aneh, betapa gadis itu dahulu sangat menyukai bunyi daun kering dipijak. Terasa meriah walau dia sendiri. Tapi hari ini, gadis itu membencinya. Membuat dia tambah sunyi dan mengingatkan dia bahawa dia kini sendiri.

Dia kini sendiri.

Hati gadis itu pedih sekali mendengarnya. Akalnya tidak mampu menerimanya. Dirinya bagai tidak mampu menafsirkannya.

Gadis itu angkat tangannya, menyentuh pohon itu. Menyentuh batangnya. Menyentuh ukiran di batang pohon itu. Ukiran nama gadis itu dan nama cintanya.

Dia larikan hujung jari tangannya di situ, menyentuh seperti orang buta. Merasai tiap lekuknya, tiap timbulnya.

Dia pejam mata. Terasa seperti kembali ke masa lalu.

Gadis itu merasakannya. Saat itu. Saat nafas pemuda itu menderu di sisinya. Pisau lipat yang sentiasa berada di genggamannya dilarikan ke permukaan batang pohon. Mulanya gadis itu kira dia hanya mahu melakukannya, tapi bila gadis itu amati, rupanya pemuda itu sedang mengukir namanya.

"Untuk apa itu, kau ukir namaku?" tanya si hadis.
"Mari ukir namaku di bawah namamu," sang pemuda tarik tangannya.

Gadis itu yang terduduk di dalam pelukannya, capai pisau itu dan mula ukir nama pemuda. Setelah sudah selesai, gadis itu pusing kepalanya dan menghadap muka sang pemuda. Pemuda itu tersenyum padanya, dan dia senyum semula.

Indah. Seolah olah saat itu matahari terbit. Seolah olah saat itu pelangi muncul. Seolah olah saat itu syurga miliknya. Dan saat itu, pemuda itu, syurganya, memang miliknya.

Gadis itu buka mata. Tersentak. Terkejut. 

Betapa kenangan itu memenuhinya. Betapa kenangan indah yang lalu mampu menjadi mimpi ngeri kini, saat cintanya bukan milik dia lagi.

Jatuh air matanya. Mengalir melalui cerun pipi, jatuh di lurah dagu. Tangannya yang masih di ukiran berubah menjadi genggaman.

Dia berusaha mencari kekuatan. Dia peluk tubuhnya. Dia sandarkan tubuhnya pada pohon itu. Berharap sedikit sebanyak pohon itu mampu memberi dia sedikit kekuatan agar tidak jatuh menjadi kepingan.

Jatuh air matanya. Membawa pergi sekali kekukuhan kakiku. Dia rebah di bawah pohon itu. 

Jatuh air matanya. Saat bicara pemuda itu kembali tergiang di telinganya. 

"Tiada restu dari orang tuaku untuk cinta kita,"

Jatuh air matanya. Dia semakin tenggelam dalam kesedihannya dan berharap malaikat maut mengambil nyawanya.

-----

"Jangan. Jangan biarkan aku hidup tanpamu," bisik sang pemuda.

Tangannya melingkar di pinggang gadis itu. Gadis yang kelihatan hanyut dalam kepedihannya. Gadis yang berlari meninggalkannya setelah dia beritahu kebenarannya. Gadis yang kini duduk meringkuk di bawah pohon mereka.

Gadis itu membuka mata. Dan melihat malaikatnya ada di depan mata. Semangatnya seakan diseru. Tapi semangat itu seakan luntur semula mengingat kenyataannya.

Dia menangis semula.

"Jangan bazirkan air matamu lagi," kata pemuda itu, menghapusnya.
"Tapi kita tak punya restu orang tuamu," tersedu sedu ayat dituturkan.

Pemuda itu menarik gadis itu dalam pelukannya. Dia mengusap rambut gadis itu. Perlahan. 

Berharap itu dapat menenangkannya. Berharap itu dapat meredakan tangisannya. Berharap itu dapat menyembuhkan lukanya. Berharap itu dapat menghentikan kesedihannya.

"Kita akan cari jalan untuk bersama," ujar pemuda itu. Perlahan tapi menyakinkan. Lembut tapi boleh diharapkan.

Gadis itu mengangkat kepalanya. Merenung mata si pemuda.

"Benarkah?"
"Yakinlah, aku mencintaimu," jawab si pemuda.

Gadis itu merebahkan kepalanya di dada pemuda. Semakin hanyut dalam pelukan hangat itu. 


Hak Cipta: The Gloomy Ayie

Wednesday, July 4, 2012

Sesal

9:00:00 PM | | Best Blogger Tips
Gadis itu berjalan tanpa memandang kanan kiri. Laju. Hanya memandang depan. Pandangan hanya terfokus pada satu arah.

Toilet!. Perutnya memulas mulas. Serentak, dia pegang perutnya. "Sabarlah duhai perut," gumam gadis itu sendiri.

Tiba di depan toilet awam itu, tangannya mencapai beg sandangnya. Tangannya menggapai udara. Oh dia lupa. Beg sandangnya ditinggalkan bersama ibunya yang sedang sibut 'berperang' di butik kegemarannya yang sekarang sedang mengadakan jualan murah. Dia meraba poket seluarnya. Kosong. Poket baju kemejanya, yang hampir sembilan puluh sembilan perpuluhan sembilan sembilan peratus dipastikan kosong juga, dirabanya. Tepat seperti jangkaanya, kosong.

"Wow, hebat. Syabasy mere bete," katanya pada dirinya sendiri. Penjaga kaunter bayaran masuk ke toilet memandangnya aneh.

Dengan kecepatan berfikir seperti kelajuan cahaya, cepat sahaja dia memutuskan agar merayu lelaki separuh baya yang dapat dipastikan berdasarkan bentuk hidung dan ketebalan bulu kening, berketurunan Bangla agar membiarkan dia masuk secara percuma.

Dia tiada pilihan lain. Ini darurat. Lambat lima saat sahaja lagi, bom dalam perutnya akan meletup. Dia maju. "Uncle, kasi saya..."

"Ini 20 sen untuk minachi ini okey?" kata seorang pemuda. Memintasnya tanpa sempat dia habiskan ayat. Dia berpusing sembilan puluh darjah memandang pemuda, yang baginya bagai malaikat penyelamat. Pemuda itu tersenyum padanya, menggunakan mulutnya dan matanya.

Gadis itu serentak tersentak. Dia kenal senyum itu. Dia kenal mata itu. Dia kenal wajah itu. Lambat-lambat, dia tahu dia juga kenal suara tadi itu. Dia kenal--

Celaka, sudah lima saat terlambat. Gadis itu segera berlari ke dalam toilet, meninggalkan pemuda itu terpinga-pinga. Meninggalkan Bangla itu tergamam. Tapi Bangla itu bukan watak penting, jadi lupakan dia.

Hajatnya sudah dilaksanakan. Tapi perutnya masih memulas. Dia pandang cermin. Dia betulkan baju kemejanya. Dia tarik-tarik seluarnya agar berada di kedudukan sebenar. Dia betulkan rambutnya. Dia pandang wajahnya.

Bagus, tiada jerawat. Aduh, aduh. Perutnya tetap memulas. Bukan, bukan. Bukan kerana dia cirit-birit. Tapi kerana rama-rama yang berada di dalam perutnya sedang aktif.

"Dia tunggu aku ke?" tanyanya pada cermin. Cermin itu diam. Tentulah, cermin mana ada mulut.

Akhirnya, dia sedar dia perlu keluar. Dia perlu keluar sebelum cermin itu bercakap kembali padanya.

Dia tidak mencari seperti orang bodoh. Dia tidak perlu menunggu. Pemuda itu yang menunggunya. Bersandar pada dinding, dengan tangan kanan dalam poket seluarnya dan sebelah lagi sedang membetulkan rambutnya. Pemuda itu melihatnya, dan tersenyum. Secerah matahari pagi, semanis madu.

Rama rama dalam perutnya terbang. Melupakan fakta dia sudah 1 tahun 3 bulan 8 hari 7 jam 45 minit tidak bertemu dengan pemuda itu, dengan kekok dia bertanya "Lama tunggu?"

"Tak jugak," jawab pemuda itu, masih dengan senyumannya.

Suara itu. Ya Tuhan, dia sungguh sudah lupa bagaimana menggodanya suara itu. Dan senyuman itu, kalau pemuda itu tidak berhenti tersenyum dua minit lagi, dia akan melebur seperti ais.

"Jom duduk dekat bangku sana," ajak pemuda itu. Dan tanpa sedar, kakinya sudah mula melangkah ke bangku itu sebelum sempat pemuda itu habis bicara.

Seperti dulu, pemuda itu masih mempunyai magik yang mampu mengawalnya. Dia seolah terpukau, terhipnotis. Dia--

"You datang dengan siapa?" pertanyaan pemuda itu mengganggu fikirannya.
"Hm? Ibu. I datang dengan ibu. You?" gagap.
"Oh. I datang dengan kakak I. Dia pergi beli barang. Dia kata kejap je. Tapi dah nak dekat 45 minit dia tak muncul muncul juga," dan dia ketawa.

Aduh, aduh, aduh. Tolonglah jangan ketawa, dia merayu dalam hati. Dia boleh sesak nafas mendengarnya.

"You sakit perut sangat ke tadi?" tanyanya.
"Hah? Eh, yelah. I tak tahan tadi. Sorry. By the way, thanks, I terlupa duit I, I tinggal kat ibu I,"
"Nahh, its okay."

Dan mereka diam. Walaupun kawasan kompleks membeli belah itu bisingnya MasyAllah, tapi rasanya sangat sepi. Seperti mereka duduk di kawasan perkuburan. Diam yang lama, buat gadis itu rasa sangat tak selesa.

"So, macam mana hidup sekarang?" Pertanyaannya buat gadis itu ketawa. Menarik perhatian si pemuda. Pemuda itu mengangkat sebelah keningnya.

"Bunyi soalan you kelakar. Macam seorang suami tanya bekas isteri dia lepas dia orang bercerai," dia tertawa lagi.

Tapi gadis itu mula tersedar sesuatu. Mereka memang pasangan yang telah berpisah, seperti yang dia katakan tadi. Cuma bezanya, mereka bukan suami isteri.

Gadis itu gigit bibir.
"Bad joke, right?"
"Kinda," pemuda itu tersenyum.

Gadis itu mengeluh.

"You tak jawab soalan I," kata si pemuda.
"You macam mana?" serius bunyi gadis.
"Well, I busy dengan study. Balik sini pun, spend time dengan famili. Keluar dengan kawan, jarang sangat," katanya.
"I pun sama je," mudah jawapannya.
"No boyfriend?"

Pemuda itu merenung gadis itu. Gadis itu mengangkat muka dan membalas renungannya. Mata bertentang mata. Hati saling berdetak.

Gadis itu alih muka. Mata itu, tidak pernah hilang kuasa memukaunya. Namun, pemuda itu masih merenungnya.

"Well... Adalah seorang," jawabnya perlahan.
"After you left, dia banyak hiburkan I," sambung si gadis.
"So, you bahagia?"
"Dia tahu macam mana nak buat I gembira. Dan, dia sayang I,"

Pemuda itu membetulkan duduknya dan rambutnya dengan tangan kanannya.

"You sayang dia?" tanya pemuda itu.

Gadis itu yang sememangnya diam, terdiam. Dia memandang ke arah manusia manusia yang lalu lalang di hadapan. Fikir cara macam mana cara terbaik untuk jawab soalan si pemuda.

Dia pusing kepalanya, memandang pemuda itu. Pemuda itu membalas renungannya. Mata bertentang mata. Hati saling berdetak.

Akhirnya dia berkata... "I gotta go. Ibu mesti tengah risau cari I," gadis itu bangkit dari bangku.

Pemuda itu kelihatan terkejut. Gadis itu pula mundur dua langkah, mahu melangkah pergi. Dia kelihatan berat hati. Pemuda itu merenung gadis itu. Gadis itu mengangkat sebelah tangannya dan melambai sedikit.

"Bye," katanya.
"Hm bye," balas pemuda itu sedikit terlambat. Dia tahu gadis itu tidak mendengarnya. Dia memandang gadis itu dari kejauhan. Merenung setiap langkah yang gadis itu ambil dan semakin lama semakin jauh daripada dia.

Pemuda itu duduk di bangku, mentafsir renungan mata terakhir yang diberikan gadis saat pertanyaan itu dia lontarkan.

Dia tahu, renungan itu menyalahkannya. Dia tahu, dia tidak patut bertanya soalan seperti itu. Kerana dia dan gadis itu sama sama tahu, sayang gadis itu masih ada padanya. Gadis itu hilang dari pandangan. Hilang dari hidupnya. Tapi tidak dalam hatinya.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...